8 Juli 2019

CERITA TENTANG HUJAN

8 Juli 2019

CERITA TENTANG HUJAN


Akhir-akhir ini entah kenapa hujan sering datang di kotaku. Hampir setiap hari, entah karena masuk musim penghujan atau hanya kebetulan saja.  Tapi  biasanya hujan tiba menjelang akhir tahun. Jadi gak cuman Bogor aja yang sering hujan, tempatku juga looh, hampir setiap hari malah.

Jemuran tetangga pada bergelantungan di pagar samping rumahku, menambah indahnya pemandangan di sekelilingku, penuh warna warni, mulai dari daster ampe celana dalem wk wk. Ni apa gak mikir  yak, mentang-mentang jemuran gak kering enak aja pake jemurnya di pagar rumahku, woi angkat ngapa..
suasana mendung
Biasanya hujan turun  di bulan yang berakhiran huruf  "ber"  saja sih katanya. Ingat lagunya November Rain Gun's and Roses kan ?  lama amaat yaaa...

Padahal ini masih pertengahan tahun, namun hujan sepertinya tidak lagi mengenal musim. Aku sih suka dengan suasana hujan. Adem ayem, pinginnya senyum-senyum ajaa, looh ngapa mbak ? Situ sehat pan..

hujan
hujannya deres oooy

Memberi suasana yang tenang dan romantis.
Bau aroma tanah yang basah membawa kepada suasana yang syahdu. Entah kenapa aku juga gak tau, aku suka sekali melihat bulir-bulir air hujan yang menempel membasahi jendela kaca [ sok puitis aja nih hi hi ].
Melihat rumput yang basah, melihat kuntuman bunga merunduk terkena jatuhnya buliran hujan.  Seperti melihat butiran embun di pagi hari....norak gak sih ?

Kata orang hujan itu membawa berkah.  Semoga aja benar.  Padahal mendengar berita di tv, ada sebagian daerah di pulau Jawa yang kekeringan karena musim kemarau looh.Entah kenapa di kotaku hujan tetap saja turun, baca [ Lampung ].  Semoga ini pertanda baik. Karena biasanya musim hujan juga disertai beberapa macam penyakit. 

Mudah-mudahan sih kali ini hujannya membawa berkah..Amiin.
Musim hujan bagi beberapa orang terlihat cukup romantis.  Apalagi sekarang sedang musimnya pernikahan.  You know lah... Biasanya ini membawa kebahagian bagi pasangan yang baru saja menikah ..eehemm. Maunya pelukan terus , duuh.

Jangan berfikir macam-macam looh, namun suasana hujan yang membawa romantisme sendiri bagi pasangan baru wk wk. Gak salah buat mereka yang memang melangsungkan pernikahan pada bulan-bulan ini. Eits tapi jangan salah yaa... ternyata gak cuman musim pernikahan aja, tapi juga musim yang lain seperti khitanan. Kebetulan saja ini sedang liburan yang cukup lama waktunya, sehingga banyak keluarga yang menyempatkan untuk melaksanakan hajatan.

Berhubung sedang musim pernikahan dan hajatan lainnya, cukup menguras kantong juga nih. Soalnya dalam beberapa minggu ini saja sudah lumayan antri untuk datang ke undangan, minimal ada satu undangan dalam seminggu, bahkan seminggu yang lewat ada tiga undangan sekaligus.

Wk wk kalo gak bisa bagi-bagi dan mengatur keuangan yang ada malahan babak belur buat ngisi amplop hi hi. Tapi dijalanin aja lah selagi masih ada yang mengundang kita , berarti masih ada orang yang mengingat kita. Diambil positifnya aja.

Baca yuk :

* My Little Friend
* Bukan Bintang Kejora
* My Best Friend Forever

Balik lagi ke hujan, nih pas aku lagi nulis aja dikamarku udah gelep alias mendung, dan suara geluduknya udah mulai bersahutan memanggil-manggilku...dug-dug-dug, tinggal nunggu byar ujannya jatuh. Adem tenan rek, kepinginnya bobok cantik, apa daya sekarang sudah hampir bedug lohor, kayaknya entar dulu bocan nya yak.

mendung
mendung amat yakk


Gara-gara musim hujan juga akutuh sedikit trauma [cie-cie trauma ] gegara anakku semata wayang sempat terkena dbd pada bulan November tahun yang lalu. Panik dong karena aku gak nyangka sama sekali kalau anakku bakalan terkena penyakit ini, padahal setau aku lingkungan sih sudah cukup bersih, gak ada juga tampungan air di mana-mana, gak ada pakaian menggantung sembarangan, tapi tetep aja kecolongan.

Eeh gak taunya tetanggaku juga udah ada yang kena dbd juga looh, dan anakku rupanya yang paling buncit terkena dbd sodara-sodara.
Makanya aku sekarang sedikit parno kalo pas musim ujan, takut gimana gitu. Mudah-mudahan sih enggak lagi-lagi deh. Amiin...

Cerita tentang hujan juga mengingatkanku saat masih jaman sd dulu looh. Dibilang bandel ya enggak sih, tapi dibilang rada oon ya gitu deh...
Soalnya aku inget banget waktu itu pas pulang sekolah sedang hujan lumayan derasnya, tapi dasar jiwa petualang bocahku gak bisa di hindari, akutuh bareng temen-temenku asiik aja menelusuri got yang ada di sepanjang jalan dekat sekolahku sambil bermain hujan-hujanan.

Gak mikir bahaya ato enggak, kebawa arus ato enggak, bakalan sakit ato enggak, laah yang penting bisa main ujan-ujanan aja , dasar bocah ngapa yakk.
Gak pernah berfikir dulu sebelum bertindak. Padahal disaat yang sama ada tetanggaku yang meninggal dunia karena terbawa arus hujan ketika terpeleset didalam got yang cukup dalam.
Aku tuh dulu gak kepikiran sampe kesono siih apalagi sampe nimbulin bahaya. 

Sampai sekarang sih jika hujan tiba, anak-anak kecil disekitar rumahku juga masih tetep aja seneng main hujan-hujanan, kelakuannya persis aku banget diwaktu kecil yang suka main kabur aja begitu hujan turun, sengaja berdiri dibawah talang atau pipa paralon di teras rumah tetanggaku buat berhujan-hujan ria hi hi, gak mikir dingin ato enggak,..wes sing penting hepiii aja.

Punya cerita lucu gak tentang hujan, entah itu cerita masa kecil atau cerita tentang romantisnya saat hujan...


Salam Santun


20 komentar:

  1. Kalau menurut Pemikiran saya yang awam nih,.......,

    " Mau Pengantin Baru ataw pengantin lama, pas musim hujan, kemungkinan besar Pak Suami bakal senyam senyum kepada istrinya sambil ngasih kode kepada Istrinya, lalu Pak Suami akan berkata .........!!!



    " Woiiiii,,,,,ANGKATTTT JEMURANNN !!! " .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi hi... Ada"aja kang Nata nih... Kirain ngasih kode apa gitu... Tauknya srh ngangkatin jemuran wk wk ..kasian bininya yakk 😁😁

      Hapus
  2. saya suka hujaaan, enak buat tidur, enak buat nulis, enak buat ngelamun, enak buat baca buku, dll. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama saya juga suka hujan.. Adem.. Tenang
      .syahdu dh pokoknya... Apalagi bau tanah basah.. Gmn gt

      Hapus
  3. Aku kost di kota hujan, sudah hampir 2 bulan ini, merindukan hujan.... Paling gerimis romantis ajah, menantikan hujan yang bikin adem hati dan pikiran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah Bogor lg gak ujan yaah.. Padahal julukannya kota hujan yah... Emg hujan itu bikin suasana adem dan tentrem.

      Hapus
  4. kami panas terik, belum hujan hujan….
    asiik rasanya Bisa didatangi hujan…..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di tempatku di Lampung ujan terus mas tiap hari. Enak adem tenan 😁

      Hapus
  5. kalo daerah rumahku masih jarang hujan..
    tapi kalo daerah kantorku udah mulai hujan terus.. huhu..

    beda-beda yaa tiap wilayah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mbak.. Iyah kl di tmptku tiap hari apalgi pas sore hr ujan terus.. Lymayan lebat dn lama...

      Hapus
  6. wah mantap tulisannya. tentang hujan lagi yang gue banget, karena suka hujan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ooh suka ujan ya maas.. Sama sy jg suka dgn suasana hujan.. Asal ga banjir aja. 😁

      Hapus
  7. entah mengapa kalau melihat hatiku campur aduk damai, rindu, galau dan lebay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakaka.. Emg btl bgt.. Hujan bikin hati damai.. Adem.. Tentrem dan romantis. 😁😊

      Hapus
  8. Nyesek mbak heni hujan2 cuaca dingin,
    Tapi bisa apa yg masih bujang gini, cuma bisa mlongo kwkekkeke

    BalasHapus
    Balasan
    1. 😂😂 kacian yg msh jombloo... Semoga cpt dapet cewiwiw ya mas...

      Hapus
  9. Dulu saya suka sebal dengan hujan, jadi menghambat aktivitas. Tapi sekarang nggak lagi, karena siapa tahu memang ada makhluk hidup yang benar-benar butuh hujan. Jadi saya nggak boleh egois. Toh masih hujan air ini, kalau hujan batu baru gawat. Tapi andai ada hujan duit, mungkin saya ngarep hujannya setiap hari, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mba Enny.. Iya nih.. Kl ujan batu mah ogaah.. Kl hujan duit.. Saya "duduk paling depan " sesuai nama blognya embak 😁😁

      Hapus
  10. Hujan itu entah kenapa selalu mengingatkan dengan masa kecil. Dulu pas masih unyu-unyu saya juga suka main hujan. Berenang di selokan yang airnya butek luarbiasa, tapi hepi aja. Atau main ala-ala film india gitu wkwk..😂😂
    Udah gitu kalau main ujan bisa samnil nungguin hujannya reda, jari-jari udah keritingpun nggak peduli.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hi hi mbaa.jd masa kecil kita tuh sama aja yaa.. Kalo dh mulai turun ujan.. Bawaannya udh ga thn pingin kabur aja main ujan"an dan di got 😆😁 ga mikir sakit apa kotor.. Pokoke hayoooh ajaa.. Maklum anak " 😁

      Hapus