30 April 2019

KEBIASAAN YANG SERING DILAKUKAN PADA SAAT RAMADHAN

30 April 2019


KEBIASAAN YANG SERING DILAKUKAN PADA SAAT RAMADHAN

Ada anak bertanya pada bapaknya, buat apa berlapar-lapar puasa..
Ada anak bertanya pada bapaknya, tadarus taraweh apalah gunanya...
Lapar mengajarmu rendah hati selalu..
Tadarus artinya memahami kitab suci...
Taraweh mendekatkan diri pada Ilahi...

Masjid saat Ramdhan
pixabay.com

Gak kerasa beberapa hari lagi selaku umat muslim akan menjalankan ibadah puasa, disini aku selaku pemilik blog mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa bagi teman-teman yang menjalankan, dan aku juga minta maaf banget apabila ada tulisanku yang nggak berkenan atau menyinggung teman-teman, baik yang disengaja ataupun yang enggak disengaja, sekali lagi aku mohon maaf.

Sebetulnya apa yang kutulis ini barangkali hal-hal biasa yang sudah menjadi kebiasaan selama bulan ramadhan, meskipun belum tiba waktunya, namun aku hanya sedikit mengulas tentang kebiasaan-kebiasaan yang terkadang justru kita lakukan kadang bertolak belakang dengan hakekat puasa itu sendiri.

Baca :


Tanpa banyak cingcong ini ada beberapa kebiasaan yang sering kita lakukan pada saat bulan puasa :

*1. Buka Puasa Dengan Menu Berlebihan.

Hayooh, siapa yang suka beginiii. Kayaknya hampir kebanyakan dari kita pada saat sedang menjalankan ibadah puasa itu kepinginnya pas saat berbuka silep mata alias kalap kepingin makan ini itu saat berbuka.

Sudah dari siang hari nyiapin menu atau kalau malas buat, suka beli takjil yang memang sangat beragam sekali, dimana-mana ada saja menu-menu yang bikin kita ngiler. Kayaknya semua kepingin diborong. 

Beli ini itu, giliran buka puasa, ternyata yang diminum hanya segelas teh hangat dan empat buah kurma saja rasanya sudah cukup sejenak ngilangin rasa dahaga dan lemas setelah puasa seharian. Hayoo ngaku deh...mubazir banget khan jadinya ?

*2. Lebih Boros Pengeluaran.

Ngaku deh, kebanyakan memang lebih boros pengeluaran saat bulan puasa, padahal itu  hanya setahun sekali, tapi pengeluaran justru lebih banyak pada saat bulan puasa, iya apa iya...
Budget justru terasa lebih besar karena kita sudah keburu kalap dan kepinginnya beli ini beli itu buat berbuka.

Padahal ada ungkapan atau kata-kata bahwa pada saat bulan ramadhan justru setan-setan dibelenggu, dan kita di wajibkan mengendalikan hawa nafsu, termasuk nafsu buat makan yang berlebihan.

Katanya disaat bulan puasa kita bisa ikut merasakan kesusahan orang-orang yang enggak mampu, yang lapar dan dahaga, eeh justru kenapa kita malah lebih boros dari bulan - bulan sebelum puasa yah. Hakekat puasa jadi sedikit berkurang.

*3. Sibuk Ngeborong Belanjaan /Ngemall.

Kebanyakan sih ibu-ibu, padahal puasa juga belum mulai, eeh ada saja alasan ibu-ibu buat belanja keperluan lebaran. Heloow...
Alasannya biar dapet harga lebih murah, gak desak-desakan kalo lagi belanja. 

Soalnya kalo udah mepet deket hari raya bakalan tumplek dan rame sehingga ibu-ibu semangat banget buat ngeborong belanjaan di pusat-pusat perbelanjaan. Apalagi kalo lagi dapet diskon beli satu dapet sepuluh wk wk.
Rela banget ngantri di mall buat ngeborong.

*4. Suka Mojok Sambil Ngumpet Jajan

Iya, kadang aku suka ngeliat emak-emak yang ngumpet-ngumpet dipojokan kantin abang-abang bakso atau mie ayam dan abang es.
Barangkali kecapean, laper dan haus sehabis seharian keliling belanja alias ngemall. WOW..Salah sendiri ngapain belanja dan capek-capek seharian.

Kadang karena kepergok alias ketahuan, emak-emak tuh suka cuek alias sebodo aja kalo kelihatan, tetep aja asik nyeruput bakso dan es, padahal kita yang sedang lewat suka ngerasa gimana gitu liatnya. Duuh ngegoda iman aja nih emak-emak. Sabar-sabar....iih padahal beduk magrib juga masih lama...

*5. Awal Puasa Masjid Full, Mendekati Akhir Masjid Berkurang.

Suka merhatiin enggak sih, kenapa diawal-awal puasa sampai pertengahan bulan masjid cenderung full, bahkan kadang gak kebagian tempat yang pas buat solat taraweh. Awal-awal masih rajin dan semangat banget buat taraweh dilanjut dengan witir, dan juga mendengarkan ceramah pak ustad.

Lama-kelamaan ada yang udah enggak kuat lagi dan ngantuk, barangkali karena kebanyakan makan apa yah, solat jadi kurang khusuk.
Kebetulan pelaksanaan solat taraweh di tempatku itu 4-4-3 ups bukan main bola ya... ini 11 rakaat sudah termasuk witirnya. Sebetulnya enggak juga lama-lama amat, tapi kebanyakan setelah delapan rakaat, witirnya ditinggalin dan pada kabur satu persatu, itu fenomena yang sering terjadi ditempatku hi hi.

Giliran sudah mendekati akhir puasa isi masjid sudah tak lagi full alias mulai berkurang jumlah jamaahnya, kebanyakan sih jemaah perempuan yah, alasannya karena memang sedang ada tamu bulanan, kalo ini sih emang udah kodrat dari sononya yak.

Nanti makin akhir waktu ramadhan semakin mengerucut tuh shaf-shaf di masjid, yang awalnya full capacity menjadi mengerucut menjadi hanya dua shaf saja, memang kebetulan masjid di tempatku juga enggak besar-besar amat sih.

Kebanyakan jamaah perempuan, alasannya karena kecapean seharian persiapan buat kue-kue lebaran, sehingga malamnya enggak taraweh, yah terkadang saya juga sesekali masih begitu, ampuni saya ya Robb.

*6. Akhir Puasa Badan Tambah Gendut

Ya iyalah, gimana nggak tambah endut, wong niatnya puasa bukan menahan hawa nafsu, tapi justru kilaf mata dan perut. Semua- semua di serbu, pas buka puasa menunya enggak cukup kalau hanya sepotong kue-kue atau es buah yang full dengan susu ditambah semangkuk kolak pisang yang bersantan.

Ditambah lagi dengan jajan gorengan yang enggak sehat banget deh, dan juga kurangnya makan sayur dan buah, duh perut rasanya begah banget deh.
Jangan ditiru yah kalo yang ini.

Habis pulang solat taraweh bukannya istirahat, justru nambah ngemil alias makan lagi yang full, terus langsung tidur pulas karena kekenyangan.

Dan pada saat hari raya tiba berhubung menu yang disajikan kebanyakan bersantan dan berlemak serta serba daging dan macam-macam kue toples yang enak dan manis, ujung-ujungnya diakhir puasa malahan penyakit yang datang.
Duh jangan sampe yah.

KIta kan kepinginnya pas hari raya saling bermaafan dan bahagia berkumpul dengan sanak keluarga, bukannya kita justru sakit karena enggak bisa mengendalikan hawa nafsu kita disaat bulan puasa, apalagi menyangkut makanan.
Jadi yang didapat enggak ada dong hikmahnya setelah satu bulan full kita menjalankan ibadah puasa.

Semoga saja tulisanku ini bisa sedikit mengingatkan kita, termasuk aku pribadi untuk enggak terlalu boros dan ngoyo disaat bulan puasa, karena sudah selayaknya bulan puasa diisi dengan hal-hal yang bermanfaat dan enggak kebablasan dalam mengendalikan segala hal yang buruk.

Sengaja aku tulis sebagai pengingat sebelum kita memasuki bulan puasa yang tinggal sesaat lagi.
Karena aku juga masih terus belajar dan masih banyak salah dan khilafnya.

Btw, gimana dengan teman-teman , kebiasaan atau hal-hal apa yang sering dilakukan pada saat bulan puasa ?


Salam santun.



22 komentar:

  1. Suka Mojok Sambil Ngumpet Jajan. ini kerjaannya siapa nih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa yaahhh.... Saya mah enggak... Kali kamu yahhh. πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚inget puasa jaman dulu msih kecil belagak lemess padahal dh minum air. Tp wajah sok lemezz

      Hapus
  2. haha true story banget nih kak :D , apalagi poin yang no 5 , awal2 ramadhan tarawih sama solat subuh pastii masjid full sampe luar luar hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih kayaknya ini emg cerita penglaman pribadi yg sering aku liat ps bulan puasa. Hi hi..lagi awal" masjid full giliran udh mau akhir puasa malahan berkurang. Duuh 😯😯
      .

      Hapus
  3. Waduuuh kok bener semuaa mbak, jd pengen banyak masak padahal juga cuman sendiri hikss TT harusnya menghindarkan diri dari sikap berlebih-lebihan yaa. Harus berubah biar Ramadhan kali ini lebih banyak berkah tidak hanya sekedar jd bulan yang memang selalu ditunggu-tunggu namun bsa jadi bulan yang membuat kita jadi muslim yang lebih baik. Meningkatkan iman dan takwa kita aamiin ya rabbal alamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya gitulah kita kadang justru saat ramadhan tiba malahan ssh ngendaliin diri yah... Apalg kl udh nyangkut isi perut suka lupa diri... Sy jg msh bnyk khilafnya.... Smg sj bulan puasa ini bs lebih baik lagi.... Amiin... Thx mba Lucky πŸ˜€πŸ™

      Hapus
  4. Haha.. ngakak euy.. suka mojok ngumpet jajan. Emang true bgt ini mah..bulan puasa banyak warung makan yg ditutupin tirai, tapi dari luar cuma keliatan kaki-kaki nya aja. 😌

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh betul banget dari luar ketutup tapi didalem bejubel orang pada nyeruput es dan bakso... Hi hi kebanyakan ibu" yg habis ngeborong yahh 😁😁

      Hapus
  5. NO.1,2,3 , Gue tersentil banget, hahahah..... nafsu makan memang berlebihan, tapi pas sudah makan 1 menu..eee perut cepat kenyang..lalu terkantuk - kantuk, hahahah....

    tapi saya ngak gemuk kalau puasa, malahan selesai puasa, BB Nambah dikit, hehhe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sami mawon itu mah kang Nata. Gendut pas habis puasa.... Kalap yah liat menu" yang bertebaran... Bikin ngiler dan suka tergoda iman 😁😁

      Hapus
    2. hahaha...iya.. :) Mbak tinggal di sumatera yach ?

      Hapus
    3. Iyah saya dari Bandar Lampung... Tetanggaan kita yakkk 😁😁

      Hapus
    4. hahahh..iya.Saya di OKU.πŸ™‹

      Hapus
    5. OKU itu Ogan Komering Ulu yakk... Kl sehari" dirumah sy mlhan pake bahasa Palembang looh... Pacak nian aku ngomong meitu wk wk... Kito msh kerabatan yooo 😁😁

      Hapus
  6. baca ini aku jd kangen pas msh lebaran dan puasa di aceh. masih komplit. tiap mendekati buka puasa aku selalu nonton film2 yg ttg sahabat nabi di tv. bagus2 ceritanya. itu thn 90anlah. tarawih di mesjid. sejak di jkt, jujurnya jarang tarawih. puasa sih iya, tarawihnya kalo sempet, atopun lakuin sendiri di rumah :(. apalagi skr papa mertua ga ada. kalo papaku sejak anak2nya udh mencar ke kota2 lain, papa selalu lbh milih puasa di ganah suci sebulan lebih, baru balik lebaran k4. mama lbh milih bareng kaka2nya. Bener2 terpencarlah keluargaku. palingan ntr maaf2annya by videocall. kalo dibilang sedih, ya sedih... tp aku anggab, ya sudahlaaah... yg penting masih bisa denger suara mama di telp, walo jrg ketemu :(

    BalasHapus
  7. Padahal kalo pas lg ngumpul pas saat buka dan sahur itu rasanya gimana gitu ya mbakkk.. Bulan puasa itu ada nuansa berbeda yg susah diomongin gitu yaaa... Pokoke gimana gitu. Sedih yah kalo udah kepencar" tapi namanya sudah berkeluarga dsn beda tempat yah mo gimana lagi yah... Bisa videocall msh beruntung yah bisa liat wajah dan denger suara yg ngangenin. 😊😊

    BalasHapus
  8. Puasa tahun kemarin buka puasa simpel semua. kalau udah beli dawet ya udah. paling nambah pempek. Kalau disini sih kita bertamu ke orang palembang dah suguhannya pasti pempek yang keluar di saat lebaran. kue kering dsb bisa dihitung jari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku jg kl pas buka cmn minum teh anget aja... Jarang minum es.. Kecuali anak sm suami iya... Kl lwbran ya umumnya kue" kering... Enak donk makanb pempek apa tekwan pas lebaran πŸ˜€πŸ˜‹

      Hapus
  9. Waktu kecil, saya suka pengen beli banyak makanan buat buka puasa, padahal yang kemakan cuma dikit. Tapi sekarang sih udah gak lagi. Kalo cewek atau emak-emak ngumpet makan sewaktu puasa, mungkin mereka lagi berhalangan. Nah yang aneh cowok yang makan ngumpet-ngumpet di pojokan saat puasa. Hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha berarti suka ngiler or maruk ya pas puasa... Kepingin semua di borong. Kl emak" iya kali lg dpt halangan... Tp koq cuek aja yaahhh.. Msak yg halangan rombongan alias rame" πŸ˜πŸ˜πŸ˜‚biasanya krn aus dan laper abis ngeborong belanjaan... πŸ™ŠπŸ™Šupss




      Hapus
  10. yang pertama,,, aku banget...

    padahal nih yaa... sebelum buka puasa bahkan sebelum mulai puasa
    aku udah ada niatan "aahhh nih kayaknya aku harus turun 15kg di bulan puasa ini,, ayooo semangat aku!"

    pas buka....

    *SEMUA YANG KAU LAKUKAN IT'S MAGIC*

    gitu.....

    dasar aku!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi hi... Jadi pas lg buka puasa maruk yaak semuanya di embat. Gak kuat iman kalo blom ngabisin makanan... Gmn diet ngurusin badan berhasil itu mah. Wa ka ka wa ka ka πŸ˜πŸ˜‚ yg ada akhir puasa malah tambah gendut..

      Hapus