Bullying... Pernahkah mengalami ?

                                
17 januari 2019 
                                             
Bullying adalah tindakan mengintimidasi seseorang baik secara fisik ataupun mental.

Tulisan ini sengaja ku tulis untuk sekedar berbagi pengalaman

Hai temen-temen, pastinya kalian punya dong pengalaman unik, lucu ataupun norak dimasa kecilmu.
Semua pengalaman lucu dan norak tersebut masih terekam dalam ingatanku dan menjadi kenangan yang tak mungkin aku lupakan begitu saja, walaupun kadang itu pengalaman yang nyebelin dan gak enak buatku.

Aku ingat banget dulu semasa aku masih duduk dikelas 3 atau 4 sd, aku juga lupa yah, ada pengalaman norak dan sedikit memalukan sih sebenarnya. Tapi aku juga gak ngerti kalo sebenarnya pengalaman norak dan gak enak itu, ternyata dijaman sekarang dikenal dengan istilah bullying. OMG, ternyata aku baru tauk dan itu sangat menyebalkan buat aku pada saat itu. Dan ternyata aku juga mengalaminya, ya ampuuun...

pixabay
.

Iya pada saat itu, dikelasku ada kedatangan dua orang teman cowok baru, yah namanya anak sd yah biasa aja, gak ngerti apa-apa, namanya aja masih lugu dan oon juga masih bau kencur. Gak ngerti istilah cinta-cintaan atopun cinta monyet. Ternyata ke dua temen cowok yang baru ini anaknya usil dan nyebelin banget.

Baca juga   Gak cuma gadget yang multitasking, perempuan juga

You know apa yang sudah dilakukan ke duanya pada aku kala itu ? Aku yang saat itu cuma seorang bocah lugu, dijegat di lorong sekolah yang masih sepi karena memang sedang masa jam belajar, jadi otomatis semua murid berada didalam kelas, dan para guru mengajar dikelas masing-masing.

Kalian tau apa yang mereka katakan padaku waktu itu ?  Gua perkosa lu..!!!. Ya Tuhan aku anak cewe yang masih lugu dan oon langsung kabur dari sekolah lari ke jalan raya, dan pulang kerumah menangis dan teriak-teriak...aku mau diperkosa....aku mau diperkosa....

Padahal aku sendiri enggak tau artinya diperkosa itu apa !!! Lool
Coba bayangin, anak sekecil itu sudah mengalami bullying dan aku sendiri tidak mengerti apa istilah itu sendiri, soalnya jaman dulu belum ada istilah bullying, dan semuanya masih tabu pada waktu itu.

Dan hal seperti itu dulu cuma dianggap sebagai kenakalan biasa saja.. Gak perlu ditanggapin berlebihan,  walaupun itu bikin aku ketakutan setengah mati... Iya donk soalnya kelakuan konyol dan malu maluin itu kadang bikin enek. 

Selama beberapa hari aku berangkat kesekolah selalu diantar dan dijemput nenekku karena merasa malu dan takut bertemu mereka.

Untung pengalaman gak mengenakkan itu gak membekas, dan tidak menyebabkan trauma   cuma saja itu jadi pelajaran yang berharga buat aku supaya lebih berhati-hati.
Bayangin aja anak kecil saja sudah bisa menggunakan kata-kata " gua perkosa lu "pada seorang anak cewe kecil yang gak ngerti apa-apa.

Ternyata pengalaman gak enak diganggu temen cowok pada jaman dulu juga gak cuma sekali itu saja. Ada beberapa cerita norak juga bikin kesel dan sebel. Soalnya ada anak cowok juga yang suka jegat aku saat pulang sekolah. Rumahnya sebenarnya jauh dari rumah aku, tapi dia selalu pulang melewati jalan kearah rumahku dan selalu menganggu dan menjegatku pada saat pulang sekolah.

Aku juga sebenarnya gak ngerti ya kenapa ada beberapa temen cowok yang usil dan bandelnya minta ampun , suka ngerjain aku pada saat itu. Mudah-mudahan sih kalo mereka inget kelakuan mereka masa kecil dulu, malu hati yah...dan semoga kejadian seperti itu enggak menjadi bakat keturunan pada anaknya kelak...Ih jangan sampe deh.

Baca juga   Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau

Ada juga pengalaman gak mengenakkan  waktu aku masih kecil juga, pokoke aku saat itu sering banget jadi korban usil temen temenku, entah ketika pada saat jajan dikantin sekolah, mereka belum bayar dan langsung kabur, jadi aku deh yang terpaksa nanggungnya, apes amat yah aku pada saat itu. Gak bisa bedain mana apes mana oon...

Tapi diantara pengalaman gak enak tadi ada juga loh pengalaman menyenangkan namun lucu dan norak juga sih sebenernya hi hi, seperti ketika pas hari raya idul fitri, aku bersama kakak dan teman-temannya berkunjung ke salah satu rumah guruku yang sudah cukup tua, aku masih ingat namanya pak Sarbini. Bapaknya sangat ramah, dan kami sebagai anak muridnya diajak masuk dan mencicipi kue-kue yang dihidangkan di meja pada saat itu.

Pada saat hendak pulang , kami berpamitan pada beliau, kalian tau gak apa yang aku lakukan sebelum pamitan. Sebelum pulang pas saat pak Sarbini lagi didalam, aku nyempetin ngambil setumpuk kacang goreng dari dalam toples kedalam kantung bajuku, emang dasar bocah yak.

Kalian tau gak begitu berpamitan dan aku berdiri, eh ternyata tu kacang goreng berguguran jatuh dari kantong bajuku, yang bolong....
Taukan...tauk donk... apa yang terjadi, he he. Rasanya mau kabur aja aku pada saat itu....


Pengalaman lucu lainnya adalah ketika aku sempat jadi " kelinci percobaan ". Iya saat itu ada saudaraku yang sedang kursus salon dan membutuhkan seorang model untuk percobaan pada saat ujian praktek di salon rambut.

Jadilah aku si anak yang lugu dan oon ini jadi bahan percobaannya. Kalian tau gak , aku tuh sewaktu kecil punya rambut lurus dan pendek setelinga atau model bob ya pada saat itu. Berhubung aku jadi modelnya aku ya nurut aja soalnya gak ngerti apa-apa.
Gak taunya model rambut yang coba di praktekkan di kepala mungilku adalah model rambut keriting.

Lol... Tau gak sih rasanya menderita itu seperti apa ?... Iya pada waktu itu setelah aku jadi "kelinci percobaan", dengan berjam-jam waktu bermainku hilang begitu saja, dan hasilnya rambutku keriting .
Bisa dibayangin pada saat itu aku menangis terisak-isak minta rambutku dilurusin kembali saat itu juga hi hi.

Aku juga masih inget masa kecilku yang indah , dulu sih jaman-jamannya masih bocah sd yah, mungkin sekitar kelas 3 sd. Pada saat itu sedang bulan puasa, jadilah aku yang masih kecil nyoba ikutan puasa, walaupun sebenarnya enggak kuat-kuat amat sih kalo disuruh puasa sampai full.

Tapi ini bocah ngapa yak, begitu temen-temen ngajak bermain, mainnya jauuuh banget. Kebayang dong saat itu sedang puasa dan terik, jadinya berasa lemes dan hausnya minta ampun.
Saking kecapean main dan haus banget, tuh aku nekat minum, padahal lagi puasa. Tau gak...dirumah aku sengaja tetep pasang muka lemes...padahal mah udah seger gegara sempet minum tadi.

Nenek ku yang dirumah sih taunya aku tetep aja puasa full, padahal sih udah bocor puasaku dari tadi siang. Duh nenek, maafkan aku yang bandel yak ? Aku tuh juga gak pernah berfikir pada waktu itu kalau Tuhan juga ternyata selalu melihat perbuatan hambanya...Maafkan aku ya Allah.
.
pixabay

Itu tadi beberapa cerita tentang pengalaman konyol aku semasa kecil, tapi khusus tentang bullying karena pada masa kecilku dulu belum ada gadget dan pemberitaan di media masa dan elektronik belum serame sekarang, ya sudah ngilang gitu aja. Aku juga bersyukur karena enggak sempat mengalami yang namanya trauma dan sejenisnya.

Cuma untuk di jaman sekarang sih bullying atau apapun istilahnya kudu diperhatikan secara serius yah.Soalnya banyak kasus atau kejadian yang dialami ketika bullying dilakukan terhadap seseorang.
Entah itu penyerangan terhadap fisik ataupun psikis seseorang. Pokoke peran keluarga dan dukungan dari orang tua diperlukan banget, kalau perlu didampingi psikolog supaya tidak timbul trauma berkelanjutan.

Banyak kejadian seperti itu, korban bullying di medsos ataupu dilokasi terbuka dilakukan secara terang-terangan oleh segelintir orang yang kurang peduli. Dan seremnya lagi tuh banyak kejadian yang mengakibatkan anak sampai tidak mau berangkat sekolah karena malu dan takut, yang lebih buruk lagi sampai ada yang coba bunuh diri.
Semoga saja tidak ada lagi korban bullying selanjutnya.


Salam santun







13 Responses to "Bullying... Pernahkah mengalami ?"

  1. hehe.. pangalaman buly memang sudah menjadi perjalanan hidup seaeorang.. dulu aku pas masih smp di keroyok aama temen cowok satu kelas.. behh rasanya itu gak enak banget, orang 1 di hajar sam 10 orang lebih, sampai muka ku waktu itu bonyok gak karuan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya emg ada suatu saat seseorg mengalami kejadian gal enak dlm hidupnya smg bs jd pelajrn berhrga

      Delete
    2. Buly mampu membekas sampai dewasa mbak, kasihan korbannya

      Delete
    3. Betul bgt ya mba... Untung zmn sy dl ga seheboh skrg...

      Delete
  2. hahah ya mba bner juga.. aku juga keinget sewaktu masih duduk di bangku sd.. temen” ku membully karena ku ga bisa lompat jauh..hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy btl bgt. Lucu dan nyebelin... Trims sdh brkunjung. 😊🙏

      Delete
  3. Kalau saya sering jadi bahan ejekan. Tapi ya gak apa-apa malah ikut keatawain diri sendiri 😂. Karena saat itu saya tidak main game (saat itu yg sedang booming adalah COC) malah fokus ke blog. Teman saya bilang "mendingan main game dari pada ngeblog yang bikin pusing, menghadapi kode-kode tidak jelas" :v Sebenarnya saat itu saya sudah punya hp android tapi yang selalu dibawa ke sekolah itu hape jadul saya Nokia 2730-c1. Kalau mereka main game ramai-ramai, saya kadang cuma ikut nonton atau bahkan ke kelas sebelah bersama dengan 1 teman saya yang senasib 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Tp. Skrg kan beda hasilnya... Yg dulu mungkin ngejek ato ngetawain. Berbalik ke mereka ya.. 😊

      Delete
  4. Y bgtulah...yang penting..Sabar j..

    ReplyDelete
  5. Dulu aku juga pernah ngalamin bullying tapi gak parah gitu. Waktu SD kelas 4 aku pindah sekolah, ada genk berisi 3 orang yang hawanya tuh suka ngomongin aku dan bahkan mereka meledeki dengan sebutan "bemo" entah apa maksudnya. Terus juga guru olahraga yang sukanya juga ngledekin aku jadi males kalo ada pelajaran olahraga. Cuma waktu SD aja sih, Selebihnya setelah SD meski aku pendiam gak ada yang ngebully.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhandullilah sdh lewat masa " gak enak ya mba Widha... Soalnya bs jd trauma kl gak segera di atasi.. Jg perlu bantuan org sekitar.

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel