5 Januari 2019

Edu Agrowisata Kalkun Di Kabupaten Pringsewu Bandar Lampung

                     

5 Januari 2019


Edu agrowisata kalkun di kabupaten Pringsewu Bandar Lampung

Sekitar dua bulan yang lewat aku sempat mengunjungi kampung ternak ayam kalkun di kabupaten Pringsewu Bandar Lampung. Tepatnya di Pekon Sukoharjo 1 kabupaten Pringsewu.



Perjalanan ke sana memakan waktu sekitar 2 jam perjalanan dari pusat kota Bandar Lampung. Sebenarnya sih enggak sengaja mau kesini, berhubung si ibuk ngajakin kesana, ya udah deh show must go on. Kebeneran yang ngajak juga kakak aku yang baru datang dari Jakarta secara mendadak. Iya soalnya gak ada angin gak ada ujan, gak ada ojek, eh gak taunya nongol aja di depan kamar, kuageeet tenan aku...lebay he he.

Percakapan lewat handphone :

Kakak  : Ni, tau gak aku lagi dimana ?

Aku    : ya di Jakarta lah ( njawab sok Tau ) sambil nguyel di tempat tidur.

Kakak  : Salah dink,,,Aku lagi di bandara Raden Inten Bandar Lampung.

Aku      : Kaget...mosok ?

Kakak  : iya aku lagi di Lampung....Seeet jangan kasih tauk ibuk yah...aku mau kasih kejutan buat ibuk... Dasar gendeng. 
              

Gak taunya beneran tu kakakku nongol di kamar ibuk sambil bilang surprise..

Jadilah hari minggu kami otw ke Pringsewu, rencananya kesana karena sempet browsing internet kalo ada tempat peternakan ayam kalkun disana. Liat ayam kalkun secara langsung sih aku belum pernah, taunya cuma di tv kalo ada acara thanks giving gitu katanya menyajikan ayam kalkun panggang yah kalo diluar negri. Kalo di Indonesia sendiri masih jarang sih ada rumah makan yang menyajikan menu ayam kalkun.



Sampai di sana ternyata agak bingung juga soalnya kok sepi yah gak keliatan dimana ayam kalkun nya he, gak taunya kami dua kali muter ke tempat yang sama namun karena sepi akhirnya balik lagi ke tempat yang tadi lagi, eh tempatnya nyempil.
Ketemu juga sama yang punya peternakan. Orangnya sederhana banget, dan ramah.
Tapi betul kata pepatah " jangan melihat orang dari penampilan ".

Iya gak taunya si bapak adalah orang yang punya peternakan kalkun tersebut, kirain mah penjaganya gitu...maaf ya pak.
Ternyata si bapak lulusan IPB, pantesan walau orangnya terlihat sederhana tapi dari caranya ngomong keliatan pinter alias berpendidikan, cuman memang si bapak memutuskan untuk terjun langsung untuk membudidayakan ternak kalkun di desa tersebut.
Bahkan menurut cerita beliau, dia juga memberi pelatihan bagi instansi atau orang yang mau belajar berternak kalkun di tempatnya.




Buktinya pas kami disana ada pengunjung yang datang tanya-tanya cara beternak kalkun. Sekaligus pesen tempat buat ngadain acara disana. Biasanya kata si bapak sering ada pendatang dari Jakarta yang sengaja jauh-jauh sekedar pingin tau dan nyobain menu disana bersama rombongan.



Pantesan aja lingkungan sekitarnya asri dan masih hijau, soalnya masih banyak pohon dan dibuat pondokan bagi pengunjung yang mau berkunjung ke sana. Menurut si bapak sih, eh namanya pak Yoyok kalkun panggilannya, sebenarnya sih gak juga tempat tujuan wisata gitu, tepatnya peternakan, kuliner dan edu agrowisata tetapi kalau ada orang yang mau berkunjung dan makan disana baru deh dilayani, jadinya menunya masih fresh dan dimasak langsung oleh si ibu alias istrinya sendiri.




Menu andalan di situ adalah ayam kalkun panggang dan sate kalkun, tapi tongsengnya juga ada, tergantung pesanan . Biasanya menurut beliau pelanggan yang datang dari hotel yang ada di seputaran wilayah sekitar dan Bandar Lampung dan langsung pesan menu kalkun panggang buat acara di hotel  atau stok di supermarket katanya.
Kalkun panggangnya juga empuk, gak tau si ibu masaknya gimana, mirip ayam kampung gitu ya, cuman gede banget.




Di situ juga ditanam pohon kelor, aku sih belum pernah coba, ya baru sekali itu seumur-umur makan sayur daun kelor. Ternyata enak dan lembut yah, biasanya dibuat pecel daun kelor dengan campuran toge dan wortel  serut, di tambah kuah sambal kacang, bahkan bisa juga di campur dalam adonan telur dadar seperti omelet sih atau di sayur bening biasa ditabur bawang goreng. 


.

Manfaat daun kelor juga ternyata banyak yah, diantaranya :

* Meningkatkan stamina
* Meningkatkan produksi ASI
* Mencegah anemia dan memperbaiki        gizi ibu hamil dan menyusui
* Optimal pertumbuhan / perkembangan    anak usia 2 sampai 5 tahun
* Melancarkan BAB, dll.




Kalo dulu sih aku pernah denger cerita katanya kalo orang punya ilmu alias ngilmu, katanya kalo meninggalnya susah kudu di cipratin daun kelor biar ilmunya ngilang gitu he he. Gak tau bener apa enggak habis cuma denger cerita doank...auk ah gelep.

Puas berada di sana sekitar 2 jam kami memutuskan untuk pulang kembali ke rumah.
Yang penting rasa penasaran kami terobati dan udah tau rasanya makan daging kalkun. Norak yah...Jadinya gak cuman liat di tv ato majalah aja, tapi udah pernah liat langsung seperti apa sih desa edu agrowisata kalkun tersebut ,itu sih yang penting.
Yups udahan dulu ceritanya yah men temen.


Salam Santun







.




13 komentar:

  1. Kangen pengen kesana lagi buuk..Kangen suasananya yg adem & asri + kangen kalkun panggangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo ndut. Enaknyo. Kapan2 kesano lg buuuk 😊

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Sepertinya kulineran berbahan kalkun enak, saya pengen coba nih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jg baru pertama kali nyoba jg nih .trims dh berkunjung 😊

      Hapus
  3. Semoga bapaknya memaafkan ya, Mbak..hihi..belum pernah makan kalkun, Mbak..kalau daun kelor mah udah sering..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba. Soalnya gak tau.. He he. Aku jg baru kali itu mkn kalkun dan daun kelor he he

      Hapus
  4. Pernah ke lampung tapi belum pernah ke sini... Adem ya sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lmyn jauh mas msh 2 jam dr Bandar lampung.. Emg adem soalnya msh bnyk pohon dan kali kecil gt

      Hapus
  5. wah, unik juga ya nama daerahnya njawani banget. daging kalkun memang empuk kok. aku juga mau hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di lampung dulunya mmg banyak transmigrasi mbak.. Makanya kebanyakan desanya bernama kejawaan. 😊😊

      Hapus
  6. Tempat wisatanya unik banget, cocok ini untuk wisata keluarga. Btw alot nggak mba sate kalkunnya ? Aku belum pernah nyobain sih, cuman kalo mbayangin kalkun di sate dalam fikiranku apa gak alot hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mba br bls... Iya tpt eduwisata.. Enak kok dagingnya gak alot.. Kl ibunya pinter msknya yah hi hi

      Hapus