Jangan Menaruh Beban Terlalu Berat Di Pundakmu, Hati-Hati

Salam,...

Jangan menaruh beban terlalu berat dipundakmu, hati-hati, itulah beberapa penggalan kata, panjang banget ya judulnya, udah seperti rangkaian gerbong kereta api aja, tapi gak bermaksud membuat orang tertipu atau umpan click bait ato apalah, saya juga gak ngerti itumah, bisa jadi judul diatas adalah arti sebenarnya, bisa juga berupa ungkapan , masuk pak ekoo...

mencegah penyakit

Bisa jadi judul diatas menggambarkan keadaan hatimu yang sebenarnya terjadi, sebagai manusia normal, yang namanya masalah dalam hidup itu pasti selalu ada, datang dan pergi sesukanya, tanpa diundang dia datang, diusir juga kadang gak mau pergi 😑. Dan itu manusiawi banget, tiap orang pasti punya beban dalam hidupnya, entah ringan entah berat, tergantung gimana dia nyikapinnya.

Karena saya termasuk tipikal orang yang rada sedikit tertutup, saya jarang banget mau berbagi atau nyeritain keluh-kesah saya, selama saya masih bisa ngatasinnya sendiri ya saya lakukan, kecuali udah bener-bener mentok baru deh saya berbagi, itu juga sedikit saja, luarnya aja, gak mau terlalu membebankan orang, even itu dengan orang terdekat sekalipun.

Baca yuk :
- Crosshijaber, Trend Sesaat atau Sesat ?
- Blogger Tapi Ga Gaul

Karena saya tau ga semua orang tuh suka dicurhatin, iyalaaah. Beban hidup dia aja udah berat, masih harus ngedengerin curhatan kita yang ga penting itu looh. Ngabis-ngabisin waktu aja. Itu beraaat bry kata Dillan.

Ya udahlah, segitu aja dikit runyem-runyeman diatas ojo keakehan ngeluh, mugo-mugo, segala masalahe dapat terselesaikan dalam waktu yang sesingkat-singkatnya, Jakarta, 29 oktober 2019, halaah udah kayak isi proklamasi kemerdekaan aja wk wk.

The next pembahasan adalah tentang jangan menaruh beban terlalu berat dipundakmu, itu memang betul banget prend. Soalnya saya udah ngerasain sendiri gimana berat dan sakitnya pundak saya [ duuh ketahuan deh beraaatnya beban hidup akooh 😱 ]. 

Baca Yuk :
- Ngeblog Antara Harapan Dan Kenyataan
- Cantik Itu Mahal Dan Nyiksa [ Isi Kantong ]

Soalnya dulu banget udah sekitar tiga tahun yang lewat emang saya tuh pernah punya pengalaman ga ngenakin, kebiasaan saya suka banget make tas yang ukurannya rada guede dan berat selalu dipundak sebelah kiri, padahal saya sendiri orangnya imut gitu deeh kaka 😃.

kartu berobat fisioterapi
liat aja tanggal dan bulan pas sumpah pemuda, emejing 

Akhirnya karena keseringan make tas berat di pundak sebelah kiri, ga taunya tulang belikat saya sebelah kiri belakang tuh sering banget ngenyut alias nyeri. Tapi saya ga ngeh pada waktu, itu, fikiran saya mah aah paling kecapean aja, gak kepikiran bakalan kenapa-kenapa.

Diolesin pake minyak yang anget ato diminumin obat penghilang rasa nyeri paling geh ilang, gitu pikiran saya waktu itu. Ternyata nyeri juga gak ngilang prend, yang ada ngenyutnya ampe berasa kedada juga, rada susah bernafas gitu, kayak ada yang nyempelit gitu deh, pokoke ga penaklah rasane, atuut dong saya, nti kenapa-kenapa.

Dan itu berlangsung lumayan lama, berbulan-bulan hilang timbul, udah kebeberapa dokter umum dan di beri obat penghilang rasa sakit, iya sih hilang sebentar, gak lama kumat lagi, gitu terus bulak-balik. Sudah beberapa hari ini memang kumat lagi, karena saya ceroboh dan lupa kalo bawa tas di sebelah kiri lagi, berobat maning lah.

Sampai akhirnya ku temukan sebuah solusi yang menakjubkan 😆...ahaa...wk wk, ujung-ujungnya karena udah gak tahan ngerasain sakit ini prend, akhirnya saya nyerah juga dong, dan berinisiatiflah ke dokter spesialis, wiiih kerennya ya saya, sakit aja berobatnya ke dokter spesialis syaraf dan fisioterapi juga ujung-ujungnya wow 😭.

Disitu banyak banget pasien yang antri, dan kebanyakan penderita syaraf dan sejenisnya, btw ini adalah berobat di kediaman si dokternya langsung yak prend, alias dia buka praktek, kalo pagi hari dia praktek di rumah sakit, sedang sore hari paktek di kediamannya.

Sedari jam tiga sore saya udah ngantri di loket buat daftar, soalnya pasiennya sendiri banyak banget prend, kalo saya gak lincah ngelakuin pendaftaran, yang ada bisa-bisa saya keburu di geser orang lain, dan ngantri lagi buat besok, capek khan ? Akhirnya setelah nunggu dapetlah nomor antrian, bersabar dan berdoa ya buat disebutin nama kita, pa tau dapet doorprize..🙈.

Horee, setelah sekian lama menunggu, nama saya dipanggil juga prend,   "perhatian-perhatian, pasien bernama Heni dipersilakan masuk", pintu theater tiga telah dibuka, pasien dipersilahkan masuk,... berasa dipanggil ama mbak-mbak yang di bioskop XXI gitu deh rasanya 😁 aww.

Setelah cek sana sini dan di terapi sesuai dengan keluhan saya, dan konsultasi kedokternya yang sangat ramah, akhirnya saya berobat, dan memang ternyata kebiasaan buruk saya yang selalu membawa beban berat [ bukan beban hidupku yaa ] di pundak sebelah kiri terus menerus lah penyebabnya, ternyata syaraf di tulang belikat saya berontak prend karena udah gak tahan saya cuekin bertahun-tahun.

Untuk pengobatan dan terapi sendiri dilakukan sebanyak dua-sampai tiga kali tergantung berat atau ringannya sakit, kebetulan saya diharuskan terapi sebanyak tiga kali dan diberi obat-obatan yang harus dihabiskan, biayanya juga lumayanlah, untuk sekali pengobatan sudah termasuk dengan terapi dan dokternya sekitar Rp 600.000/pengobatan, jadi saya total dua kali berobat dengan rentang waktu, biayanya berkisar Rp 1.200.000, lumayan juga ya, karena untuk berobat di praktek pribadi gak bisa dong menggunakan bpjs, alias saya menggunakan dana pribadi, kecuali di rumah sakit. 

Tapi saya males ngurus dan ngantri bpjsnya sih, rada ribet dan lamanya prend gak betah saya. Ini sekedar sharing saya aja, jadi buat temen-temen yang kebiasaan make tas hanya disalah satu pundak aja, coba ubah deh kebiasaan buruk itu, coba kurangi berat beban tas, pake tas yang ukurannya lebih kecil, atau tas ransel saja asal ukurannya gak terlalu besar dan berat apalagi isinya laptop aja udah berat pan ? Apa lagi beban hidup .

Anak sd sekarang aja bawaan tas nya udah berkilo-kilo, ini mau sekolah apa mau ndaki gunung ya ? karena kebiasaan yang dilakukan bertahun-tahun , akan membawa dampak buruk bagi kesehatan kita, dan biaya berobat juga lumayan mahal prend.

Ini yang lagi saya rasain sekarang, pundak dan punggung saya kumat lagi sakitnya, padahal kurang dari dua minggu saya harus persiapan buat traveling  jauh looh, saya  kudu sehat dan sembuh, dan udah diwanti-wanti di group wa supaya menjaga kesehatan, iyalaaah, masak mau traveling, body akooh sakitan 😱...cemungutt !!



Salam santun






19 Responses to "Jangan Menaruh Beban Terlalu Berat Di Pundakmu, Hati-Hati"

  1. jujur saja kesehatan itu mahal harganya, kalau masih pegal - pegal biasa sih itu tak jadi masalah. tapi kalau sudah ke yang parah seperti jantung dan glioblastoma maka hal tersebut harus cepat mendapatkan pertolongan kalau tidak sampai mendapakan pertolongan yang ada si gadis remaja tersebut akan pisan terus koma deh? Maaf jangan ditanya itu siapa ya mbak admin?? Biarkan hanya tuhan yang tahu.




    ReplyDelete
    Replies
    1. Duuh serem amat ya mbak kalo udah ke urusan jantung.. Itupan organ fital kita... Siapa ya gerangan? Siapapun itu mudah"an segera diangkat dan disembuhkan segala sakitnya... Amiin yra

      Delete
  2. Dulu saya sewaktu masih sekolah sering sekali menggunakan tas tali panjang. Tas yang digantungkan disalah satu pundah, karena saking panjangnya, tasnya sampai ke lutut.
    Jalannya jadi berat sebelah dan lutut ikut terbebani.
    Setelah tidak sekolah, baru itu merasakan sakit, dilutut, jalannya jadi kurang lurus alias jegling.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah kadang kita emag suka ga sadar ya.. Dianggap sepele pdhl dr hal spele yg bertahun" kelamaan bs jdi penyakit yaa

      Delete
  3. Yang sakit bagian pundak, kalo leher pasti deh bantal yang disalahin hehehe.

    Saya pun pernah ngerasa begitu, tapi masih sekadar pegal biasa mba, nggak sampe menjalar kemana mana rasa sakitnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pegel biasa ya sy juga maklum.. Tapi ini rupanya syarafnya yg bermasalah...jadi ngenyut dan mau ngapa"in susah.. Nengok susah.. Nunduk susah... Punggung jg kl tidur hanya satu arah saja... Kalo kelamaan dibiarin berbahaya jg bs timbul kelumpuhan

      Delete
  4. Kirain mau cerita beban hidup taunya bener bener beban yang buat di pundak toh mba hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi mbak.. Awalnya curhat dikit... Tpi emg sih mba cerita ttg sakit beneran di pundak wk wk.. Kt orang click bait ato apalah ga ngerti saya 😁😁

      Delete
  5. Kalau saya orang kampung mbak, ya kerjaan pikul memikul sudah biasa... terkadang saking berat nya pinggang sampai berdetup ....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sudah mengganggu sebaiknya jgn dibiarin... Krn bs ganggu gerakan tubuh yg lain... Cedera otot atau syaraf adalah efeknya

      Delete
  6. Baca judulnya hampir gagal faham, untung segera cuci muka jadi cepat sadar 😂

    Benar banget mbk, meskipun tidak terasa di awal, tapi kalo keseringan ato kelamaan bisa berdampak negatif.

    Btw, semoga cepat sembuh dan sehat selalu mbk, biar nanti bisa menikmati masa-masa travelingnya, aamiin... 🙏 semangat... 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Hasna... Berhasil ketipu dikit ya hi hi 😁 iyah di awal mah sok gimana gitu yaa... Ga taunya emang beneran lgi sakit mba... Apalgi klo pas nunduk.. Haduuh otot punggung saya rasanya ketarik dan ngenyut.... Tpi ni lg terapi kok mbak... Wong mau traveling harus sembuh dan sehat lah.. 😄

      Delete
  7. bahaya juga ya ternyata bawa beban berat.. berarti gak boleh sering2 nih bawa berat, kasian pundaknya..

    cepet sembuh ya mba heni..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak makasih... Iya kita kudu ati" kalo bawa tas berat" berabe mbak.. Karena udh kebiasaan sih saya.. Jadi kumat lagi nihh 😯

      Delete
  8. Waduh berarti salah dong ya pepatah, berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Lha itu berat dipikul malah ke fisioterapis. Hehehe.

    ReplyDelete
  9. Mbak mau nanya: sakit yang ditimbulkan akibat mencitai seseorang itu ditanggung BPJS gak sih?



    ReplyDelete
    Replies
    1. Awk wk... Pertanyaannya sama aja kayak kalo beli baju lebaran ntar ditanggung ama bpjs gak sih... 😆

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel