7 Desember 2018

Rem Kebiasaanmu Buat Yang Hobi Ngemall

Hallo Sobat


Bagaimana ngerem kebiasaan ngemall-

Bagaimana keadaanmu hari ini, mudah-mudahan lancar dan aman yah. Semoga kesuksesan ada ditangan kita semua,,,Amiin. Yak biasanya apa yang sobat lakukan kalau kalian habis terima uang gajian, apakah kalian sisihkan dahulu untuk point-point penting ataukah langsung kalian gunakan buat belanja-belanja alias ngemall. He- he  aku yakin pasti ada diantara kita untuk melakukan hal yang kedua mungkin ya ? 

Yak sebenarnya nggak ada yang salah sih, dan itu adalah hal yang sangat manusiawi banget, secara sudah capek menghabiskan waktu buat kerja sebulan penuh, pastinya maunya me time donk ya. Iya sih apalagi kalau mengingat beban kerja yang semakin berat dan juga persaingan sekarang yang semakin sengit he he seperti mau perang aja. Rasanya belanja -belanja adalah hal yang sangat ingin banget dilakukan oleh kita-kita yang memang sudah haus mau cuci mata, terlebih melihat discount dari barang yang sudah lama diincar, mata nih gak bisa akur banget deh. Tangan rasanya gatel cepet-cepet mau belanjakan tuh duit.

belanja saat promo discount


Apalagi kalau discountnya gede-gedean dan lagi sale besar-besaran waduh kepinginnya tuh diborong semua ya, padahal belum tentu juga barang yang kita beli itu penting banget, kadang-kadang malahan kita sudah pernah membeli barang yang sama, cuma warnanya saja yang berbeda, lebih parahnya lagi tu barang yang sudah terlanjur dibeli jarang banget dipakai, alias nganggur di lemari, pernah gak seperti itu, aku yakin pasti jawabnya iya he he, mau nunjuk malu...
 Itu biasanya karena kita khilaf mata alias terbujuk rayuannya si discount tadi loh.

Gak bisa dipungkiri bahwa memang hal yang satu ini seakan sudah menjadi bagian yang tak terpisahkan, cie-cie seperti pasangan kekasih saja he he. Iya soalnya dizaman sekarang apa sih yang gak ada , semua tersedia di sana, banyak pilihan , entah mau makan, belanja bulanan, sekedar cuci mata dan ngobrolin kerjaan, sekarang bisa dilakukan dimana saja termasuk di mall, sambil icip-icip and ngopi-ngopi santai. Apalagi yang kerjaannya memang selalu mobile alias gak diem ditempat, mall atau kafe jadi pilihan.

ngopi ngopi di mall or cafe

Mau ngopi cantik aja harganya bejibun alias mahal banget buat secangkir kopi saja, memang sih namnya saja tempat seperti ini sudah pasti kita bayar mahal karena tempatnya sejuk ,makanan serba enak, tapi mereka juga sama saja buat membayar sewa tempat di gedung, sudah tentu pajak juga harus tetap bayar. Coba bandingkan kalo ngopi-ngopinya di warung nongkrong he he.Kadang sayang yah menghabiskan uang sekian puluh ribu bahkan ratusan ribu hanya sekedar buat ngopi and nyemil saja. Gak salah memang wong namanya sekali-sekali makan diluar buat nyenengin keluarga ya enggak apa sih, asal gak keseringan aja yah.

           baca juga:  Secuil Cerita di Pagi Yang Sibuk
                           
                              Jangan Pelit Berbagi Ilmu

Asalkan gak jadi kebiasaan sih oke-oke aja.Tapinya yang sering aku lihat adalah gak cuma hari minggu atau hari libur saja, bahkan hari kerja pun mall penuh dengan orang yang bersliweran, entah buat cuci mata atau memang niatnya cuma mau mejeng saja, kadang malah penuh dengan abg- abg yang masih pakai seragam sekolah dan ibu-ibu yang masih pakai pakaian dinas tapi sudah berkeliaran di mall, gak tau maunya apa tuh, gak takut apa terjaring sama petugas he he.
Iya soalnya di tempatku banyak kejadian seperti ini, terjaring gara-gara keliling pada saat jam kerja.


Tapi pernah gak terbersit sedikit dikepala kita kebiasaan yang satu ini. Sekali lagi aku katakan gak salah kok belanja  ke mall, namun apakah kalian sudah terlebih dahulu membagi prioritas kebutuhan  sebelum ngemall ? Barangkali ada diantara kita yang langsung membelanjakan uang gajian sebelum sempat pulang kerumah he he. Sudah gak sabar mau cuci mata nih ceritanya.

Dan bagi kalian yang masih ngekost di ibukota, sudah pasti terbayangkan dong betapa mahalnya biaya hidup di ibukota apalagi seperti kota Jakarta ini, wah sudah pasti pusing kepala berbi he he. Ada baiknya sih kalian sisihkan dahulu buat post-post penting , entah itu untuk bayar kost, makan sehari-hari, transport apalagi tabungan. Yah walaupun enggak banyak minimal ada yang buat kalian simpan buat jaga-jaga, siapa tahu ada kebutuhan mendesak alias hal tak terduga nantinya.

Saran aku sih buat yang masih ngekost apalagi masih sendiri ada baiknya mendahulukan skala prioritas, he he seolah-olah aku ini penasehat keuangan aja yah. Iya soalnya dengan begitu kalian akan terbiasa mendahulukan sesuatu yang sangat penting buat kedepannya. Walaupun cuma secuil tetapi itu akan sangat membantu loh.Pokoknya prinsip ekonomi yah, wah kalo anak ekonomi pasti ngerti banget nih.,betul betul betul.

Prioritaskan point penting

Nah biasanya kalo aku walaupun bukan anak kost dan aku juga sudah berkeluarga, aku selalu membiasakan untuk menyisihkan gaji bulanan dari suami loh, soalnya aku bukan ibu bekerja alias cuma ibu rumah tangga biasa, karena itu justru aku harus pintar-pintar mengatur keuangan buat belanja bulanan. Entah itu untuk keperluan sehari-hari seperti makan dan minum, biaya untuk bayar listrik, pam, telfon dan lain-lain selalu aku sisihkan terlebih dahulu. Apalagi jika sudah punya anak, aduh mesti tambah pinter ngatur duit nih. Hello anak kecil juga ngerti kali, iya tapi kalo gak dilakukan ya percuma dong.Cuma di fikir saja tapi gak bertindak sama juga boong.

Sesudah semuanya teratasi baru deh bisa bernafas lega, bisa buat belanja - belanja alias buat ngemall.
Kalau bisa sih tetep yah yang 2,5 % disisihkan buat bayar entah itu sedekah atau infak atau apapun, biasanya kalau orang kantoran sudah ada yang dipotong yah dari gaji bulanan. Jangan takut kok buat bersedekah, gak bakalan harta kita habis gara-gara bersedekah justru dengan itu kita bisa membantu saudara-saudara kita yang lebih kekurangan dari kita, bahkan rizki makin bertambah jadi jangan takut untuk memberi, bonusnya kita mendapatkan pahala. 

Intinya sih sebelum kita melakukan sesuatu, entah itu hal-hal simpel atau apapun itu,sebaiknya kita fikirkan dahulu matang-matang sebelum kita bertindak, dari pada  kita menyesal nantinya.
Ngemall gak salah kok selama dilakukan tidak sering-sering alias mendahulukan prioritas .Selagi masih muda, manfaatkan uang hasil kerja kerasmu untuk hal-hal yang bermanfaat,buatlah dahulu rencana yang lebih matang, buat pembukuan sederhana dahulu, supaya kita bisa memilah mana yang penting dan mana yang tidak penting.

Apalagi biaya hidup semakin berat, kita harus bisa pintar-pintar mencari celah supaya gak kebawa arus yang bisa menjerumuskan kita ke hal-hal yang gak penting. Fikirkan buat rencana masa depanmu, karena hidup gak melulu diwarnai dengan kesenangan belaka, yang lebih penting lagi asal gak lebih besar pasak dari pada tiang. Masih ingatkan dengan pepatah itu, iya dong jangan pengeluaran kita ujung-ujungnya malah lebih besar dari pemasukan, rugi dong...

Oke deh sobat, kalau itu tadi secuil pendapat aku, kalo kamu gimana, sudahkah kamu ngerem kebiasaan kamu buat ngemall ?
Mudah-mudahan sih tulisanku ini ada sedikit manfaatnya buat temen-temen sekalian. Berhubung aku juga sudah ngantuk berat, jadi udahan dulu yah.

Salam Santun



Tidak ada komentar:

Posting Komentar