TITIK ITU BERNAMA JENUH

3 Maret 2019

TITIK ITU BERNAMA JENUH


titik itu bernama jenuh

Ada pada satu saat dimana seseorang mungkin  pernah mengalami satu fase dalam hidup,  fase tersebut bernama jenuh.
Entahlah apakah saya juga sedang mengalami fase tersebut.
Hanya saja beberapa hari terakhir susah sekali untuk sekedar berkonsentrasi.
Untuk berfikir saja rasanya malas, apalagi untuk menulis.
 
Sudah beberapa hari ini saya tidak menulis. Entahlah kok sepertinya jadi agak gak semangat aja.
Mau ngapa-ngapain kok rasanya jadi serba salah. Apa yang mau saya lakukan rasanya kok gak layak, semua gak bener, semua gak pantas, semuanya  jadi serba salah.

Entah kenapa akhir-akhir ini saya jadi terbiasa berkurung diri saja didalam kamar. Betah menghabiskan waktu dan membuang waktu cuma sekedar berfikir ulang tentang hal-hal yang  gak penting.

Mungkin aja kali ini saya sedang mengalami yang namanya jenuh , mungkin ya..mungkin juga enggak. Gak tau juga sih. Karena saya  memang orang yang agak sedikit tertutup.

Kok tulisan isinya curhatan melulu. Sesekali nulis yang bermanfaat kenapa ya? Tapi maaf kali ini saya cuma bisa menulis ini saja... memang gak penting juga sih.

Gak enak juga sih sebetulnya... Liat blog atau tulisan orang ngebahas atau ngeshare sesuatu yang bermanfaat dan kreatif sedangkan saya cuma ngeshare curhatan yang gak penting kayak gini. 
Tapi kata anak sekarang bomat alias bodo amat. Semoga abis ini saya jadi tau dan sadar diri.. Amiin.

Segala sesuatunya disimpan sendiri... Segala aktifitas rutin yang terkadang membuat saya merasa bosan dengan ketemu hal yang sama berulang -  ulang setiap harinya dari pagi kemalam dari malam kepagi,  kadang  berasa kepingin berteriak kencang-kencang tapi gak bisa, karena kata sebagian orang itu hal yang tabu.

Tapi di satu sisi saya juga merasa perlu berfikir.. Karena banyak juga orang-orang di sekelilingku yang juga mungkin mengalami hal yang sama seperti apa yang sedang saya alamin. Barangkali saja masalah mereka lebih sulit dari saya, siapa tahu.

Baca   PasarTradisional Riwayatmu Kini
Saya cuma gak mau terlihat cengeng . Saya juga gak mau terlihat lemah dimata orang -orang di sekeliling saya. Pokoknya saya  harus terlihat kuat dan hepi.
Tapi saya juga kadang merasa gak kuat. Berasa berjalan di tempat. Nah gimana tuh..

Ditengah keramaian kenapa saya justru merasa sendirian. Padahal saya sudah berusaha mencari kesibukan diluar rumah. Tapi tetap berasa ada yang kurang, nggak tau kenapa.

Entah itu sekedar berkunjung pada teman,  nonton film atau sekedar jalan keluar. Tapi setiap pulang kerumah kenapa  selalu teringat  titik jenuh lagi ?
Dan saya suka merasa nggak nyaman dan gak betah aja dilingkungan yang terlalu ramai.

Terkadang urusan rumah menjadi sedikit terganggu. Saya yang biasanya suka dengan kegiatan urus-urus aktifitas rumahan,  akhir-akhir ini justru merasa bosan,  dan membiarkan keadaan rumah menjadi agak sedikit kurang terawat.

Saya yang biasanya paling suka masak,  akhir-akhir ini ternyata sangat malas. Maunya cari yang praktis dan gampang aja tinggal beli.

Baca   Bahagia Itu Ternyata Sederhana
Baca   Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau
Entah kenapa saya justru lebih merasa aman dan nyaman dengan sekedar berkurung diri didalam kamar,  membuang waktu percuma,  yang kadang gak ada manfaatnya. Hadeeh gak patut ditiru.
Mungkin saya butuh teman,  butuh ruang untuk sekedar berfikir dengan jernih.
 
Saya butuh berdoa, butuh ketenangan . Biar bisa berfikir dengan jernih, butuh waktu.
Butuh dukungan... Saya hanya malas untuk sekedar bercerita dengan orang - orang terdekat.  Karena saya juga tau mereka juga mungkin mengalami masalah yang sama,  atau bahkan lebih sulit dari saya.

Saya suka bosan dengan stigma harus berusaha menjadi orang yang berguna,  harus menjadi contoh teladan yang baik, harus menjadi orang yang terlihat bahagia. Tapi memang semua harus seperti itu untuk tetap terlihat baik.

Capek dengan semuanya. Mudah mungkin menutupinya. Bisa saja saya terlihat baik-baik saja. Tetap tersenyum supaya orang tau kalau saya hepi.
Tetap terlihat ramah walau dalam hati saya sedang dongkol. Berpura-pura seperti seolah-olah gak terjadi apa-apa. 

Tapi saya jadi ngerasa seperti bunglon. Berkamuflase dan berubah warna .
Saya hanya butuh menjadi diri sendiri. Bukan menjadi atau meniru orang lain agar terlihat baik dan sempurna di depan semua orang.

Tetapi di satu sisi saya juga gak boleh melakukan hal itu.  Karena pasti akan berdampak buat orang-orang disekeliling saya.Takutnya mereka curiga dan saya harus tetap terlihat baik-baik saja, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Yang namanya hidup sudah pasti akan mengalami pasang dan surut. Gak melulu di warnai dengan kebahagiaan. Saya harus tahu itu dan harus sadar diri, gak boleh terlalu banyak menuntut.
Barangkali saja Tuhan sedang menguji saya... Atau terlalu sayang pada saya,  supaya  lebih dekat dan curhat hanya kepadaNya saja.

Barangkali saat ini Tuhan sedang sangat baik pada saya, sedang menjaga seluruh aib dan keburukan saya. Mungkin  terlihat cukup baik di mata orang lain. Karena saya begitu  sangat pintar menyembunyikannya.

Karena saya hanya gak mau terlihat lemah. Saya nggak butuh pengakuan.... saya gak butuh diceramahi, hanya butuh Tuhan untuk curhat.

Mungkin Tuhan sangat baik padaku,  dia hanya ingin aku lebih dekat padaNya. Mungkin Tuhan sedang cemburu padaku,  suka jauh dariNya dan suka lalai dariNya.


Salam santun.

28 Responses to " TITIK ITU BERNAMA JENUH"

  1. saya juga lagi jenuh mbk.. duit abis kepala pusing hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ba ha ha. Jenuh jg yah. Masalah duit lg... Emg kl lg ga ada duit ssh jg ya mau beli kebutuhan dll... Smg dpt rezeki segera... Amiin πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  2. salah satu penyebab kejenuhan tidak sesuai antara harapan dan keinginan, tidak bisa situasi menyesuaikan dengan mood kita, tetapi kitalah yang menyesuaikan mood dengan situasi yang ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kk Salohot atas nasihatnya... Iyah barangkali betul begitu yah... Kadang harapan ga selamanya swsuai dengan kenyataan... Smg akan baik" saja... Thax πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  3. hihihi kalimat terakhi begiu menggoda, ya barangkali tuhan lagi cemburuan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba... Mungkin
      Tuhan cemburu karena saya melupakan Nya... Lebih peduli dengan yang lain... Thx mba atas kunjungannya πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  4. Jenuh saja, tulisannya mantap apalagi dlm keadaan segar bugar. Hehehehe

    Monggo singgah di www.abdulmajid.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thax pak Abdul majid atas komenntya... Ya tar sy kunjungi πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  5. Setiap orang pasti pernah mengalami rasa jenuh cuma intensitasnya aja yg berbeda...
    Salam kenal mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya barangkali begitu yahhh ada yg kuat ada yg gak kuat... Thx yah ms... Salam kenal juga πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  6. hati hati loh jangan sampai depresi. semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mas Rafi.. Thx yah sdh mengingatkan... Smg sy ttp semangat...Amiin πŸ˜ŠπŸ™πŸ™

      Delete
  7. pernah alami dari jenuh ke depresi ringan ga mbak??

    kalau saya beberapa kali pernah. jenuh, terus rasanya bosan hidup dan depresi ringan.

    hati2 mbak. jangan sampai keterusan... sebaiknya coba melakukan hal2 baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya gak tau jg yah. Intinya mau ngapa" itu jd serba salah... Kesel.. bosan... kcw.. Yah campur" gt deh..gk bisa menjelaskannya... Thx mas Sabda πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  8. Jenuh saat banyak yang udah berhasil dalam ngeblog. Lah saya masih gitu-gitu aja.
    Saat ikut kompetisi dan belum pernah menang. Nambah jenuh lagi
    Kemudian mikir untuk apa ikut kompetisi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah sy jg ngeblog br 4 bln ini mba... Bkn jenuh krn ngeblognya. Tp jenuh dgn rutinitas yg itu" aja tiap harinya... Cape bosen... Smg msh ttp semangat πŸ™πŸ™

      Delete
  9. gpp kok mba kalo mau menuliskan curhatnya di blog. mungkin dgn begitu bisa lega :). aku sendiri ga pernah anti baca blog yg tulisannya kebanyakan curhat. kdg dr situ mungkin aku bisa ksh solusi ato sekedar balasan yg bikin penulisnya lega. saling sharing kan.. pahala juga :D.

    tp kalo memang kamu berfikirnya, ini wktnya utk lbh mengingat Tuhan, ya malah bgs. kdg memang kalo udh di puncak jenuh, bahkan melakukan kegiatan favorit ttp ga bisa menghilangkan jenuhnya, berpaling ke Tuhan selalu jd solusi terbaik :).

    saat aku jenuh, biasanya itu pertanda aku butuh traveling. tp seandainya sepulang traveling ga bagus juga moodku, lgs mengadukan semuanya ke yg di Atas. so far blm prnh merasa failed. mood dan pikiran slalu jd baik lg :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thx mba Fanny atas suportmya... Mmg kdng suka ngerasa gmn gt... Kok ky jln ditempat... Mau begini kok kdng gak sesuai harapan.. Ujing"nya cape hati sendiri... Mau berkeluh kesah jg malu hati... Org lain jg ato temen dkt jg barangkl punya masalah jg... Thx yah mba... Mudah"an aku ttp semangat... Amiin πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  10. Haii Kakak...
    Nggak pa-pa kok mengalami fase jenuh.
    Aku pernah beberapa kali memgalami fase jenuh yang bikin aku nyaman tinggal di kamar dengan membuang waktu percuma juga. (Nggak patut ditiru juga)

    Sebenarnya, jenuh itu kayaknya karena kita melakukan aktivitas / kegiatan yang sama secara berukang-ulang.
    Mungkin lho dan aslinya butuh refreshing atau sekedar bermalas-malasan seharian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah mudah"an sih cuma sebatas itu aja yah gak yang lainnya atau gak lebih parah dari itu. Barangkali betul jg krn cape dan suntuk dng melakukan hal yg sama berulang"akhirnya bete... Thx yah dh mampir πŸ˜ŠπŸ™

      Delete
  11. nah ini gunanya blog, salah satu tempat curhat. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tp malu-maluin ya udahnya. Curhat ko di blog...baru mikir saya 😁😁
      ..





      Delete
  12. Iya, saya juga lagi mengalamj jenuh sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jenuh krn apa mas... Mudah"an gak lama" yaj jenuhnya... Semangat πŸ‘πŸ‘

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel