PENGALAMAN NORAK PERTAMA BERSAHABAT BULE

27 Maret 2019

PENGALAMAN NORAK PERTAMA 
BERTEMU DAN BERSAHABAT BULE

 Bertemu orang asing
pixabay.com

Hai, pernah punya pengalaman norak seperti saya ? Ngapain sih saya buka aib saya sendiri ? Gak dong, ini cuma cerita lucu saya saja, bolehkan saya cerita. Yah meskipun itu sudah lama banget terjadi saat saya masih SMA, maklumlah jaman masih sekolah dulu pelajaran bahasa inggris sering banget jadi pelajaran favorit di kelasku, meskipun gak gapeh-gapeh amat, termasuk sampai saat ini hi hi, jangan ditiru yah.

Buat sebagian orang bahasa inggris mungkin sudah gak asing lagi, apalagi jaman sekarang, anak tk saja sudah belajar bahasa inggris dan bahasa asing lainnya dan sudah jadi bahasa sehari-hari selain bahasa ibu. Tapi pada jaman saya sekolah dulu pelajaran bahasa asing hanya sebatas bahasa inggris dan jerman saja.

Bahasa jerman saya sendiri yang masih saya inget cuman guten morgen, guten tag, wie heissen sie, ich heisse Heni, dan yang paling saya inget ich liebe dich aja alias aku cinta kamu..he he, soalnya paling gampang diinget..katrok ya saya...

Itupun sangat terbatas sekali, dalam satu minggu hanya ada dua kali pertemuan dengan lama waktu belajar hanya dua jam saja, jadi ya maklum saja jika bahasa inggris saya pas-pasan saja.
Walaupun sudah ambil les bahasa juga diluar tetap saja berasa kurang fasih.

Nah pengalaman bahasa inggris saya yang sangat pas-pasan itu hampir teruji, syukurnya enggak jadi, saat saya bareng keluarga pernah jalan-jalan ke Jogjakarta hendak menuju ke candi Borobudur. Di dalam bus yang membawa rombongan penumpang tuh banyak turis dari luar yang hendak menuju ke tempat yang sama.

Baca :

Bahagia Itu Ternyata Sederhana
Saya ingat banget ketika itu saya duduk sebangku berdua dengan adik saya yang bungsu, yang juga sama oonnya bahasa inggrisnya dengan saya hi hi, yah maklumlah masih bocah umur 16 tahun.
Ketika ada bule yang duduk disamping saya, adik bungsu saya malahan mlipir dari tempat duduk alias menjauh, kamvreeet.

Duh saya jadi blingsatan sendiri, takut tu bule nanya-nanya, soalnya bahasa ingris saya juga pas-pasan, untungnya selama dalam perjalanan aman dan tentram, gak ada pertanyaan sama sekali. Soalnya di bus gak ada tour guidenya sih.

Cerita berlanjut, setelah dari Jogjakarta perjalanan kami saat itu berlanjut ke pulau Bali. Disana memang sudah nggak asing lagi dengan menumpuknya turis asing dari berbagai macam negara.

Disana saya dan kakak sempet berkenalan dengan seorang wisatawan asing asal Belanda, kalau enggak salah namanya mr Kis, atau apalah soalnya sudah lama banget, yang kedenger di telinga saya waktu itu adalah Kis aja wk wk wk.

Dia adalah seorang traveller yang sedang berlibur ke pulau dewata, sementara yang banyak ngomong alias bercakap-cakap adalah kakak saya, soalnya dia lumayan gapeh bahasa inggrisnya, sedang saya cuman manggut-manggut gak jelas gitu, sekalinya ngomong juga pake bahasa tarjan alias bahasa isyarat gak jelas gitu hi hi maklumlah. 

Nyesel juga ya kenapa saat itu saya gak nerusin kursus bahasa inggris saya, kalo enggak kan saat ini udah cas-cis-cus kalau ngomong, z z z.

Padahal saya juga beberapa kali sering ketemu juga dengan orang asing yang sekedar bertanya ringan tentang alamat atau menanyakan keberadaan hotel dan pusat perbelanjaan di daerah saya. Kalo itu saya masih bisa jawab, soalnya yang ditanyain juga masih bahasa sehari-hari yang simpel.

Sampai pada suatu hari gak ada angin gak ada ujan, dan itu terjadi pada bakda magrib hi hi, ntu bule alias mr Kis tau-tau nongol didepan teras rumah.

Kaget kaya liat hantu, lebeeh, cuma gak nyangka aja tau-tau dia nongol, padahal kala kita berkunjung ke Bali itu sudah cukup lama, mungkin satu tahun setelah perkenalan kita.

Karena bangsa kita dikenal dengan sifatnya yang ramah tamah, iya enggak sih, kalo dulu sih iya, gak tau sekarang yahhh. Saya persilahkan tuh mr Kis ini masuk kedalam rumah, iyalah, masak disuruh nunggu diteras, gak sopan amat yak, lagian dia udah datang jauh-jauh masak kita selaku tuan rumah cuek bebek.

Setelah basa-basi dengan bahasa inggris seadanya, tapi syukurnya si mr Kis ini cukup ngerti dengan percakapan antara saya dengan dia, hi hi pokoknya antara saya dan dia yang tau, buktinya dia tetep aja nyerocos dan saya nimpalin omongannya, persahabatan itu ternyata indah yah sodara-sodara.

Berlanjut dengan saya tawarin minum secangkir kopi panas, tetep dengan bahasa inggris seadanya wk wk, buktinya dia bilang kalo kopi bikinan saya uenak dan mantafff katanya sambil tetep dengan bahasa inggrisnya.

Dipuji gitu, hepi dunk, dan bikin tersentuh, gak nyangka aja ada orang asing yang niat bener dateng berkunjung nemuin kita, itu tanda dia care sama persahabatan kita.

Ngomong-ngomong, ternyata mr Kis sedang nginep, eh maksud saya tinggal di hotel yang enggak jauh dari rumah saya, jaraknya hanya 10 menit saja gak sampai dari rumah, alias satu kilo saja.

Karena dia seorang traveller, dia hendak melanjutkan perjalanan menuju Padang ,dan mr Kis mengajak saya dan adik untuk diantar ke salah satu rumah makan padang yang gak jauh dari tempat tinggal saya.

Dia pesan nasi padang lengkap dengan sambal ijo dan lalapan juga ayamnya, jadi inget dengan lagu bule juga yang judulnya nasi padang-nasi padanga a a a.

Ternyata orang bule tuh gitu ya, gak ada kembalian receh, terus sama yang punya rumah makan diganti ama permen, tapi ni bule kekeh gak mau terima, dia mau tetep dengan kembalian recehnya, wk wk.

Barangkali backpacker yah jadi kita harus maklum, gak semua turis itu kaya raya dan berduit, tergantung yang ngejalanin dan kita harus menghormatinya.

Di situ saya dan mr Kis sempet cerita tentang musik dan penyanyi favoritnya, juga rencana dia  kenapa datang ke rumah saya, karena hendak bertemu dengan kakak.

Sayang sekali saat pertama kali berkunjung kerumah, kebetulan kakak sedang bekerja di Jakarta, jadi gagal deh rencana dia mau ketemuan dengan kakak, akhirnya cuma ketemu dengan saya dan keluarga lainnya. 

Tapi dia bilang memang gak bisa lama-lama di Lampung karena hendak melanjutkan perjalanannya ke kota Padang. Walau singkat namun pertemuan itu sangat berkesan. Selamat jalan mr Kis, nice to meet you.

Itu cerita saya pertama kali ngobrol bareng dengan bule, norak ? iya hi hi, maklum saat itu yang namanya bule masih rada asing di jaman itu belum menjamur seperti sekarang sudah gak aneh lagi.

Tapi justru disitu lucu dan uniknya cerita saya saat dikunjungi pertama kalinya dengan mr Kis yang memang udah jauh-jauh datang ke rumah, gak tanggung-tanggung dari Belanda lagi, bukankah itu suatu persahabatan yang indah ?

Kadang kita justru kurang menghargai dengan perhatian-perhatian kecil yang sering diberikan orang lain. 

Namun enggak dengan si mister ini, dia sangat ramah dan mau berbincang-bincang dengan keluargaku, gak cuek dan jaim seperti orang kita kebanyakan, kalo ketemu orang baru suka cuek dan gak peduli, sibuk dengan urusan sendiri.

Saya juga teringat dengan cerita dan suka nontonin vlogger sekaligus youtuber
asal Australia yaitu mr Dave, alias bule kampung. Dengan bahasa jawanya yang medok soalnya kebetulan dapet istri juga orang jawa dan nama anaknya juga lucu si Jago, dia itu fasih banget berbahasa Indonesia dan bahasa Jawanya juga lumayan medok.

Jadi pikir saya, ngapain saya malu dan minder kalo emang bahasa inggris saya cuma pas-pasan aja, tuh buktinya si mr Dave aja rela belajar dan ngomong pake bahasa Indonesia yang lancar, bahkan medok jawanya lagi.
Terkenal dan ngetop pula gak bikin dia somse, tetep ramah dan lucu.

Saya juga pernah kok ketemu dengan orang Korea yang kebetulan ngobrol nanyain tentang mesin, du du duh, wong bahasa inggris saya aja pas-pasan pake ditanya tentang mesin segala.

Itu kejadian saat teman dapat kerjaan di salah satu kapal dan kebetulan tu orang Korea hendak servis mesin, karena hendak mencari jasa servis mesin kapal yang hendak melanjutkan perjalanan.

Akhirnya karena gak enak hati dan kadung ngebantu temen deket, akhirnya saya dengan "sangat terpaksa" berbincang dengan bahasa inggris ala tarzan aa uu aa uu, sambil ngejelasin sebisa dan semampu saya, allhamdullilah tu orang ngerti  juga. 

Thanks God, rasanya itu tugas teramat berat buat saya kala itu, iyalah wong sekalinya pake bahasa inggris eh yang ditanyain tentang mesin, soalnya anak buahnya gak ada yang bisa bahasa inggris, wk wk.
.
Itu pengalaman norak saya sewaktu bercakap-cakap dengan orang asing, pernah juga gak kalian ngalamin seperti yang saya rasakan. Ketemu dengan orang asing dan berdialog dengan seadanya alias bahasa tarzan hi hi, norak ?

Emang iya, tapi itu jadi mengingatkan saya, kalau saya tuh ternyata nggak sempurna, kalau saya tuh ternyata harus banyak belajar, kalau saya tuh harus ingat bahwa dengan bersikap norak mengingatkan KALAU saya cuma manusia biasa. 

Soalnya masih ada sebagian dari kita yang menganggap kalau ketemu dengan orang asing itu rada aneh, seperti melihat mahluk alien aja, diliatin sampe gak berkedip, menganggap mereka tuh berbeda dari kita.

Hei...padahal enggak ada yang beda, mereka sama aja seperti kita, bedanya karena rambut dan kulitnya, juga matanya, mungkin lebih keren yaa, tapi buktinya bule-bule malahan lebih suka dengan tipe kulit wanita Indonesia yang cenderung coklat, katanya sih lebih seksi dan eksotis...au tuh.

Jadi buat kaum hawa yang kulitnya hitam manis atau sawo matang jangan gak pede juga yah, soalnya banyak banget cewek-cewek yang sibuk banget ke klinik kecantikan buat mutihin kulitnya seperti tepung terigu dan seputih susu, sedangkan orang bule hobi berjemur di bawah terik matahari supaya dapat kulit yang gelep hi hi, kebalik kan ? 

Jadi yang saya ambil kesimpulan dari tulisan saya diatas adalah sikap norak saya, masih dalam batas wajar kok. Dengan norak saya jadi punya kontrol dalam bersikap untuk tidak lebay dalam menyikapi sesuatu, wajar dong yang penting gak merugikan orang lain.

Jangan takut norak, jika ada pelajaran berharga yang bisa kita petik hikmahnya, hidup norak !!!



SALAM   SANTUN




28 Responses to "PENGALAMAN NORAK PERTAMA BERSAHABAT BULE"

  1. Kulit orang barat kekurangan pigmen makanya putih bahkan ada yang pucat :v

    Bener kata mbak, orang barat sangat menginginkan kulit sawo matang seperti orang Indonesia karena kulit seperti itu lebih tahan akan teriknya sinar matahari. Beda dengan kulit orang barat, baru semenit terjemur sudah merah-merah 😂. Makanya orang barat jika ke pantai atau tempat terbuka lainnya harus pakai sun lotion untuk menangkal teriknya matahari.

    Dan saya juga punya pengalaman sih tapi kurang menarik dan lebih baik tidak di ceritakan 😅. Tapi saya akan ceritakan pengalaman aduk saya waktu pertama kali lihat orang barat.

    Saat itu ada karnaval kalau tidak salah. Masing-masing peserta di wajibkan memakai baju adat kami (Tana Toraja). Nah karena mungkin si turis ini suka sama pakaian adik saya maka ia menggendongnya. Tak disangka adik saya langsung nangis 😂😂, mungkin takut juga sih karena turisnya tinggi amat :v

    Tapi seiring berjalannya waktu saya melihat orang asing itu ya biasa-biasa saja mungkin sudah terbiasa karena sering nonton film hollywood.. Dan juga di kota tempat saya kuliah juga ada banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi si adek berasa kwtemu raksasa kali ya...jadinya mewek ketakutan.. Emg kl di daerah kl liat orang bule itu berasa aneh aja beda kalo di kota udh ga asing lagi... Secara di mall dan perkantoran jg bnyk warga asing jadi dah biasa aja.... Thx sdh kasih komen dan berkunjung mas admin TahuPost 😁🙏

      Delete
  2. Hidup Norak!

    Bule dianggal berbeda itu krn kebanyakan dari kita yg tdk bisa berbahasa inggris. Kalau yg fasih bahasa inggris, pasti menganggap mereka itu biasa2 saja. Syukurlah sy sedikit bisa berbahasa inggris.

    Hidup Norak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak betul banget gak kaya saya yang bahasa inggrianya ala tarzan aa uu aa uu tapi alhandullilah nyambung walau kepaksa ha ha... Thx pak sdj berkunjung.. Hidup norak !!!😁😁

      Delete
    2. Jgn2 bule lawan bicaranya juga paham bahasa tarzan Mbak. Hehehe

      Hidup norak!

      Delete
    3. Iya kali pak 😁😂 thx pak sdh 2 x berkunjung 🙏

      Delete
  3. Norak is the bestnak. Angat jempol empat buat keberanian mbak heni ngadepin bule-bule (turis). Saya mah belum tentu berani hahahaha. Kabur duluan kali buat nyari kamus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha. Tinggal bilangin aja "Wait a moment, I'll take my dictionary " :v

      #top komen :v

      Delete
    2. Hi hi ribet amat yak pake buka kamus dulu. 😁😂

      Delete
  4. Kalau untuk bahasa jerman kayaknya saya yang paling bodoh :v. Dan menurut saya lebih gampang bahasa Inggris... Dan saat masih duduk di SMA, bahasa Jerman merupakan mata pelajaran yang paling saya tidak suka :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya suka bahasa jerman krn rada aneh gitu pengucapan sama cara bacanya unik gitu. Biarpun gak ngerti" amat..pokoke lucu aja gitu dengernya kalo orang ngomong berasa lidah ketekuk " 😁😁😂

      .



      Delete
    2. At mba Utari...iya mba saya berani karena kepaksa dan gak ada orang lain. Jadi ya gitu deh pake bahasa inggris ala tarjan hi hi.. Thx mba Utari 😊🙏


      Delete
  5. kalau aku bahas ainggrisnay pasif, baca dan mendengarkan orang bicara mengerti tp kalau ngomong gak bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi... Mba Tira ni ada" aja... Masih mending itu mah artinya masih ngerti juga... Lha kalo saya mah lebih parah... Sok nginggris.... Thx mba Tira sdh mampir 😊🙏




      Delete
  6. lha,, kok penutupnya malah jadi "hidup norak"
    wkwkw,,,,
    mbak masih mending, mau ngadepin sebisanya meski pakai bahasa ala tarzan,
    kadang saya klo ketemu bule kira2 mau tanya malah pura2 dengerin Musik pake headset, atau pura2 gk dengar klo ditanya,. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wk wk wk... Ya soalnya kepepet jadi mau ga mau ya harus sy ladenin dengan bahasa inggris sy yg seadanya... Dan ckp sy dan dia aja yg tau hi hi 😁😂

      Delete
    2. " ckp sy dan dia aja yg tau hi hi"
      wkwwk....
      jadi kayak bicara dari hati ke hati aja

      Delete
    3. Ba ha ha ha iyeee kayaknya 😂😂

      Delete
  7. Hahaha... Klo bertemu bule aku suka gelagepan klo diajak omong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba betul bgt soalnya saya ga fasih bahasa inggris jadi kadang sk gelegepan njawabnya... Tapi cuek ajalah namanya aja belajar apalagi kalo lg kepepet laah keluarlah bahasa tarjan aa uu aa uu 😁😁😂

      Delete
  8. Santai aja ngomongnya, bwain aja ngomong bhsa daerah/indo :v ... yg butuh juga dia, bukan kita :v #welcometoindonesia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya dianya juga ga paham bahasa kita.... Jd gmn doonkk... Jadi ya pake bhs tarzan dn bhs isyarat aja yg gampang 😁😁

      Delete
  9. mataku.. tidak.. bolehlah post ini dibuat jadi 6 part :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. What's the maksud. ? Mataku tidak apa? Gak pahaaaam 😮😮

      Delete
    2. Tulisannya kepanjangan mbak... Bisa membuat mata cepat lelah.

      Delete
  10. Saya pernah ketemu bule di apartemen. Waktu itu saya mau ke kamar saya ketemu bule di lorong. Dia lewatin saya, saya juga lewatin dia :v udah itu aja pengalaman saya bertemu bule :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wk wk wk... Itu mah namanya sisipan aja dilorong... Gak berani ngomong apa takut ga diladenin mas .Emang kadang orang kita aja yg sk aneh...padahal mah biasa aja 😁😂

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel