AKHIRNYA BISA JUGA LOH MENDAKI PUNCAK GUNUNG PAPANDAYAN



Horee....., akhirnya jadi juga liburan ke Jawa Barat, tepatnya kabupaten Garut. Memang sih rencana liburan ke tempat ini udah dari sebulan yang lewat, bahkan sudah jauh-jauh hari pesen hotel dan sewa travel selama perjalanan pulang pergi dan selama liburan disana.

Jadi gak bingung-bingung lagi selama berkeliling menikmati suasana di sana, selain pak sopirnya juga ramah dan anteng bawa kendaraannya selama perjalanan, eh nama pak sopirnya itu pak Arif, katanya dia asli Betawi cuman menikah ama orang Garut gitu looh...

Perjalanan ke Garut malam itu tepatnya hari kamis malam jumat eng -ing -eng dah kayak judul film horor aja( tapi bukan malem jumat kliwon yak  πŸ™€) tanggal 11 juli kemaren sekitar pukul sembilan malam, soalnya nunggu kakakku yang ngajak jalan itu pulang kerja dulu, duuh padahal udah dari jauh-jauh hari dia minta cuti dua hari saja jumat dan senin, tapi kerjaan dikantor malahan numpuk, jadi deh kami berlima menunggu dengan sabar wk wk (jangan menyerah -jangan menyerah lagunya the masiv ).

Baca dong :

* Cerita Jalan Ke Philipine Ep. satu
* Cerita Jalan Ke Philipine ep. dua
Sampai akhirnya si kakak dateng dari kantornya, ciluk baa...., cuci muka dan sholat isa sebentar langsung capcus deh... bahkan gak sempet lagi mandi dan ganti baju, πŸ™Š soalnya udah kemaleman, sedang perjalanan ke Garut dari Jakarta ditempuh dalam waktu sekitar lima jam...belom lagi jika ditambah macet di tol Cikampek, bisa-bisa molorr dah waktunya, sungguh selow amat selow.. 

Untungnya pak sopirnya udah berpengalaman, selain aman bawa kendaraannya, dia juga tau jalan tikus buat menghindari macet dijalan tol.
Tau kan selama perjalanan menuju Cikampek sedang ada pembangunan jalan layang, gak kebayang macetttnya....ya ampooon.

Sekitar jam dua malam waktu Garut, eeh... sama aja keles , ku kira waktu luar negri  πŸ˜. Garut masih di Indonesia juga yakkk hi hi. Kami sampai disana disambiit eh disambut dengan udara tengah malam menjelang subuh yang dinginnya gak ketulungan. Ni kalo ngomong aja ampe gigi beradu dan menggigil minta ampun.

Baca donk :

* Ke Bandung euy
* Liburan Murah alla Aku
Beeerr... kok dinginnya koyo ngene yoo, udah mata ngantuk, badan lelah ditambah udara dingin, barangkali sekitar 20 derajat celcius suhunya..#.gak kuat -gak kuat aku gak kuat.. emang kamyu playboy playboy..# eeh kok malahan nyanyi lagunya cheribell..😬.

Setelah beberes nyelesain administrasi , langsung deh capcus menuju kamar masing-masing. Kebetulan yang berangkat rombongan ada enam orang, jadi pesen tiga kamar cukup deh sekamar ber dua, langsung bobok cantik gak sempet mandi dan cuci muka, nguantuk rek.. kerukupan..ademm.
kamojang green hotel & resort

Btw, nama hotel pertama yang kami singgahi selama dua malam adalah Kamojang Green Hotel & Resort. Hotelnya menganut  gaya modern buat kamar hotelnya dan berkesan tradisional buat resortnya, dengan fasilitas yang lumayan lengkap karena selain kolam renang yang berada di lantai atas, unik yaaa. 

Juga jika sarapan pagi hari kita bisa melihat suasana di sekitar area breakfast sambil melihat kolam buatan alias danau buatan yang lumayan luas yang berisi perahu tradisional yang menghubungkan antara resort atau kamar satu kekamar lainnya selain jalan kaki disekitar hotel. 

Belom lagi sarapannya dengan menu yang super lengkap dan ueenake ditambah suasana yang adem semriwing gituuu. Mengenai harga atau tarif bisa cek ajaa ato googling aja deeh.

Lanjut hari pertama rencana jalan kami adalah menuju Kebun mawar Situhapa, (situ lagi gak hapa-hapa pan?)  πŸ˜‚gak tau kenapa namanya gitu yaaa...Tapi begitu sampai disana , apalagi khususnya ciwi-ciwi yang cantik dan hobi foto-foto, rasanya kepingin banget guling-guling di rumputan yang hijau dan luas.


 Kebun mawar Situhapa

Blom lagi hamparan kebun bunga mawar beraneka warna dan jenis tanaman bunga lainnya, pokoknya betaah banget deh disana, udah adem, bersih, pokoke bisa bergaya alla-alla teteh Syahrini deh....bunga-bungaa.... yang maju mundur syantik ituh...sambil tidur-tiduran ba ha ha ...

Mengenai harga tiket masuknya aku kurang jelas juga yakkk, maklum soalnya semuanya gretongan, mulai dari hotel, makan, kendaraan semua gratis hi hi, jadinya segala urusan perduitan akuu cuman duduk manis ajahh. Yang jelas gak mahal kook tapi puase pool. Makloom bukan endorse.... Tapi ku nya hepii karena semua gratis πŸ™ˆ. Maaciih buat kakakku tersayaaang, sering-sering yah..

O iya, berhubung udah rada siang dan laper, maksi kami di mang Asep Stroberi yahh, menunya Sundaan banget looh yang pasti enake nampol. Ada ikan bakar, tempe tahu goreng,  nasi liwet, empal goreng, sambel dan lalapan, sluruuuuup.. mantafff. 

Lanjut jalan ke lokasi wisata lainnya setelah "perut kenyang hati pun riang" (itu adalah motto hidup ku) πŸ˜‚ adalah menuju ke "kawah kamojang".
kawah kereta api kamojang
Perjalanan cukup menanjak yah, sehingga mobil juga jalane pelan-pelan bingits karena Garut merupakan daerah pegunungan. Penumpangnya cukup berdoa ajalah, ni mobil kira-kira ketanjak gak kituu. Allhamdullilah nyampe juga.

Disana terdapat beberapa kawah yang mengeluarkan uap belerang yang cukup kencang dan bau belerangnya yang khas itu, hayoo mirip bau apa yaaa.. 

Ada salah satu kawah yang namanya cukup unik yaitu kawah kereta api, barangkali karena bunyinya yang kencang seperti kereta uap jaman dulu, tuuut-tuuut gitu kenceng banget bunyi dan semburan gasnya looh, tapi kita kudu tetep waspada.

Disepanjang kawasan banyak terdapat pipa-pipa gas berukuran besar, karena kawasan tersebut merupakan pengembangan energi geothermal. Pantesan aja sepanjang perjalanan menuju kesana ada tulisan Pertamina gitu berikut bangunannya.

Lanjut setelah mampir bentar ke kawah kamojang, perjalanan terakhir buat hari itu adalah menuju "talaga bodas", karena hari udah menjelang sore, perjalanan ke sana menyewa motor abang Dillan, eeh abang ojek gitu, [maaf yah becanda aja kok ].
talaga bodas

Satu motor sekitar sepuluh ribu rupiah, jadi pulang pergi dua puluh ribu rupiah aja, tapi janjian minta di jemput ama abang ojeknya lagi yaa. Kalo enggak emang situ mau jalan kaki lumayan menanjak dan menurun. Tapi ada juga sih yang jalan kaki, mungkin masih cukup kuat dia, kalo kami sudah gak kuat sodara.

Emang bener sih kalo udah kesorean yang terlihat cuma kabut aja, tapi enggak mengurangi keindahan di sekitar talaga bodas looh. Masih jernih dan banyak rerumputan ilalang yang cukup tinggi disekitarnya, aku aja rela berfoto diantara semak-semak looh wk wk demi mendapatkan foto yang syantik dan luchu.

Dah rebes eh beres kamipun balik lagi ke hotel karena udah mau malam, badan pegel tapi hati seneng bangeet. Sampe di hotel, mandi dan makan malam bentar dilanjut dengan bobok cantik, ni mata udah sepet aja dan makin redup kayaknya ampir lima watt... 😴met bobook.

Hai, ni hari ke dua edisi jalan-jalan di kabupaten Garut. Berhubung masih pagi after sarapan ni kami lanjut sesuai rencana awal menuju papandayan. Btw papandayan adalah nama salah satu gunung berapi di daerah ini. Meletus pada tahun 2002, jadi udah sekitar 17 tahun aja lamanya.

gunung papandayan


Awalnya sih kami serombongan , ngomong-ngomong kebetulan grup wa kami bernama grup uhuy, terdiri dari anak dan mamahnya aja, alias ponakan ama budenya. Rombongan terdiri dari enam orang, empat cewek cantik dan dua cowok ganteng πŸ‘«πŸ‘­.

Pak sopir mengantar kami menuju lokasi wisata yang cukup luas dan lengkap fasilitasnya, ada ruang informasi, kantin , ruang sholat dan wudhunya, lokasi menginap seperti camping dan cottage, ruang pertemuan juga fasilitas parkir yang sangat luas, dan toilet.

Bahkan juga ada taman edelweiss jika gak sanggup buat mendaki gunung, bahkan masih ada flora dan faunanya, jadi bisa foto-foto gitu sih , pokoknya lengkap dan luas deh.

Ada beberapa paket wisata di papandayan, seperti pendakian ke gunung papandayan, air terjun bertingkat, kolam terapi air panas, area kemah bagi pendaki dan umum, hutan mati, dan padang edelweiss juga lokasi menuju kawah gunung papandayan bahkan bisa menyaksikan sunrise di tebing  Ghober Hoet.

Tergantung kita mau pilih yang mana, kebetulan kami memilih paket menuju gunung papandayan alias mendaki  ke puncak papandayan, melihat kawah , hutan mati dan lokasi ke padang edelweiss. 

Dengan membayar sekitar dua puluh ribu rupiah /orang tergantung harinya yaa dan tarif kendaraan roda empat sebesar  dua puluh lima ribu rupiah, kami ber enam menyewa ojek yang memang khusus disediakan yang memakai tenaga penduduk sekitar, jadi sekitar lima  sampai sepuluh menit deh diantar abang ojek menuju shelter satu. 

Sayangnya adikku yang bungsu gak sanggup ngikutin perjalanan, hi hi, gak sanggup kata mamah yang satu ini, badan boleh paling gede, tapi nyali kagak okee, akhirnya tinggal kami berlima yang berangkat, yaitu aku dan kakak cewekku yang imut, dua ponakan ku cowok dan cewek beserta anak bujangku semata wayang....cemunguuut kaka..

Gak kebayang sama sekali kalo kami bakalan mendaki ke puncak gunung, bayangan kami sih cuma sekedar jalan-jalan di sekitar kawasan aja looh, eeh gak taunya kami di pandu ama  si mas guide nya yaitu mas Yusup ampe ke puncak gunung Papandayan wk wk.

You know gak seeh, kamituh berangkat mendaki tanpa persiapan apa-apa loh, cuman bawa air minum mineral botolan aja. Pake tas selempang dan sepatu kets buat jalan santai aja seperti di mall itu, jadi memang gak ada persiapan sama sekali hi hi.. 

Kalo pendaki gunung yang betulan mah bawaannya lumayan lengkap seperti tas ransel khusus, tongkat untuk mendaki, kaos tangan khusus, kacamata dan topi, serta sepatu gunung khusus untuk mendaki, juga wadah air minumnya juga khusus kalo aku liat-liat [ sambil mlirik-mlirik gitu akutu..].😎

Lah barang bawaan kamituh isinya smartphone buat befoto,  air mineral botolan seadanya, bedak dan lipstick ama parfum wk wk, khas isi tasnya mamah-mamah yang mo ke mall gitu, dan anak bujangku bawa kamera buat berfoto dan videoin gambar, udah itu aja, gak pake yang lain-lain.

Buuuk awal mendaki seperempat jam pertama nafas rasanya udah ngos-ngosan, jalan tertatih-tatih mendaki, walau cuacanya panas namun anginnya kenceng dan sejuk yahh, namanya aja pegunungan kali.

Duuh rasanya mendaki perlahan sambil dipandu mas guidenya ngasih semangat dan bilang agar kami pelan-pelan saja gak usah ngoyo, dan bisa istirahat sejenak sambil menuju shelter yang kedua.

Aku gak kuat, tapinya penasaran, akhirnya setelah menempuh perjalanan mendaki gak tau berapa jam lamanya, sampailah di pos yang ke dua, disana ada satu pondokan yang berjualan gorengan, minuman dan air mineral.

Kamituh sebenernya gak laper, tapi berhubung ada yang jual gorengan akhirnya gak kuat liatnya, akhirnya nyicip daah tu gorengan. Pendaki opooo iki, kok makanane gorengan wk wk, maklumlah sodara-sodara kamituh pendaki gunung kelas amatir. Iyalah seumur-umur baru ini pertama kali mendaki puncak gunung.

Setelah menempuh perjalanan gak tau berapa jam lamanya dengan nafas dan jantung yang dag dig dug bergemuruh akhirnya kamituh sampe juga dipuncak gunung papandayan yang sangat indah bingits looh. Biarpun cape dan gak karuan ni badan rasaya tapi terbayarkan dengan melihat pemandangan dari atas.

Iiih gak kebayang looh mamah-mamah kecheeh ini bisa juga sampe ke puncak gunung yang tingginya minta ampoon, liat kebawah rute yang sudah kami lewati itu keciiil bangettt, kayak liat titik hitam aja dari jauh, kok bisa kituu.. gak percaya aja rasanya.😊
hutan mati Papandayan

Puas berfoto ria di " hutan mati " yang sangat keren [ katanya sih di kasih julukan hutan mati karena letusan gunung papandayan pada tahun 2002 silam sehingga pohon-pohon yang tumbuh disana menjadi kering dan mati ], tapi justru itu yang bikin menjadi unik dan keren looh. Lalu mas guidenya mengajak kami ke lokasi padang edelweiss dengan arah yang berlawanan alias mengelilingi gunung.


edelweiss


Syantik banget loh melihat langsung gerombolan bunga edelweiss yang tumbuh liar di hutan, akutuh biasanya cuman membaca lewat cerpen ato novel aja, tapi kali ini aku melihat langsung, tapi cuman bisa di lihat aja looh, gak boleh dipetik, soalnya ini tumbuhan yang sudah langka dan di lindungi, jadi gak boleh sembarangan main petik aja, kalo ketahuan bisa kena sangsi.

Lanjut menuju lokasi camping buat umum dan pendaki, emang sih kalo pendaki beneran rutenya khusus berbeda ama yang umum, laah yang umum aja rutenya susah dan menanjaknya minta ampuun, apalagi yang khusus pendaki, itu kata mas guidenya sih.

Akhirnya setelah mendaki dan menuruni gunung percis kayak lagunya ninja hatori " mendaki gunung lewati lembah " la la la...berpetualang...
Tibalah waktunya untuk balik lagi kedaratan, namun rutenya berbeda dari yang awal, kali ini melewati sedikit tanjakan kata mas guidenya.

Sengaja si masnya gak mo kasih tau kita seberapa jauh dan seberapa menanjak dan menurunnya jalur pulang, soalnya takut kami mamah-mamah ini dan tiga kurcaci keburu memble dan menyerah, laah siapa yang mo gotong kalo dah kecapean.

Pokoknya selama rute pulang yang menurun sempet juga kami berfoto ria, soalnya pemandangannya indah banget, dan jiwa narsis kamituh gak bisa diem aja hi hi, ampe si mas guidenya juga ikutan ngarahin gaya kita-kita wk wk.




Beberapa kali kepeleset dan jatuh karena jalurnya lumayan licin boo. Sampe kaki ni rasanya semua jari sakit semua menahan beban badan kami yang jalannya menurun, kalo gak mikir sakit, pingin rasanya lepas sepatu alias mlaku sikil, tapi gak boleh ama si masnya.

Hampir sedikit lagi menuju ke bawah kami bertemu dengan penduduk sekitar yang berjalan menanjak memakai motor trail khusus mengangkut barang bawaan, iih kereen banget yaa, hebat daah pokoknya motor bisa mendaki gunung yang terjal dan curam kek gitu.

Eeh ni kakiku kenapa gak puguh-puguh kram pulak, eit daah ngapa jadi gini sih..untung itu udah dikit lagi nyampe bawah, laah coba kalo kramnya pas lagi jalur menanjak, mau jadi apa kitaaa...pan tadi pas berangkat boro-boro mau pemanasan segala gak kepikiran.

Untung si mas guidenya ngebantu ngurut-ngurut jari kaki akooh sampe kembali normal, soalnya ni jari telunjuk kakiku beradu gituhh wkwk gak karuan rasanya keplintir-plintir dan tegang gitu.

Sampe juga akhirnya di bawah dengan selamat, yang jelas hepii karena gak nyangka aja berhasil mendaki puncak gunung, kepikiran aja gak pernah looh, dan ditempuh dalam waktu empat jam pulang pergi, bayangkan sodara-sodara, empat jam berjalan kaki menanjak dan menurun, kalo diitung udah sampe mana gituu.

Horee, akhirnya sampe juga dihotel, padahal rencana awal hari kedua ini ada dua tempat yang kami tuju, berhubung ke gunung papandayannya lumayan lama dan capeek, akhirnya gak jadi dah rencana ke tempat kedua.

Badan gak sanggup lagi maak, capeke pool, ni betis dan paha rasanya gak sanggup lagi diajak jalan, sampe di hotel pokoknya cuman cuci muka, maem bentar dan langsung bobok.

Tapi kalo kali ini gak bobok cantik, tapi bobok tersiksa, duuh sekujur kakiku rasanya pegel minta ampun, dan kutempeli dengan koyok kabeh wk wk, itu aja gak berasa panasnya ketutup ama pegelnya.😭

Ku coba minum obat penghilang rasa nyeri lumayan ngebantu, kalo enggak kunya gak bisa bobok  dengan tenang. Akhirnya pagi pegelnya berangsur membaik meskipun masih terasa dikit-dikit gitu, btw malam ke tiga ini kami nginapnya eh tidurnya di Fave hotel yah. 
fave hotel

Kalo kali ini letaknya di perkotaan gitu dan bernuansa modern, begitu masuk kamar hotelnya aja bernuansa pink gitu deh ditambah bantal emotikon yang lucu dan berwarna pink pulak, rasanya sayang kalo buat bobok deh, dasar perempuan, gak bisa liat yang serba pink.

Btw hotel ini juga lokasinya sangat strategis karena disekitarnya terdapat pusat perbelanjaan dan kafe-kafe yang lumayan banyak dan ada karaokenya kang Charli Van Houten itu lohh. Hotel ini juga menganut faham eh maksudku tidak menggunakan plastik alias zero plastic looh di dalam hotelnya.

Jadi gak ada tuh botol mineral, kita bisa ambil air minum diluar kamar hotel pas didepan pintu kamar yang sudah disediakan, gak ada tuh kantung plastik di kamar mandi atau di kamar hotel, cuman keranjangnya ajaaa, gak ada juga tuh sabun atau botol sampo plastik yang sering kita jumpai kalo nginap di hotel. 

Yang ada tuh di toiletnya udah disediain sampo, sabun dan kondisioner yang khusus bisa digunain bersamaan di dalam satu wadah khusus, jadi no plastik sama sekali, intinya supaya bumi kita tetap terjaga lingkungannya dari sampah plastik, kereen yaa moto hotel ini.

Hari terakhir tepatnya hari minggu pagi jam 9 kami cekout dr hotel dan abis sarapan langsung going menuju pusat oleh-oleh. Biasalah oleh oleh khas Garut ga jauh - jauh dari dodol garut, cokodot, kerupuk kulit aneka rasa dan jaket kulit ama sendal kulitnya. 

Gak lupa tu si kakak beli kuali super guedee  wk wk. Pokoknya tu bagasi mobil udah full ama oleh-oleh kita kaka... 😁
Yeey akhirnya selesai juga cerita liburanku kali ini, mudah-mudahan yang baca gak puciiing yaak karena begitu aku selesai dan melihat gak taunya panjang amaat boo tulisannya...Indonesia itu indaah bangeeet looh.


Salam santun

38 Responses to "AKHIRNYA BISA JUGA LOH MENDAKI PUNCAK GUNUNG PAPANDAYAN"

  1. Replies
    1. Hai mba Evi.. Salam kenal yaa.. Iya nih pemandangan dibsana indah banget.. Apalagi swtelah sampe puncak gunungnya.. Wow kereen abis πŸ˜€

      Delete
  2. Keren pemandangan nya mbak.. kapan ya bisa kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyahh emg keren banget... Kapan"deh main ke sanaa.. Gak rugi looh πŸ˜€

      Delete
  3. Masih kerasa capeknya buuk...but so happy..πŸ€—πŸ€—

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi buuk �� gak kan terulang lagi capeknya... Tapi kereeen yaaa

      Delete
  4. Tempatnya bagus, jadi pengen ke situ. Tapi jauh 🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayoo ...sapa tau suatu saat bisa ke sana..semangat...

      Delete
  5. whoaa perjalanannya keren banget mbak. mantap

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih sekali seumur hidup ndaki puncak gunung... Capee tapi puas bangettttt 😁😁

      Delete
  6. Selamat yah Mbak sudah pernah mendaki dan merasakana hawa sejuk di peGunungan.

    Saya mah belum pernah naik gunung,kalau naik genteng rumah sering sih, itupun ngak lama, takut ketinggian, hahahah.....

    Saya kemarin ke tempat sodara yang berada di daerah yang dingin, sore saja masih dingin, ggrrrrrr!!! dan males mandi pokoknya. hahaha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah ni kang.. Gak nyanka aja bs ndaki gunung.. Biasanya zmn sy msh sd mah manjat pohon gt ato naik atep biar bisa liat pertandingan bola gt wk wk... 😁😁

      Delete
  7. Replies
    1. Iyah nih mas... Indah pemandangannya... Gak rugi dah jauh"😁

      Delete
  8. Pemandangan di Gunung Papandayan emang TOP BGT ya wokwokwokwkowok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mas Dije... Emg betul bangeet tuhhh.. Keren dah pokoknya ..ga da duanya πŸ˜€

      Delete
    2. Saya ga bs bw balik ya... Sedang dlm perbaikan blognya ya mass

      Delete
  9. Boleh juga nih min, ada rekomendasi lain min gunung mana lg yg top di jawa barat?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mas... Wah kebetulan ini saya jg br pertama kali ndaki gunung.. Kebetulan lg pas libur ke garut gt πŸ˜€

      Delete
  10. Hutan matinya malah keren ya buat foto. Sama seperti di sekitar merapi yogya ada bagian yang gosong malah terlihat eksotis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul banget bang... Udah pernah kesitu juga apa blom bang

      Delete
    2. Yang papandayan belum mba. tapi sudah saya miliki. Nama saya Dayan
      jadi papa n dayan :)

      Delete
    3. Wk wk... Oalah Dayan tooh kepanjangannya... Iyah cucok tuh papandayan 😁

      Delete
  11. Aduh jadi mupeng pingin ke papandayan
    Cuakep banget ya mbak. Selamat udah sampai puncak gunung papandayan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Ut.. Udh lm ya aku ga nongol hi hi.. Soalnya kelamaan liburan mbaa.. Iya nih swmpet ndaki ke puncak papandayan.... Capek bgttt tapi puas looh πŸ˜€

      Delete
  12. keren ya mbak liburaanya q sampek terbawa dalam crita hehe, kebetulan nama Pak sopir e lo, kok sama dengan q, heem ... jangan-jangan?

    Masih penasaran akhu bau belerang mirip apa ya? beneran saya nggak tau?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi.. Ada"aja nih mas.. Jenenge samimawon yo.. Karo sampean.. Pak Arif....durung pernah ngambu ne belerang yo ro beda karo ambune anu kui πŸ˜ƒπŸ˜‚πŸ˜‚
      Alias mambu kentut wk wk....

      Delete
  13. Woow, woow... Very Interested!
    Sangat memikat bagi saya hotel Kamojang! Semoga, bisa kesana nanti..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai salam kenal mas Bro..iya nih kalo main ke Garut jgn lupa mampir dn nginepnya di hotel kamojang aja.. Tinggal googling deh πŸ˜€

      Delete
    2. Salam kenal, semoga nanti ada kesempatan kesana..
      Salam Brother! πŸ–πŸ»

      Delete
    3. Ya ya.. Salam kembali.. Cekitbroot 😁

      Delete
  14. Itu pasti pegelnya 3 hari gak ilang2, tapi ilang kalo udah lihat hasil foto pas di puncaknya. Hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai... Salam kenal. Iya nih betul bgt... Ni mas ato mbak ya? Capee minta ampoon tp hati puass looh.😁


      Delete
  15. Denger denger lagi erupsi mbak, semoga cepet kelar. Biar yang dagang di daerah sana balik lagi omsetnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang erupsi mah gng tangkuban perahu di lembang bandung bli.. Bukan gng papandayan yg aku daki kemaren.. Tp mudah"an aman deh gak ada korban jiwa... Amiin

      Delete
  16. wah.. bisa nih dicoba mendaki... deket sukabumi y garut... istri saya orang sukabumi soalnya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bisa nihhh mas di coba... Biar segerin mata πŸ˜ƒ

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel