Lapangan Kerja Makin Susah, Terus Harus Gimana ?

Salam ..

Engkau sarjana muda..resah mencari kerja..mengandalkan ijasahmu..
Empat tahun lamanya..berkelut dengan buku..tuk jaminkan masa depan..
Sepenggal lagu Iwan Fals diatas menggambarkan betapa susahnya cari kerja, suka bikin sebagian orang ngerasa patah semangat dan ngerasa gak berguna, mau jadi apa ? Sementara kebutuhan hidup lo semakin berat.
lowongan kerja
Yah makin hari kalo dipikirin tambah mumet aja, ya nggak sih ? Tiap tahun lulusan sarjana ini itu bermunculan, kalo nasib lagi gak beruntung, ya bakalan jadi pengangguran. Hal yang paling ditakuti dan di benci tapi gak bisa  hindari.

Sudah berusaha cari lowongan ini itu, ngandalin ijasahmu yang lulusan dari universitas ngetop tapi gak selalu ngejamin kamu bakalan dengan mudah dapetin kerjaan yang kamu mau atau nggak kerjaan yang sesuai dengan minat dan keahlian mu.

Yang ngelamar gak cuman kamu seorang gaess, tiap tahun ribuan pencari kerja baru dan lama masih setia berburu job, entah ikut job fair atau ngelamar gawean lewat situs-situs online. Nyatanya gak semudah itu, ini selalu berulang yang seakan jadi momok yang menakutkan buat calon pencari kerja.

Baca :
Gimana enggak, dengan berharap ngandalin ijasah kelulusan, nyatanya saingan makin berat, seperti mencari jarum ditumpukan jerami, kadang kalo gak kuat iman, bikin kamu  frustasi dan lelah lahir dan batin. Itu manusiawi banget kok, karena gak cuman kamu aja yang ngalamin nasib yang sama, ribuan orang diluaran sana juga ngalamin apa yang kamu rasain.

Sempet lihat beberapa saat yang lalu disalah satu media seorang pencari kerja yang memohon dengan sangat kepada perusahaan yang menyediakan lowongan kerja namun syarat-syaratnya mungkin cukup sulit, si pencari kerja sempet curhat dengan sedikit kesal, karena bulak-balik ongkos dan uang untuk memenuhi syarat lamaran kerja yang dirasa  cukup berat sedang dia sendiri pas-pasan, iba juga sih liatnya, sesulit itulah kira-kira jika keberuntungan belum berpihak.

Banyak nasehat ini dan itu nyaranin ,..udahlah dari pada lo ngelamar kerja susah mendingan lo nyiptain lapangan kerja aja, ngomong sih gampang, tapi gak juga segampang itu . Kata orang kudu punya modal, modal niat juga modal uang. Kalo punya niat aja tapi gak dibarengi dengan duit, ya susah juga sih, gitu juga sebaliknya. Gak seperti iklan di medsos bisa dapetin duit tanpa modal dan tinggal duduk manis duit mengalir, haduuh ngayalnya kelewatan πŸ˜‘.

Gak munafik deh, kamu mau buka usaha tapi  gak punya modal, apa yang mau kamu usahain, apa yang bisa kamu jual. Sementara hidupmu aja kekurangan alias pas-pasan, ngandalin keahlian atau bertahan demi gengsi ? Duh begitu banyak pertanyaan ini itu yang berseliweran di kepala ini, belom lagi desakan dari kedua orang tua yang kepingin banget kamu dapetin kerjaan yang gajinya gede, yang bisa ngejamin  seumur hidup.

Gak bisa di pungkiri, kita hidup di tengah-tengah lingkungan yang masih berbau-bau jaman dulu atau feodal, alias orang tua kebanyakan kepingin anaknya mendapat kerjaan sebagai pegawai negri supaya bisa menghidupi keluarga alias ada pensiunan dan itu bikin mereka bangga. Kamu gak pusing-pusing lagi mikirin masa depan dan masa tua mu. Pendapat seperti Itu udah bagaikan lingkaran yang ga putus-putus dari dulu hingga kini. 

Tapi nyatanya realita gak sesuai harapan, belum lagi kita hidup di lingkungan atau tetangga sekitar yang mulutnya  hobi ngerumpi alias nyinyir " eh masak anaknya si bu anu masih nganggur ya...padahal mah katanya lulusan dari universitas ngetop looh !!

Puyeng gak lo kalo dengerin omongan orang yang model begini..Ya maunya sih nyari kerja yang enak, yang gajinya besar alias mencukupi, tapi nyatanya gak gampang gaess.
Kalo ngomong tu suka ga disaring lagi mulut -mulut ini kalo lagi ngumpul. Dengerin hal seperti ini kadang bikin mood langsung anjlok dan bikin tensi darah langsung naik.

Memang sih kerja tu gak musti selalu kantoran, banyak jenis pekerjaan yang bisa dilakukan dirumah, kalo kamu hobi fotografi dan videografi bisa banget, ngeblog juga bisa jadi pilihan asal semuanya ditekuni sungguh-sungguh, saya jadi teringat kisah youtuber Bayu Ska yang awalnya di rumpiin tetangga karena kerjanya katanya ngamar aja gak keluar rumah, padahal doi lagi ngeyoutube looh. Buktinya doi sukses jadi youtuber dan aktor. Jadi cuekin dikitlah omongan gak penting itu, sekedar jadi cambukan aja.

Namun karena terbentuknya stigma di lingkungan kita, kalo lulus kuliah itu musti kerja kantoran yang keren, yang gajinya gede, yang terlihat keren dihadapan orang atau tetangga dan saudara-saudara . Karena stigma ini lah yang bikin hidup mu tambah mumet, mau bersikap cuek, memang ada benernya juga, mau  dengerin bikin tambah kesel aja.

Gantungkan cita-citamu setinggi langit tapi jangan kecewa jika gak kesampaian atau jangan selalu berharap terlalu tinggi, berusaha dan doa itu wajib, tapi kalo hanya berharap saja tanpa usaha ya sama aja bohong alias nihil. Kepingin ngelamar kerja dan ngarepin gaji bulanan sekian juta, misal 10 juta / bulan😁 tapi kamu juga harus realisis, karena gak semua keinginanmu sesuai dengan apa yang kamu mau.

Walaupun kamu dari lulusan universitas ngetop, gak selalu diawal kerja gajimu besar dan sesuai keinginanmu, kecuali nasibmu lagi beruntung, apalagi kalo kamu tinggal didaerah, yah minimal ngikutin kondisi dan umr daerah itulah. Kadang kamu juga dapet kerjaan yang gak selalu sesuai dengan keahlian dan bidang yang kamu punya.

Intinya kamu harus mau belajar, yang namanya kerja tuh kadang gak selalu seperti yang ada dalam fikiranmu dan kamu harus siap mengikuti segala perubahan dalam hal apapun, karena kalo ga siap, kamu bakalan tersingkir dengan saingan-sainganmu yang lebih siap.

Yang pasti hidup ini keras, kalo kamu tipe yang selalu ngeluh terus, ya sudahlah, tamat riwayatmu. Meskipun kerjaan mu sekarang gak sesuai dengan bidang mu, minimal  kamu berusaha buat mencintai pekerjaan mu, apapun itu, karena nyari kerja itu sulit, mudah-mudahan apapun jenis pekerjaanmu, siapa tahu itu jadi batu loncatan kamu, siapa tahu bos kamu malah akan menaikkan jabatanmu karena keahlian dan keuletanmu.

Tapi buat yang memang menyukai pekerjaanmu sekarang apapun itu, bersyukurlah, karena pekerjaan yang sesuai dengan minat dan hobi itu bakalan bikin kamu tambah semangat, bikin kamu tambah giat. Jangan dulu berfikir tentang berapa besar hasil yang bakalan kamu dapetin dan jadilah diri sendiri.

Nikmatilah prosesnya, jika  belum berhasil sekarang bersabarlah, jika hasil yang didapat belum sebesar seperti yang diharapkan bersabarlah, jika kerjaan yang  kamu geluti gagal di tengah jalan, bersabarlah, karena gak ada sesuatu yang sia-sia, semuanya butuh proses, biar kamu lebih tahu dan menghargai sebuah proses, sampai akhirnya kamu bisa mencapai apa yang kamu mau.

Bicara itu memang gampang, kamu pasti butuh dukungan, butuh penyemangat, namun jika kamu punya niat dan sunguh-sungguh, yakinlah suatu saat orang-orang yang dulunya ngeremehin kamu bakalan sirik dengan keberhasilan mu sekarang, intinya jangan putus asa dan tetap berusaha, karena keluarga mu akan selalu ngebantu dalam keadaan sesulit apapun, tetap berjuang ya...semangat !!




Salam Santun



24 Responses to "Lapangan Kerja Makin Susah, Terus Harus Gimana ?"

  1. Itulah pentingnya mempunyai bakat. Punya bakat itu enak. Sekali coba langsung bisa dan dua kali coba langsung ahli. Orang bakat juga banyak diminati. Jadi, cari pekerjaan 70-80% pasti dapat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kerja yg sesuai dengan minat dan bakat itu emang paling enak.. Tpi kalo kebetulan dapetnya ga sesuai dengan harapan.... Ya mesti ttp bersyukur... Sulit mo cr kerja... Ga bisa pilih" kecuali kamu mau mandiri alias usaha sendiri

      Delete
  2. Susah Cari kerja. Apakah ngeblog bisa jadi penghasilan utama?

    #bw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apapun jenis kerjaannya... Kalo kamu suka lakukan... Krn kerja sesuai dengan hobi dan minat... Kalo ditekunin serius dan sabar akan berbuah manis... Termasuk ngeblog.. Krn blogger diluaran sana kerja krn kesukaan mereka dlm tulis menulis... Intinya usaha dan tekun

      Delete
  3. iya benar, zaman sekarang cari main susah, persaingan semakin ketat, pengangguran merajalelah.

    ReplyDelete
  4. Yang penting DUIT mbak, Doa Usaha IkhTiar, hasilnya kita serahkan kepada Sang Pencipta karena manusia dilahirkan dengan rejekinya masing2 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Hasna.. Iyah tul bangett DUIT dh pasti cespleng.

      Delete
  5. Orang Tua sebagian besar masih cari status. Pokok ada nama instansinya. Klo misalnya blogger, programer lepas mah dianggapnya pengangguran. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah kadang stigma kyk gitu yg susah bkin maju...harus ada "seragam "nya baru disebut kerja betulan.

      Delete
  6. Bener, sekarang susah banget cari kerja. Aku pernah ngerasain susahnya cari kerja soalnya. Bahkan orang yang punya gelar di belakang nama rela cari kerja yang nggak sesuai dengan gelarnya. Bukti bahwa cari kerja memang susah. Makanya banyak-banyak bersyukur kalo udah dapet kerjaan, jangan banyak ngeluh. Karena di luar sana banyak yang mondar-mandir bawa amplop coklat. Itu pelajaran yang aku dapet saat ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pagi mas Adit.. Iya btl banget... Ribuan calon pencari jd saingat berat kita.. Mo ciptain laoangan kerja jg ga segampang itu.. Cintai apa yg udh jadi kerjaanmu skrg apapun itu.. Ga ush pilih" kl kwbetulan dpt yg enak ya bersyukur kl blom dpt yg sesuai ya di nikmati aja dn ttp syukuri dn jgn bnyk ngeluh

      Delete
  7. kalaau dengerin omongan tetangga kadang malah bikin kita nggak tahu harus bikin keputusan apa. soalnya mereka itu kalau ngegosip kadang sok tahu. ya ambil sisi positifnya aja dan jadikan semangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi iya tul banget kadang suka kepo dan sok taunya itu looh 😁

      Delete
  8. aduh apakah kita harus bertani saja ya...pulang kampung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wk wk.. Kl ada lahan why not.. Tpi apa iya anak jmn sekarang mau jdi petani... Cape dan ga keren katanya

      Delete
  9. Yang jelas jangan berputus asa dan tetap semangat

    ReplyDelete
  10. Tulisan ini mengingatkan saya kalau saya juga pernah ngalamin gimana rasanya jadi pengangguran yang pontang panting nyari kerjaan.

    Makanya sekarang tetap dan selalu bersyukur kalau dikasih waktu full untuk kerja

    Meski ditempat kerja sendiri juga ada masalah masalah yang menguras emosi. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malam mba... Bersyukur ya kl udh dpt gawe yg netep... Pokoke di jalanin dn dinikmatin aja

      Delete
  11. Love this article bgt mba.
    Orang kira cari pekerjaan gampang, padahal pekerjaan sama kayak jodoh, enggak semua cocok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wk wk.. Iyah mbak.. Sama ja susahnya kyk cari jodoh yaa 😁

      Delete
  12. jd inget zaman2 aku msh usaha cari kerja :). apalagi di jkt yg segalanya serba keras, macet dan mahal. sempet 6 bulan nganggur, baru aku dpt panggilan di perusahaan yg sampe skr aku msh setia :D. waktu itu sampe kyk desperate bgt krn ga dpt2 kerjaan.. apalagi tinggal ama sepupu yg udh nikah.. ga enak bgt mikir ngerepotin. sholat dhuha yg ga putus aku lakuin, berharap supaya jalan dimudahkan.

    pas akhirnya keterima dan ditelp oleh hrd nya, diksh tau gaji sekian... itu aku ga mikir lama mba.. happynya ga ketulungan.. pdhl gajinya awal2 dulu msh termasuk ngepas, tp saking senengnya dpt kerjaan :D.

    ReplyDelete
  13. Wah bersyukur ya mba wktu 6 bln aja kita udhvkelamaan nunggunya.. Apalgi yg udh berthunan nyari" msh ga jelas... Emang segala sesuatu itu kudu sabar... Betul bgt kudu kencengin dhuhanya.. Karena ngebuka rejeki kita yaa... Syukur kl sampe sekarang msh cinta ama kerjannya mbaak

    ReplyDelete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel