21 Maret 2019

SUDAH LAYAKKAH SEBAGAI SEORANG BLOGGER ?

21 Maret 2019

 SUDAH LAYAKKAH SEBAGAI SEORANG  BLOGGER ?

Blogger
pixabay.com

Setelah membaca judul diatas, apa sudah layakkah saya sebagai seorang blogger ? Bukan tampa alasan saya ikutan nulis di blog, awalnya karena saya memang suka menulis yang ringan-ringan saja, dan dulu itu cuma nyoret-nyoretnya di diary aja, setelah suka browsing, kesini-kesini akhirnya mulai berani dan belajar nulis, meskipun yang ditulis masih norak dan recehan banget, yah sampai sekarang juga masih seperti ini, tapi sambil belajar dunk.

Dan akhirnya selesai juga nulis satu tulisan, setelah sebelumnya gagal lagi-gagal lagi,...iya rencana mo nulis artikel jadi ketunda gara-gara badan gak bisa diajakin kompromi. Flu lumayan berat nih, lagi nggak fit banget, udah batuk suara serek-serek seperti habis nyanyi ngerock aja. Udah idung mbeler aja kalo pas nunduk.

Nih aku masih sempet-sempetin buat nulis, sambil bulak-balik ngabisin tisu, ditambah kepala juga migren, dan mata berasa mau copot aja nih, duuuh ribet amat ya ni penyakit gak bisa diajak baekan. Padahal udah minum obat, tetep aja  mbeler, emang obatnya harus istirahat yang cukup sih, tapi nggak iso.

Kembali ke judul diatas, iya apakah saya sudah layak menganggap diri saya sebagai seorang blogger ? Setelah beberapa kali blogwalking, yah gak banyak juga sih, paling banter saya cuma ninggalin komen di blog temen-temen yang memang sudah sering juga ngasih komen ke blog saya.

Anggap sebagai kunbal alias kunjungan balik, soalnya yang aneh dari saya tuh suka males baca blog yang isinya kurang membuat saya tertantang, seperti mereview produk seperti gadget dan produk tertentu, enggak tau kenapa saya paling malez.
Maaf yah temen-temen, bukan bermaksud membuat onar, peace...

Duh jangan ditiru yah, bukan apa-apa sih soalnya kalo sudah mereview produk seperti itu, bahasanya udah ke tinggian, dan saya orang yang suka ngebaca artikel-artikel yang ringan dan praktis, tapi bukan berarti artikel murahan yah ?
Itu sih kembali kepada tujuan masing-masing. 

Baca :


Saya pernah sekali ikutan lomba ngeblog pada awal-awal baru terjun ngeblog, iya karena penasaran dan kepo, dan hasilnya alhamdulillah saya gak menang hi hi,ya iyalah, namanya aja blom ada pengalaman sama sekali, itu cuma sekedar  tantangan buat diri saya, bisa gak sih ikutan lomba seperti itu ? Dan modalnya cuma nekad doank, kepedean amat yak.

lomba blog

Dah cukup sekali itu aja ikutan lomba nggak lagi-lagi, bukannya apa-apa, saingannya itu cuy gahar-gahar, kalo liat pesertanya jadi keder sendiri ha ha.
Yang diliat namanya itu lagi-itu lagi, berasa aku masuk dalam lingkaran tong setan di sirkus, susah bingits deh pokoknya.

Lagian eits ngapa dia lagi-dia lagi ya yang ngikutan, sekali-sekali kasih dunk kesempatan buat yang masih awam hi hi. Harusnya saya gak boleh komplen dan ngeluh yah, wong lomba untuk umum mah ya terserah pesertanya boleh siapa aja, sayanya aja yang harus tau diri, terus berlatih dan berlatih.

Saya juga belum pernah tuh ngikutin program seperti One Day One Post, duh gak kebayang deh, betapa bakalan ketar-ketirnya saya harus setor tulisan tiap hari, yang ada malahan sayanya yang ngos-ngosan ngadepin itu semua.

Sepertinya yang ikutan One Day One Post itu emang bener-bener orang yang siap lahir dan batin loh dan udah bener-bener teruji, gak seperti saya yang masih suka mandeg ide dan nulis, tapi saya masih terus belajar dan berusaha kok minimal 1 atau 2 kali posting tulisan perminggunya.

Yah gak bisa juga dipaksakan atau ikut-ikutan orang sih, saya hanya ngukur kemampuan saya, supaya saya bisa buat tulisan yang enak dibaca, dan membuat saya menulis itu jadi sesuatu yang hepi dan fun, bukannya karena terpaksa. Duh ni idung gak bisa diajak kompromi, dari tadi bulak- balik bersin dan mbeler aja nih, mataku pun berkaca-kaca wk wk.

Mungkin saya harus membuat perencanaan manajemen waktu yang lebih baik dan terarah yah. Tapi takutnya kalau terlalu ngikutin jadwal dan kebetulan pas saya lagi gak bisa nulis, ntar yang ada malahan kuciwa...
Jadi seperti air yang mengalir aja deh.

Lagian saya menulis juga harus mengikuti mood saya, kalo lagi hepi nulis , yah saya nulis, kalo lagi sibuk dengan urusan yang lain, ya terpaksa saya harus memprioritaskan dulu urusan yang lain, baru deh saya bisa me time.

Agak aneh juga sih, kenapa orang lain bisa kok saya enggak bisa seperti mereka. Ya iyalah wong saya bukan mereka, simpel kan ?
Saya juga menulis karena kesukaan saya, bukan karena mesin pencari what ever lah, inget salah satu kutipan tulisan dari salah satu teman di blognya pak Abdul Majid, thank's yah pak, sudah mengingatkan saya.

Bahwa menulis itu karena jiwamu, kalau bisa menulis yang bermanfaat, bukan hanya karena mesin pencari saja, ya nggak pa-pa juga sih gak muncul di mesin pencarian google, hi hi nangis dan ngarep.
Mudah-mudahan tulisan di blog saya yang masih recehan nih bisa bikin orang lain mau nengok sejenak, nggak asal numpang lewat aja...z z z.

Setelah menulis sedikit uraian diatas, jadi sudah layakkah saya disebut sebagai seorang blogger ? Rasanya kok belum ya ?
Masih banyak pr yang harus saya benahi, mulai dari menulis konten yang enak dibaca, konten yang bermanfaat, sepertinya masih jauh dan saya yang juga harus konsisten menulis dan masih banyak lagi, learning by doing ajalah pokoknya.



Salam santun





56 komentar:

  1. Wah hebat ya, biar kata hidung meler tapi masih jadi lho 1 postingan 😊

    Kalau ditanya apa sudah pantas jadi blogger, saya ya wandering, emang saya ini blogger?

    Ya saya punya blog dan nulis di blog memang. So, does it mean saya blogger?

    Jangan-jangan cuma gaya2an aja ngaku blogger.

    Tapi whatever lah. Saya seneng nulis dan nulis supaya bisa berbagi sedikit ilmu dan pengalaman lewat blog. Kalau itu nggak cukup membuat saya jadi blogger, ya udah anggep aja saya storyteller. 😁

    Simpel aja deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thax mas Candra... Iya jangan" sy juga ngaku"nya sebagai blogger 😁 kalau medianya sih iya di blog ttpi jiwamya mash blom 100 persen kyknya. Sya jg swneng nulis dab sekedar berbagi pengalaman di blog aja... Mudah" an sih kedepan bs lbh bermanfaat amiin. Thx mas πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  2. Selama kita masih menulis diblog, ya kita Blogger. .. hehe
    Kalau saya juga, lagi pengen nulis ya nulis aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kali ya...cuman rasanya kok ketinggian ya julukan itu buat saya... Swcara nulis jg masih awur-awuran dn blom jelas... Kynya baru belajar ngeblog aja ni saya mah 😁

      Hapus
  3. Sudah layakkah sebagai seorang blogger? Sudah dong. Sudah menulis di blog, ya akhirnya blogger. Kalau intsgram, ya instagrammer. Tapi apapun itu, tetaplah menulis. Tak penting menjadi blogger atau instagrammer (contohnya), karena tulisan harus bisa menginspirasi dan bermanfaat ke masyarakat. Keren kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi sy nih udh layak di bilang blogger 😁 walau nulisnya msh asal" an dan campur aduk... Maunya kedepan tulisan yg bisa lbh bermanfaat aja deh.. Thx sdh berkunjung πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  4. Sy bisa ngambil poinnya. Dalam keadaan sakitpun tetap berusaha menyajikan tulisan yg bermutu. Salut sama Mbak.

    Inilah seorang blogger yg sesungguhnya. Terima kasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thax pak atas pujiannnya.. Smg gak membuat saya terlena.. Selagi msh mampu... Ya U can do it lah πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
    2. Amin ya robbal'alamin. Kalau org lain bisa kenapa kita nggak bisa? Kalau ada kemauan, maka ada jalan Mbak. Bismillah semangat Mbak.

      Hapus
    3. Thax pak atas kunjungan ke dua x nya πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  5. Gabung komunitas Blogger daerah mbak... Biar lebih lengkap rasanya jadi seorang Blogger.
    Mungkin itu saja dari saya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul juga sih sebaiknya sy gabung dikomunitas blogger daerah...dulu pernah coba gabung dan karena masih awal nulis dan masih sedikit tulisan sayanya... Gak pernah ditanggapin.... Jd ya udahlah gabung di mana aja yg mau nerima apa adanya 😁

      Hapus
    2. ngenes juga ya di komunitas daerahnya. hihi

      Hapus
    3. Iya yang ada synya mlhan ky orang oon di cuekin.
      Barangkali yg lain dah ngerasa hebat gt dh berhasil jd blogger... Sedang sy br nongol πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    4. Bukan komunitas kali tuh, atau kamu yg salah masuk komunitas...

      Hapus
    5. Gak lah bang komunitas kok wong sy udh isi formulir dan nayntumin no telfon sgl dan alamat sperti yg diminta kok awalnya... Tp stlh di tanyain gak prnh ada tanggapan tuh ya wes lahh 😁😁

      Hapus
    6. Komunitas Blogger Lampung ya?

      Hapus
  6. Selama kita masih menulis dan punya blog maka kita bisa disebut sebagai seorang blogger. Tidak ada kata layak atau sebaliknya. Walaupun sekarang saya punya blog tapi bingung mau tulis konten apa πŸ˜‚πŸ˜‚..

    BTW saya juga waktu pertama kali terjun ke dunia blog tepatnya saat itu saya buat blog di MyWapBlog. Setiap acara ulang tahun MWB, pasti ada lomba dan saya pernah berpartisipasi satu kali. Tapi sama dengan mbak ya, saya kalah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi gitu ya... Selama nulis diblog udah bisa disebut sbg seorang blogger... Biarpun konten sy masih abal" iya sy dl waktu awal" pernah ikutan lomba ngeblog dan alhamdullilah gak menang.... Hi hi 😁😁

      Hapus
  7. butuh perjuangan banget ya mbak, sama aku juga ngerasain hal yang sama. Bingung mikirin tulisan, mau posting apa? tulisanku kira-kira bermanfaat nngak yam, serta hal lain yang terus jadi unek-unek. Jadi blogger itu berat ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beraaaaat banget mas...perlu konsistensi dan cari ide" yang cemerlang.... Kalo bisa kepinginnya yang beda gitu... Tapi ternyata nulis itu gak segampang yang kita kira looh apalagi pas lg mentok ide... Mau nulis asal" aja ya kok malu sayanya 😁😁

      Hapus
  8. saya keingat dulu sekalinya menang giveaway (bukan lomba blogging) dapat voucher makan di resto. Akhirnya saya kasih ke temen saya tarot reader di jakarta duluuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi udah pernahkan ngerasain yang namanya lomba... Pastinya hepi banget dan bangga... Lah kl saya sok" an ikut lomba blog. Gak taunya memble. Tapi itu jd pengalaman berharga buat sy sih 😁😁

      Hapus
  9. semangat terus untuk ngeblog ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Tira.... Amiiin smg slalu semangat πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  10. Halo mba salam kenal, izinkan saya untuk berkomen ya, setau saya mba sudah jadi blogger lho kebukti sampe sekarang mba masih aktif ngeblog bahkan bulan ini sudah smpe 11 postingan, apa kabar dengan saya yg 10 aja belum nyampe karena mood yg kurang baik bulan ini wkwk, tetap semangat mba teruslah berbagi hal apa saja yg ingin di bagi dan kita ketahui dengan baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai pagi mba... Salam kenal juga yaa... Iya mmg sy msh setia ngeblog... Tp sekarang sy batasi max 2 x seminggu biar sy bs ngatur nafas dulu 😁😁 wah kok tau kl saya dh sampe 11 postingan? Pasti liat yah.... πŸ˜‚ iya makasi suportnya mba... Smg bs berbagi postingan yg bermanfaat... Tp sepeertinya tulisan sy msh katagori recehan nih....

      Hapus
  11. udah gak usah kebanyakan tanya, nulis saja wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap pakkkk wk wk. πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
  12. Saya juga kadang bingung kok kadang mau nulis apa.
    Tapi ide itu sering cepet muncul ketika blogwalking, nggak tau kenapa? Wkwk
    Selama kita konsisten nulis di blog yah tetep namanya blogger, jangan ditinggalin.
    Kasian blog kita nanti jadi yatim piatu ditinggal pemiliknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jo hi si mbak tika nih ada" aja..iya sih emg kudu nulis terus biar makin terasah ilmunya walau kadang mood masih. Sk naik turun ga jelas gini.. Kok kayaknya gampang banget ya dh jd blogger pdahal nulis mash angot"πŸ˜πŸ˜‚

      .

      Hapus
  13. Hahaha bner kak, saya dh ikut bbrpa kali lomba blog, hasilnya nihil.. Wkwkwkwk tp gpp lah niat saya ikut lomba juga biar bisa perbaiki kualitas tulisan dan itung2 nambah postingan di blog. Hehehe

    Btw one day one post itu program di komunitas mna ya kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah ikutan lomba jgvternyata ya.. Sy baru sekali dan kalah... Kapok krn ygvikutan jagoan semua.. Berasa jd anak bawang πŸ˜‚πŸ˜‚One day one post itu kebanyakan yg ngadain blogger perempuan sih

      Hapus
  14. Mantul mba Heni, terlepas dari apa penyebutan nama seseorang dalam berkreatifitas, yang penting mau berkarya dan menghasilkan karya, semangat :)
    .
    .
    monggor mampir ke www.febrianammar.com, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya thx mas atas kunjungamnya
      .tar sy kunjung balik ya. πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  15. Ulasannya enak dibaca, Mbak Heni. Suka.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thax mas Marcel... Slmt dtg diblog sy yg seadanya πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  16. bagiku sih, layaknya kita jadi blogger yaa.... selama kita nulis dan dibaca oleh orang-orang itu udah cukup untuk menjadi blogger. tapi lebih perfect lagi kalo ada pengakuan dari orang lain yang menyatakan kalo kita adalah blogger (pelengkap)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Na itu dia.. Kynya bwt sy rada gmn gt kl nyebut diri sy sendiri sbg seorng blogger. Kynya kq msh bl om pas gt πŸ˜€

      Hapus
  17. Wah, kalau saya sepertinya masih belum masuk kategori blogger. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah sama aja mas.. Sy jg msh ttp belajar kq πŸ˜€

      Hapus
  18. Yep.. Tergantung tujuan awal ngeblog..
    Ngeblog adalah menulis.. Selama menulis yang baik ya itu esensi ngeblog..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih ya... Dari pada ribet2 memang dah ckp aja nulis yg baik dan berfaedah...thx dh berkunjung πŸ˜ŠπŸ™
      ..

      Hapus
  19. kalau kondisi ga baca seluruh tulisan ini memang dilakukan, saya yakin semua blogger mbak, makanya saya antisipasi dengan membuat heading dan subheading, meskipun mereka ga baca seluruhnya paling ga dapat poin pentingnya,

    saya sendiri kadang ga baca seluruh artikel kalau memang kurang menarik bagi saya sendiri.

    kalau untuk lomba blog memang harus merangkak dari bawah mbak, saya udah mengalami masa-masa itu, hihi... akhirnya belajar, bikin rencana sendiri kalau mau bikiin kontes, misalnya mulai dari pilah-pilih kontes yang kita banget, terus kalau ngepost itu ga perlu duluan, tapi h-3 an deadline, jadi selama masa lomba bisa kunjungi para kompetitor, filter kelebihan dan kekurangan mereka.

    kalau nulis memang harus dari jiwa, apa yang disuka aja, tapi kalau saya sendiri dari hal-hal yang disuka sembali belajar gimana dengan SEO tanpa meninggalkan "jiwa" kita pada tulisan tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jg ya... Sy hrs buat point dan jg kesimpulan soalnya blom tentu semua ngebaca tulisan kita... Saya itu sebetulnya pingin bgt ngerti dn bljr SEO tp kudet sy ha ha... Walau udh bnyk bertebaran tutorial yg ngebahas ini ttp aja ga mudeng...tp sy pernah bc tulisan mas Sugeng ttg SEO kok enak gt bacanya ya. Jelas tp gak bertele" thx ms Sabda πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  20. Intinya orang yang secara berkala menulis di Blog sudah layak lah disebut Blogger. Dan tulisan ringan seputar aktifitas, ataupun pengalaman pribadi yang dicurahkan sebagai postingan itu sudah dibenarkan dalam isi Blog.

    Kemudian yang menjadi pembeda antara Blogger satu dan yang lainnya hanya topik yang dibahas, dan memeng bebas dan beragam. Sedangkan untuk kualitas tulisan, saya yakin akan meningkat dengan sendirinya. Apalagi ketika Blogging sudah menjadi hobby.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jg ya.. Aktifitas menulis itu mmg menyenangkan dan tergantung jg seperti apa jenis postingannya... Kegiatan tersebut sdh bs dibilang sebg seorang blogger yah... Cmn sy sj yg msih blom pede nyandangnya... Thx sdh berkunjung πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  21. Hmmm saya kira sudah laya kok mbak, kan sudah beraktivitas dengan blognya hehee
    Apapun hasilnya, itulah mereka dan ini lah saya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi gitu ya mas pendapatnya... Kl sy sdh bs jd blogger gitu? Wah beraaat rasanya.... Thx sdh berkunjung dan kasih komentar. πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  22. Jadi, dengan membaca komentar saya ini apa sudah siapkan tisu? Takutnya masih bersin-bersin, kasihan layar laptopnya. Hehe.

    Menurutku sih kalo pikiran udah ditanem "Blog diprioritaskan" malah susah, mending ngalir aja. Ngeblog dengan tema seperti ini kan yang seru interaksi sesama blogger-nya. Beda kalau memang temanya ambil topik lain. Itu sih menurutku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu ya mas... Emg kl ngeblogg jadi ada kata" ditanamkan dlm pikiran " emang kesannya jd terlalu maksa yaaa... Emang enak yang slow but sure.... Tau" jadi aja... Yg penting berbobot... Tp apa tulisan sy ini dah berbobot? Waduh cm pembaca yg bisa menilai...sy emg suka dengan tema tulisan yg ringan dan ga kaku gitu sih... Btw sudah sembuh kok Allhamdullilah πŸ˜πŸ™

      Hapus
  23. Tenang mba. Bukan mba aja yang males baca review. Aku juga hahaha. Kecuali review buku, film yang kayak gitu baru aku suka. Tapi no problem sih. Karena bacaan seperti apa yg kita suka menurut aku itu selera sih. Karena setiap orang pasti punya selera yang berbeda2. Itu sah-sah aja ya. Hahaha. Ngomong2 aku juga masih banyak PR nih bun soal blogger dan msh bnyak yg hrus dipelajari trutama soal membuat konten yg berkualitas dan enak dibaca oleh orang. Msh bljar trus smpe sekarang juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuuh maafkan aku ya kalo aku gak suka baca blog ttg review produk. Jadi gak enak hati nih akunya bund? πŸ˜‘πŸ˜‘ ya semua emang tergantung selera pembaca sih ya... Gak jg bisa maksain.

      Blom tentu jg ada yg suka dan mo baca artikel blog yg seperti punya aku ini hi hi.. Semua tergantung selera dan kebutuhan masing" ya bund... Iya aku jg msh hrs banyak belajar... Soalnya teenyata susah yah ngeblog yg beekualitas itu..
      Nulis mah emang gampang, tapi biar tulisan kita ada yg datang dan liat itu yg susah... Thx bund dsh mampir πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus
  24. kalo boleh saya ngutip, kalimat ini ngena banget sih, "Saya juga menulis karena kesukaan saya, bukan karena mesin pencari."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sementara ini sy nulis krn saya sukaa... Gak tauk masuk google apa gak... Pokonya mah nulis ajaaa.. Thx sdh mampir πŸ˜ŠπŸ™

      Hapus