Lorong King, Gang Yang Ngeksis Di Bandar Lampung

Februari 2019

Lorong King Gang Yang Ngeksis

Hai tadi siang aku sempet mengunjungi salah satu tempat yang cukup identik dengan masyarakat Bandar Lampung. Namanya lorong king. 

Kebetulan pas saat aku sedang berada disana sedang ada pertunjukan barongsay, jadi dari kejauhan sempet liat, tapi cuman sebentar aja, soalnya panas dan cukup rame, tapi aku sempet ambil fotonya dari kejauhan, soalnya barongsaynya lucu warnanya pink dan imut alias unyuk-unyuk banget, biasanya warna merah ngejreng.


Tapi mohon maaf kalo fotonya kurang keren yah. Mumpung masih hari raya imlek gong xi fat cai yah buat  temens yang ngerayainnya, semoga belum terlambat.
pertunjukan barongsay

Ada apa dengan lorong king, mungkin nggak semua orang tahu apa itu lorong king. Ya wajar aja soalnya itu cuman satu-satunya lokasi yang ada di seputaran Bandar lampung, tempat aku tinggal. 

Bukannya tempat yang ngetop seperti malioboronya Jogja, tapi mirip gitu deh., cuman bedanya di lorong alias gang sempit.

Yak dulunya sih belum seramai dan sengetop sekarang. Tapi jangan dibayangin tempatnya itu indah dan keren yah. 

Enggak kok itu cuman lorong alias gang biasa yang kini berubah fungsi menjadi tempat gelaran orang berdagang segala rupa. 

Tapi lumayan bersih kok tempatnya. Aku suka kesini buat berburu kulinernya aja, kalo belanjanya mah jarang hi hi.
Awal mulanya tercipta nama lorong king aku juga gak begitu jelas. Yang aku tau sih dulunya adalah sebuah gang kecil biasa yang menuju ke salah satu pusat perbelanjaan gitu.

Dulunya sih ada satu mall yang lumayan ngetop disana, dan sepertinya itu mall satu-satunya yang lumayan gede dan cukup ngetop di kotaku pada waktu itu loh dan itu udah lamaaa banget.

Seiring berjalannya waktu entah kenapa mall itu tutup, barangkali karena munculnya mall-mall baru mungkin salah satu penyebabnya

Bisa juga karena persaingan bisnis, siapa yang kuat dia yang bertahan, mungkin juga sih.

Sekarang sih sudah berubah nama menjadi simpur, alias mall simpur. Gak tau kenapa namanya simpur, kalo dulu King karena memang besar dan satu-satunya sebelum adanya mall-mall baru.

Sampai sekarang  lorong menuju mall simpur justru masih tetap menggunakan nama king alias lorong king. Mungkin untuk mengenang mall pertama kalinya yang ada.
Dan lorong king ini sih lumayan terkenal di kotaku.

Baca  Gak cuma gadget yang multitasking, perempuan juga loh
Sebenarnya ada dua lorong yang jaraknya berdekatan. Cuman kalau lorong yang ke dua lumayan padet dan hanya berisi pernak-pernik saja.

Sedang lorong yang pertama juga sebenarnya ramai juga, tapi barang-barang yang dijual lumayan lengkap.

Mulai dari makanan dan minuman, pernak-pernik untuk hiasan rambut, segala macam sovenir entah itu gelang, cincin, kalung, dompet, tas, sepatu, baju dan juga makanan. Pokoknya komplit-plit dah.

Tokonya juga saling berjejer dan berhadapan. Ya iyalah namanya aja lorong alias gang

Kemarin aku juga sempet nyicipin makanan di sana, namanya tekwan.
Kalo orang Sumatra sudah pasti tauk makanan ini. Soalnya asalnya dari Palembang.

Terbuat dari campuran ikan dan tepung dengan bentuk bulat kecil, sedang kuah kaldunya terbuat dari udang kering atau ebi. Dengan campuran soun , irisan timun , jamur kuping dan taburan bawang goreng dan daun seledri. Kalo mau sedep pake sambel ditambah kecap.
Harga semangkuk juga masih terjangkau kok cuman  Rp 10.000 saja perut sudah lumayan kenyang, kalo masih kurang bisa makan berbagai jenis empek-empek yang ada di situ, juga berbagai jenis makanan tradisional lainnya.

Setau aku sih kalo orang Jakarta kalo sedang liburan ke Lampung biasanya menuju ke lorong king ini untuk sekedar nyicipin menu disini yang murah meriah dan lengkap.
Emang sih banyak pilihan dan gak cuman di sini aja.

Masih banyak tempat lain yang jualan segala macem sovenir dan makanan. Cuman yang lumayan terjangkau ya di sini ini sih setau aku.

Di lorong king ini juga kalau pagi sekitar jam 7 masih sepi dan belum buka, tapi ada salah satu kedai kopi yang lumayan rame dikunjungi oleh kaum  cowok dari berbagai usia untuk sekedar nyicipin kopi dan makanan ringan.

Biasanya sih nongkrong di kedai kopi ini sehabis olah raga pagi seperti bersepeda ato joging gitu. Mereka nongkrong sambil ngobrol di tempat ini.


Nah sekitar jam 9 pagi baru deh toko-tokonya di sepanjang lorong king ini buka dan rame.

Sampai saat ini lorong king masih berfungsi sebagai salah satu tempat tujuan belanja pernak-pernik dan makanan, kebanyakan sih makanan tradisional. 

Dan banyak pilihannya, mulai dari makanan cemilan biasa sampai makanan berat lainnya.

Yah itu tadi sedikit tulisan aku tentang lorong king, gak usah panjang kali lebar deh, siapa tau sahabat dari kota lain yang ingin berlibur ke Bandar Lampung bisa menyempatkan mampir dan nyicipin berbagai menu murah meriah dan juga enak disini. 

Gak pake lama, gak pake ribet, dan mahal. Juga gak perlu malu dan jaim-jaim deh disini, karena semua orang berbaur disini menjadi satu.



Salam santun





14 Responses to "Lorong King, Gang Yang Ngeksis Di Bandar Lampung"

  1. Duuuh otak2 dan tekwannya menggoda selera deh, mbak Heni hihihi. Murce 10K dll ya kulinerannya. Itu gang hebat bener jualan2 komplit, ada aksesories dll bisa ngeborong nih gawat hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul bgt mba nurul. Enak murah maknyus.. Bs bli apab aja komplit.. Btw pdhl ni blim smpt aku share ke grup 😁😁

      Delete
  2. lorong king itu banyak orang keturunan tiong hoa nya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak juga sih...mmg ada juga sebagian... Dan mereka jg berdagang di situ.. Tapi membaur kok dengan yg lainnya.. Jd kl mau main ato makan di situ kita bebas gj ada perbedaan. 😊😊

      Delete
  3. Daerah mana ini tepatnya? Pengen juga deh mampir berwisata kuliner ke sini. Gara gara lihat foto Tekwan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Bandar Lampung mba... Sini ke mari mau makan murah dan enak main.. Tr aku temenin. 😊😊

      Delete
  4. Mau dong tekwannya mbak... hehehe. Kalo ke Lampung, saya ditraktir kulineran di Lorong King yak....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke mas Adi. Sip deh.. Boyong keluarganya.. Buat mkn murah meriah enak. 😀👌

      Delete
  5. Waduh bikin ngiler nih, banyak banget pilihan makanannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sebetulnya msh ada lg. Cm gak semua ft aku uploud. Btw ni mbak apa mas ya 😁

      Delete
  6. Jadi kepo, kenapa namanya lorong king 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Krn dulunya adlh lorong menuju ke salah satu mall yg bernama king.. Shg smapi sekrg dinamai lorong king.. Thx mbak sdh mampir 😊

      Delete
  7. jd penhen malan pempek ih ,hihi. Muran ya seporsi 10K aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mba mampir ke simi. Tar makan pempek tekwan dll tar aku temenin. 😁😁

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel