Secuil Tulisan Tentang Ibu

1 Januari 2019


Secuil Tulisan Tentang Ibu


Barangkali belum terlambat buat menulis tentang ibuku pada saat ini. Biar udah ada tanggalnya kalo hari ibu itu jatuh pada tanggal 22 Desember tiap tahunnya, tapi buat aku sih hari ibu itu ya setiap hari. Gak perlu dikenang tiap akhir tahun aja . Memang momentnya aja yang belom sempet aku tulis. Soalnya wanita kurir he he. Pura-puranya sibuk kesana kemari tapi gak jelas hi hi. Enggak dink....

Iya kalo bicara tentang mamake alias ibu ku itu gak ada habisnya. Soalnya sejak kami kecil, memang sosok ibu lah yang berjuang sendiri membesarkan kami ke empat anaknya. Syukur pada saat itu ibuku memang bekerja di salah satu bank pemerintah, jadi bersyukur ibu sanggup menanggung semua kebutuhan kami sehari-hari. Enggak tau gimana caranya soalnya dulu sewaktu aku masih kecil yang aku tahu sih semua serba dicukupi entah lebih atau kurang, pokoke hidup kami gak terlalu susah amat, biarpun gak mewah. Jadi inget lagunya Iwan Fals deh ribuan kilo jalan yang kau tempuh...... 


Emang sih yang sempet kuliah cuman ke dua orang kakakku saja, kalo aku sama adikku enggak ngerasain yang namanya bangku kuliah, gak tau kenapa pokoke enggak aja. Jangan ditiru ya...
Kadang emang suka gimana gitu ya, sementara yang lain sibuk kuliah sedangkan aku enggak. Tapi ya udahlah itu masa lalu aku gak penting juga dibahas.Yang penting sekarang aku bahagia.

Balik lagi ke soal ibuku. Enggak kerasa ternyata usia beliau semakin lanjut saja. Tahun ini saja sudah menginjak74 tahun, sudah semakin sepuh saja. Sekitar 2 tahun yang lewat masih begitu lincah, ternyata setahun belakangan ini sudah lumayan berubah jauh. Iyalah...ibuku itu emang seorang perempuan yang kuat, masih suka jalan kemana-mana, bahkan beberapa hari yang lewat aja sempet pergi bersamaku, padahal tubuhnya sudah tambah endut dan mulai susah jalan.

Tapi emang dasarnya dari dulu hobi jalan, ya udah deh buat dia enggak masalah. Malahan aku yang ketar-ketir soalnya pergi cuma berdua beliau saja, takutnya dia enggak kuat jalan, sedang aku juga repot jagain barang dan koper yang aku bawa.
Buat dia mah yang penting bisa ngumpul bareng anak dan cucu itu sudah bikin dia happy.



Aku masih inget kalo setiap lebaran si mamake selalu sibuk nyiapin menu lebaran buat kumpul bareng anak dan cucunya, hobi banget bulak-balik belanja keperluan lebaran, dari nyiapin bumbu , sampe nyiapin printilan yang gak begitu penting semua di persiapkan oleh ibu.
Emang mamake itu orangnya demen banget yang serba repot alias suka yang ribet. Kalo mau pergi demennya bawa gembolan buanyaaak banget, entah itu makanan atopun pakaian buat dia sehari-hari.
Beda banget deh sama aku yang serba praktis, gak suka yang ribet aja.

Makanya kadang aku suka berdebat karo mamake tentang kebiasaannya, bukan apa-apa sih maksud aku karena beliau sudah sepuh  enggak usah repot gitu. Tapi emang dasar beliaunya gak mau ya sudah lah di ikutin aja deh yang penting dia syuuuka..
.


Akhir-akhir ini juga beliau sudah sering sakit-sakitan, yah mungkin juga faktor usia barangkali. Mulai dari lambungnya yang suka kumat, sampe kalo makan aja kudu nasi yang lembut or bubur gitu. Barangkali karena kami sekeluarga doyan makan serba pedes kali ya, jadi baru terasa sakitnya sekarang. Sudah sering bulak-balik ke dokter buat diperiksa, sempet sembuh tapi suka kumat lagi kalau beliau makan yang rada pedes dan berbumbu. 

Tapi itulah ibu, lebih dan kurangnya beliau adalah seorang perempuan yang kuat, dan keras hatinya.
Terkadang kami suka beda pendapat dengannya, suka terjadi keributan kecil dengan beliau. Sebenarnya apa yang dilakuakan ibu itu benar, namun terkadang kami anaknya susah menerima.
Barangkali karena seorang ibu selalu menganggap anak-anaknya selalu seperti anak kecil baginya, padahal anak-anaknya sudah dewasa dan bisa memecahkan sendiri masalahnya tanpa perlu melibatkan si ibu, maksudnya sih biar dia gak banyak berfikir yang ribet-ribet gitu he he.
.
Tapi apa iya katanya kalo orang yang sudah sepuh itu kembali seperti anak kecil toh ?
Mungkin cuma perlu perhatian dari anak-anaknya aja kali ya...Soalnya memang gak selalu bisa berkumpul dengan beliau, mungkin itu penyebabnya beliau kadang over dengan anak-anaknya.

Kini saat aku juga sudah menjadi seorang ibu, aku baru ngeh betapa ibu memang sosok yang begitu melindungi anaknya melebihi dirinya sendiri, iya disaat anakku berpisah karena sekolah yang jauh, yang pertama muncul adalah rasa khawatir tentang anaknya yang jauh, dan hal yang selalu aku lakukan adalah menelpon anakku dengan mengatakan sudah makan belon ?...sudah sholat belom,...atau tadi ngapain aja...yah begitu deh pokoknya seperti peluru yang ditembakkan gak berhenti nyerocos nanyain sang anak he he.

Tapi mau gimanapun juga ibuku tetaplah  seorang perempuan biasa, dibalik sosoknya yang kuat dan gigih berjuang demi ke empat anaknya, adakala beliau juga mungkin merasa jenuh dengan kehidupan sehari-harinya ya. Masih suka jalan-jalan entah sekedar berbelanja ataupun berkunjung ke tempat saudara adalah salah satu hal yang sering beliau lakukan demi membuang rasa jenuhnya.
Beliau selalu bilang ke kami anak-anaknya untuk tidak memutuskan hubungan silaturahim dengan saudara saudara atau dengan siapapun deh.

Emang sih kami suka malas kalo sering-sering ada acara kumpul-kumpul apalagi kalo menghabiskan waktu sampai berjam-jam, paling gak kuat, duduk berlama-lama dengan kaki ditekuk, yang ada malah kesemutan he he. Paling banter ketemu kalo ada acara pernikahan ato lebaran setahun sekali.
Yah bukan apa-apa sih karena memang ada kesibukan masing-masing.

Tapi ibuku ini emang sukanya kumpul-kumpul, mungkin karena waktu mudanya dulu selalu kerja sehingga waktu buat kumpul-kumpul bareng keluarga susah yah , jadi pas di hari tuanya beliau suka banget deh wira-wiri kesana kemari.
Yah dibalik sosoknya yang keras ibuku juga seorang nenek yang sangat sayang banget dengan ketiga cucunya.
Pokoke beliau selalu menyisihkan uang bulanannya buat sang cucu tersayang, padahal cucu juga dah abg. Apa-apa maunya di berikan buat sang cucu, kadang suka gak peduli dengan diri sendiri.



Apalagi kalo tiap lebaran ada aja thr yang di berikan ke cucu-cucunya juga ke sanak saudara  dan tetangga yang selalu datang dan pergi saat lebaran, biasalah ngumpulin amplop he he..Kegiatan itu sepertinya sudah menjadi tradisi di lingkungan kami , mungkin juga buat keluarga lainya di tanah air ya, kalo setiap lebaran pasti ada amplop , biarpun isinya gak seberapa, tapi buat anak-anak sudah pasti senang ya ngumpulin duit thr.

Ya itu tadi cerita tentang sosok mamake alias ibuku tersayang. Barangkali buat kalian yang masih punya ibu patut bersyukur jika masih bisa membahagiakan beliau di hari tuanya.
Semoga ibu senantiasa diberi kesehatan dan kekuatan buat berkumpul bareng anak dan cucunya, biarpun cuma bisa berhubungan lewat telfon, dan sekedar menyapa ,beliau sudah pasti senang banget.
Selamat hari ibu buat mamake tersayang, gak usah gubris hari ibu yang cuma setahun sekali, selama masih ada ibu kita bisa terus merayakan hari ibu setiap harinya.


Salam Santun.


6 Responses to "Secuil Tulisan Tentang Ibu"

  1. Kasih ibu sepanjang jalan. Nggak mungkin kita bs membalasnya..🤗🤗

    ReplyDelete
  2. Teringat emak yang berjuang sendiri dari sejak aku dan kakak2ku masih kecil.
    Di usianya yang senja, tetap ya, riweuh apalagi saat anak2 kumpul adalah aktivitas yg beliau lakukan di rumah, di umur yg tak lagi muda, beliau malah lebih semangat beraktifitas. Jadi yg muda nggak boleh kalah semangatnya sama beliau,
    Semoga sehat sellalu ibundanya ya mbak ^_^
    Salam kenal dari Bumi Jember
    *Rohmah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yo mba trims atas kunjungannya.. Salam kenal juga ya.. 😊🙏

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel