Kisah Putri Jasimin, Alayudin dan lampu ajiiibnya

Anekdot sedikit lucu dan ngenes


Tersebutlah kisah kasih yang bikin ngenes yang terjadi antara sepasang kekasih yaitu antara putri Jasimin dengan nama panggilan kesayangannya putri Mimin dan kekasihnya yang alay bernama Alayudin dan lampu ajiibnya yang kalo digosok-gosok ama Alayudin bakalan keluar jin yang bernama jin Iprit




Kala itu putri Jasimin alias putri Mimin sedang berada pada sebuah tempat yang gak dia kenal sama sekali alias negri antahberantah ato negri entahdimana...

Ditempat tersebut tanpa sengaja putri Mimin bertemu dengan seorang pemuda yang cukup santuy yang bernama Alayudin, btw bisa dipanggil Alay atau Udin aja gitu. Disitulah perkenalan mereka terjadi untuk pertama kalinya.

Awal berkenalan si pemuda yang bernama Alayudin alias si Alay ato si Udin ini cukup gencar membombardir si putri Mimin yang emang rada resah dan gelisah.

Mimpi opo ku to yoo ? Tenan iki rek. 
Putri Jasimin nyolek tangannya sendiri... Nggak mimpi ini mah betulan kok. 
Ditambah rayuan yang alay juga dari si Alayudin, maka putri Mimin pun klepek-klepek hatinya mendengar rayuan dari Alayudin.

Dari situlah kisah kasih antara putri Mimin dan Alayudin terjalin. Setiap hari Alayudin dan putri Mimin rajin banget saling curhat alias talking-talkingan .

Kemesraan antara Putri Mimin dan Alayudin semakin erat, dunia serasa milik mereka berdua, yang lain mah pada numpang aja alias ngontrak.

Putri Mimin yang rada lugu dan polos, sepertinya udah terpedaya dengan rayuan maut si Alayudin yang pede banget.

Beberapa bulan menjalin hubungan sering banget terjadi cekcok antara putri Mimin dan Alayudin, biasalah namanya orang sedang jatuh cinta, maaf tai kambing berasa coklat, semua serba indah terlihat padahal mah enggak selalu indah. 

Bahkan terkadang putri Mimin baru mulai menyadari bahwa selama ini kisah kasih diantara mereka berdua terasa berbeda, entah karena putri Miminnya yang emang rada oon atau karena Alayudin yang kelewat alay alias over dosis pedenya. 

Gak taulah, yang dirasa putri Mimin akhir-akhir ini hubungan mereka udah memasuki tahap toxic alias putri Mimin udah mulai uring-uringan ga jelas.

Hubungan yang awalnya emang udah kurang mendukung ditambah riwehnya perbedaan diantara keduanya menambah pusing kepala putri Mimin.

Yang awalnya sedikit harmonis lama-lama terasa hambar, putri Mimin udah mulai sering menunjukkan gelagat gak nyaman kepada Alayudin.

Sedari awal memang hubungan yang terjalin diantara keduanya memang begitu kontroversi, tapi enggak fenomenal. 

Putri Jasimin yang lugu dan berasal dari keluarga yang sedeng-sedeng aja alias enggak kaya raya amat seperti cerita putri Jasmin aslinya bertemu dan menjalin kasih dengan Alayudin yang serba ngepas, ngepas segalanya.

Sebetulnya nggak ada yang salah, toh kata orang cinta itu nggak memandang status, harta, latar belakang dan sebagainya.

Tapi kenyataannya preettt, ternyata nggak segampang membalikkan telapak tangan, tidak semudah itu wahai kisanak. Gak semulus jalan tol Ferguso.

Apalagi emang dari awal udah nggak cocok, tapi tetep aja mereka berdua ngejalin hubungan. Maksa banget...syediih kalo dibayangin, kalo kata dedek belaaat bangeet om jin...

Tapi begitulah biarpun udah sering cekcok, kenapa mereka akur lagi, bulak-balik begitu terus udah kayak jadwal imunisasi dedek bayi aja , otomatis baikan lagi. 

Nggak tau apa karena emang saking sayangnya atau karena hal lain dibelakangnya enggak jelas juga , halu kayaknya. 

Karena kegalauan inilah putri Mimin akhirnya curhat pada buku diary kesayangannya, karena putri Mimin bukan cenayang jadi dia harus bertanya dulu pada diarynya, jadul bingits yak pemirsah.

Putri Mimin : diary-diary, aku mau curhat donk, tulis putri Mimin di dalam diary.

Buku diary : iya-iya....ada apa Min ? 

Putri Mimin : idihh kok kamu manggil aku gitu sih,..putri pun merajuk, kayak nama mbak dirumah sebelah aja diary...

Buku diary : monmaap ya putri ? kebiasaan sih ...oke baiklah...ada apa gerangan ?

Putri Mimin : Gimana pendapat kamu diary, apakah aku harus tetap bertahan ataukah aku harus mengakhiri hubungan ku dengan si Alayudin ?

Buku diary : emangnya putri udah nggak sayang lagi ama Alayudin ?

Putri Mimin : sayang sih masih, tapi udah susah rasanya buat dipertahankan nih. Soalnya kita berdua tuh suka cekcok alias ribut. Udah nggak klik gitu..ndasku mumet diary...

Buku diary : hmm baiklah...coba pertimbangkan lagi, difikir masak-masak, entar nyesel apa enggak, hamm hmm ham hmm.

Putri Mimin : oke dech kalo begitu...akan ku fikir lagi matang-matang, bubaran ato bertahan, sebab yang sering ku baca ,  wanita itu diam diantara dua pilihan, menyerah lalu pergi atau bertahan dan berfikir , sekuat apa lagi mampu berdiri.

Sementara itu dilain tempat Alayudin juga berfikir keras, ndase juga mumet cenut-cenut. Iiih ni putri Mimin ngapa sih bulak-balik ngajak ribut mo udahan mulu, sebel tauuk.

Alayudin juga ampe bingung ngadepin rengekan putri Mimin yang selalu minta udahan aja, sehari bisa tiga kali, udah kayak minum obat aja.

Akhirnya karena sering cekcok dan gak nyambung Alayudin pun memutuskan untuk minta pendapat dari lampu ajiib kesayangannya.

Maka digosok-gosoklah si lampu ajiiib...gak lama keluarlah jin iprit yang cungkring dan kisut... Looh ko beda ya ama jin yang asli gagah gitu looh... apa ni jin kualitas kw yah ?

Jin Iprit : wahai Alayudin, kenapa engkau alay banget...aku lagi enak-enak bobok kenapa engkau membangunkan tidurku? Aku lagi dalam posisi ueenakk.

Alayudin : wahai jin iprit, monmaap kalo udah ganggu tidur kamu, apa nggak bosen kamu bobok terus ? Aku mau curhat donk ?

Jin Iprit : okee baiklah...aya naon Alayudin ?

Alayudin :# curhat donk maah #..eeh dikira curhat ama mama Dedeh kali...

Itu tuh si Mimin pingin udahan mulu jin, gimana yah ? Aku udah bulak-balik bilang ke dia kalo enggak usah lebay deh, gak usah bilang udahan mulu, capek tauuk di gituin mulu...

Jin Iprit : idihhh...gak salah tuh , putri Mimin sih enggak lebay, yang alay itu justru kamu..kamu..iya kamu...

Alayudin : tapi udah bulak-balik begini terus jin ? apakah aku harus mengakhiri hubungan ku dengan putri Mimin ? padahal akutuh udah sayang banget ama dia jin ? Hilliiih...alaynya si Alayudin ini. 

Masak ku harus jomblo lagi jin ? sesuai ama status aku di ktp, single berlaku seumur hidup wk wk.

Jin Iprit : wah masalah mu berat mas bro, lebih berat dari badanmu...gelaaap.
Kan sudah dari awal kamu tahu, kalo putri Mimin itu memang berbeda...masak sih lupa ? 

Kamu dan dia berbeda jauh, satu ke Bandung satu ke Surabaya, ya enggak ketemu juga wa ka ka. Berat masalahmu mas vrooh.

Alayudin : makanya aku minta pendapat kamu jin ? Ada solusi enggak supaya hubungan aku dan putri Mimin tetep awet langgeng gitu.

Jin Iprit : susah kayaknya mas bro, sulit bingitts. Kayaknya bakalan jalan ditempat, ato jauh-jauh bakalan putus deh. Kan kamu udah tau sedari awal.
Gak bakalan bertahan lama mas vrooh, udah bisa diprediksi.

Alayudin : oke baiklah kalau begitu, ku mau coba sekali lagi, siapa tau putri Mimin gak bakalan ngambek dan uring-uringan melulu.
Ku mau coba bersabar jin iprit.

Jin Iprit : sook sana ...dicoba atuuh, semoga aja ada berita baik, tapi kalian berdua harus sama-sama bersabar yah. 

Karena hubungan kalian itu rumit, kusut kayak benang, kayak rambut kusut..awut-awutan ribet.  Jin iprit bisa menerawang dari kejauhan.

Alayudin akhirnya cuman bisa pasrah saja menghadapi kenyataan nasibnya, begitu juga dengan putri Mimin, gak tau apakah bakalan berlanjut atau bakalan bubar ditengah jalan, sakit  emang ku akui.....

Tapi itulah kenyataan hidup emang nggak selalu manis seperti buah sawo, kadang ada manis, asem, getir gitu, percis kayak permen nano-nano manis asem asin rame rasanya. Cinta katanya emang enggak selalu harus memilki, katanya sih...

Apalagi cinta yang jatuh ditempat yang salah....hadeeuuhh pusing kepala Alayudin dan putri Mimin, syeemogaa kuaaat....


Keputusan tersulit yang harus kamu buat adalah ketika kamu terlalu lelah untuk mempertahankan, tetapi kamu juga terlalu sayang untuk melepaskan.


Salam santun



8 Responses to "Kisah Putri Jasimin, Alayudin dan lampu ajiiibnya"

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel