24 Juli 2019

SELERA MUSIK DARI DULU HINGGA SEKARANG

24 Juli 2019

SELERA MUSIK DARI DULU HINGGA SEKARANG


Hai, ini kali ke dua aku mulai menulis lagi sejak seminggu yang lewat. Kali ini nggak banyak yang akan aku bahas, dan topik kali ini juga barangkali kalo buat generasi sekarang, barangkali gak begitu menarik buat dibahas.


Music


Tapi sebagai penyuka musik, aku sih cuma sekedar mengeluarkan opiniku aja selaku orang awam. Masih inget gak sih dengan penyanyi yang udah gak keitung jari saking ngetopnya, yaitu bang Virgiawan Listanto alias bang Iwan Fals? 

Wah kalo anak sekarang sih genre musiknya aja udah beda jauh banget yah dari generasi sebelumnya, apalagi generasi saya [ berasa udah tuir bangeeetπŸ˜‚ ] wk wk. Sekarang sih gak dimana-mana musik dan idolanya itu kebanyakan penyanyi Korea, ato boy band gitu, ato apalah, dan jenis musik lainnya.

Gak bisa dipungkiri yang namanya media sosial dan banyaknya aplikasi musik  termasuk youtube, seiring perkembangan jaman juga turut membawa andil tentang keberagaman jenis musik di seluruh dunia, termasuk ditanah air.

Baca yuk :

* Cerita Tentang Hujan
Dengan banyaknya pilihan jenis musik didukung apk yang mumpuni, masyarakat bisa dengan bebas mendengar , melihat dan  mengunduh berbagai jenis musik pilihan. Sekarang semua bisa didapat dengan mudah tinggal memainkan jemari kita langsung bisa mendengar dan melihat apapun jenis musik yang kita pilih.

Balik lagi ke "salah satu" penyanyi kesukaanku bang Iwan Fals, aku gak bisa bilang dia idolaku, soalnya aku juga gak selalu mengikuti perkembangannya sih, maaf kan ya bang Iwan ? Soalnya aku gak pernah mengidolakan seorang  bintang secara berlebihan, gak baik katanya sih.

Tapi sejak pertama kali mendengar lagu-lagu bang Iwan di youtube, aku tuh keinget lagi lagu-lagu hits dia jaman dulu yang emang ngetop banget. Suka nyanyiin lagunya di kamar mandi ato sambil dengerin youtube dengan suara cemprengku, syukur orang rumah gada yang komplen hi hi.

Kebanyakan lagunya bang Iwan tuh menceritakan tentang kritikan beliau tentang segala hal, entah itu tentang politik, sosial, lingkungan, termasuk kehidupan, cinta dan sebagainya. Barangkali ini yang bikin dia terlihat berbeda dengan pemusik dan penyanyi lainnya, ini sih menurut opini pribadi aku aja . 

Iyahh, soalnya aku bukan pengamat musik kayak mas Bens leo itu looh, aku sih cuman sekedar penikmat musik aja. Ya emang gak bisa juga disalahkan, selera atau genre musik masing-masing orang berbeda-beda.

Kebetulan aja aku suka dengan lagunya bang Iwan Fals, tapi itu untuk penyanyi lawas ya, kalo untuk penyanyi sekarang aku lebih suka dengan jenis musik kayaknya Afgan gitu sih, soalnya gak terlalu banyak juga ya penyanyi solois sekarang ini apalagi yang bisa bertahan cukup lama, eh tapi Ari Lasso, juga Andra and The backbone jg aku suka dengerin sih.

Sebenernya banyak juga sih lagu-lagu yang memang cukup bagus aransemen musik dan syairnya seperti mas Chrisye,Once,dan lain-lain.

Kalo dengerin lagunya bang Iwan tuh cukup ngena dihati banget, judulnya aja kadang rada gak umum gitu didenger, bahkan kadang sedikit nyeleneh yah kalo menurut aku .

Ada beberapa lagunya yang emang bener-bener nyentuh hati seperti lagunya yang " Sarjana Muda ". Kalo diperhatikan lirik lagunya tuh nyeritain tentang lulusan sarjana yang susah banget dapet kerjaan. hal yang masih berlangsung hingga saat ini.

"Engkau sarjana muda resah mencari kerja
mengandalkan izasahmu...
Empat tahun lamanya berkelut dengan buku
Tuk jaminkan masa depan...

"Engkau sarjana muda resah tak dapat kerja
Tak berguna izasahmu
Empat tahun lamanya berkelut dengan buku
Sia-sia usahamu..

Aku sempet liat di youtube kalo lagu ini di bawakan ulang oleh seorang cewek cantik dengan gitarnya, tapi entah kenapa , aku sih lebih suka denger lagu aslinya yaa, soalnya musiknya lengkap dan pas aja kalo bang Iwan yang bawain., tergantung selera juga sih.

Banyak judul lagu yang tercipta dari tangan dinginnya bang Iwan yang jadi hits dan masih terkenal hingga saat ini sepert " Ibu ", " Bento dan Bongkar " tentang kritik sosial atau " Umar Bakri " tentang sosok pendidik, atau " Isi Rimba Tak Ada Tempat Berpijak lagi dan Lautku Tak Biru Lagi " tentang lingkungan, masih banyak lagi lagu-lagu hits beliau yang memang enak didenger, nyambung aja gak tua gak muda.

Ada salah satu lagu tentang anaknya yang berjudul " Galang Rambu " yang mengisahkan tentang kelahiran sang anak saat terjadi krisis ekonomi. Atau judul lagunya " Ethiopia ", tentang kelaparan , peperangan dan humanisme.

Pokoknya gak sekedar enak didengar karena memang enak, tapi juga sarat dengan berbagai pesan moral didalamnya, bahkan lagu bertema cinta aja tuh gak sesederhana itu loh maknanya.

Ada satu lagu favorit aku " Yang Tak Terlupakan ", udah lagunya enak, agak sedikit melow sih, tapi gak berkesan cengeng, wahhh jauh banget deh kalo bang Iwan bermusik, gak mendayu-dayu atau cengeng, jauh dari kesan itu, tapi dapet aja rasanya dalam bermusik dan mencipta lagu.

Tapi aku udah lama gak liat kemunculan beliau di media seperti televisi, gak tau sih kalo ada off air, aku juga memang gak mengikuti perkembangan beliau.

Semoga aja sih ditangan dingin beliau dan pencipta lagu lainnya, banyak tercipta lagu-lagu yang sarat dengan makna, gak sekedar asal mencipta lagu, booming dan gak lama langsung menghilang.

Kalau sekedar mencipta lagu itu barangkali buat banyak orang mudah, tapi membuat lagu itu tetap didengar dari era jaman masih kiplik atau jaman batu sampai jaman sekarang abad dua satu dan mempertahankannya itu yang gak mudah. Dan lagu-lagunya bang Iwan masih senantiasa enak didengar dan tetap bertahan hingga saat ini, itu yang bikin salut. 

Salam Santun


18 komentar:

  1. Kalo lagunya Iwan Fals saya suka Bongkar. Soalnya menghentak bikin semangat 🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mas Adit suka jg ya ama bangvIwan... Padahal nak jaman now ya... Iyah bikin semanget lagu"nya...ampe sekarang ttp hits

      Hapus
    2. saya familiar sama lagu ini gegara iklan kopi hahaha

      Hapus
    3. Hai mas Sabda... Iyah nih... Emg lgunya melegenda bgt tuh kl bang Iwan mah.. Gak muda ga tua.. πŸ˜€

      Hapus
  2. Kalau saya sukanya dari dulu lagu-lagu nya nike ardila .. pokoknya gak pernah bosan dengarin lagu-lagunya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ni cowok apa cewwk yaa... Wah selera kita beda ya hi hi.. To namanya swlwra dan idola gak bisa di paksa yaa...

      Hapus
  3. yup..best singer ..all time....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pagi mas... Iyahh nih... Tul bangeet πŸ˜€πŸ‘πŸ‘

      Hapus
  4. Ingat Iwan Fals ingat bento mba.. Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa ya... Semangatt gitu musiknya... Suka juga yaa ama musiknya bang Iwan πŸ˜€

      Hapus
  5. Sya sebenarnya ngefans juga dg bang iwan mbak dulu..., tapi sekarang kyaknya kurang simpati dg beliao, soalnya sdah tidak ada suara lagi ketika ekonomi rakyat semakin sulit, sekarang malah terkesan pro pemerintah hehe

    Yg masih seneg tu Jamrud, Sela On 7, Tipe X, Tu generasi saya kenangan jaman SMP & SMA :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wk wk. Iya yah... Ada betulnya jg sih... Sy jg suka tuh ama sheila on 7 enak" yak lagunya.. Dari dulu vokalisnya mas Duta ttp muda aja dan keren.. Suaranya juga ok bgttt πŸ˜™

      Hapus
  6. Lom ada sih yang lebih dari legendaris dari bang Iwan.

    Tapi jika mendengar
    Crisye, Ebiet G Ade bisa juga disejajarkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah tul bggt tuh... Itu jg bisa disejajarkan yaa.. Udh legend itu mah semuanya..

      Hapus
  7. Wah padahal dlu zamannya sering ke warnet buat download lagu. atau kadang saking2nya nunggu tontonan di tv buat acara kmpulan musik hit. wkwkwk skrng mah lewat aplikasi streaming music. itu pun menurutku musiknya beda bngt. terutama gak adalagi histeria fans band

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai siang... Yups btl bgt yaaa.. Sekarang apa"serba gampang.. Tinggal klik doank.. Jadi malahan ga dpt histeria fans yak... Btl bgt... Btw.. Berarti msh zmnnya warnet ya. Wk wk 😁

      Hapus
    2. lah dulu smpe bobol billing biar bisa download lagu banyak. soalnya lelet. 150 kb/s ...satu lagu 5 menittt

      Hapus
    3. Wk wk..iya jd inget zmn dulu... Msh qismin πŸ˜†πŸ˜†
      .

      Hapus