Menerima Kekurangan Masing-Masing

Salam...

Ketika kita mulai menjalin suatu hubungan, dengan siapapun itu nantinya, entah dengan pasangan kamu sekarang, nanti, atau dengan siapapun itu, sedari awal sudah harus siap menerima resiko apapun itu, entah itu keburukan dia, kekurangan dia, apapun itu, supaya nantinya kalau ditengah jalan terjadi sesuatu, kita tuh udah gak kaget lagi. Even dengan orang yang terdekat sekalipun.

menerima kekurangan

Menjalin suatu hubungan tuh gak semudah membalik telapak tangan,  gak selalu indah seperti senandung lagu, kadang nadanya masih ada yang terdengar fals, sumbang dan gak selalu nadanya pas di not.
Jadi ketika hendak memulai suatu hubungan, masing-masing udah siap menerima resiko apapun itu, supaya dari awal ekspetasinya gak ketinggian.

Kok kenapa ya dia sekarang berubah ? Kok kenapa ya dia sekarang bawel ? Kok kenapa ya dia sekarang suka ngomel dan sebagainya. Manusiawi banget jika baru memulai hubungan awal-awalnya semua terlihat indah dan baik-baik saja, semua keburukan akan bisa diterima, mau berkorban, katanya....

Setelah memasuki hubungan hampir setahun atau lebih, baru terlihat dengan jelas kekurangan pasangan masing-masing. Tapi namanya hubungan pasti mengalami pasang surut. Bagi yang sudah lama terikat dengan pernikahan aja pastinya udah tau banget dengan hal beginian, udah ngerasain manis , asem, hambar dan pahitnya, udah kayak permen nano-nano yang ramai rasanya.

Tapi karena memang yang namanya manusia itu ga da yang sempurna, apapun itu baik dan buruknya seseorang, karena kita udah terlanjur berhubungan, kita berusaha menerima kekurangan itu. Kita gak bisa memilih seperti membeli buah dipasar yang manis dan segar, lantas ketika buah itu asam dan busuk , kita gak mau. Karena butuh waktu buat mengenal pribadi dan sifat seseorang.

Kita gak bisa seperti itu, gak bisa cuek, karena suatu hubungan tuh  ada yang namanya interaksi, ada yang namanya toleransi.
Kita kadang gak bisa selalu berada on the track, masih sesekali suka keluar-keluar dari jalur, karena manusia itu hakekatnya punya hati, punya perasaan, kadang kita gak tau ditengah jalan akan seperti apa, atau kedepannya bakalan seperti apa.

Jadi ketika kamu hendak memulai suatu hubungan dengan seseorang, kamu tuh harus bisa terima pasangan kamu tuh satu paket, terima kebaikan dia, kekurangan dia, buruknya dia, karena kita bakalan ketemu atau terjadi hal-hal diluar yang gak tau bakalan seperti apa  nantinya, itu pasti.

Gak usah kaget atau sok lebay dengan kekurangan pasangan kamu, justru disitulah kita menambal bolong-bolong yang ada di diri kita masing-masing. Karena manusia tuh gak ada yang sempurna, hatinya bukan seperti malaikat.

Even itu orang lain atau pasangan kita sekalipun. Orang tua kita sendiri yang udah berpuluh tahun menikah, pasti dong ada suatu masa dimana mereka suka ribut-ribut dalam hubungannya, jenuh, lelah dan itu wajar banget.

Tapi jika baru menjalin hubungan sebentar dan pasanganmu sudah bisa mengeluh dan menilai segala keburukanmu, menilai kekuranganmu, seharusnya dia juga berkaca pada dirinya sendiri. Kenapa ya kok pasangan aku seperti itu ? 

Gak hanya mengeluh dengan kekurangan pasanganmu. Toh bisa jadi pasanganmu pun merasakan hal yang sama, namun bisa saja dia terlalu takut buat menyinggung perasaan kamu, dia gak mau bikin kamu terluka. 
Jatuh cinta adalah kepada siapa kita bersiap patah hati
Memang sih kalo udah menyangkut hubungan, sebaiknya memang selalu terbuka dan komunikasi. Namun komunikasi suka terbentur, karena salah satu dari pasangan  mungkin sudah lelah atau bosan menghadapi masalah yang selalu timbul, selalu terulang.

Bisa jadi dia sudah berada pada titik jenuh, atau sudah berada di batas merah alias hubungan udah gak nyaman lagi buat diterusin.
Jika udah segala cara kalian lakukan dan ga membawa hasil yang baik, barangkali berpisah adalah pilihan yang paling baik diantara pilihan yang terburuk. 

Ngapain juga ya kita memaksa suatu hubungan jika salah satu pihak atau kedua pihak udah gak mau lagi berkomitmen, apalagi yang baru sekedar pacaran aja. Dari pada kedepannya hubungan kalian udah berada pada hubungan yang nggak sehat alias toxic relationship, mendingan kalo udah gak bisa diperbaiki ya berpisah adalah pilihan. Kedengarannya sadis yaa, kedengerannya gampang ya memutuskan sesuatu, tapi kalo itu adalah salah satu cara yang terbaik, kenapa enggak.

Buat yang baru menjalin suatu hubungan, sebaiknya sih bisa berkompromi dengan hati dan otak, bisa nerima pasanganmu satu paket, kebaikan dan keburukannya, kelebihan dan juga kekurangannya, entahlah kalau kamu ketemunya bidadari, tapi itu cuma ada di negri dongeng aja, karena yang namanya pertemuan pasti bakalan ada perpisahan, apapun itu bentuknya, entah  karena kematian, perceraian, atau putus ditengah jalan. Kita semua gak bisa memprediksi bakalan seperti apa hidup kita kedepannya.

Karena ketika diawal kamu menjalin suatu hubungan dengan seseorang tuh kamu kudu bersiap dengan sakit hati , harus siap dengan segala resikonya, jika hubunganmu awet, bertahanlah, namun jika sudah terlalu rumit dan berujung kecewa, mundur barangkali jawabannya. Sebagai manusia biasa kita tuh cuman bisa berencana aja, namun jika yang kita rencanakan, udah dari atas digariskan berbeda ? kita ga bisa nolak itu.

Bukannya sok bijak dan sok berpengalaman, cuman buat self reminder aja, karena saya juga masih harus banyak belajar dari kekurangan saya yang ternyata teramat sangat banyaaaak.
Thanks to mas Gery Ardian tentang motivasi dan quotenya .
Semoga akhir Oktober bisa ditutup dengan manis 😊.


Salam santun

8 Responses to "Menerima Kekurangan Masing-Masing"

  1. Bener banget menerima segala kekurangan pasangan itu penting, supaya tidak ada lagi yang namanya kekecewaan di kemudian hari. Masalah LDR itu tak menjadi masalah selama komunikasi di antara keduanya terjalin erat tak akan ada kamus aku cemburu, aku sakit hati, aku putus, dan lain sebagainnya. Insha allah hubungan akan lancar jaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Malam mba Tity... Iyah bener banget..hrs bisa terima kekurangan masing" apapun itu.. Krm ga ada manusia yg sempurna even itu pasangan terbaik kita sekalipun... Soal ldr.. Sepertinya orang yg bener" siap dan terbaik yg bisa melakukan itu...krn ga gampang buat jalanin ldr... Apapun itu ldr atau dekat.. Keduanya mempunyai cerita dan masalahnya masing".. Lebih baik berjauhan tapi hatimu dekat dari pada dekat tapi hatimu jauh. 😊.

      Delete
  2. Na itu Permasalahanya Mbak, terkadang dari pertama sudah komitmen menerima kekurangan dan kelebihan, tapi di akhir kalau terjadi gesekan pasti masih kecewa bahkan marah, padahal di mulut nggak pa2 tapi di hati tetep ngendol bin males ngomong :)

    Entahlah memang itu kenyataannya pada q hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah njelimet bin kusut ya mas?.. Kalo masih bisa dikompromiin siapa tau msh bisa dilanjutin... Kadang emg gitu yaaa... Pas lgi akur memang gitu... Pas ditengah jalan mentok dan kecewa... Akhirnya males ya mo ngelanjutin... Udh patah semangat. Kebanyakan emg gitu ya..

      Delete
  3. dr awal aku slalu terbuka dengan pak suami, bhkan pas msh pacaran. krn aku ga pgn dia ekspektasi terlalu tinggi, sementara kenyataannya aku ga seperti itu. ga bisa masak, ga suka ngurus rumah, jd dia sebaiknya sediain asisten :D. sebaliknya, akupun bakal trima semua kekurangn2 dia dan belajar toleransi aja. Lebih gampangnya sih, mendingan inget semua kebaikan dan sisi positifnya deh, drpd hrs inget yg minus2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang seharusnya gitu ya... Jadi udh tau jelek"nya dan ga kuatir lagi.. Ga juga terlalu jaim" amat.. Bener kt mbak Fanny.. Lbh baik ingat
      sisi yg positifnya aja.. Soalnya kl inget sisi buruk bakalan ga abis"😄

      Delete
  4. Hubungan yang indah tanpa celah mah adanya di cerita cinderella doang...

    Kalo mau cari yang sempurna, sampe lebaran kucing gak bakal nemu. Yang ada di depan mata, ya itu terimalah dia apa adanya. Jangan karna ada apanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyup... Bangeeet daah... Jangan karena selalu ngeliat rumput ttetangga lbh ijo... Yg didepan mata rumputnya selalu kering dan gersang.. .

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel