18 Juli 2019

AKHIRNYA BISA JUGA LOH MENDAKI PUNCAK GUNUNG PAPANDAYAN

17 Juli 2019

AKHIRNYA BISA JUGA LOH MENDAKI PUNCAK GUNUNG PAPANDAYAN



Horee....., akhirnya jadi juga liburan ke Jawa Barat, tepatnya kabupaten Garut. Memang sih rencana liburan ke tempat ini udah dari sebulan yang lewat, bahkan sudah jauh-jauh hari pesen hotel dan sewa travel selama perjalanan pulang pergi dan selama liburan disana.

Jadi gak bingung-bingung lagi selama berkeliling menikmati suasana di sana, selain pak sopirnya juga ramah dan anteng bawa kendaraannya selama perjalanan, eh nama pak sopirnya itu pak Arif, katanya dia asli Betawi cuman menikah ama orang Garut gitu looh...

Perjalanan ke Garut malam itu tepatnya hari kamis malam jumat eng -ing -eng dah kayak judul film horor aja( tapi bukan malem jumat kliwon yak  πŸ™€) tanggal 11 juli kemaren sekitar pukul sembilan malam, soalnya nunggu kakakku yang ngajak jalan itu pulang kerja dulu, duuh padahal udah dari jauh-jauh hari dia minta cuti dua hari saja jumat dan senin, tapi kerjaan dikantor malahan numpuk, jadi deh kami berlima menunggu dengan sabar wk wk (jangan menyerah -jangan menyerah lagunya the masiv ).

Baca dong :

* Cerita Jalan Ke Philipine Ep. satu
* Cerita Jalan Ke Philipine ep. dua
Sampai akhirnya si kakak dateng dari kantornya, ciluk baa...., cuci muka dan sholat isa sebentar langsung capcus deh... bahkan gak sempet lagi mandi dan ganti baju, πŸ™Š soalnya udah kemaleman, sedang perjalanan ke Garut dari Jakarta ditempuh dalam waktu sekitar lima jam...belom lagi jika ditambah macet di tol Cikampek, bisa-bisa molorr dah waktunya, sungguh selow amat selow.. 

Untungnya pak sopirnya udah berpengalaman, selain aman bawa kendaraannya, dia juga tau jalan tikus buat menghindari macet dijalan tol.
Tau kan selama perjalanan menuju Cikampek sedang ada pembangunan jalan layang, gak kebayang macetttnya....ya ampooon.

Sekitar jam dua malam waktu Garut, eeh... sama aja keles , ku kira waktu luar negri  πŸ˜. Garut masih di Indonesia juga yakkk hi hi. Kami sampai disana disambiit eh disambut dengan udara tengah malam menjelang subuh yang dinginnya gak ketulungan. Ni kalo ngomong aja ampe gigi beradu dan menggigil minta ampun.

Baca donk :

* Ke Bandung euy
* Liburan Murah alla Aku
Beeerr... kok dinginnya koyo ngene yoo, udah mata ngantuk, badan lelah ditambah udara dingin, barangkali sekitar 20 derajat celcius suhunya..#.gak kuat -gak kuat aku gak kuat.. emang kamyu playboy playboy..# eeh kok malahan nyanyi lagunya cheribell..😬.

Setelah beberes nyelesain administrasi , langsung deh capcus menuju kamar masing-masing. Kebetulan yang berangkat rombongan ada enam orang, jadi pesen tiga kamar cukup deh sekamar ber dua, langsung bobok cantik gak sempet mandi dan cuci muka, nguantuk rek.. kerukupan..ademm.
kamojang green hotel & resort

Btw, nama hotel pertama yang kami singgahi selama dua malam adalah Kamojang Green Hotel & Resort. Hotelnya menganut  gaya modern buat kamar hotelnya dan berkesan tradisional buat resortnya, dengan fasilitas yang lumayan lengkap karena selain kolam renang yang berada di lantai atas, unik yaaa. 

Juga jika sarapan pagi hari kita bisa melihat suasana di sekitar area breakfast sambil melihat kolam buatan alias danau buatan yang lumayan luas yang berisi perahu tradisional yang menghubungkan antara resort atau kamar satu kekamar lainnya selain jalan kaki disekitar hotel. 

Belom lagi sarapannya dengan menu yang super lengkap dan ueenake ditambah suasana yang adem semriwing gituuu. Mengenai harga atau tarif bisa cek ajaa ato googling aja deeh.

Lanjut hari pertama rencana jalan kami adalah menuju Kebun mawar Situhapa, (situ lagi gak hapa-hapa pan?)  πŸ˜‚gak tau kenapa namanya gitu yaaa...Tapi begitu sampai disana , apalagi khususnya ciwi-ciwi yang cantik dan hobi foto-foto, rasanya kepingin banget guling-guling di rumputan yang hijau dan luas.


 Kebun mawar Situhapa

Blom lagi hamparan kebun bunga mawar beraneka warna dan jenis tanaman bunga lainnya, pokoknya betaah banget deh disana, udah adem, bersih, pokoke bisa bergaya alla-alla teteh Syahrini deh....bunga-bungaa.... yang maju mundur syantik ituh...sambil tidur-tiduran ba ha ha ...

Mengenai harga tiket masuknya aku kurang jelas juga yakkk, maklum soalnya semuanya gretongan, mulai dari hotel, makan, kendaraan semua gratis hi hi, jadinya segala urusan perduitan akuu cuman duduk manis ajahh. Yang jelas gak mahal kook tapi puase pool. Makloom bukan endorse.... Tapi ku nya hepii karena semua gratis πŸ™ˆ. Maaciih buat kakakku tersayaaang, sering-sering yah..

O iya, berhubung udah rada siang dan laper, maksi kami di mang Asep Stroberi yahh, menunya Sundaan banget looh yang pasti enake nampol. Ada ikan bakar, tempe tahu goreng,  nasi liwet, empal goreng, sambel dan lalapan, sluruuuuup.. mantafff. 

Lanjut jalan ke lokasi wisata lainnya setelah "perut kenyang hati pun riang" (itu adalah motto hidup ku) πŸ˜‚ adalah menuju ke "kawah kamojang".
kawah kereta api kamojang
Perjalanan cukup menanjak yah, sehingga mobil juga jalane pelan-pelan bingits karena Garut merupakan daerah pegunungan. Penumpangnya cukup berdoa ajalah, ni mobil kira-kira ketanjak gak kituu. Allhamdullilah nyampe juga.

Disana terdapat beberapa kawah yang mengeluarkan uap belerang yang cukup kencang dan bau belerangnya yang khas itu, hayoo mirip bau apa yaaa.. 

Ada salah satu kawah yang namanya cukup unik yaitu kawah kereta api, barangkali karena bunyinya yang kencang seperti kereta uap jaman dulu, tuuut-tuuut gitu kenceng banget bunyi dan semburan gasnya looh, tapi kita kudu tetep waspada.

Disepanjang kawasan banyak terdapat pipa-pipa gas berukuran besar, karena kawasan tersebut merupakan pengembangan energi geothermal. Pantesan aja sepanjang perjalanan menuju kesana ada tulisan Pertamina gitu berikut bangunannya.

Lanjut setelah mampir bentar ke kawah kamojang, perjalanan terakhir buat hari itu adalah menuju "talaga bodas", karena hari udah menjelang sore, perjalanan ke sana menyewa motor abang Dillan, eeh abang ojek gitu, [maaf yah becanda aja kok ].
talaga bodas

Satu motor sekitar sepuluh ribu rupiah, jadi pulang pergi dua puluh ribu rupiah aja, tapi janjian minta di jemput ama abang ojeknya lagi yaa. Kalo enggak emang situ mau jalan kaki lumayan menanjak dan menurun. Tapi ada juga sih yang jalan kaki, mungkin masih cukup kuat dia, kalo kami sudah gak kuat sodara.

Emang bener sih kalo udah kesorean yang terlihat cuma kabut aja, tapi enggak mengurangi keindahan di sekitar talaga bodas looh. Masih jernih dan banyak rerumputan ilalang yang cukup tinggi disekitarnya, aku aja rela berfoto diantara semak-semak looh wk wk demi mendapatkan foto yang syantik dan luchu.

Dah rebes eh beres kamipun balik lagi ke hotel karena udah mau malam, badan pegel tapi hati seneng bangeet. Sampe di hotel, mandi dan makan malam bentar dilanjut dengan bobok cantik, ni mata udah sepet aja dan makin redup kayaknya ampir lima watt... 😴met bobook.

Hai, ni hari ke dua edisi jalan-jalan di kabupaten Garut. Berhubung masih pagi after sarapan ni kami lanjut sesuai rencana awal menuju papandayan. Btw papandayan adalah nama salah satu gunung berapi di daerah ini. Meletus pada tahun 2002, jadi udah sekitar 17 tahun aja lamanya.

gunung papandayan


Awalnya sih kami serombongan , ngomong-ngomong kebetulan grup wa kami bernama grup uhuy, terdiri dari anak dan mamahnya aja, alias ponakan ama budenya. Rombongan terdiri dari enam orang, empat cewek cantik dan dua cowok ganteng πŸ‘«πŸ‘­.

Pak sopir mengantar kami menuju lokasi wisata yang cukup luas dan lengkap fasilitasnya, ada ruang informasi, kantin , ruang sholat dan wudhunya, lokasi menginap seperti camping dan cottage, ruang pertemuan juga fasilitas parkir yang sangat luas, dan toilet.

Bahkan juga ada taman edelweiss jika gak sanggup buat mendaki gunung, bahkan masih ada flora dan faunanya, jadi bisa foto-foto gitu sih , pokoknya lengkap dan luas deh.

Ada beberapa paket wisata di papandayan, seperti pendakian ke gunung papandayan, air terjun bertingkat, kolam terapi air panas, area kemah bagi pendaki dan umum, hutan mati, dan padang edelweiss juga lokasi menuju kawah gunung papandayan bahkan bisa menyaksikan sunrise di tebing  Ghober Hoet.

Tergantung kita mau pilih yang mana, kebetulan kami memilih paket menuju gunung papandayan alias mendaki  ke puncak papandayan, melihat kawah , hutan mati dan lokasi ke padang edelweiss. 

Dengan membayar sekitar dua puluh ribu rupiah /orang tergantung harinya yaa dan tarif kendaraan roda empat sebesar  dua puluh lima ribu rupiah, kami ber enam menyewa ojek yang memang khusus disediakan yang memakai tenaga penduduk sekitar, jadi sekitar lima  sampai sepuluh menit deh diantar abang ojek menuju shelter satu. 

Sayangnya adikku yang bungsu gak sanggup ngikutin perjalanan, hi hi, gak sanggup kata mamah yang satu ini, badan boleh paling gede, tapi nyali kagak okee, akhirnya tinggal kami berlima yang berangkat, yaitu aku dan kakak cewekku yang imut, dua ponakan ku cowok dan cewek beserta anak bujangku semata wayang....cemunguuut kaka..

Gak kebayang sama sekali kalo kami bakalan mendaki ke puncak gunung, bayangan kami sih cuma sekedar jalan-jalan di sekitar kawasan aja looh, eeh gak taunya kami di pandu ama  si mas guide nya yaitu mas Yusup ampe ke puncak gunung Papandayan wk wk.

You know gak seeh, kamituh berangkat mendaki tanpa persiapan apa-apa loh, cuman bawa air minum mineral botolan aja. Pake tas selempang dan sepatu kets buat jalan santai aja seperti di mall itu, jadi memang gak ada persiapan sama sekali hi hi.. 

Kalo pendaki gunung yang betulan mah bawaannya lumayan lengkap seperti tas ransel khusus, tongkat untuk mendaki, kaos tangan khusus, kacamata dan topi, serta sepatu gunung khusus untuk mendaki, juga wadah air minumnya juga khusus kalo aku liat-liat [ sambil mlirik-mlirik gitu akutu..].😎

Lah barang bawaan kamituh isinya smartphone buat befoto,  air mineral botolan seadanya, bedak dan lipstick ama parfum wk wk, khas isi tasnya mamah-mamah yang mo ke mall gitu, dan anak bujangku bawa kamera buat berfoto dan videoin gambar, udah itu aja, gak pake yang lain-lain.

Buuuk awal mendaki seperempat jam pertama nafas rasanya udah ngos-ngosan, jalan tertatih-tatih mendaki, walau cuacanya panas namun anginnya kenceng dan sejuk yahh, namanya aja pegunungan kali.

Duuh rasanya mendaki perlahan sambil dipandu mas guidenya ngasih semangat dan bilang agar kami pelan-pelan saja gak usah ngoyo, dan bisa istirahat sejenak sambil menuju shelter yang kedua.

Aku gak kuat, tapinya penasaran, akhirnya setelah menempuh perjalanan mendaki gak tau berapa jam lamanya, sampailah di pos yang ke dua, disana ada satu pondokan yang berjualan gorengan, minuman dan air mineral.

Kamituh sebenernya gak laper, tapi berhubung ada yang jual gorengan akhirnya gak kuat liatnya, akhirnya nyicip daah tu gorengan. Pendaki opooo iki, kok makanane gorengan wk wk, maklumlah sodara-sodara kamituh pendaki gunung kelas amatir. Iyalah seumur-umur baru ini pertama kali mendaki puncak gunung.

Setelah menempuh perjalanan gak tau berapa jam lamanya dengan nafas dan jantung yang dag dig dug bergemuruh akhirnya kamituh sampe juga dipuncak gunung papandayan yang sangat indah bingits looh. Biarpun cape dan gak karuan ni badan rasaya tapi terbayarkan dengan melihat pemandangan dari atas.

Iiih gak kebayang looh mamah-mamah kecheeh ini bisa juga sampe ke puncak gunung yang tingginya minta ampoon, liat kebawah rute yang sudah kami lewati itu keciiil bangettt, kayak liat titik hitam aja dari jauh, kok bisa kituu.. gak percaya aja rasanya.😊
hutan mati Papandayan

Puas berfoto ria di " hutan mati " yang sangat keren [ katanya sih di kasih julukan hutan mati karena letusan gunung papandayan pada tahun 2002 silam sehingga pohon-pohon yang tumbuh disana menjadi kering dan mati ], tapi justru itu yang bikin menjadi unik dan keren looh. Lalu mas guidenya mengajak kami ke lokasi padang edelweiss dengan arah yang berlawanan alias mengelilingi gunung.


edelweiss


Syantik banget loh melihat langsung gerombolan bunga edelweiss yang tumbuh liar di hutan, akutuh biasanya cuman membaca lewat cerpen ato novel aja, tapi kali ini aku melihat langsung, tapi cuman bisa di lihat aja looh, gak boleh dipetik, soalnya ini tumbuhan yang sudah langka dan di lindungi, jadi gak boleh sembarangan main petik aja, kalo ketahuan bisa kena sangsi.

Lanjut menuju lokasi camping buat umum dan pendaki, emang sih kalo pendaki beneran rutenya khusus berbeda ama yang umum, laah yang umum aja rutenya susah dan menanjaknya minta ampuun, apalagi yang khusus pendaki, itu kata mas guidenya sih.

Akhirnya setelah mendaki dan menuruni gunung percis kayak lagunya ninja hatori " mendaki gunung lewati lembah " la la la...berpetualang...
Tibalah waktunya untuk balik lagi kedaratan, namun rutenya berbeda dari yang awal, kali ini melewati sedikit tanjakan kata mas guidenya.

Sengaja si masnya gak mo kasih tau kita seberapa jauh dan seberapa menanjak dan menurunnya jalur pulang, soalnya takut kami mamah-mamah ini dan tiga kurcaci keburu memble dan menyerah, laah siapa yang mo gotong kalo dah kecapean.

Pokoknya selama rute pulang yang menurun sempet juga kami berfoto ria, soalnya pemandangannya indah banget, dan jiwa narsis kamituh gak bisa diem aja hi hi, ampe si mas guidenya juga ikutan ngarahin gaya kita-kita wk wk.




Beberapa kali kepeleset dan jatuh karena jalurnya lumayan licin boo. Sampe kaki ni rasanya semua jari sakit semua menahan beban badan kami yang jalannya menurun, kalo gak mikir sakit, pingin rasanya lepas sepatu alias mlaku sikil, tapi gak boleh ama si masnya.

Hampir sedikit lagi menuju ke bawah kami bertemu dengan penduduk sekitar yang berjalan menanjak memakai motor trail khusus mengangkut barang bawaan, iih kereen banget yaa, hebat daah pokoknya motor bisa mendaki gunung yang terjal dan curam kek gitu.

Eeh ni kakiku kenapa gak puguh-puguh kram pulak, eit daah ngapa jadi gini sih..untung itu udah dikit lagi nyampe bawah, laah coba kalo kramnya pas lagi jalur menanjak, mau jadi apa kitaaa...pan tadi pas berangkat boro-boro mau pemanasan segala gak kepikiran.

Untung si mas guidenya ngebantu ngurut-ngurut jari kaki akooh sampe kembali normal, soalnya ni jari telunjuk kakiku beradu gituhh wkwk gak karuan rasanya keplintir-plintir dan tegang gitu.

Sampe juga akhirnya di bawah dengan selamat, yang jelas hepii karena gak nyangka aja berhasil mendaki puncak gunung, kepikiran aja gak pernah looh, dan ditempuh dalam waktu empat jam pulang pergi, bayangkan sodara-sodara, empat jam berjalan kaki menanjak dan menurun, kalo diitung udah sampe mana gituu.

Horee, akhirnya sampe juga dihotel, padahal rencana awal hari kedua ini ada dua tempat yang kami tuju, berhubung ke gunung papandayannya lumayan lama dan capeek, akhirnya gak jadi dah rencana ke tempat kedua.

Badan gak sanggup lagi maak, capeke pool, ni betis dan paha rasanya gak sanggup lagi diajak jalan, sampe di hotel pokoknya cuman cuci muka, maem bentar dan langsung bobok.

Tapi kalo kali ini gak bobok cantik, tapi bobok tersiksa, duuh sekujur kakiku rasanya pegel minta ampun, dan kutempeli dengan koyok kabeh wk wk, itu aja gak berasa panasnya ketutup ama pegelnya.😭

Ku coba minum obat penghilang rasa nyeri lumayan ngebantu, kalo enggak kunya gak bisa bobok  dengan tenang. Akhirnya pagi pegelnya berangsur membaik meskipun masih terasa dikit-dikit gitu, btw malam ke tiga ini kami nginapnya eh tidurnya di Fave hotel yah. 
fave hotel

Kalo kali ini letaknya di perkotaan gitu dan bernuansa modern, begitu masuk kamar hotelnya aja bernuansa pink gitu deh ditambah bantal emotikon yang lucu dan berwarna pink pulak, rasanya sayang kalo buat bobok deh, dasar perempuan, gak bisa liat yang serba pink.

Btw hotel ini juga lokasinya sangat strategis karena disekitarnya terdapat pusat perbelanjaan dan kafe-kafe yang lumayan banyak dan ada karaokenya kang Charli Van Houten itu lohh. Hotel ini juga menganut faham eh maksudku tidak menggunakan plastik alias zero plastic looh di dalam hotelnya.

Jadi gak ada tuh botol mineral, kita bisa ambil air minum diluar kamar hotel pas didepan pintu kamar yang sudah disediakan, gak ada tuh kantung plastik di kamar mandi atau di kamar hotel, cuman keranjangnya ajaaa, gak ada juga tuh sabun atau botol sampo plastik yang sering kita jumpai kalo nginap di hotel. 

Yang ada tuh di toiletnya udah disediain sampo, sabun dan kondisioner yang khusus bisa digunain bersamaan di dalam satu wadah khusus, jadi no plastik sama sekali, intinya supaya bumi kita tetap terjaga lingkungannya dari sampah plastik, kereen yaa moto hotel ini.

Hari terakhir tepatnya hari minggu pagi jam 9 kami cekout dr hotel dan abis sarapan langsung going menuju pusat oleh-oleh. Biasalah oleh oleh khas Garut ga jauh - jauh dari dodol garut, cokodot, kerupuk kulit aneka rasa dan jaket kulit ama sendal kulitnya. 

Gak lupa tu si kakak beli kuali super guedee  wk wk. Pokoknya tu bagasi mobil udah full ama oleh-oleh kita kaka... 😁
Yeey akhirnya selesai juga cerita liburanku kali ini, mudah-mudahan yang baca gak puciiing yaak karena begitu aku selesai dan melihat gak taunya panjang amaat boo tulisannya...Indonesia itu indaah bangeeet looh.


Salam santun

8 Juli 2019

CERITA TENTANG HUJAN

8 Juli 2019

CERITA TENTANG HUJAN


Akhir-akhir ini entah kenapa hujan sering datang di kotaku. Hampir setiap hari, entah karena masuk musim penghujan atau hanya kebetulan saja.  Tapi  biasanya hujan tiba menjelang akhir tahun. Jadi gak cuman Bogor aja yang sering hujan, tempatku juga looh, hampir setiap hari malah.

Jemuran tetangga pada bergelantungan di pagar samping rumahku, menambah indahnya pemandangan di sekelilingku, penuh warna warni, mulai dari daster ampe celana dalem wk wk. Ni apa gak mikir  yak, mentang-mentang jemuran gak kering enak aja pake jemurnya di pagar rumahku, woi angkat ngapa..
suasana mendung
Biasanya hujan turun  di bulan yang berakhiran huruf  "ber"  saja sih katanya. Ingat lagunya November Rain Gun's and Roses kan ?  lama amaat yaaa...

Padahal ini masih pertengahan tahun, namun hujan sepertinya tidak lagi mengenal musim. Aku sih suka dengan suasana hujan. Adem ayem, pinginnya senyum-senyum ajaa, looh ngapa mbak ? Situ sehat pan..

hujan
hujannya deres oooy

Memberi suasana yang tenang dan romantis.
Bau aroma tanah yang basah membawa kepada suasana yang syahdu. Entah kenapa aku juga gak tau, aku suka sekali melihat bulir-bulir air hujan yang menempel membasahi jendela kaca [ sok puitis aja nih hi hi ].
Melihat rumput yang basah, melihat kuntuman bunga merunduk terkena jatuhnya buliran hujan.  Seperti melihat butiran embun di pagi hari....norak gak sih ?

Kata orang hujan itu membawa berkah.  Semoga aja benar.  Padahal mendengar berita di tv, ada sebagian daerah di pulau Jawa yang kekeringan karena musim kemarau looh.Entah kenapa di kotaku hujan tetap saja turun, baca [ Lampung ].  Semoga ini pertanda baik. Karena biasanya musim hujan juga disertai beberapa macam penyakit. 

Mudah-mudahan sih kali ini hujannya membawa berkah..Amiin.
Musim hujan bagi beberapa orang terlihat cukup romantis.  Apalagi sekarang sedang musimnya pernikahan.  You know lah... Biasanya ini membawa kebahagian bagi pasangan yang baru saja menikah ..eehemm. Maunya pelukan terus , duuh.

Jangan berfikir macam-macam looh, namun suasana hujan yang membawa romantisme sendiri bagi pasangan baru wk wk. Gak salah buat mereka yang memang melangsungkan pernikahan pada bulan-bulan ini. Eits tapi jangan salah yaa... ternyata gak cuman musim pernikahan aja, tapi juga musim yang lain seperti khitanan. Kebetulan saja ini sedang liburan yang cukup lama waktunya, sehingga banyak keluarga yang menyempatkan untuk melaksanakan hajatan.

Berhubung sedang musim pernikahan dan hajatan lainnya, cukup menguras kantong juga nih. Soalnya dalam beberapa minggu ini saja sudah lumayan antri untuk datang ke undangan, minimal ada satu undangan dalam seminggu, bahkan seminggu yang lewat ada tiga undangan sekaligus.

Wk wk kalo gak bisa bagi-bagi dan mengatur keuangan yang ada malahan babak belur buat ngisi amplop hi hi. Tapi dijalanin aja lah selagi masih ada yang mengundang kita , berarti masih ada orang yang mengingat kita. Diambil positifnya aja.

Baca yuk :

* My Little Friend
* Bukan Bintang Kejora
* My Best Friend Forever

Balik lagi ke hujan, nih pas aku lagi nulis aja dikamarku udah gelep alias mendung, dan suara geluduknya udah mulai bersahutan memanggil-manggilku...dug-dug-dug, tinggal nunggu byar ujannya jatuh. Adem tenan rek, kepinginnya bobok cantik, apa daya sekarang sudah hampir bedug lohor, kayaknya entar dulu bocan nya yak.

mendung
mendung amat yakk


Gara-gara musim hujan juga akutuh sedikit trauma [cie-cie trauma ] gegara anakku semata wayang sempat terkena dbd pada bulan November tahun yang lalu. Panik dong karena aku gak nyangka sama sekali kalau anakku bakalan terkena penyakit ini, padahal setau aku lingkungan sih sudah cukup bersih, gak ada juga tampungan air di mana-mana, gak ada pakaian menggantung sembarangan, tapi tetep aja kecolongan.

Eeh gak taunya tetanggaku juga udah ada yang kena dbd juga looh, dan anakku rupanya yang paling buncit terkena dbd sodara-sodara.
Makanya aku sekarang sedikit parno kalo pas musim ujan, takut gimana gitu. Mudah-mudahan sih enggak lagi-lagi deh. Amiin...

Cerita tentang hujan juga mengingatkanku saat masih jaman sd dulu looh. Dibilang bandel ya enggak sih, tapi dibilang rada oon ya gitu deh...
Soalnya aku inget banget waktu itu pas pulang sekolah sedang hujan lumayan derasnya, tapi dasar jiwa petualang bocahku gak bisa di hindari, akutuh bareng temen-temenku asiik aja menelusuri got yang ada di sepanjang jalan dekat sekolahku sambil bermain hujan-hujanan.

Gak mikir bahaya ato enggak, kebawa arus ato enggak, bakalan sakit ato enggak, laah yang penting bisa main ujan-ujanan aja , dasar bocah ngapa yakk.
Gak pernah berfikir dulu sebelum bertindak. Padahal disaat yang sama ada tetanggaku yang meninggal dunia karena terbawa arus hujan ketika terpeleset didalam got yang cukup dalam.
Aku tuh dulu gak kepikiran sampe kesono siih apalagi sampe nimbulin bahaya. 

Sampai sekarang sih jika hujan tiba, anak-anak kecil disekitar rumahku juga masih tetep aja seneng main hujan-hujanan, kelakuannya persis aku banget diwaktu kecil yang suka main kabur aja begitu hujan turun, sengaja berdiri dibawah talang atau pipa paralon di teras rumah tetanggaku buat berhujan-hujan ria hi hi, gak mikir dingin ato enggak,..wes sing penting hepiii aja.

Punya cerita lucu gak tentang hujan, entah itu cerita masa kecil atau cerita tentang romantisnya saat hujan...


Salam Santun


4 Juli 2019

MY LITTLE FRIEND YANG UDAH GAK LITTLE LAGI

  4 Juli 2019

MY LITTLE FRIEND YANG UDAH GAK LITTLE LAGI


little friend


Wih, suweek lama banget udah aku gak nulis, terakhir nulis itu tanggal 13 Juni yang lalu. Itu pun karena aku sempet main-main alias jalan melulu , sehingga breaknya kelamaan. Jari tangan ku rasanya berasa canggung ketemu papan keyboard di laptopku, berasa malu-malu kucing karena lama gak tersentuh olehku...ahayyy kayak yang lagi pdkt ajaa, kayak bang Toyib ya kelamaan gak pulang jadi lupa ama anak bini.

Ditemani secangkir kopi panas, padahal aku tuh sebetulnya udah dilarang oleh pak dokter untuk sering-sering nyeruput kopi karena asam lambungku. Tapi dasar onenk, sesekali gak apalah, kan kayak blogger-blogger ngetop tuh, kalo nulisnya di kafe-kafe sambil ngupi-ngupi cantik sambil nyicipi wifi gratis hi hi, sedang akooh cuman dikamar azza, wk wk tapi full wifi looh, suer .

secangkir kopi panas


Langsung aja ke tkp, ni mau nulis yang ringan-ringan ajalah, sementara belom ada cerita ato tulisan yang rada berbobot, eit gak apa dah . Inget tulisannya mas Prima Chandra yang sempet nulis tentang kesulitannya ngeblog akibat sumpeknya ketika gak ada bahan yang mau ditulis.

Sumpeh looh, aku pun gitu, ngalamin hal yang sama, mentok kejedot tembok gak ada sama sekali hal yang menarik buat aku tulis. Jadi ku punya teman juga nih yang senasib dengan ku, so lali-lali..tarik mang, asyiik. Uups gak boleh girang woi...ini hal yang gak patut ditiru, kesalahan bukan pada alat komunikasi anda...kesalahan ada pada diri anda wk wk. Yuk langsung aja ke paragraf selanjutnya..

Namanya Vina, nama lengkapnya Sovina, tapi aku memanggilnya Vina. Dia sampai saat ini masih menjadi sahabat karibku biarpun kami jarang banget ketemu. Paling banter cuman berkomunikasi via wa aja, itupun gak tiap hari, barangkali sebulan sekali juga belom tentu.


yang pake hijab hijau paling depan itu Vina looh


Tapi kenapa aku menyebutnya sahabat dekat yah ? Secara komunikasi kita berdua aja gak begitu intens. Yah karena kesibukan kita masing-masing sehingga kita jarang bertemu, komunikasi juga jarang -jarang, namun tetep aja kita masih sesekali kontek-kontekan.

Kalo dia sibuk sih ya wajar banget, soalnya dia super sibuk alias memang punya usaha sendiri, kalo gak keberatan sih dia itu business woman, alias wanita karir, usahanya dibidang tas kulit dan pakaian, sedangkan aku wanita kurir, πŸ˜‘...cedih yaakk...

Baca yuk :

Bukan Bintang Kejora
My Best Friend Forever

Memang sih aku dan dia itu udah sohiban semenjak jaman smp, kala itu kita berdua suka banget pergi main ato kesekolah bareng, pokoke akrab banget dah. Saking akrabnya, kita tuh suka oon alias ngelakuin hal yang rada sedikit bego.

Sohibku itu pan rumahnya deket banget dengan sekolah kita , barangkali jalan kaki lima menit aja udah sampe gerbang sekolah. Sedangkan aku sekitar 20 menit deh kalo menuju sekolah, itu juga dengan angkot. 

Tapi sohibku yang satu ini suka banget jemput kerumahku pake motornya, padahal tuh rumahku lumayan jauh, tapi dia rela aja jemput aku ke rumah hi hi. Laah malah tambah jauh pan rutenya ?😁
Dasar bocah yah, fikirannya rada gak mudeng, maapin Baim ya Allah..

Tapi ketika sma sekolah kita berbeda, namun kita tetep aja sering jalan bareng sampai dia kuliah kita masih tetep sohiban. Sayangnya setamat kuliah dia pindah ke ibu kota Jakarta, disitulah kita kehilangan kontak.

Eeh tapi masa itu sih aku belom punya handphone deh kayaknya, alias masih terbatas, jadi ketika dia keibu kota kita gak saling jumpa dan kehilangan kabar. Disitu aku merasa sedih... Inget me me bu polisi itu. 
Kalo dulu sih masih pake surat-suratan wk wk.. Jadul amet yakk  πŸ˜.

Kalo aku punya body yang imut sedari dulu sampai saat ini, bahkan kayak orang kurang gizi ajaπŸ˜‚ hi hi, sedangkan dia sedari bocah memang sudah menampakkan gejala-gejala bakalan endut, cuman aja aku gak nyangka dia bakalan se gede sekarang ini, yang cenderung bulet...Tinggal ngegelundung aja kayak bola.
Kalo berjalan berdua barangkali seperti angka sepuluh ajaa  wk wk.
Padahal tinggi tuh keatas bukan kesamping  πŸ˜.

Sampai suatu ketika setelah belasan tahun kami berpisah , aku sudah berkeluarga, dia juga. Tapi kita gak pernah lagi ketemuan karena kita kehilangan kontak sama sekali.

Gak sengaja ketika ada reuni smp, aku tuh coba ikutan. Sebetulnya aku paling males ikutan acara beginian, secara karena memang sejak dahulu aku memang orangnya sedikit tertutup alias cuman punya sedikit sahabat deket yang bisa dihitung dengan jari tangan. Kasian banget yahh...

Tapi aku gak sombong looh...hanya saja memang sedikit tertutup. Tapi jika sudah kenal dekat denganku, aku tuh bisa jadi sahabat yang baik, apalagi jika ketemu orang yang rada rame aku juga jadi bisa ikutan rame.

Saat lagi kumpul bareng secara enggak sengaja aku nemuin nomor handphonenya dari buku tamu reuni, saat itu juga aku telfon dia.
Kangen rasanya denger suaranya....gak ada yang berubah. Tetep ceria dan renyah denger suaranya saat berbicara apalagi saat tertawa. Percis kayak kerupuk. 

Singkat cerita sejak saat itu kita saling komunikasi walaupun gak intens, yang penting kita saling tahu kabar dan keadaan masing-masing.
Sampai pada hari senin yang lewat tepatnya tanggal 24 juni 2019 kemarin, aku tuh janjian ketemuan bareng dia, alias aku main ke rumahnya.

Kebetulan aku sedang berada di Jakarta, aku nekat main kerumahnya dengan memakai gojek, padahal jaraknya lumayan jauh, tapi aku nekat aja, soalnya kalo pake mobil sudah pasti macet, bakalan habis waktu dijalan. Yang jelas sih lumayan mahal bro.. 

Belum lagi bayar tol.. Laah. Sehingga aku memutuskan menggunakan aplikasi gojek alias dianter ama babang Dillan...wk wk aku berasa jadi Mileanya hi hi πŸ™ˆ.

Saking baiknya tuh abang gojek sampe bilang ke aku, mbaknya cape enggak ?

Kalo cape kita berhenti bentar gak apa katanya menawarkan diri... Duh barangkali abang gojeknya kasian liat aku duduk dimotor lumayan lama dan memang sih punggung lumayan pegel dan cuaca lumayan panas.
Tapi aku memutuskan untuk lanjut aja...tarik bang ?

Sampai di kompleks perumahan elit kita laporan dulu sama pak satpam perumahan. Diih pak satpamnya serem banget daahh nanyanya.

Emang sih barangkali udah prosedurnya gitu kali ya kalo ada tamu yang hendak berkunjung. Cuman liat wajahnya ekeeh jadi keder duluan, apalagi liat tampangnya yang kumisan, wow...

Keperluannya apaa...

Mo ketemu bu Vina pak...

Ada apa....

Yah mau ketemu aja pak...udah janjian tadi....[ kayak nanya sama siapa gituu ]

Akhirnya lolos dah aku dari pertanyaan pak satpam kompleks...Amiin...berasa lulus ujian aja hi hi. 

Sampai akhirnya aku ketemu lagi dengan sohibku ini setelah belasan tahun gak ketemu...Duh kangennya lama gak jumpa...Setelah puas ngalor-ngidul ngomong gak tentu arah mengingat ke" bego an " kita berdua dulu.

Yup berhubung dia pengusaha tas kulit, akhirnya aku tuh dapet tas kulit ular gratis looh dari dia, padahal harganya lumayan juga cuy...kalo aku gak main kesana barangkali belom tentu juga bakalan dapet tas gretongan...ngarep  πŸ˜‚.

Tapi intinya bukan dapet ato enggaknya tas sih, yang lebih penting adalah pertemuan kita berdua looh. Dah lama gak jumpa jadi ngingetin keluguan kita dahulu, ke bego an dan kekocakan kita masa smp yang gak bakalan terulang kembali. Kita berdua sudah melewati masa-masa itu. Semuanya jadi kenangan yang gak bakalan kita lupain.

Apalagi kita berdua sudah sama-sama memiliki anak yang usianya juga gak jauh-jauh amat, makin lengkap dan berwarna aja deh persahabatan kita.

Mudah-mudahan sih kedepannya kita bakalan makin deket dan erat lagi seperti jaman kita dulu masih remaja...Namanya Vina, dia sohibku sampai saat ini. Indahnya persahabatan... Persahabatan bagai kepompong.. Mengubah ulat menjadi kupu-kupu... Indah dan berwarna. 

Punya sohib karib gak dari jaman baheula alias dari jaman dulu...


Salam Santun