Suka Di Bandingkan Dengan Orang Lain, Rasanya Gak Enak

Salam..

Pernah gak sih dalam hidupmu ngerasa dibanding-bandingin dengan seseorang, sekali aja. Yah pastinya pernah ya ngalamin, dan rasanya tu gak enak banget. Apalagi biasanya ke dua orang tua suka banget ngebanding-bandingin dirimu dengan kakak misalnya, atau saudara barangkali, bahkan yang lebih ngenes sering banget dibandingin ama anak tetangga.


kecewa

Kalo udah begini rasanya pingin banget terjun ke dasar ember, wk wk, serem soalnya kalo terjun kedasar sumur, kepingin banget nangis dan melukin si bantal dan guling, terus tidur yang lama. Kalo dulu sih kebanyakan curhatnya ke sohib terdekat, mau curhat ama mama Dedeh soalnya ga bisa temans.

Ya jadilah diary jadi teman terbaik buat berkeluh kesah, soalnya kalo curhatan bareng teman bukannya dapetin solusi malahan ngegibah alias ngegosip 😁. Belum lagi nyiapin cemilan dikamar, waduuh orang lagi susah malahan apes yak..yang ada masalah ga terselesaikan, tempat tidur malahan acak-acakan 😠.
Tapi sekarang mah enak ya bisa curhatan di blog, eh ngapa jadi curhat betulan ?


Baca Yuk :
* Lapangan kerja Makin Susah, Terus Harus Gimana ?
* Crosshijaber Trend Sesaat Atau Sesat ?
* Curcol Dikit Donk

Biasanya orang tua [ gak semua sih ] tuh suka ngebandingin kita dengan orang lain, misalkan perihal pelajaran disekolah, saat nilai kita dipelajaran tertentu kecil, atau kita gak suka deh dengan pelajaran itu, otomatis si mamah seringkali  bandingin kita dengan anak tetangga...ehh kan si Budi aja pinter dengan pelajaran matematika, masak kamu gak bisa sih ? 


suka dibandingkan dengan orang lain

Mungkin maksudnya si mamah sih baik, supaya kita tambah rajin belajarnya, cuman bukannya tambah semangat yang ada malahan bete,  ya nggak sih? Lagi-lagi si Budi, kenapa sih sering banget di bandingin ama anak tetangga... Please deh  ðŸ˜¢.

Atau kamu belum dapet kerjaan yang bener alias masih nyambi dan belum dapetin kerjaan yang menetap, otomatis si mamah juga suka banget ngebandingin dengan anak tetangga, si Didot aja udah dapet kerjaan di bank anu loh, masak kamu cuma jadi karyawan biasa aja. 

Baca Yuk :
* Blogger Tapi Gak Gaul
Ngeblog Antara Harapan Dan Kenyataan
* Cantik Itu Mahal Dan Nyiksa [ isi kantong ]

Bahkan untuk masalah jodoh aja orang tua tuh seneng banget ngebanding-bandingin, eh si Riri aja pacarnya tajir melintir looh, pacarnya kalo nggak salah jadi petinggi di perusahaan anu loooh, masak pacar kamu cuman karyawan biasa aja, helooh...bukannya mendukung ni ortu malahan terkesan ngeremehin pilihan kita, pernahkan ketemu dengan orang tua yang modelnya begini ? Pokoknya bobot, bibit dan bebet masih jadi pertimbangan banget dalam menyeleksi jodoh anaknya.

Gak tau matre [ semoga sih nggak ] atau karena gak kepingin anaknya hidup susah. Iya sih ga salah kalau ortu kepinginnya dapetin calon mantu yang baik, yang kaya, berpendidikan, namun caranya itu terkesan menyepelekan , dan nggak menghargai pilihan kita dan orang yang bersangkutan. 

Padahal bisa saja pilihan kita tuh sedang berjuang memenuhi keinginan ortu kita supaya anak gadisnya gak terlantar, bisa hidup bahagia, namun kadang orang suka nggak menghargai sebuah proses, mereka tahunya si anu sudah berhasil saja, padahal mungkin saja mereka juga harus berjuang dahulu mulai dari nol untuk mendapat kedudukan seperti sekarang.

Duh wahai ortu, ini anakmu looh, kenapa juga harus ngebanding-bandingin diriku dengan anak tetangga ? Rasanya ga enak banget looh. 
Rasanya seperti gak punya harga diri, rasanya seperti gak dianggep sama orang tua sendiri yang seharusnya ngedukung kita.

Tapi itulah realitanya, gak cuman orang tua saja , teman-temanmu juga hobi banget ngebanding-bandingin kamu dengan yang lain. Kek misal, si Riri bisa jadi selebgram loh, keren deeh, sering di endorse dari produk anu, masak follower kamu aja gak nambah-nambah.

Heloow, please deeh... aku ya aku, bukan kamu, bukan dia, stop banding-bandingkan aku dengan kalian, kita berbeda. Setiap orang tuh punya plus dan minusnya, setiap orang tuh sudah ada garis hidupnya masing-masing, rejekinya masing-masing, so jangan semua disama ratakan dengan orang lain.

Biarkan mereka mengejar apa yang mereka mau, dan biarkan saya menjadi apa yang saya mau, sekali lagi stop membanding-bandingkan dengan orang lain, walaupun tujuan kalian positif, tapi bukan seperti itu caranya.

Cara seperti itu malahan membuat saya seperti merasa gak dihargai, merasa gak berarti, gak dianggep, padahal saya juga masih berjuang menjadi seperti apa yang kalian mau dan masih berjuang supaya kalian tidak malu.

Btw, tulisan ini murni sekedar tulisan saja, dari sering dengernya cerita tentang orang yang suka banget ngebanding-bandingin dengan orang lain, bukan bermaksud menyudutkan pihak tertentu atau siapapun, piss. 



Salam santun

26 Responses to "Suka Di Bandingkan Dengan Orang Lain, Rasanya Gak Enak "

  1. betul sekali mba, ga ada enaknya kalau di bandingkan :( sedih

    ReplyDelete
  2. Sumur di sini pada kering, musim kemarau 😂 #becanda ✌

    Bener banget mbak, sakitnya tuh di sini 😅 kalo dibandingin sama orang lain apalagi orang yang lebih dari kita 😥

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul bgt ya mba.. Bukannya ga kepingin ya berhasil tpi klo digituin rasanya tuuh atiiiit bgeet 😱

      Delete
  3. Ya.. terkadang bikin bete juga jika selalu di banding2 kan dengan orang lain..., karna kita ya kita, dan orang lain ya orang lain, gak bakal bisa sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul... Ga enak.. Siapapun itu ga cuma ortu aja.. Ttp ga enak rasanya

      Delete
  4. Gagal fokus sama kucingnya mbak.. Hihi. Dibandingin dengan orang lain itu memang nggak enak banget. Karena tahu rasanya sy berusaha hati2 ketika bicara dengan anak...khawatir nyakitin dan salah bicara..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul banget mba Muy... Kadang nemu ortu yg gak sabaran... Ngajarin anak tpi sambil banding"in...kasian mental anak.. Apalgi sambil diplototin... Hadeeeh

      Delete
  5. akuu banget

    Dibandingin sama eks pekerja yang sekarang jabatannya kuambil alih karena belionya pensiun

    Yang ngebandingin teman teman kerja saya

    Dan saya
    B aja
    Yang ada mereka kubentak balik

    Sebodo amat mereka lebih tua dari saya
    Jelas jelas mereka gak paham (ogeb) bagaimana cara membimbing junior yang lebih muda

    Hahaha
    Pokonya saya gak mau disalahin. Kalau saya beda dengan yang dulu, yah anggap saja, inilah gaya memimpinku.

    Kalau tak suka ya sana, go away
    Resign sana

    Wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tuuh kan ga enak rasanya... Apalgi ngerasa lebih tua dan lebih beroengalaman duuuh kadang seenak udel dewe... Padahal yg muda" jg ngertilah gimana harusnya bertindak... Suka empet aja kalo kita dianggap remeh

      Delete
  6. Beneran bikin ga enak hati Mbak. Bikin kepikiran juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pan... Soalnya sering sih denger yang beginian.. Bikin ngedrop aja yaa

      Delete
  7. aku juga paling gak suka dibanding2in, karena setiap orang kan punya kelebihan dan kekurangan masing2..

    makanya sekarang, sebagai ibu aku juga berusaha untuk gak banding2in anakku sama anak orang lain. krn udh tau rasanya dibanding2in tuh gak enak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama lah kita mba... Selaku ortu ga elok aja ya nhebandingin anak kita ama orang lain.. Malahan sedih rasanya... Ngeliat anak kita pingin maju bukan begitu caranya... Yg ada malahan anak jdi ngedrop

      Delete
  8. Semoga tulisan ini diliat sama orang tua lain dan juga calon orang tua mba

    ReplyDelete
  9. Kayaknya emang g ada satu orangpun yg suka dibanding2in sama orang lain, apalagi kala dibanding2in tentang hal yg diluar kuasa kita, kayak pacar, dll, nyeseknya maksimal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah mbak... Apalgi kalo dibandinginnya itu org terdekat yaa..

      Delete
  10. Memang dibandingkan itu hal yang nyebelin ya. Untungnya orangtua saya nggak pernah begitu.
    Tapi ada sih keluarga yang pernah begitu dan rasanya itu low, nyelekit banget.
    Bukankah tiap orang punya prosesnya masing-masing. Jadi semua orang tu nggak bisa dibandingkan, karena memang kita beda-beda. Punya kelebihannya sendiri.

    Malah sok bijak😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai... Iya btl bgtttt... Jgn sampe ya dibanding"in kek gitu... Ga enak...apapun itu tiap orang udh punya porsi sendiri... Ga sama dengan porsi org lain... Secara ga langsung kek bullying jatohnya yaa.. Pa lgi dibanding"in ma mantan.....hiliiiih... Ogaahh bgttttt

      Delete
  11. Pernah saya dibanding-bandingin dgn tmn oleh org tua saya, yg dibanding-bandingin nya udh pasti kelebihan yg dipnya tmn saya.

    Saya kdg agak sedikit kesel jga, soalnya org tua saya nggak tau sisi negatif dari tmn saya itu apa, yg diliat cm kelebihannya doang, yaudah saya cm bisa ngelus dada (bkn dada org) sambil ngemil bakso. Heeheh

    Artikelnya kreatif teh. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tengkiu klo bermanfaat... Waah ga enak pan dibandingin gitu.. Pdhl yg dibandingin jg blom tentu bener yaa... Kegeeran diaa. Walah klo saya suka ngelus jidat... Keringetan bis makan bakso juga wka wk 😁

      Delete
  12. Kalo saya juga pernah ngalamin hal seperti itu tapi justru jadi motivasi.

    Waktu dulu saya pernah dibanding-bandingin sama adek saya karrna badan saya kurus adek saya gemuk. Karena itu saya langsung ngegym loh wkwkwk dan alhamdulillah hanya butuh beberapa bulan aja badan langsung jadi dan ga dibanding-bandingin lagi deh wkwkwk.

    Eh setelah berhenti ngegym dibandingin lagi dong wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi hi.. Kalo itu mah ga masalah yaa... Emang sih nyikapinnya lbh baik jadiin motivasi... Tunjukkin kalo kita tuh emng bisa bahkan lebih dari mereka.... Wk wk.. Ngegym lagi dunk

      Delete
  13. Bener banget, dibanding2in ga enak banget. Sekarang sejak udah jd ibu, peer bgd ngingetin diri sendiri jngan sampe sadar atau tanpa sadar ngebanding2in anak.. pokonya sdapat mungkin jangan sampe anak merasa ga enak hati krna di banding2in kan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba.. Salam kenal ya.. Iyah betul banget jgn suka banding"in deh.. Apalgi kl dr kecil udh sering digituin.. Takutnya besarnya mlhan pnya sifat pendendam yaa... Jagn sampe deh

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel