Self love, Perlukah ? - HENIAJAA.COM

Self love, Perlukah ?

Hollaa...

Ketemu lagi di blogku... Barangkali ini tulisan yang terakhir sementara waktu... Dan aku vakum sejenak yaa.. Mudah-mudahan sepulang dari traveling,  aku udah bisa beraktifitas seperti sedia kala.. Amiin..

Self love... Pernah ga sih kamu tuh punya pengalaman dalam hidup kamu,  kamu selalu berusaha ingin dianggap oleh orang lain,  berkorban banyak buat orang lain,  selalu memperhatikan dan peduli dengan orang lain,  sementara  kamu  aja kurang memperhatikan dirimu sendiri.

Self love


Ada rasa ga enak dan sungkan jika di
hadapkan pada situasi seperti ini,  ini seperti udah jadi kebiasaan di tempat kita atau lingkungan kita untuk selalu peduli terhadap orang lain.

Emang sih ga salah kalo kita bisa peduli dan toleransi kepada orang lain,  tapi kadang kasusnya kita tuh suka ga bisa bedain antara penting banget apa sekedar ga enak hati.
Iya khan? 

Kadang kita tuh terlalu memperdulikan orang lain,  suka gak enakan,  suka gak bisa nolak,  karena supaya kita bisa diakui oleh orang lain atau lingkungan sendiri.

Tapi rasanya capek yaa,  kita terkadang lebih mendahulukan perasaan orang lain karena ketidak enakan kita,  padahal kita sendiri juga butuh bantuan atau perhatian... Gak melulu kita yang selalu peduli dengan orang lain. 

Gimana kita bisa membantu orang lain,  kalo diri kita sendiri aja masih butuh bantuan? 
Kadang demi diakui dalam pergaulan , kita tuh suka berkorban demi apapun,  demi orang yang kita sayang siapapun itu.. 

Apapun kita lakukan,  apapun kita berikan,  entah waktu,  tenaga,  perhatian,  barang atau apapun deh. Kadang kita melakukan hal-hal bodoh demi orang lain.  

Tapi pernah gak sih terfikir oleh kamu apa yang udah kamu lakukan itu terkadang ga sebanding dengan apa yang kamu dapat. Bukannya bermaksud mengharapkan imbalan atau itung-itungan yaaa. Kita sudah rugi waktu,  tenaga, perhatian,  namun yang diperhatikan seolah cuek dan ga tau diri...😯

Hanya saja terkadang apa yang sudah kita lakukan menjadi sia-sia saja karena orang atau lingkungan yang sudah kita perhatikan tersebut terkesan datar saja,  gak memberikan perhatian yang sama pada kamu,  bahkan terkesan kepingin dibantu terus menerus?

Apalagi dalam hubungan,  seharusnya kita ga cuman memberi saja, dan dia ga seharusnya menerima saja,  keduanya harus saling mendukung,  take and give. 

Namun kenyataannya hanya salah satu pihak saja yang dirugikan,  atau yang satunya malahan keenakan.  Gak bermaksud lebay sih,  hanya saja capek ya ngeladenin orang seperti itu..😑

Kadang mencintai diri sendiri lebih sulit,  kita lebih cenderung memberi perhatian lebih ke orang lain,  kelingkungan kita. Demi diakui,  kita kadang melakukan hal-hal yang gak kita sukai supaya kita bisa diterima dilingkungan.  Pernah ga seperti itu,  rasanya ga enak banget yaa..

Sekali dua kali,  barangkali masih wajar,  tapi jika apa yang sudah kita lakukan masih dianggap belum cukup,  barangkali mencoba keluar dari situasi yang udah bikin kita ga nyaman adalah salah satu cara. Keluar dari zona ga nyaman,  keluar dari tuntutan yang mengharuskan kita selalu satu frekwensi dengan mereka.

Barangkali keluar dari lingkungan seperti itu adalah langkah yang harus kita ambil. Walaupun terkadang masih ada rasa ga enak,  masih ada rasa ga nyaman,  bahkan mungkin dikucilkan lingkungan.

Tapi buat apa kita melakukan hal-hal yang membuat kita ga nyaman demi terlihat baik didepan orang lain.  Melakukan apapun demi orang lain,  berubah demi orang lain supaya kita tetap dianggap.  Padahal kita sendiri udah ga mampu mengikuti alur mereka.

Contohnya aja,  kita lagi ga punya duit lebih,  alias kantong kering,  tapi kita suka ga enakan nolak ajakan lingkungan atau teman atau seseorang demi toleransi pada mereka.

Kita ikut-ikutan bergaya seperti mereka,  terlalu memaksa penampilan untuk menjadi seperti mereka,  padahal kita sendiri udah gak mampu ngikutin,  namun kadang ada rasa sungkan yang lebih dominan dalam diri kita ketimbang memperhatikan kesusahan sendiri.

Pernahkan ngalamin yang kayak gini ? Mencoba menjadi orang lain demi diakui statusnya dilingkungan atau seseorang,  duuh capeeknya  😕

Kita kadang memaksa diri kita, padahal seharusnya dalam berhubungan atau dalam pergaulan ga seperti itu.  Rasa ga enak lebih dominan menguasai diri kita,  takut dijauhi,  takut dianggap ga seide,  takut dianggap ga gaul.  

Padahal kita sendiri udah capeek dan udah ga nyaman,  sering kan ngadepin masalah yang kayak gini ?

Barangkali belajar sedikit lebih berani,  belajar menolak walaupun terkesan tegaan, sedikit tegas walaupun masih blom sanggup,  namun perlahan-lahan belajar mencintai diri sendiri kok rasanya lebih baik ya ketimbang selalu mengikuti kemauan orang lain yang ga peduli ama kita.  Just be your self ajalah.. Kata Gus Dur gitu aja kok repot  😁



Salam santuy

34 Responses to "Self love, Perlukah ?"

  1. pelan-pelan pasti bisa mbak. apalagi godaan diskon/sale melalui info teman.. kita bisa belajar untuk menolak ikutan dengan alasan ada prioritas lain yang lebih penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahh itu yg kadang susah... Nurutin aja orang lain... Akhirnya mlhn susah sendiri 😯..tpi hrs berani tegas yaa

      Delete
  2. aku sih selalu punya jurus ngeles yang banyak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai mba Tira... Wk wk.. Emg hrs gitu yaa tegas dan ngeles kyknya dh satu paket 😁

      Delete
  3. Gengsi lebih mahal dari segalanya...!!

    Karena Pujian lah yang membuat manusia jadi semangat untuk hidup..

    Dan Celaan lah yang akan membunuh manusia secara perlahan.

    https://ten-gaming.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup betul bgtt.. Sadar ato tidak.. Manusia selalu seperti itu...

      Delete
  4. Mencintai diri sendiri itu perlu, walau terkadang sering di langgar, namun siapa lagi yang harus memulai mencintai diri sendiri kalau ngak kita . Iya ngak sih...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kang Nata... Emg kdng lebih care nya ama yang lain.. Sementara diri sendiri kadang malahan di cuekin. Itulah krna saking ga enakan 😁

      Delete
  5. Self Love sepertinya memang perlu dibangun dan dirawat mbak biar aman dari segala sungkanisme. Hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya... Adakalanya perlu jg nyenengin diri sendiri.. Ga berarti cuek ato ga peduli ma orang lain ya

      Delete
  6. Yak betul mencintai diri sendiri itu amat penting daripada mementingkan tentang orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maunya sih begitu.. Bisa nyenengin diri sendiri dulu... Kalo udah cukup gantian peduli ama yg lain... Gk bermaksud egois sih..

      Delete
  7. Mungkin poinnya adalah bagaimana cara kita menentukan hal yang penting dan mengukur diri. Kalau kita sanggup, maka tidak apa-apa membantu orang lain.

    Namun, jika saat itu kita sendiri susah atau kelawahan memberikan bantuan, maka tidak ada salahnya menolak dengan baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mas.. Gitu sih seharusnya.... Tpi kdng prakteknya ssh... Bkn ga mau care ama orang.... Tpi kadang buat sendiri aja msh suka ga di perhatiin.. Itu tadi kadang msh suka ga enakan

      Delete
  8. Aku pernah seperti itu. Merasa nggak enakan sama orang lain. Padahal belum tentu juga orang lain memiliki perasaan yang sama seperti aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kita tuh seringnya gitu ya mbakk.. Mau rada cuek dikit koq ga enak yaaa... Bukannya ga mau care looh

      Delete
  9. Menurut kami self-love itu perlu banget mbak biar kita bisa selalu percaya diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks... Mass... Perlu bangeet yaa ternyata..



      Delete
  10. semoga bisa ngeblog lagi setelah travelling jangan vakum terus ya bu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin.. Ga kok.. Mudah"an lancar ngebloognya... Ni aja nyempet"in bls komen 😁

      Delete
  11. loving ourself itu penting banget, tapi susah juga. apalagi bagi mereka yang terbiasa memirkan perasaan orang lain. belum lagi mereka yang sejak kecil juga terbiasa menerima hinaan. susah memang mencintai diri sendiri. padahal orang yang pertama kali mesti dicintai ya diri sendiri. kalau bukan kita siapa lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf mba br smpt bls.... Ini sering

      bgttt. terjadi dlm keseharian.. Hrs bs tegas yaa.. Tpi kadang tuh msh susah 😕 termasuk sy jg kdg msh sk ga enakan... Walo ga selalu meniru atau mengikuti

      Delete
  12. be yourself because you are so priceless...itu penting banget. Saya tidak terlalu perduli dengan diri saya sendiri ketika di lihat orang beda, Saya selalu ingin hidup walau kadang tidak terlalu sukses.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yahh... Sy tuh kdg msh ga bisa tegas ato nolak ajakan.. Ujung"nya susah sendiri 😕.ni jg msh berusaha

      Delete
  13. Wah itu saya banget teh. Saya sudah bergaul orang nya, ujung-ujungnya ya sok ngikut-ngikut orang supaya bisa diakui, tapi gak juga diakui.

    Emg bener kt Dedy Corbuzier, pelajaran penting yg TDK diajarkan di sekolah yaitu, menolak,/memberontak. Kadang kita suka gak enakan Ama orang, akhirnya kita gak bisa nolak ataupun berontak kalo di suruh orang.

    Artikelnya bagus teh, bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf ya br smpt bales... Wah kita rada mirip" ya... Suka ga enakan dan ga bs nolak... Akhirnya mlahan ribet sendiri yaa.... Hrs mulai dikit trgas yaa... Walo kadang msh susah ngomongnya 😯

      Delete
  14. aku termasuk yg lbh mengutamakan diriku dulu sbelum memperhatikan org lain.. ada yg bilang itu egois, tp buatku ga.. lah kalo diri kita sendiri blm terpenuhi, blm ngerasa seneng, belum ngerasa cukup, gimana caranya mau nyenengin org lain.. dalam keluargapun begitu. Kebutuhan ibunya hrs terpenuhi dulu, supaya dia ga stress mengurus keluarganya :D. kalo ibunya aja ga happy, gmn bisa dia bikin keluarganya happy :D.

    ada temenku yg susah banget nolak lifestyle temen2 di lingkungan seputaran dia. tiap hari ikutan makan di resto keren, gonta ganti tas, ikutan arisan tas mahal, ujung2nya apa? terlibat hutang sampe HRD tau. malu sih itu.. cuma gara2 ga berani nolak. kalo buatku temen2 di sekitarku itu toxic, ya udh aku tingaglin. Ga perlu takut, toh bisa nyari temen yg lain ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya bukan ikut"an biar terlihat keren mbak... Kl itu sy msh bisa nolak lah... Kadang ada sesuatu hal yg msh susah buat sy nolak temen atau saudara kek...ttg beberapa hal... Akhirnya sy jdi ribet sendiri...hrs belajar tegas dan tegaan dikit kali yaa... Kalo mslh keluarga. Sebisa mungkin sy jg mendahulukan keluarga semampunya sy aja walo ga bnyk...mksh mbak Fanny udh berbagi

      Delete
  15. Cie yang mau jalan... jgn vakum dong mba. tetap update blognya dengan cerita travelingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini mh udh lama jlnnya bang.. Ntr aja abis balik br mulai nulis lgi... Ribet bw barang" 😁

      Delete
  16. waduh kok pamit, semoga gak lama ya kak, mau traveling keliling dunia ini kayaknya hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai.. Maaf br bales.. Ni udh balik mba.. Lgi nyiapin tulisan

      Delete
  17. Gw orangnya apa adanya. Udah gitu gw orangnya tegaan. Gw gak takut bilang 'nggak' ke orang walopun sudah deket sekalipun. Gw pernah dikelilingin sama orang-orang yang toxic semua. Akhirnya gw tinggalkan mereka. Sori, gw gak mau gw ikut terpengaruh sama ke-toxic-an mereka. Peduli amat sama omongan orang, kayak mereka kasih gw makan aja.

    Itu kalo mbak tega kaya saya, boleh di coba, wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wk wk wk... Idenya boleh juga tuhh.. Tpi... Waah sy mah kebanyakan tapinya yakkkk.... Msh hrs bnyk belajar buat bilang tidaaaaak keorang" dan belajar tegaaaa... Sungguh teganya".....

      Delete

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel