BAHAGIA ITU TERNYATA SEDERHANA

6 Februari 2019

Bahagia Itu Ternyata Sederhana
Yups betul banget, ternyata bahagia itu sederhana, gak sesulit yang aku bayangin, gak mesti punya duit banyak atau harta seabreg, gak jaminan juga duit banyak bisa bikin hepi.

Punya duit banyak tapi hidup hampa dan kesepian, ga enak juga, mending biasa-biasa aja, gak kurang gak lebih, katanya segala sesuatu itu gak perlu berlebihan. Dan nggak semuanya melulu dinilai dengan materi. 

Emang kebahagiaan itu bisa dibeli ? Bisa tapi bo-ong.
Ya bisa juga sih kalo nekat, tetapi semu, cuman sementara, gak haqiqi, soalnya palsu, bahagia itu tumbuh dari dalam hati, bukan dari berlimpahnya materi, walau hidup perlu materi.

Duit emang perlu apalagi di jaman sekarang, semua pake duit, bayar parkir pake duit, pipis di tempat tertentu pake duit, makan, sakit , bayar ini itu -itu ini semua keluar duit, ampe maaf, meninggal dunia pun pake duit, ya gak sih.

Semua di hitung berdasar materi semata, tapi enggak selamanya ngejamin kalo bahagia itu melulu karena duit. Memang materi itu penyokong hidup. Tetapi orang yang pandai bersyukur itu bisa menerima kekurangannya, bukan justru mencari-cari kekurangan.

Harta berlimpah juga kalo selalu merasa gak cukup ya gak cukup aja, gak puas, kurang banyak, selalu meminta lebih dan gak pandai bersyukur.

Tapi kalau terbiasa hidup bersyukur, duit sedikit juga akan terasa cukup, tergantung orangnya juga sih. Boros apa enggak. Ya kalo ngerasa kurang terus ya emang hidup selalu begitu, gak pernah puas dan gak akan ada habisnya.

Udah deh tinggalin dulu masalah duit. Sekarang fokus ke ceritaku hari ini. Sebenarnya enggak ada yang istimewa sih, biasa aja, tapi kegiatanku hari ini udah bikin aku hepi bingits.

Tadi pagi sekitar jam 10 emang aku udah punya rencana untuk mengunjungi pasar  maaf bukan ke mall ya..walaupun lokasinya diseberang mall.
Sengaja emang dari rumah niatnya pingin ngeliat suasana berbeda.

Tadi aku memang sengaja bertemu dengan bapak tukang sol sepatu.
Namanya pak Hamami. Orangnya ternyata sangat ramah.
Padahal sebenarnya sih sendal yang aku pakai masih bagus dan enggak jebol samasekali.

Tetapi berhubung aku ngerasa perlu untuk sekedar tahu kehidupan orang-orang yang masih kurang beruntung, maka aku coba ngesolin sendal aku. Gak juga mahal, malahan murah banget.

Satu pasang sandal atau sepatu ternyata cuma dihargai Rp 10.000 saja. Jadilah aku tadi ngesol sendal aku ceritanya.

Aku tanya-tanya ternyata penghasilannya perhari hanya sekitaran Rp 100.000 saja, tapi enggak nentu juga katanya, tergantung pelanggan yang datang, kalau sehari lagi ramai bisa segitu, tapi kadang sehari cuma dapet duit sekitar Rp 40.000 saja. 

Alamak, kepingin mewek rasanya ngedenger si bapak cerita. Aku juga sempet nanya dimana beliau tinggal, ternyata masih disekitar pasar  ini saja.

Setiap hari berjalan kaki dan mangkalnya disekitar dibawah jembatan penyebrangan bambu kuning, ngemper dipinggiran toko berbaur dengan pedagang lainnya.

Raut wajah si bapak yang udah cukup tua enggak mematahkan semangat beliau buat nyari nafkah yang halal.

Ketika aku tanya sudah berapa lama beliau jadi tukang sol sepatu, jawabannya bikin aku terkagum-kagum karena si bapak sudah ngejalanin profesinya 20 tahun lebih, wow lama juga yah ternyata.

Aku tanya karena kepo sambil duduk ngemper juga di bangku kayu yang dia sediakan untuk pelanggan, dia cerita kalau punya tiga orang anak dan seorang cucu. Istrinya juga ngebantu dengan cara jualan gorengan, katanya sih buat nambah keperluan dapur.

Aku tanya, uang segitu cukup enggak pak...si bapak bilang ya dicukup-cukupin aja, dia bilang bersyukur masih bisa dapet rezeki yang halal. Nah itu yang bikin aku salut ama si bapak , masih bisa bersyukur walau serba kekurangan, itu point yang penting.

Ngejalanin pekerjaan yang kurang layak dan dianggap gak bermutu dijaman sekarang, tapi buktinya toh si bapak masih setia dengan profesinya, entah karena enggak ada keahlian lain selain sebagai seorang tukang sol sepatu. 

Aku juga sempet duduk berpanas-panas ria disamping si bapak, penasaran dengan ceritanya, aku tanya bahagia enggak pak... Dia bilang bersyukur aja sudah bikin dia hepi katanya.

Ternyata rasa bahagia orang yang kekurangan itu gak berlebihan dan meletup-letup seperti orang kebanyakan, yang kalo dapet duit segepok langsung kipas-kipas dan girangnya setengah mati.
Bahagianya mereka itu ternyata sederhana.

Kalo si bapak datar saja ngejawabnya, mungkin karena sudah biasa hidup susah dan kekurangan, jadi buat mereka mengalir begitu aja ngejalanin hidup...salut.

Selanjutnya aku juga sempet bertemu dengan seorang bapak penjual makanan ringan. Yang dijual juga enggak banyak. Aku liat mungkin cuma sekitar 20 bungkus makanan ringan saja di gerobak dorong yang seadanya.



Iya si bapak menjual kue gapit atau kue semprong. Kalo jaman dulu sering banget liat makanan yang udah tergolong langka ini.
Tapi kebetulan aku tadi sempet ketemu dengan si bapak penjualnya yang juga dagang ngemper dijalan.


Gengsi ? gak dong, justru aku hepi bisa beli makanan dari si bapak. Makan tu gengsi, nolong itu sekalian yang iklas, jangan karena malu beli makanan emperan, wong yang dijual juga bersih kok, juga ditutup plastik. Beli makanan di mall mah udah gak aneh.

Kalo di mall udah pasti adem, bersih, serba lengkap, sedang di emperan panas, riweh, tapi kalo bukan kita yang ngebantu mereka siapa lagi. 

Lagian setelah aku liat kemasannya rupanya adalah mitra binaan dari PTPN VII { Perkebunan Nusantara }, jadi jangan dulu bersu uzoon dulu yah, mungkin si bapak cuman kepingin ikut ngerasain nyari rezeki, walau cuman dapet seribu-dua ribu aja.

Jadi deh aku beli sebungkus saja, soalnya ukurannya lumayan besar dan isinya banyak. Harganya juga enggak mahal, cuma Rp 20.000 aja.

Wow hari gini masih ada juga yang jual makanan dengan harga segitu. Si bapak sepertinya hepi banget karena dagangannya udah ada yang laku.

Saat aku bayar pun si bapak ngucapin bilang terima kasih berkali-kali dan sambil bilang ke aku hati-hati ya mbak ?

Wow dapet perhatian dari orang kecil seperti itu aku rasanya seneng banget, ngebantu gak juga mesti memberi ikan langsung, tetapi memberi umpannya. Pokoknya bahagia itu ternyata sederhana aja sih, nothing to lose.
  

Bukan karena sekedar kasihan saja mereka toh cari uang dengan bekerja, jadi kita gak cuma sekedar ngasih duit begitu aja, mereka juga belum tentu mau terima. Toh mereka juga berdagang, ada yang dijual. Gak cuman pasrah aja, mereka tetep berjuang.

Terakhir sebelum pulang, aku juga sempet bertemu dengan sepasang suami istri yang ngamen di sekitar pasar tradisional tadi.
Suaminya buta dan sambil membawa salon yang udah cukup usang.

Sedang sang istri membantu berjalan didepannya sambil menyanyi.
Pemandangan seperti ini emang lazim terlihat. Tapi minimal mereka sudah berusaha cari nafkah yang halal.

Enggak sekedar meminta belas kasihan orang yang lewat. Dari pada jadi pemalak atau nyopet gak karuan, mending  begitu, nyari duit yang halal sambil ngamen, sama pasangannya sendiri lagi, so sweet banget deh dan terharu ngeliatnya.

Jadi buat aku jelas ngebuka mata dan hati aku, kalau bahagia itu tergantung kita yang ngejalanin. Gak musti berlimpah harta, dengan membeli jualan mereka  itu udah ikut membantu mereka juga. 

Dan melihat orang-orang yang kekurangan justru ngebuat aku bersyukur, karena hidupku masih jauh lebih beruntung dibanding mereka.

Baca     Kamu Blogger ? Yakin..
Baca     Bad Mood ? Lakukan 7 Cara Ini
Baca     Tanda si dia bukan milik kamu

Jadi itu yang bikin aku hepi karena bertemu dengan tiga orang dengan profesi yang berbeda, mencari nafkah yang halal buat keluarga mereka. Dan ketiganya serba kekurangan.

Semoga saja masih banyak orang -orang diluar sana yang bisa membantu menyisihkan sedikit harta benda mereka buat ngebantu saudara-saudara kita yang masih kekurangan, dengan memberi enggak akan membuat harta kita berkurang, justru akan dilipat gandakan, dan aku yakin banget itu . Bahagia itu ternyata sederhana.


Salam santun.



28 Responses to "BAHAGIA ITU TERNYATA SEDERHANA"

  1. Bener mbak, justru dengan banyak bersyukur, rejeki ada aja meski keliatan gak cukup. Dan rasanya beda deh. Bahkan makan nasi sama garam tetep bisa bahagia hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya btl bgt
      .bersyukur itu bukan berarti malas... Sdh berusha.. Tp rezeki dh ada yg ngatur. Thx ya. 😀

      Delete
  2. pernah dikomunitas ada temen bilang. "A, kadang saya gak bisa keluar ikut kajian karena gak ada ongkos" ada juga yang bilang "saya udah gak dikasi lagi sama ortu malah saya ngekost" disitu saya mikir, mereka bisa cukup kok gw merasa gajih saya gak bisa cukup? lalu saya menemukan jawaban mungkin syukurnya aja yang kurang atau saya belum pantas menerima rezeki yang berlebih karena bisa saja rezeki itu malah mengantarkan pada perbuatan yang melalaikan yang tak diridhai Allah SWT.

    Kadang mereka bertanya "kang kerja dimana? gaji berapa" saya paling males kalo ditanya gini. bukan karena gaji yang pas2an tapi ujungnya itu..., ke pertanyaan "udah siap nikah kang? udah merencanakankah? kumpul2 uang?" disitu paling gak suka karena takut itu pertanyaan pesanan dari akhwat. hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu makanya kudu ttp bersyukur.. Gak smua org bs ngerasain yg namanya bersyukur.. Jd selalu ngerasa kurang trs.. Mintanya bamyak tp usahanya kurang. Buat yg trrakhir.. Kl gak dicoba mana tauk kang ehhmmm 😁😁

      Delete
  3. bicara soal kebahagiaan, aku setuju aja lah apa kata mbk heni hehe.. karena uang bukan segalanya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi.. Beda pendapat boleh kok mas.. Gak dilarang... Kan boleh ngeluarin pendpt masing2. Thx kunjungannya yah. 😀😀

      Delete
  4. Replies
    1. Semoga. Amiin YRA.. Thx kunjungannya yah. 😊

      Delete
  5. Salut sama si bapak, semoga rejeki terus mengalir..

    ReplyDelete
  6. Aku juga sependapat, hidup itu ngga perlu kenal kata gengsi.
    Kalau memang lagi ada dana lebih, buat makan di resto atau mal bolehlah sesekali .. , tapi makan diemperan juga kuayoin aja.

    Hidup tanpa kenal gengsi itu membahagiakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okehh tul bgt.. No beban.. Enjoy your life.. Thx sdh berkunjung dan komen. 😊🙏

      Delete
  7. Justru kalau bertemu orang seperti beliau-beliau itu, kita sebaiknya membeli walaupun nggak butuh, Mbak. Pesan itu selalu saya dengungkan dalam hati. Yup! Mereka mencari uang dengan jalan yang halal dan tanpa meminta..Masya Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups betul banget mba Muy.. Mereka justru org "yg patut di tlg.. Thx komennya dan kunjungannya ke blog unyuk" aku mbae 😊🙏

      Delete
  8. Bener banget Mbak, memberi enggak akan membuat harta kita berkurang, justru akan dilipat gandakan. Salut dengan semua yang diceritakan termasuk penceritanya. Semoga semua urusannya dimudahkan ya...Aamiin:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thx mba dah mpir dan kasih komen di blogku yg seadanya ini.. Emg btl rezeki akan bertmbh kl kita gak pelit berbagi 😊😊

      Delete
  9. Sederhana sekali tulisannya tapi sangat menyentuh dan memberikan arti bahwa uang bukan segalanya, melihat si bapak tukang sol tetep kekeh kerja meski penghasilan kadang gak menentu. jadi buat saya harus lebih banyak bersyukur lagi mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba betul bgt... Yg gak mampu aja semngt yah. Apalagi yg berkelwbihan.. Intinya menysukuri aja lah. Thx mba dh berkunjung 😊🙏

      Delete
  10. Saya juga pernah tuh beli jajanan di pinggir jalan tepatnya di kota Makassar karena kasihan. Selain itu ada juga sih tukang parkir, dan tukang parkirnya itu sudah tua sekali berjalan pun sudah membungkuk. Dia minta dua ribu gua lasih lima ribu. Lagian saat itu saya kagak ada uang dua ribu :v Walaupun saya hidupnya ngekost dan kuliah tapi tak apalah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya btl banget mas Asto.. Berbagi itu justru rezeki kita dilancarin kok.. Rezeki jg gak melulu duit.. Bs sehat dan umur panjang jg rezeki kan 😊😊

      Delete
  11. Wah sama ngesol di Bengkulu juga 10 ribuan alternatif murah meriah dan gak perlu beli beli sepatu atau sandal selama masih bisa di benerin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups btl bgt mba.. Murah meriah. Dn udah bs bantu orang lain 😊

      Delete
  12. Tulisan yang menginspiratif dan memberi semangat kerja keras buat kita semua. Potret kehidupan di tiap masa yg berbeda2, bagaimana cara mensyukuri apa2 yang telah diberikan Allah kepada kita.

    ReplyDelete
  13. Bener bgt mba Nurul
    .thx atas comentnya jg yg inspiratif 😊🙏

    ReplyDelete
  14. Mba hendak inspiratif banget ceritanya .. memang terkadang kita terlalu Mandang keatas lupa sesekali harus Mandang kebawah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masak sih mba... Kan emg seharusnya gitu.. Kita sama aja dngn yg lain... Dimata Allah.. Thx sdh berkunjung 😊😊

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel