7 Mei 2019

TRADISI UNIK SAAT RAMADHAN TIBA

7 Mei 2019

TRADISI UNIK SAAT RAMADHAN TIBA

Biasanya memasuki ramadhan tiba ada beberapa tradisi unik di setiap daerah. Kebanyakan mungkin masih mirip-mirip satu dengan yang lainnya, hanya saja sebutannya yang berbeda, namun justru perbedaan dan tradisi itu yang justru menyatukan kita.

tradisi ramadan
pixabay.com

Hari puasa pertama ditandai dengan sepinya nada pemberitahuan di smartphoneku. Agaknya mirip dengan yang lagi pada puasa pertama hari ini, sedikit lemes yak...jangan ya..teteup cemungut kaka...

Tadi sempet belanja kebutuhan dapur, Masya Allah tu pasar macetnya minta ampun dah. Angkot dan kendaraan lain bejubel jadi satu sehingga nggak ada lagi tempat yang nyaman ditambah pedagang kaki lima yang berjualan tumpah ruah memenuhi badan jalan, pade tumpeh-tumpeh.

Hadeeh, dimana-mana macet gak karuan, syukur cuaca hari pertama puasa enggak panas amat, malahan cenderung sejuk. Allhamdullilah ketolong dengan udaranya yang rada adem sisa hujan deras semalam.

Btw ni sambil ngetik biarpun puasa tetep aja semanget ditemenin lagu-lagu yang enak didenger biar hati tambah adem.

Yah biarpun dalam keadaan berpuasa enggak menurunkan semangat untuk tetap ngeblog, biarpun tulisannya enggak rame dan heboh seperti dipasar tadi , yang penting bisa menceritakan keseharian aku saat ini.

Baca :


Enggak bisa dipungkiri yang namanya bulan puasa yang jatuh setahun sekali ini banyak dinanti-nanti oleh para pedagang, apapun itu jenisnya.

Buat mereka ini saatnya meraup keuntungan dari hari-hari biasanya.
Enggak salah sih, cuman harga-harga lumayan naik boooo.

Pusing aku ngeliatin tawar menawar antar pedagang dan pembeli, maklum yang belanja kebanyakan ibu-ibu yang kekeh banget nawar belanjaan.

Kalo aku pada dasarnya emang gak begitu ngerti tawar menawar, seperlunya aja. Yang penting gak kemahalan amit, tetep aja gak mo rugi hi hi.

Kalo ngeliat ibu-ibu nawar barang itu buat aku kayak lagi nonton telenovela apa gitu...nyimak. Secara harga selisihnya gak jauh amat dengan pedagang sekitarnya.
Namun tetep aja kekeh nawarnya sambil sedikit ngedumel wk wk.

Gak berhasil di toko si anu melipir ketoko si ono buat ngebandingin harga.
Walah berhubung rada lebih mahal dikit, ujung-ujungnya si ibu balik lagi ketoko yang awal tadi.

Padahal udah lumayan ngotot-ngototan harga. Aku yang ngeliat aja pusiiing . Tapi itulah the power of emak-emak. Gak ada mereka pasar terasa sepi , kaya kuburan, lebeeh.

Tapi ditangan merekalah bisa kebeli beberapa item barang yang memang harganya cenderung naik, lumayan ngebantu ngatur keuangan dari suami yang tambah nipis hi hi.

Baca :


Aku kebetulan hari ini enggak banyak yang dibeli, sekedar cari sayuran dan lauk aja buat persiapan buka dan saur nanti malam. Kebetulan stok di kulkas juga dah mulai menipis. Yang pasti dibeli adalah kurma, karena itu makanan wajib keluargaku saat ramadhan tiba.

buah kurma
ilustrasi buah kurma
Biasanya aku beli kurma di supermarket atau minimarket karena lebih bersih dan praktis aja karena sudah didalam kotak-kotak, lagian ni bocah dirumah kok demen banget yak nyamilin kurma, padahal beberapa hari sebelum puasa aku sudah dapet kiriman kurma dari kakak perempuanku kurma majol yang besar ukurannya.

buah kurma
Tapi ya itu tadi keburu habis dicamilin anak semata wayangku, jadilah si mamah ini kudu nyetok lagi.

Biasanya kebiasaan berbuka di keluarga kecilku gak juga lumayan ribet. Kalo aku cukup segelas teh anget buat ngilangin dahaga ditambah beberapa buah kurma, dan sepotong cemilan.

Yang rada banyak maunya anak semata wayangku, yah maklumlah biarpun udah abg teteup yang namanya puasa kepinginnya ada menu yang sedikit berbeda dari hari biasanya. Soalnya hobinya memang ngemil. Jadi mamahnya kudu pinter buat-buat camilan yang disukai biar puasanya tetep semangat dan lancar.

Tapi kalo si mamah kumat maleznya ya cari gampangnya aja tinggal beli di pedagang makanan yang menjual bermacam takjil.

Dilanjut dengan solat magrib sendirian soalnya anak dan suami solatnya di masjid dekat rumah, hu hu sepi yaaa.

Maklum semenjak menikah aku dan suami mandiri dengan hanya seorang anak cowok remaja abg, rumah yang mungil berasa jadi gede karena kami tinggal hanya bertiga saja dan kebetulan rumah kami juga dua lantai, jadi berasa makin sepi dan gede aja ni rumah.

Biasanya sekitar pukul tujuh setelah selesai makan malam dilanjut dengan salat taraweh di masjid. Ini suasana yang bikin aku hepi banget, entah ada suasana dan rasa yang beda aja setiap memasuki ramadhan.

Ketemu dan solat bareng berjamaah dengan ibu-ibu dan anak-anak disekitar rumah bikin terasa ramai dan syahdu tiap kali puasa tiba. Biasanya kebiasaan di masjid kami hanya melaksanakan solat tarawih sebelas rokaat saja sudah termasuk witir.

Sebelumnya ada sedikit ceramah yang disampaikan oleh pak ustad. Karena biasanya diakhir solat usai kebanyakan anak-anak yang masih sekolah mendapatkan tugas untuk menulis tentang ceramah yang di berikan pak ustad, setelah selesai biasanya anak-anak meminta tanda tangan pak ustad sebagai tanda bahwa mereka telah selesai melaksanakan tugas sekolah.

Beberapa hari atau sehari sebelumnya biasanya diadakan munggahan istilah di daerah kami, yaitu berupa menghantarkan makanan yang dimasak sendiri untuk dikumpulkan di masjid, dan nantinya akan di bagi-bagi dan dimakan bersama-sama dengan jemaah lainnya atau dibawa pulang.

Pokoknya seru dan berkesan loh biarpun sederhana saja yang dimasak, namun suasana kebersamaan itu yang lebih terasa. Enggak tau yah apakah kebiasaan seperti ini juga masih ada ditempat lain. Kalau di tempatku masih terus berlangsung setiap tahunnya saat memasuki bulan puasa.

Kebiasaan lainnya adalah ziarah kubur beberapa hari atau sehari menjelang memasuki ramadhan. Biasanya suasana di sekitar kuburan akan terasa cukup ramai dan hikmad dengan banyaknya pengunjung yang datang.

Di sekitar pintu masuk juga banyak pedagang bunga-bunga dan air yang menjual dagangan mereka kepada pengunjung ziarah.

Biasanya fenomena pedagang ini muncul dadakan setahun sekali. Lumayanlah kita yang berkunjung gak perlu repot-repot membawa bunga dan air buat ditabur, keberadaan pedagang bunga dadakan ini lumayan ngebantu.

Lagian juga harga yang ditawarkan nggak juga mahal kok, selain itu kita juga sudah sedikit ngebantu dagangan mereka. Itung-itung ikut memberi rezeki buat mereka. Bahkan disana juga biasanya ada petugas yang ikut membersihkan kuburan, sehingga lumayan membuat lingkungan terasa lebih bersih.

Dengan hanya memberi sedikit upah kepada mereka, kuburan tetap terlihat bersih dan adem , karena biasanya mereka menyapu dan mencabuti rumput-rumput liar yang tumbuh di sekitar batu nisan. Kalo enggak di bulan ini kapan lagi kita berlomba-lomba mengumpulkan amal dan kebaikan di bulan penuh berkah ini.

Oh ya ada sedikit yang kelupaan, biasanya di daerahku masih ada tuh untuk membangunkan orang sawur dengan cara membunyikan irama tabuhan biarpun gak rame-rame amat, tapi aku selau ngidupin alarm buat berjaga-jaga.

Biasanya juga saat ramadhan tiba ada saja bunyi petasan atau mercon dan kembang api yang dihidupkan. sebetulnya ini lumayan berbahaya dan mengganggu sih, namun sepertinya biarpun sudah di rajia petugas tetep aja fenomena penjual petasan bulak-balik nongol.

Kalo jaman aku masih imut alias anak-anak bisanya menjelang puasa ada saja anak-anak yang memainkan alat yang terbuat dari sebatang bambu yang ujungnya di beri kain dan minyak tanah juga karbit, untuk menyumpal lubang bambu. Sayng aku gak berani ambil gambar di google, aku tipe yang masih takut buat ambil gambar sembarangan, kecuali gratis wk wk.

Setelah siap kemudian dinyalakan dengan korek api sehingga timbul suara yang mendentum, kalau ditempatku sih namanya jeduman alias meriam bambu wk wk jaman sekarang anak-anak gak ngerti mainan kayak gini, tauknya main hape ajah.

Semoga saja puasa kali ini kita semua selalu diberi kesehatan lahir dan batin dan dapat menjalankan ibadah puasa dengan sebaik-baiknya, Amiin.
Berhubung baru awal puasa masih belum banyak yang bisa aku ulas.

Gimana dengan tradisi atau kebiasan-kebiasan unik di tempatmu saat bulan puasa tiba ? Yuk berbagi kisah menarik disini...


Salam santun.


14 komentar:

  1. Alhamdulillah dipertemukan lagi ya sama Ramadhan, kalo aku ramadhan kali ini harus maksimal banget baikin akhlaknya, doain bu ya.. aku juga waktu kecil suka main meriam mambu, ampe pecah kaca rumah orang, anak bandel emang, tapi sekarang anak-anak pada jarang bikin ginian. Selesai teraweh aja aku liatnya pada pacaran huh. Aku aja belum punya pacar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaallah amiinn berkah yah puasanya... Iya sy jg inget wkt kecil mainin meriam bambu.. Ati" main ginian... Tp masa kecil bahagia donk swmpet main ginian... Laah bukannya di cerita udh ada cewiwiw... Apa putus yaakkk... Ngapa yakkk kepooo sy 😁😁

      Hapus
    2. Ceritanya udah berubah 🤣

      Hapus
    3. Duh msuk puasa beritanya sediihhh sih.. Jones donk.. Jomblo ngenes 😱😱 uppss

      Hapus
  2. Sekarang udh nggak pernah lihat anak kecil mainan meriam dari bambu yg diisi karbit, itu waktu saya kecil banyak yg main gituan,..kalau didesa-desa masih ada nggak ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaak itu dah lama bingits yaak... Kayaknya udh jarang liat mainan meri bambu ky gitu di jaman skrg.. Ga tau kl di desa" swcara msh bnyk puun bambu...wh kita trnyata pernah jg ya ngalamin masa itu 😁😂

      Hapus
    2. di daerah saya sini masih ada meriam bambu, cukup banyak juga, tapi mainya di pingir2 hutan sana, agar gak berisik, dan bermanfaat juga mengusir hama -hama besar,

      Hapus
    3. Oh masih ada ya mainan neriam bambunya... Bisa jg ya ternyata buat ngusir hama" besar... Tp kl bulan puasa kira" msh di mainkan gak tuh

      Hapus
  3. Soal ziarah kubur, di Bandung ada tempat pemakaman umum yang ga cuma rame sama pedagang aja, tapi juga sama peminta-minta. Itu yang minta2 nungguin kita sampe selesai ziarah, trus mereka nanti ngikutin kita sambil minta2 uang gt deh. Kalau satu orang dikasih, tar yang lain bakal banyak yang nyamperin, diikutin tuh sampe tempat parkir. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kl di tempatku sih aku blom pernah liat ada pwminta" pd saat jiarah kubur... Kesel jg yah kalo yang nemu model ginian
      ..dikasih banyak yg minta... Gak dikasih kitanya dimintain mulu yak serba salah 😁😂

      Hapus
  4. Wah tampilan baru Mbak. Maaf di luar konteks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak apa pak... Iya tp ttp bawaan dr blogger sih pak 😁😁

      Hapus
  5. Wkwkwk, petasan itu tuh kadang bikin males.. Dan bingungnye kenapa anak anak pada demen bakar petasan 😂🙃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba.. Iya dimana mana tu bocah emg hobi banget nyalain petasan. Di ksh tau tp ngulang lagi 😁

      Hapus