20 Oktober 2018

Jangan Pelit Berbagi ilmu

Oktober 2018

Hai sobat


Sekedar share  saja, saya bukanlah seseorang yang jago nulis apalagi ngasih pendapat yang diluar kapasitas saya. Hanya saja sebagai mahluk hidup rasanya saya butuh bersosialisasi dan berpendapat.
Entah itu didengar atau enggak ...yah sah sah aja sih rasanya orang berkomentar.

Intinya sebagai mahluk sosial saya juga butuh orang orang yang bisa menjadi panutan dan contoh yang baik buat saya.Bukan justru meninggalkan bahkan menyepelekan keterbatasan seseorang yang mau belajar, ini sih pengalaman pribadi kayaknya he he.

Apalagi saya masih buta banget dalam dunia tulis menulis, buat blog ini saja saya bersusah payah ,bukan buat gaya gayaan kok,tapi emang dasarnya saya suka aja nulis.Memang sih tulisan saya baru sedikit.Itu juga gak berbobot deh he he.Mudah -mudahan sih masih ada yang mau baca .
Bahasa yang saya gunakan juga standar bukan eyd ,jadi maklum ya teman teman .
Kembali ke hal sebelumnya, memang ada beberapa teman yang masih meremehkan saya, tapi yah sudahlah..anggap saja itu sebagai cambukan buat saya dalam berlatih menulis.
.

Karena gak ada istilah terlambat belajar, walaupun sudah berumur kalau masih mau mencari ilmu why not. Iya khan ? Tuntutlah ilmu sampai ke negri Cina, pernah dengarkan pepatah itu.
Dan membaca adalah tiangnya ilmu, tapi bacaan yang bermanfaat yah bukannya bacaan yang aneh-aneh loh, kalo itu sih aku no coment .
.
Kita butuh orang lain ,karena tanpa orang lain kita bukan siapa siapa. Iyalah gak mungkin kita hidup sendiri, kita butuh teman, butuh tetangga, pokoknya butuh panutan yang baik, percuma donk pintar seperti apapun tapi gak ada orang yang perduli dengan kamu, ilmu kamu gak bisa dibagi karena sombong dan merasa sudah paling hebat sendiri. Sia-sia kan jadinya.
Jadi janganlah menilai seseorang dari luarnya saja,karena apa yang kita lihat baik belum tentu sesuai dengan kita,  terkadang yang belum tentu cocok denganmu bahkan mungkin itu yang terbaik buatmu
mantaaab dah ini mah.


Kita juga kudu sadar diri, siapa kita, dan bagaimana kita hidup dilingkungan ..Lihat diri kita, apa sudah begitu hebatnya kah sehingga merasa gak butuh orang lain, hellow...
Sebaik-baiknya ilmu adalah ilmu yang bermanfaat, buat kita dan juga buat orang lain.
Rasanya malah puas dan bahagia loh kalo bisa memberi kepintaran atau ilmu kita untuk membantu orang  banyak. Bukannya malah diumpetin alias gak mau orang lain ikut pintar . Gak mau liat orang lain sukses, itu sih sirik namanya... wew.

Makanya disini saya menulis pengalaman saya yang agak gak mengenakkan itu, mau ikut kegiatan anu ditolak, kegiatan itu juga gak diladenin alias dicuekin, yo wes lah kalo begitu, masih banyak orang lain yang jauh lebih baik kok, loh malah jadi curhat sih, ehem.
 .
Ya sudah lah temen-temen, kayaknya tulisan aku selesai dulu sampai disini deh, takutnya tar yang baca bosen bin bingung , enggak dong...
Saya juga mohon maaf apabila tulisan saya kurang berkenan bagi pembaca sekalian. Saya sekedar beropini, karena saya masih perlu banyak belajar., sampai saat ini.
Tulisan ini hanya sebagai koreksi agar saya lebih baik lagi dalam hal apapun dan mawas diri dan gak takabur he he.


Salam santun dan selamat berakhir pekan.

7 komentar:

  1. Enak tuh kalau diremehkan, jadi ada tantangan untuk diri sendiri, semangat yah kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul banget, belum tentu semua orang suka dengan kita, yg penting usaha terus, maksih kunjungannya yah

      Hapus
  2. Sebagaimana dikatakan Muhammad bin Al-Hasan bin Abdullah dalam syairnya : “Belajarlah! Sebab ilmu adalah penghias bagi pemiliknya. dia perlebihan, dan pertanda segala pujian, Jadikan hari-harimu untuk menambah ilmu. Dan berenanglah di lautan ilmu yang berguna.”

    Tetap semangat dalam belajar ilmu yg bermanfaat

    BalasHapus
  3. wah kadang saya tuh pernah berpikiran begitu. gak mau orang lain lebih pintar dari saya hehehe. tapi kayaknya gak baik juga ya, salam dari http://www.nhentai7.zone.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya manusia gak luput dr khilaf. Trims dh berkunjung

      Hapus
    2. Namanya manusia gak luput dr khilaf. Trims dh berkunjung

      Hapus