25 April 2019

SEHARI TANPA SMARTPHONE

25 April 2019

SEHARI TANPA SMARTPHONE

Kira-kira bisa nggak hidup sehari saja tanpa menggunakan smartphone ? Sepertinya kalau mau diterapkan buat saat ini agak susah yah, secara smartphone sudah seperti sahabat ke dua kita setelah sahabat sebenarnya, betul apa enggak sih ?

Smartphone


Sepertinya ada yang kurang jika sehari saja enggak memegang smartphone, apalagi melihat pesan yang masuk dan kerjaan yang memang rata-rata menggunakan smartphone untuk menyimpan file-file penting juga buat berkomunikasi tentang kerjaan semuanya melalui smartphone.

Dijaman yang serba gadget dan mobile menuntut semua orang untuk tetap bisa saling terhubung satu sama lain, jadi enggak bisa dipungkiri jika smartphone memang sangat dibutuhkan.Tetap bisa terhubung dengan orang-orang yang kita sayangi yang jauh keberadaannya, menanyakan kabarnya.

Baca :

Menikmati Fasilitas Feri Eksekutif
* Masih Setia Memilihmu
* Tanda Si Dia Bukan Milikmu

Apalagi buat yang kerjanya memang menuntut untuk menulis seperti bloggers, sudah pasti gadget sangat diperlukan, gak ada laptop smartphone pun jadilah.
Sekarang gak musti repot bawa-bawa laptop yang lumayan berat dan segede-gede papan gilesan, cukup dengan bermodalkan hp canggih kita sudah dapat menulis atau membuat artikel kapanpun dan dimanapun.

Enggak cuma seorang penulis atau bloggers, penjual online dan toko-toko online juga semakin bertebaran dan itu memang sudah menjadi gaya hidup dijaman ini. Rasanya kemudahan semakin dapat kita cari, tinggal googling atau buka aplikasi apapun semua informasi dapat kita peroleh tanpa susah payah.

Mau cari berita apapun dari media apapun semuanya dimudahkan dengan smartphone. Penggunaan smartphone saat ini rasanya sudah menjamur .
Rasanya susah di jaman ini untuk tidak melihat orang menggunakan smartphone.
Bahkan tukang becak dan orang-orang didesa saja sudah semakin melek teknologi yang satu ini. Petani dimudahkan dengan aplikasi untuk bisa memaksimalkan hasil panennya.

Semua sudah dimudahkan dengan teknologi, bahkan sekolah-sekolah saat ini sudah dimudahkan dengan tersedianya fasilitas komputer di masing-masing sekolah, tidak dapat dipungkiri kemajuan teknologi juga mulai merubah peradaban manusia.

Sekarang saja bayi-bayi sudah demikian akrabnya dengan smartphone, terutama di perkotaan, rasanya miris saja dimana masa kanak-kanak dihabiskan dengan menonton chanel-chanel, games dan sejenisnya. 
Ruang bermain dan ruang gerak mereka sepertinya sudah semakin berkurang.

Seperti dua sisi mata uang, disatu sisi dengan kemajuan teknologi , manusia dipermudah dalam segala hal, sedang satu sisinya lagi, sudah sedemikian berkurangnya interaksi diantara keluarga atau lingkungan sekitarnya, cuek dan sibuk sendiri dengan urusan masing-masing.

Bisa dilihat jika dalam satu keluarga yang sedang berkumpul rata-rata sibuk sendiri menggunakan smartphone, sepertinya segala komunikasi atau percakapan menjadi tidak terlalu penting lagi, padahal obrolan ringan saat sedang berkumpul dengan keluarga adalah momen-momen penting yang sekarang jarang sekali terlihat.

Semua menunduk dan patuh menggunakan smartphone, menunduk bukan karena hormat atau malu, tetapi menuduk karena alat komunikasi.
Jika bangun tidur, tentu saja yang pertama kali dipegang adalah smartphone.

Benda kecil dan pintar ini setia berada didekat tempat tidur kita, waktu tidur juga terasa berkurang karena kesibukan membawa kerjaan juga didalam kamar, dan kadang masih sempat juga kita sekedar update status ditengah malam karena enggak bisa lepas dari smartphone, sudah sedemikian tergantungnya pada alat komunikasi yang satu ini.

Pertemanan di media sosial juga dimudahkan dengan aplikasi dari benda pintar ini. Ucapan selamat hari raya kini diucapkan dengan cara berkirim pesan melalu smartphone saja. Bahkan saat ini untuk solat saja kita terbiasa mendengar suara azan dan lantunan ayat-ayat suci melalui smarphone. Semua serba mudah.

Rasanya kangen seperti beberapa belas tahun yang lewat, yang dengan bahagianya menulis ucapan selamat ultah, ucapan selamat hari raya dan ucapan-ucapan lainnya melalui post. Sibuk memilih-milih bentuk dan gambar kartu ucapan yang mau kita kirim dari penjual kartu post, sekarang semua sudah berubah. 

Kangen menanti kabar yang dikirim melalui kartu ucapan selamat yang dikirimkan oleh pak post. Rasanya moment-moment seperti itu sudah jarang sekali kita temui. Nggak ada lagi cerita mengirim uang melalui wesel, semua dipermudah dengan aplikasi yang terdapat di benda pintar ini.

Rasanya privasi sedikit berkurang, telat sedikit pulang kerumah saja sudah sibuk dicecar dengan pertanyaan kamu dimana, kamu lagi ngapain aja, kamu sama siapa, pokoknya rentetan pertanyaan seperti itu sudah menjadi makanan sehari-hari. Yah memang ada baiknya juga sih kita mengetahui keberadaan orang-orang terdekat kita supaya lebih tenang.

Hanya saja kenyamanan agak sedikit berkurang dengan banyaknya pesan dan telfon yang masuk.
Berbeda sekali beberapa belas tahun silam, jika sedang berada di luar rumah entah itu dikantor atau dimanapun, enggak ada tuh pertanyaan-pertanyaan yang seperti interogasi dimana keberadaan kita.

Saat itu semua masih tetap berfikir jernih, tetap bersikap tenang, karena memang tidak ada yang patut dicurigai, semua berjalan normal dikoridornya, saat itu enggak ada handphone dan orang merasa nyaman-nyaman saja.
Tapi untuk saat ini keberadaan benda pintar ini sudah seperti interogasi pak polisi dalam mengungkap kasus hi hi, gak ada lagi privasi.

Saat ini segala sesuatunya begitu mudah, enggak bisa disangsikan lagi smartphone sudah menjadi bagian dari hidup kita dengan segala kecanggihan dan kemudahan yang diberikan, pertanyaannya bisakah kita hidup sehari saja tanpa menggunakan benda pintar ini ? Saya sendiri juga masih tetap setia dengan smartphone.


Salam santun.



32 komentar:

  1. Telepon gengam memang seperti obat bius, memabukkan..suka lupa waktu kalau buka dan baca sana-sini. Saya berusaha mengurangi supaya nggak nyandu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul banget ya mba Ut... Kynya skrg udh nyandu gt... Bentar" buka hp.. Update status..dsb... Sy jg berush untuk ga selalu tergantung dgn hp.. Minimal gk slalu buka" dlm jrk wkt yg dekat kl ga penting" amat.

      Hapus
  2. gak bisa ya, tapi kalau saya kalau lagi bicara atau ketemuan dg orang gak pernah aku pegang hp, atau lg makan bersama klg atau teman gak pegang hp, agar bisa berkomuniaksi dg baik tanpa dicuekin krn pegang hp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya betul bgt mba Tira.. Minimal saat pas lg ada tamu atau lg mkn dan kumpul kluarga gak ush dululah pake hp ya... Biar bs komunikasi dan hormatin tamu yg dtg... Thx mba Tira 😊🙏


      Hapus
  3. smart phone dan internet adalah dua sejoli yang tak Bisa pisah dari masyarakat moderen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa betul bgt mas Tanza... Kayknya udh jd bagian dr keseharian kita yaah.. Thx 😊🙏

      Hapus
  4. Smartphone malah udah jadi pacar aku loh mba.. saking nempel ya gadget di tanganku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha ha. Makanya kyknya ssh buat di tinggal yah.. Apalg kl buat urusan kerja dn komunikasi.. Thx yah dh mampir 😀🙏

      Hapus
  5. Ya memang betul, istilahnya smartphone itu sudah menjadi teman hidup. Kita merasa lebih tenang ketika ketinggalan alquran, dibanding ketinggalan smartphone. Astagfirullah :((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itulah kadang kita lupa dgn hal" yg sprti itu... Lbh peduli dgn smartphone ketimbang alquran... Auzubillah... Jgn sampe terlena yaa dgn kemudahan. Thx sdh mampir 😀🙏

      Hapus
  6. Aku nggak kebayang sehari tanpa smartphone. Kerjaan dan pertemanan banyak. Sulit ninggalin begitu saja. Kalau sedang sakit, iya. jauh-jauh dari smartphone deh. Pengen istirahat saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Nur... Hari gini susah yah.. Kyknya gak mungkin bgt.... Secara emg kerjaannya nulis.. Gt jg buat komunikasi. Thx mba Nur 😀🙏



      Hapus
  7. Apalagi kalau orang nolep (no life) gak punya teman :v punya teman tapi cuma di sosmed :v gak kebayang deh gimana melewati hari-hari dengan penuh kebosanan kalau gak punya smartphone :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi hi iya yavdi jaman skrg kyknya susah kl gak pk smartphone... Sprritinya udh nyandu atau mmg kebutuhan gak bs lg dibedain... Buat komunikasi.. Kerjaan dll... Thx dh mampir yah. 😀🙏

      Hapus

  8. Kalau cuma sehari atau dua hari seperti saya bisa tanpa Smartphone malah pernah seminggu sama sekali ngga pegang smartphone

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh yaaa... Kok bisa yahh... Pingin jg sy biar gak tergantung sm benda satu ini... Gmn tuh caranya? 😮😮

      Hapus
  9. Kalo saya sendiri sehari mungkin bisa. Tapi semua penggunaan smartphone juga ada plus minusnya yg pasti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin kl sehari sih yah msh bisalah tp kl lbh dr itu agak ssh kyknya yah... Soalnya emg ngeblog aja dr smartphone dn kerjaam lainnya... Tp kl hr libur kayaknya perlu deh tenang sejenak dr suara2 apapun dan nikmatin liburnya biar tenang. 😁😁

      Hapus
    2. Plus aktivitas kita yg lain juga ada yg ditunjang smartphone

      Hapus
    3. Iya sih emg btl kegiatan yg lain jg mmg msh pake smartphone sih ya..

      Hapus
  10. Wah aku belum bisa nih bun sehari tanpa handphoe huhuhu. Soalnya buat aku handphone itu banyak manfaatnya. Selain tempat bekerja karena blogger, aku butuh bermedsos juga buat belajar. Soalnya aku suka ngikutin status2 para ahli di medsos mereka hihihi. Jadi tanpa hp itu berat

    BalasHapus
  11. Iya yavmba kayaknya ssh kl mo ninggalin hp biar sebentar jg ya.. Apalg mba Yenie emg jadwalnya padet dan ngehitzzz banget... Segala kerjaan emg gunain smartphone sih yaaa.. Thx mba dh mampir 😀🙏

    BalasHapus
  12. Susah banget mau gak pake hp seharian, kalau bosan ujung-ujungnya otak-atik hp.. Tapi enaknya ada aja yang bisa dibaca kalau lagi bosan, mulai dari yang receh sampai yang topiknye berat..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya.. Kdg kl lagi suntuk dan bosen ya temennya ga lain ya smartphone.. Apalg buat ngeblog.. Googling dan dngrin youtube.. Thx dh mampir. 😀🙏

      Hapus
  13. SEHARI tanpa Smartphone,,,ohhh...Nowww..hidup gue terasa ada yang KURANG, hahahah.........jangankan sehari, 1/2 hari juga saya ngak bisa.hahahah..........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya udh ketergantungan banget yak.. Secara segala sesuatunya kebanyakan dikerjain lwt smartphone... Udh ky pacar ke dua aja ni alat yaks.... Bete liat smarphone... Kangen pegang smartphone.. Manyun smartphone apalg kerjaan. 😁😁

      Hapus
    2. hahahha...iya kita ketagihan tuch megang hape, padahal kadang ngak ada pulsa ama qoutanya,hahahha.........

      Hapus
    3. Ba ha ha... Iyaaa betul bangeettt... Kagak ada pulsa tapinya ttp aja pegangin hp... Apa emg udh rada error yakks... Ga ada quota tp dikekep mulu 😁😂😂

      Hapus
  14. susah sih memang :). aku sendiri kalo ditanya bisa ato ga tidak memegang hp dlm sehari, mungkin bisa. tapiiii bukan di hari2 biasa. kalo itu jelas ga bisa. krn pekerjaanku di kantor juga sangat tergantung ama hp.

    tapiiii, kalo sedang traveling, itu ga masalah. asalkan travelingnya bareng suami :p. krn kalo sama dia, aku ngerasa aman ga pakai hp, kami berdua nyasar bareng2. dinikmatin. tapi kalo travelingnya bareng temen, ga mungkin sih. secara aku dan travelmateku sama2 buta arah, jd kami perlu terkoneksi ama gadget utk slalu nemuin arah hahahahaha :D.

    BalasHapus
  15. Emgba Fany ssh kl gaknpegang smartphone... Soalnya segala" kerjaan dan macem"nya emg adanya di sono.. Apalg ky mba fany yg perlu gps dan google maps. Kemana" hrs tau tempat yg dituju... Jg browsing" tempat " dan lokasi buat selalu update tulisan... Apalg hunting foto" yg keren.. Kl gak ada smartphone apa kata duniaaaa..

    BalasHapus
  16. kalo aku sih fine aja....
    karena gak terlalu addict banget sama hape....

    kan masih ada laptop.
    hehehehehhehehehehehhehehehehe.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sami mawon alias sama ajaaa itu mah.... Tteup buka gadget jg cuman beda bentuk dan ukuran 😁😁

      Hapus