23 Maret 2019

METROMINI VS KOPAJA, APA KABARNYA KINI ?

23 Maret 2019

METROMINI VS KOPAJA
APA KABARNYA KINI ?


metromini vs kopaja
sumber google.com


Hai all, kali ini saya kok tumben lagi kepingin nulis tentang alat transportasi bus, yah gak cuman di ibukota Jakarta aja sih, ditempatku juga ada bus kota walaupun gak sebanyak di Jakarta.

Sepertinya bus kota khususnya trans jakarta udah enggak aneh lagi yah, tinggal tunggu dan praktis turun di tujuan, atau gak nyambung lagi, tergantung rutenya.
Pokoknya di ibukota kita nggak perlu lagi ribet mau cari-cari moda transportasi apapun lumayan lengkap.

Entah itu ojol seperti yang saya tulis kemarin, angkot, bahkan saya juga masih sempet liat bajaj  yah di ibu kota.
Sepertinya bus ini adalah kendaraan sejuta umat, entah kenapa saya kok jadi teringat dengan lagunya Achmad Albar yang judulnya bis kota.

Sedari tadi saya tuh ngedengerin aja pake head set lagu tersebut dan saya putar berulang-ulang. Bikin saya tambah semangat aja nulisnya sambil dengerin musik yang ngerock banget, walaupun tu lagu dah jadul banget.

Biarpun saya sendiri jarang sekali memakai bus kota di daerah saya, tapi pernah dong ngerasain duduk di bus kota, atau paling apes kalo lagi rame penumpang tuh berdiri lumayan lama dan cape lengannya karena ngegantung terus, apalagi pas lagi ngerem hi hi berasa mau rubuh.

Baca :

Sudah Layakkah Sebagai Seorang Blogger ?
Aku Si Anak Ojol Banget Deh
Suka Ga Enakan Sama Orang



Sengaja saya tuliskan bait lagu tersebut beserta videonya dari youtube sebagai nostalgia saja sewaktu masih sering menggunakan bus kota yang udah lama banget gak saya rasain.

Kulari mengejar laju bus kota
Berlomba-lomba saling berebutan
Tuk sekedar mendapat tempat disana...

Kucari dan terus kucari-cari
Namun semua kursi telah terisi
Dan akhirnya akupun harus berdiri..

Bercampur dengan peluh semua orang
Dan bermacam aroma
Bikinku pusing kepala...

Serba salah,nafasku terasa sesak
Berhimpitan, berdesakan, berglantungan
Memang susah jadi orang yang tak punya
Kemanapun naik bis kota...

Syairnya pas banget menggambarkan kita selaku pengguna bus kota, apapun itu penyebutannya. Dulu sekali saat masih belum ada bus trans, metromini dan kopaja masih wira-wiri di jalanan dengan supir yang cenderung ugal-ugalan.

Tetapi dulu berhubung masih belum ada ojol dan bus trans, maka jadilah metromini dan kopaja jadi berasa teman setia setiap hari, walaupun bentuk nya udah gak jelas dan udah nggak layak pakai, namun masih banyak penumpang yang setia menggunakannya, entah karena terpaksa atau memang kebutuhan.

Baca :

Can We Still Be Friends ?
Bullying.. Pernahkah Mengalami ? 
Rasanya sudah sering banget denger berita di tv ataupun media online, cerita kurang ramahnya sopir dan awak bus dijalan raya, sudah sering kali banyak terjadi korban jiwa dijalan raya akibat ulah awak bus yang suka seenaknya dijalan raya, main kebut-kebutan, salip sana salip sini seperti setan jalanan, mungkin mereka menganggap bahwa ini kesempatan mereka buat beraksi dijalan raya bak pembalap di sirkuit.

Suka miris dengan berita seperti itu, badan bus yang sudah seperti kerupuk yang garing dan renyah, saking lapuknya dimakan usia , masih saja dengan gesit melenggak-lenggok bak penari di jalanan.

Bangku yang lumayan keras dan sudah berkarat, serta suasana yang sumpek dan pengap, sudah menjadi makan sehari-hari penumpang kala itu.
Aku juga masih ingat beberapa tahun yang lewat,pernah naik metromini bersama kakakku, berhubung sudah full, akhirnya kami hanya bisa berdiri dan cuma kebagian tempat di dekat pintu metromini tersebut.

Kebayang dong padet dan sumpeknya, persis banget dengan lirik lagu diatas, berdesakan, berglantungan sampe di pinggir, dan giliran jalan menikung tajam, hadeeh ni body ikutan miring juga ...z z z.
Maklum itu dulu sewaktu jaman masih susah, masih ngekost, jadi kemana-mana yah naiknya bus kota alias metromini kalo enggak ya kopaja.

Tapi beda banget dengan sekarang, bus trans lumayan bagus, besar, dingin, walaupun akhirnya masih banyak plus minusnya, minimal moda transportasi ini bisa membantu mengangkut penumpang lumayan banget.

Kalau di daerahku Bandar Lampung, memang saya jarang sekali menggunakan bus, karena masih banyak pilihan transportasi seperti angkot, ojol dan ojek pengkolan. Jadi masih terhitung banyak pilihan yang mudah dan praktis.

Lagi pula Bandar Lampung adalah kota yang tidak terlalu besar, jadi mau kemana-mana gampang banget, walaupun pada jam-jam tertentu dilanda macet, namun masih termasuk nyaman deh gak seheboh ibukota .

Mungkin sama saja dengan didaerah lainnya, bus kota apapun itu julukannya masih menjadi moda transportasi yang cukup membantu mengangkut penumpang dengan jumlah yang cukup banyak, Kalau di ibukota sih udah enggak asing lagi yah jika banyak pekerja yang rela beralih dari kendaraan pribadi ke bus , lumayan mengurai penumpukan penumpang di jalan raya.

Yah berharap suatu saat nanti pelayanan alat transportasi masal berupa bus kota atau bus trans dan bus-bus lainnya di daerah bisa lebih ramah lagi terhadap penumpangnya.
Bisa tepat waktu, enggak terlalu mahal, kan lumayan juga tuh bulak-balik ongkosnya.

Gak ada lagi terdengar cerita macet, berebut jalur, ataupun cerita miris tentang kecelakaan dijalan raya, semoga semua pihak bisa mengedepankan jiwa sosialnya sehingga nggak menjadi sok sial.
Saling butuh dan saling dukung saja sih. Bisa jadi alat transportasi yang ramah penumpang dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Sekali lagi ini sekedar curhatan saya yang sudah lama sekali enggak menggunakan bus kota, rasanya kok kangen yah dengan segala keriwehannya, kangen dengan cerita lucunya saat berdesakan didalam bus, yang mencium berjuta aroma dari seluruh penumpang. 

Selalu mengingatkan saya bahwa saya dulunya tuh sempat juga loh ngerasain betapa susahnya mencari bus yang layak jalan pada saat itu, ngerasain susahnya berebutan tempat duduk walaupun ujung-ujungnya hanya bisa berdiri lumayan capek.

Tapi saat itu saya hanya bisa menikmatinya saja dan juga ngerasain serba susahnya jadi orang yang tak punya, kemanapun naik bis kota...walaupun hidup saya gak susah-susah amat sih...masih teringat dengan lagunya Achmad Albar bis kota....bikin tambah semangat ngejalanin hari dengerin musiknya yang menghentak alias ngerock banget...kangen naik bis kota lagi.



Salam santun




20 komentar:

  1. Pengalaman naik bus saya ada dua jaman :v Jaman sebelum masuk SD dan Kuliah. Yang sebelum SD saya dari Kota Palu ke Makale (Ibu Kota Kabupaten Tana Toraja) bus yang dipakai ya jadul bahkan lebih jadul daripada bus yang di atas 😂. Kalau masuk tikungan kiri seluruh tubuh oleng ke kanan begitu pula sebaliknya dan untuk penyejuk pakai udara dari luar yang masuk melalui jendela. Kemudian saat kuliah. Dari Toraja ke Makassar naik bus super duper besar. Ada AC walaupun cuaca panas di dalam bus super dingin bahkan saya menggigil 😂. Kenyamanan pun bisa dikatakan nilai 9 dari 10. Tapi harganya selangit 150 ribu. Sekarang saat saya dikota keluar kos pakai motor bis juga ada tapi saya lihat cuma keliling cari penumpang di jalan-jalan utama atau jalan besar.. Itu pun juga sangat jarang karena Grab dan Gojek sudah ada, mobil angkot pun masih ada walau tak seramai dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah itu nostalgia jaman dulu yg gak bakalan kelupa... Panas... Ujan..pengep campur baur jadi satu... Belom lg copet yg nyalip... Pokoknya jadi cerita yg lucu dan berkesan banget.
      Pahit manis dinikmatin aja

      Hapus
    2. Yang paling bermasalah itu pengap ditambah bau badan 😂😂

      Hapus
    3. Ha ha iya tul banget tuh... Ssh bedain mana yg bau parfum sm yg bau keti. Semua sama aja. 😁😁

      Hapus
  2. Walah komentar saya terlalu panjang nih 😂😂

    BalasHapus
  3. Bisa bisa saja kangen bau berbagai aroma wkwkwk
    Maybe. Kalo skrng dikasih bakal muntah muntah kali wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wk wk wk iya juga ya 😁😂

      Hapus
    2. Btw di SBY sekarang ada yg naiknya pakai 5 botol plastik kosong . Katanya SE seperti itu n_n

      Hapus
    3. Oh yaaa? Br denger saya tuh... Barangkali maksudnya untuk daur ulang sampah btl plastik ...barangkali yaa... Soalnya kan ssh tuh kl ga diolah gak bakalan ancur.

      Hapus
  4. Artikelnya bagus, memang sekarang angkutan umum konvensional mulai ditinggalkan karena adanya ojol yg lebih praktis. Kalo menurut anda apakah angkutan umum konvensional tersebut juga perlu di buat sistem online??

    Mampir juga anakgblog.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thx sdh mampir..
      Mmg skrg semua serba mudah dan prsktis. Tapi kl semua yg konvensional jd online. Kasian dng rakyat kecil yg ga pny hp canggih gak bs gunain apknya, semuanya hrs di pertimbsngkan dl lebih dan kurangnya..thx sdh mpir 😊🙏

      Hapus
  5. Simple aja METROMINI VS KOPAJA cepetan mana? gak cepat. Mungkin lebih ke umum mana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dua duanya sm" tukang ngebut dan gak aman... Tp kepake karna dulu itu butuh bgt sih 😁😁

      Hapus
  6. kalo bahas transportasi emang beragam ya mbak mulai dari plus minusnya transportasi umum di tiap daerah, saya justru suka naik transportasi umum krn ongkosnya murah tapi dulunya pas BBM naik sempat stres juga sih ketika angkutan umum juga mau gak mau menaikan ongkosnya. udah lupa naik angkot giman soalnya saya tinggal di daerah yang gak ada angkot kayak metromini kopaja atau oplet semacamnya. jadi iri dengan jakarta yang udah ada transportasi massal kayak MRT. semoga aja transportasi itu bukan cuma untuk jakarta doang dan bisa menular untuk kita - kita yang diluar jakarta. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul bgt mba... Sy jg masih gunain angkot sampai saat ini selain ojol...dengan ongkos rp. 3500/orang...mudah:an di daerah jg akan ada alat transportasi massal yg lengkap seperti di Jakarta... Amiin... Thx mba sudah mampir 😊🙏

      Hapus