16 Agustus 2019

KAMU MENGIDAP PHOBIA ?

16 Agustus 2019

KAMU MENGIDAP PHOBIA ?

Phobia adalah rasa takut berlebih yang dirasakan oleh seseorang akan suatu hal. Biasanya phobia dipicu oleh trauma atau hal-hal lainnya. Banyak didunia ini orang yang pernah mengalami phobia, setidaknya sekali dan semacam dalam hidupnya.


phobia


Bagi sebagian orang phobia sulit untuk dimengerti, karenanya banyak yang menjadikan penderita phobia sebagai objek atau bahan candaan karena ketidak tahuan mereka.

Ketika phobia terjadi biasanya si penderita akan mengalami rasa takut yang berlebihan dan mengalami rasa panik yang menyebabkan kesulitan bagi penderitanya. Bahkan pada kasus yang serius biasanya penderita akan mengalami sesak nafas, tekanan darah tinggi, nyeri pada perut, pusing bahkan serangan jantung.

Kebetulan sebagai penulis saya memiliki phobia, tetapi juga kurang mengerti saya termasuk ke dalam golongan phobia jenis apa, karena ternyata phobia itu ada banyak macamnya. Namun ada 3 jenis golongan utama :

* Phobia sosial
* Agoraphobia
* Phobia spesifik

Phobia sosial :

Biasanya penderita mengalami kegelisahan terhadap situasi sosial dan berkaitan dengan kehidupan sosialnya, seperti tidak berani menerima telfon, menghubungi seseorang dan sejenisnya yang berhubungan dengan kehidupan sosial.

Agoraphobia

Ketakutan terhadap suatu tempat atau pada ruangan yang terbuka. Penderita biasanya lebih nyaman berada di rumah atau tempat yang dianggap mereka lebih nyaman, hampir mirip dengan phobia sosial hanya saja lebih sulit karena mereka memiliki ketakutan dan menganggap tidak dapat keluar rumah tanpa adanya pertolongan dalam keadaan darurat dan medis, wah ternyata seram juga yaaa.

Phobia spesifik

Biasanya lebih spesifik pada hal tertentu seperti :

- ketakutan berbicara di depan umum
- takut terhadap ketinggian [ wah ternyata saya termasuk phobia spesifik nih ]
- takut terhadap binatang
- takut gelap dan ruangan yang sempit dan tertutup dan sebagainya.

Yang jelas saya selalu takut pada ketinggian tertentu, kalau ketinggiannya masih masuk akal okelah saya bisa mengatasinya. Tapi pada ketinggian tertentu contohnya saja seperti jembatan penyebrangan entah kenapa saya selalu merasa takut dan deg-degan.

Memang sih gak sampai mengalami seperti hal-hal diatas. Hanya saja setiap naik jembatan penyebrangan yang lumayan tinggi dan panjang, saya tidak berani tengok kiri dan kanan, dan sebisa mungkin  memegang tiang jembatan tersebut. Duuh parah-parah.

Kadang hal yang dianggap sepele oleh sebagian orang tapi menyusahkan buat saya. Padahal lumayan sering menyebrang dengan menggunakan jembatan penyebrangan, tapi tetap saja merasa takut, dan badan sedikit kaku kalau berjalan, deg-degan, mungkin karena takutnya yang berlebihan ya ?

Satu lagi saya juga takut kalau naik pesawat, setiap masuk dan duduk dalam pesawat  saya selalu merasa gak nyaman dan deg-deg gak karuan, tapi yang bisa saya lakukan hanya menarik nafas panjang dan menghembuskannya perlahan berulang-ulang, katanya sih supaya lebih rileks, dan yang paling penting berdoa.

Pernah dalam suatu perjalanan saya menggunakan salah satu maskapai Indonesia yang hendak bertolak ke salah satu tempat, dari pertama take off sampai diatas saja pesawat memang sudah tidak nyaman, bahkan ternyata bukan saya saja yang merasakan tidak nyaman.

Disebelah saya ada seorang dokter yang saya ajak ngobrol buat menghilangkan rasa takut, ternyata si dokter juga merasakan hal yang sama. Entah kebetulan saja karena pada ketinggian tertentu, atau karena saya memang merasa tidak nyaman di dalam pesawat, saya juga gak ngerti.

Biar deh dibilang norak, emang gitu kenyatannya hi hi. Pokoknya setiap perjalanan yang menggunakan pesawat saya tuh seperti gugup dan perut ga nyaman aja rasanya.

Salah satu hal yang cukup mengganggu sampai sekarang adalah saya juga sedikit takut dengan air dalam bak kamar mandi yang ukurannya cukup besar apalagi kalau bak mandi tersebut berwarna gelap alias masih semen biasa.

Seperti ada yang keluar dari dalam air dan ada yang menarik tangan saya, padahal itu hanya rasa takut yang berlebihan saja, gak ngerti juga kenapa segitu takutnya.

Untung saja saya jarang mengalami kejadian tersebut, barangkali karena  dulunya pernah mengalami kejadian tersebut saat masih kecil, jadi sampai sekarang masih suka takut kalau ketempat-tempat yang kamar mandinya seperti itu.

Kebanyakan penderita phobia biasanya akan menghindari sumber masalah sebisa mungkin, namun beberapa ahli merekomendasikan terapi perilaku kognitif untuk membantu penderita.

Ada juga yang menyarankan untuk tetap menghadapi rasa takutnya, misalkan seseorang takut akan tikus atau badut, beberapa ahli menyarankan untuk tetap menghadapinya, dan mengatasi situasi dan rasa takut dengan menyentuh tikus atau badut tersebut.

Sehingga diharapkan penderita phobia bisa sedikit mengurangi rasa takut yang berlebihan, jadi kesimpulannya adalah :

* Menghadapi rasa takut
* Mengatasi situasi dan fikiran dari rasa takut

Namun jika kalian pernah atau masih mengalami phobia yang cukup parah yang bisa mengganggu keseharianmu, sebaiknya sih berkunjung pada yang ahlinya ya, supaya rasa cemas dan takutmu bisa diatasi.

Sampai saat ini saya juga masih berusaha untuk mengatasi phobia akan ketinggian dan air didalam bak mandi yang cukup besar dan gelap, kedengarannya memang aneh dan gak masuk akal sih.

Tapi nyatanya tetap saja masih merasa takut, namun saya tetap mengikuti saran ahli untuk tetap menghadapi dan mengatasi situasi dan fikiran dari rasa takut. Semoga saja bisa membantu.

Lebih dan kurangnya mohon maaf, karena mimin hanya menuliskan apa yang di rasakan saja sampai saat ini. Sumber hellosehat.com


Salam Santun


16 komentar:

  1. Selain takut ketinggian, saya juga termasuk Thalassophobia. Takut akan air (laut) yang dalam dan gelap beserta makhluk aneh didalamnya 😱😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mas.. Sy jg tkt ketinggian dan air dlm bak yg gelap.. Gak tau kenapa yaa. 😟

      Hapus
  2. Saya termasuk takut ketinggian juga. Namun phobia ini ada sisi positifnya, saya jadi takut tinggi hati, hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malam kk salohot... Iya nih jadi ga sombong ya.. Ambil positifnya ajaa 😀

      Hapus
  3. Yg paling bahaya adalah Islamphobia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kl itu jangan di tanya lagi ya pak.. The most itu mah... Jgn sampe ya kejadian kayak gt 😧

      Hapus
  4. Wahhh kok judulnya gak bisa di klik ya mba, saya mau baca lebih lengkap gak bisa huhuw, harus mengetikkan secara manual di google

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah gt yaaa.. Klik aja tulisannya mas ato tanda lebih dari itu yg kyk anak panahnya... Maaf yaaa... Soalnya baru ni ada yg tny gitu 🙏🙏

      Hapus
  5. Balasan
    1. Kalo sekiranya udah buat ngerasa ga nyaman ya sebaiknya ya diterapi aja mas... Apalagi kl sampe nimbulin efek samping gt.. Kl msh bisa di kendaliin dengan fikiran yg positif sih ya ga apa..

      Hapus
    2. Hal yang positif pun perlu dibuat ya

      Hapus
    3. Yups betul banget mas..

      Hapus
  6. Kalau sekarang saya paling takut ketinggian.., padahal dulu gak begitu amat, bukti nya dulu berani juga manjat pohon tinggi, semenjak berat badan nambah, rasa takut itu mulai datang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama donnk kita takut ketinggian... Bahaya donk kl berat badan tambah dan suka manjat pohon... Ygvptg rajin olah raga aja sih.. Kl takut mau gmn lg yaa. Udh mmg fikiran kitanya aja yg begitu

      Hapus
  7. Saya claustrophobia dan trypophobia. Takut gelap sama lubang-lubang kecil. Yang Trypophobia saya sampai muntah-muntah setiap ngelihat gambarnya. Wajar aja sih semua manusia normal pasti jijik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sampe segitunya ya? Apa itu udh sampe taraf ngeganggu ya..

      Hapus