Tampilkan postingan dengan label Perjalanan. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Perjalanan. Tampilkan semua postingan

18 Juli 2019

AKHIRNYA BISA JUGA LOH MENDAKI PUNCAK GUNUNG PAPANDAYAN

17 Juli 2019

AKHIRNYA BISA JUGA LOH MENDAKI PUNCAK GUNUNG PAPANDAYAN



Horee....., akhirnya jadi juga liburan ke Jawa Barat, tepatnya kabupaten Garut. Memang sih rencana liburan ke tempat ini udah dari sebulan yang lewat, bahkan sudah jauh-jauh hari pesen hotel dan sewa travel selama perjalanan pulang pergi dan selama liburan disana.

Jadi gak bingung-bingung lagi selama berkeliling menikmati suasana di sana, selain pak sopirnya juga ramah dan anteng bawa kendaraannya selama perjalanan, eh nama pak sopirnya itu pak Arif, katanya dia asli Betawi cuman menikah ama orang Garut gitu looh...

Perjalanan ke Garut malam itu tepatnya hari kamis malam jumat eng -ing -eng dah kayak judul film horor aja( tapi bukan malem jumat kliwon yak  πŸ™€) tanggal 11 juli kemaren sekitar pukul sembilan malam, soalnya nunggu kakakku yang ngajak jalan itu pulang kerja dulu, duuh padahal udah dari jauh-jauh hari dia minta cuti dua hari saja jumat dan senin, tapi kerjaan dikantor malahan numpuk, jadi deh kami berlima menunggu dengan sabar wk wk (jangan menyerah -jangan menyerah lagunya the masiv ).

Baca dong :

* Cerita Jalan Ke Philipine Ep. satu
* Cerita Jalan Ke Philipine ep. dua
Sampai akhirnya si kakak dateng dari kantornya, ciluk baa...., cuci muka dan sholat isa sebentar langsung capcus deh... bahkan gak sempet lagi mandi dan ganti baju, πŸ™Š soalnya udah kemaleman, sedang perjalanan ke Garut dari Jakarta ditempuh dalam waktu sekitar lima jam...belom lagi jika ditambah macet di tol Cikampek, bisa-bisa molorr dah waktunya, sungguh selow amat selow.. 

Untungnya pak sopirnya udah berpengalaman, selain aman bawa kendaraannya, dia juga tau jalan tikus buat menghindari macet dijalan tol.
Tau kan selama perjalanan menuju Cikampek sedang ada pembangunan jalan layang, gak kebayang macetttnya....ya ampooon.

Sekitar jam dua malam waktu Garut, eeh... sama aja keles , ku kira waktu luar negri  πŸ˜. Garut masih di Indonesia juga yakkk hi hi. Kami sampai disana disambiit eh disambut dengan udara tengah malam menjelang subuh yang dinginnya gak ketulungan. Ni kalo ngomong aja ampe gigi beradu dan menggigil minta ampun.

Baca donk :

* Ke Bandung euy
* Liburan Murah alla Aku
Beeerr... kok dinginnya koyo ngene yoo, udah mata ngantuk, badan lelah ditambah udara dingin, barangkali sekitar 20 derajat celcius suhunya..#.gak kuat -gak kuat aku gak kuat.. emang kamyu playboy playboy..# eeh kok malahan nyanyi lagunya cheribell..😬.

Setelah beberes nyelesain administrasi , langsung deh capcus menuju kamar masing-masing. Kebetulan yang berangkat rombongan ada enam orang, jadi pesen tiga kamar cukup deh sekamar ber dua, langsung bobok cantik gak sempet mandi dan cuci muka, nguantuk rek.. kerukupan..ademm.
kamojang green hotel & resort

Btw, nama hotel pertama yang kami singgahi selama dua malam adalah Kamojang Green Hotel & Resort. Hotelnya menganut  gaya modern buat kamar hotelnya dan berkesan tradisional buat resortnya, dengan fasilitas yang lumayan lengkap karena selain kolam renang yang berada di lantai atas, unik yaaa. 

Juga jika sarapan pagi hari kita bisa melihat suasana di sekitar area breakfast sambil melihat kolam buatan alias danau buatan yang lumayan luas yang berisi perahu tradisional yang menghubungkan antara resort atau kamar satu kekamar lainnya selain jalan kaki disekitar hotel. 

Belom lagi sarapannya dengan menu yang super lengkap dan ueenake ditambah suasana yang adem semriwing gituuu. Mengenai harga atau tarif bisa cek ajaa ato googling aja deeh.

Lanjut hari pertama rencana jalan kami adalah menuju Kebun mawar Situhapa, (situ lagi gak hapa-hapa pan?)  πŸ˜‚gak tau kenapa namanya gitu yaaa...Tapi begitu sampai disana , apalagi khususnya ciwi-ciwi yang cantik dan hobi foto-foto, rasanya kepingin banget guling-guling di rumputan yang hijau dan luas.


 Kebun mawar Situhapa

Blom lagi hamparan kebun bunga mawar beraneka warna dan jenis tanaman bunga lainnya, pokoknya betaah banget deh disana, udah adem, bersih, pokoke bisa bergaya alla-alla teteh Syahrini deh....bunga-bungaa.... yang maju mundur syantik ituh...sambil tidur-tiduran ba ha ha ...

Mengenai harga tiket masuknya aku kurang jelas juga yakkk, maklum soalnya semuanya gretongan, mulai dari hotel, makan, kendaraan semua gratis hi hi, jadinya segala urusan perduitan akuu cuman duduk manis ajahh. Yang jelas gak mahal kook tapi puase pool. Makloom bukan endorse.... Tapi ku nya hepii karena semua gratis πŸ™ˆ. Maaciih buat kakakku tersayaaang, sering-sering yah..

O iya, berhubung udah rada siang dan laper, maksi kami di mang Asep Stroberi yahh, menunya Sundaan banget looh yang pasti enake nampol. Ada ikan bakar, tempe tahu goreng,  nasi liwet, empal goreng, sambel dan lalapan, sluruuuuup.. mantafff. 

Lanjut jalan ke lokasi wisata lainnya setelah "perut kenyang hati pun riang" (itu adalah motto hidup ku) πŸ˜‚ adalah menuju ke "kawah kamojang".
kawah kereta api kamojang
Perjalanan cukup menanjak yah, sehingga mobil juga jalane pelan-pelan bingits karena Garut merupakan daerah pegunungan. Penumpangnya cukup berdoa ajalah, ni mobil kira-kira ketanjak gak kituu. Allhamdullilah nyampe juga.

Disana terdapat beberapa kawah yang mengeluarkan uap belerang yang cukup kencang dan bau belerangnya yang khas itu, hayoo mirip bau apa yaaa.. 

Ada salah satu kawah yang namanya cukup unik yaitu kawah kereta api, barangkali karena bunyinya yang kencang seperti kereta uap jaman dulu, tuuut-tuuut gitu kenceng banget bunyi dan semburan gasnya looh, tapi kita kudu tetep waspada.

Disepanjang kawasan banyak terdapat pipa-pipa gas berukuran besar, karena kawasan tersebut merupakan pengembangan energi geothermal. Pantesan aja sepanjang perjalanan menuju kesana ada tulisan Pertamina gitu berikut bangunannya.

Lanjut setelah mampir bentar ke kawah kamojang, perjalanan terakhir buat hari itu adalah menuju "talaga bodas", karena hari udah menjelang sore, perjalanan ke sana menyewa motor abang Dillan, eeh abang ojek gitu, [maaf yah becanda aja kok ].
talaga bodas

Satu motor sekitar sepuluh ribu rupiah, jadi pulang pergi dua puluh ribu rupiah aja, tapi janjian minta di jemput ama abang ojeknya lagi yaa. Kalo enggak emang situ mau jalan kaki lumayan menanjak dan menurun. Tapi ada juga sih yang jalan kaki, mungkin masih cukup kuat dia, kalo kami sudah gak kuat sodara.

Emang bener sih kalo udah kesorean yang terlihat cuma kabut aja, tapi enggak mengurangi keindahan di sekitar talaga bodas looh. Masih jernih dan banyak rerumputan ilalang yang cukup tinggi disekitarnya, aku aja rela berfoto diantara semak-semak looh wk wk demi mendapatkan foto yang syantik dan luchu.

Dah rebes eh beres kamipun balik lagi ke hotel karena udah mau malam, badan pegel tapi hati seneng bangeet. Sampe di hotel, mandi dan makan malam bentar dilanjut dengan bobok cantik, ni mata udah sepet aja dan makin redup kayaknya ampir lima watt... 😴met bobook.

Hai, ni hari ke dua edisi jalan-jalan di kabupaten Garut. Berhubung masih pagi after sarapan ni kami lanjut sesuai rencana awal menuju papandayan. Btw papandayan adalah nama salah satu gunung berapi di daerah ini. Meletus pada tahun 2002, jadi udah sekitar 17 tahun aja lamanya.

gunung papandayan


Awalnya sih kami serombongan , ngomong-ngomong kebetulan grup wa kami bernama grup uhuy, terdiri dari anak dan mamahnya aja, alias ponakan ama budenya. Rombongan terdiri dari enam orang, empat cewek cantik dan dua cowok ganteng πŸ‘«πŸ‘­.

Pak sopir mengantar kami menuju lokasi wisata yang cukup luas dan lengkap fasilitasnya, ada ruang informasi, kantin , ruang sholat dan wudhunya, lokasi menginap seperti camping dan cottage, ruang pertemuan juga fasilitas parkir yang sangat luas, dan toilet.

Bahkan juga ada taman edelweiss jika gak sanggup buat mendaki gunung, bahkan masih ada flora dan faunanya, jadi bisa foto-foto gitu sih , pokoknya lengkap dan luas deh.

Ada beberapa paket wisata di papandayan, seperti pendakian ke gunung papandayan, air terjun bertingkat, kolam terapi air panas, area kemah bagi pendaki dan umum, hutan mati, dan padang edelweiss juga lokasi menuju kawah gunung papandayan bahkan bisa menyaksikan sunrise di tebing  Ghober Hoet.

Tergantung kita mau pilih yang mana, kebetulan kami memilih paket menuju gunung papandayan alias mendaki  ke puncak papandayan, melihat kawah , hutan mati dan lokasi ke padang edelweiss. 

Dengan membayar sekitar dua puluh ribu rupiah /orang tergantung harinya yaa dan tarif kendaraan roda empat sebesar  dua puluh lima ribu rupiah, kami ber enam menyewa ojek yang memang khusus disediakan yang memakai tenaga penduduk sekitar, jadi sekitar lima  sampai sepuluh menit deh diantar abang ojek menuju shelter satu. 

Sayangnya adikku yang bungsu gak sanggup ngikutin perjalanan, hi hi, gak sanggup kata mamah yang satu ini, badan boleh paling gede, tapi nyali kagak okee, akhirnya tinggal kami berlima yang berangkat, yaitu aku dan kakak cewekku yang imut, dua ponakan ku cowok dan cewek beserta anak bujangku semata wayang....cemunguuut kaka..

Gak kebayang sama sekali kalo kami bakalan mendaki ke puncak gunung, bayangan kami sih cuma sekedar jalan-jalan di sekitar kawasan aja looh, eeh gak taunya kami di pandu ama  si mas guide nya yaitu mas Yusup ampe ke puncak gunung Papandayan wk wk.

You know gak seeh, kamituh berangkat mendaki tanpa persiapan apa-apa loh, cuman bawa air minum mineral botolan aja. Pake tas selempang dan sepatu kets buat jalan santai aja seperti di mall itu, jadi memang gak ada persiapan sama sekali hi hi.. 

Kalo pendaki gunung yang betulan mah bawaannya lumayan lengkap seperti tas ransel khusus, tongkat untuk mendaki, kaos tangan khusus, kacamata dan topi, serta sepatu gunung khusus untuk mendaki, juga wadah air minumnya juga khusus kalo aku liat-liat [ sambil mlirik-mlirik gitu akutu..].😎

Lah barang bawaan kamituh isinya smartphone buat befoto,  air mineral botolan seadanya, bedak dan lipstick ama parfum wk wk, khas isi tasnya mamah-mamah yang mo ke mall gitu, dan anak bujangku bawa kamera buat berfoto dan videoin gambar, udah itu aja, gak pake yang lain-lain.

Buuuk awal mendaki seperempat jam pertama nafas rasanya udah ngos-ngosan, jalan tertatih-tatih mendaki, walau cuacanya panas namun anginnya kenceng dan sejuk yahh, namanya aja pegunungan kali.

Duuh rasanya mendaki perlahan sambil dipandu mas guidenya ngasih semangat dan bilang agar kami pelan-pelan saja gak usah ngoyo, dan bisa istirahat sejenak sambil menuju shelter yang kedua.

Aku gak kuat, tapinya penasaran, akhirnya setelah menempuh perjalanan mendaki gak tau berapa jam lamanya, sampailah di pos yang ke dua, disana ada satu pondokan yang berjualan gorengan, minuman dan air mineral.

Kamituh sebenernya gak laper, tapi berhubung ada yang jual gorengan akhirnya gak kuat liatnya, akhirnya nyicip daah tu gorengan. Pendaki opooo iki, kok makanane gorengan wk wk, maklumlah sodara-sodara kamituh pendaki gunung kelas amatir. Iyalah seumur-umur baru ini pertama kali mendaki puncak gunung.

Setelah menempuh perjalanan gak tau berapa jam lamanya dengan nafas dan jantung yang dag dig dug bergemuruh akhirnya kamituh sampe juga dipuncak gunung papandayan yang sangat indah bingits looh. Biarpun cape dan gak karuan ni badan rasaya tapi terbayarkan dengan melihat pemandangan dari atas.

Iiih gak kebayang looh mamah-mamah kecheeh ini bisa juga sampe ke puncak gunung yang tingginya minta ampoon, liat kebawah rute yang sudah kami lewati itu keciiil bangettt, kayak liat titik hitam aja dari jauh, kok bisa kituu.. gak percaya aja rasanya.😊
hutan mati Papandayan

Puas berfoto ria di " hutan mati " yang sangat keren [ katanya sih di kasih julukan hutan mati karena letusan gunung papandayan pada tahun 2002 silam sehingga pohon-pohon yang tumbuh disana menjadi kering dan mati ], tapi justru itu yang bikin menjadi unik dan keren looh. Lalu mas guidenya mengajak kami ke lokasi padang edelweiss dengan arah yang berlawanan alias mengelilingi gunung.


edelweiss


Syantik banget loh melihat langsung gerombolan bunga edelweiss yang tumbuh liar di hutan, akutuh biasanya cuman membaca lewat cerpen ato novel aja, tapi kali ini aku melihat langsung, tapi cuman bisa di lihat aja looh, gak boleh dipetik, soalnya ini tumbuhan yang sudah langka dan di lindungi, jadi gak boleh sembarangan main petik aja, kalo ketahuan bisa kena sangsi.

Lanjut menuju lokasi camping buat umum dan pendaki, emang sih kalo pendaki beneran rutenya khusus berbeda ama yang umum, laah yang umum aja rutenya susah dan menanjaknya minta ampuun, apalagi yang khusus pendaki, itu kata mas guidenya sih.

Akhirnya setelah mendaki dan menuruni gunung percis kayak lagunya ninja hatori " mendaki gunung lewati lembah " la la la...berpetualang...
Tibalah waktunya untuk balik lagi kedaratan, namun rutenya berbeda dari yang awal, kali ini melewati sedikit tanjakan kata mas guidenya.

Sengaja si masnya gak mo kasih tau kita seberapa jauh dan seberapa menanjak dan menurunnya jalur pulang, soalnya takut kami mamah-mamah ini dan tiga kurcaci keburu memble dan menyerah, laah siapa yang mo gotong kalo dah kecapean.

Pokoknya selama rute pulang yang menurun sempet juga kami berfoto ria, soalnya pemandangannya indah banget, dan jiwa narsis kamituh gak bisa diem aja hi hi, ampe si mas guidenya juga ikutan ngarahin gaya kita-kita wk wk.




Beberapa kali kepeleset dan jatuh karena jalurnya lumayan licin boo. Sampe kaki ni rasanya semua jari sakit semua menahan beban badan kami yang jalannya menurun, kalo gak mikir sakit, pingin rasanya lepas sepatu alias mlaku sikil, tapi gak boleh ama si masnya.

Hampir sedikit lagi menuju ke bawah kami bertemu dengan penduduk sekitar yang berjalan menanjak memakai motor trail khusus mengangkut barang bawaan, iih kereen banget yaa, hebat daah pokoknya motor bisa mendaki gunung yang terjal dan curam kek gitu.

Eeh ni kakiku kenapa gak puguh-puguh kram pulak, eit daah ngapa jadi gini sih..untung itu udah dikit lagi nyampe bawah, laah coba kalo kramnya pas lagi jalur menanjak, mau jadi apa kitaaa...pan tadi pas berangkat boro-boro mau pemanasan segala gak kepikiran.

Untung si mas guidenya ngebantu ngurut-ngurut jari kaki akooh sampe kembali normal, soalnya ni jari telunjuk kakiku beradu gituhh wkwk gak karuan rasanya keplintir-plintir dan tegang gitu.

Sampe juga akhirnya di bawah dengan selamat, yang jelas hepii karena gak nyangka aja berhasil mendaki puncak gunung, kepikiran aja gak pernah looh, dan ditempuh dalam waktu empat jam pulang pergi, bayangkan sodara-sodara, empat jam berjalan kaki menanjak dan menurun, kalo diitung udah sampe mana gituu.

Horee, akhirnya sampe juga dihotel, padahal rencana awal hari kedua ini ada dua tempat yang kami tuju, berhubung ke gunung papandayannya lumayan lama dan capeek, akhirnya gak jadi dah rencana ke tempat kedua.

Badan gak sanggup lagi maak, capeke pool, ni betis dan paha rasanya gak sanggup lagi diajak jalan, sampe di hotel pokoknya cuman cuci muka, maem bentar dan langsung bobok.

Tapi kalo kali ini gak bobok cantik, tapi bobok tersiksa, duuh sekujur kakiku rasanya pegel minta ampun, dan kutempeli dengan koyok kabeh wk wk, itu aja gak berasa panasnya ketutup ama pegelnya.😭

Ku coba minum obat penghilang rasa nyeri lumayan ngebantu, kalo enggak kunya gak bisa bobok  dengan tenang. Akhirnya pagi pegelnya berangsur membaik meskipun masih terasa dikit-dikit gitu, btw malam ke tiga ini kami nginapnya eh tidurnya di Fave hotel yah. 
fave hotel

Kalo kali ini letaknya di perkotaan gitu dan bernuansa modern, begitu masuk kamar hotelnya aja bernuansa pink gitu deh ditambah bantal emotikon yang lucu dan berwarna pink pulak, rasanya sayang kalo buat bobok deh, dasar perempuan, gak bisa liat yang serba pink.

Btw hotel ini juga lokasinya sangat strategis karena disekitarnya terdapat pusat perbelanjaan dan kafe-kafe yang lumayan banyak dan ada karaokenya kang Charli Van Houten itu lohh. Hotel ini juga menganut faham eh maksudku tidak menggunakan plastik alias zero plastic looh di dalam hotelnya.

Jadi gak ada tuh botol mineral, kita bisa ambil air minum diluar kamar hotel pas didepan pintu kamar yang sudah disediakan, gak ada tuh kantung plastik di kamar mandi atau di kamar hotel, cuman keranjangnya ajaaa, gak ada juga tuh sabun atau botol sampo plastik yang sering kita jumpai kalo nginap di hotel. 

Yang ada tuh di toiletnya udah disediain sampo, sabun dan kondisioner yang khusus bisa digunain bersamaan di dalam satu wadah khusus, jadi no plastik sama sekali, intinya supaya bumi kita tetap terjaga lingkungannya dari sampah plastik, kereen yaa moto hotel ini.

Hari terakhir tepatnya hari minggu pagi jam 9 kami cekout dr hotel dan abis sarapan langsung going menuju pusat oleh-oleh. Biasalah oleh oleh khas Garut ga jauh - jauh dari dodol garut, cokodot, kerupuk kulit aneka rasa dan jaket kulit ama sendal kulitnya. 

Gak lupa tu si kakak beli kuali super guedee  wk wk. Pokoknya tu bagasi mobil udah full ama oleh-oleh kita kaka... 😁
Yeey akhirnya selesai juga cerita liburanku kali ini, mudah-mudahan yang baca gak puciiing yaak karena begitu aku selesai dan melihat gak taunya panjang amaat boo tulisannya...Indonesia itu indaah bangeeet looh.


Salam santun

14 Februari 2019

WISATA EDUKASI MUSEUM LAMPUNG ( RUWA JURAI )

WISATA EDUKASI  MUSEUM LAMPUNG

februari 2019

wisata edukasi museum
Museum Lampung
Sekilas, 

Museum Negri Provinsi Lampung atau Ruwa Jurai bentuknya menggambarkan arsitektur tradisional Balai Adat Lampung (Sessat) yang disesuaikan dengan keperluan teknis museum.
Koleksi yang dipamerkan di museum ini merupakan semua jenis benda materil hasil budaya manusia ,alam, dan lingkungannya.

Koleksi yang ada di museum ini memiliki nilai bagi pembinaan dan pengembangan sejarah, ilmu pengetahuan, teknologi dan budaya.

Koleksi yang ada di Museum Lampung ini diklasifikasikan dalam sepuluh jenis, yaitu geologika, biologika, etnografika, arkeologika, historika, numismatika dan heraldika, filologika dan keramologika ( sumber at Museum Lampung ).

Hai...tadi aku nyempetin diri jalan-jalan ke salah satu tempat yang cukup bersejarah yaitu Museum Lampung. Sudah beberapa hari ini kalo temens  sempet baca blog aku, kok isinya tentang kota ku terus yah. 

Iyalah soalnya aku memang warganya, dan sebagai warga yang baik gak ada salahnya dong  kalau aku  sekedar berbagi sedikit yang aku bisa , bukannya sok tau, ini murni cerita aku aja sih. lagian siapa tau apa yang aku tulis ini ada manfaatnya walau cuma sedikit.

Baca  Pantai Mutun Si Cantik Nan Menawan
Lanjut ke Museum Lampung, kalau mau ke tempat ini, jarak yang ditempuh dari pusat kota memakan waktu sekitar tiga puluh menit, tergantung macet atau enggak sih, kalau pake ojek online bisa lebih cepet dan ongkos juga gak mahal amat kok. Kalo pakai kendaraan umum bisa lebih lama, karena macet.

Baca  Ke Bali Aku Kembali
Baca  Jalan jalanku Ke Philipine Episode Satu
Tapi semenjak ada jalan layang lumayan mengurai kemacetan sih, soalnya bisa dilewati dua jalur atas dan bawah. Tergantung dari mana kita naik, jika kita berada di pusat kota Tanjung Karang hanya satu kali naik angkot dengan ongkos Rp 4000,- saja, sedangkan jika berangkat dari jalur yang berbeda bisa naik angkot dua kali, jadi ongkosnya dobel alias Rp .8000,-.

Harga tiket masuk ke Museum Lampung ini terbilang cukup murah, dengan hanya membayar Rp.4000,- saja per orang kita sudah bisa keliling museum dan ambil foto.

Jam berkunjung juga diatur dari hari senin sampai kamis pada jam 08-14 wib.
Jumat jam 08-10.30 wib dan sabtu-minggu jam 08-14 wib, sedang untuk hari libur nasional Museum Lampung ini tutup. 

Kenapa kalau yang namanya ke museum itu kesannya selalu serius dan tempatnya kesannya kaku yah, apalagi tipe museumnya yang rada formil tentang pengetahuan gini, tapi ya sudahlah namanya aja kepingin tauk, soalnya aku sendiri juga baru pertama kalinya ke sini, jadi ya harap maklum saja kalau  aku agak sedikit penasaran.
contoh rumah adat Lampung

Sebelum masuk ke Museum lampung dihalaman terdapat miniatur rumah adat Lampung yang berbentuk panggung. Biasanya jika dikampung masih ada tersisa bentuk rumah panggung ini, fungsinya pada jaman dahulu adalah untuk mencegah dari bahaya banjir dan juga mencegah dari serangan binatang buas .

Tadi aku sempet ambil beberapa foto walaupun hasilnya kurang bagus karena cahaya di dalam Museum Lampung ini gak begitu terang, memang kebanyakan museum yang aku kunjungi cahayanya agak redup gitu, gak tau kenapa mungkin memang sudah aturannya begitu kali yah.

Batuan lava



Foto ini aku ambil tadi, disitu tertulis bahwa bebatuan ini berasal dari letusan gunung krakatau pada 27 Agustus 1883 dan terjadi tsunami,dan semburan asap kelabu dan ribuan lava sebesar kerikil dilontarkan dari gunung krakatau yang membakar flora dan fauna serta rumah penduduk dengan jangkauan 300 km.

Jadi inget peristiwa desember 2018 kemarin deh, sempet terjadi tsunami karena erupsinya anak gunung krakatau, anaknya aja segitu dahsyatnya, apalagi induknya yah. Yang segitu aja sudah menimbulkan banyak korban jiwa baik di Banten maupun di lampung, gak kebayang jaman dulu..serem banget.


Aksara Lampung

Gambar diatas adalah huruf atau aksara Lampung, jaman aku sekolah dulu juga belajar aksara lampung ini, kalau dilihat sepintas seperti aksara Jawa, tapi artinya dan pengucapannya saja jauh berbeda. Dan itu diresmikan oleh gubernur Lampung bpk. Yasir Hadibroto pada Desember 1985, saat beliau masih menjabat sebagai gubernur Lampung.


Naskah kulit kayu

Adalah naskah kuno Lampung yang berasal dari tradisi sastra Indonesia kuno yang telah ada sebelum islam masuk ke Sumatra. Umumnya naskah kuno itu berisi syair mistik, cerita , mantra sihir dan naskah pengobatan yang berasal dari unsur pra islam dan islam yang terjalin erat.

Naskah kuno ini terbuat dari media kulit kayu , bambu dan tanduk. Didalamnya terdapat gambar yang merupakan rajah. Pada sisi A bersisi mantra tolak bala dan pengobatan, sedang pada sisi B berisi mantra kejahatan dan kekebalan tubuh. 

Bak mandi atau tempayan


Beralih ke gambar yang diatas, itu adalah tempayan. Di Lampung sendiri tempayan disebut dengan nama paseu. Fungsinya adalah sebagai bak mandi untuk berendam gadis Lampung ( mulei ) sebelum upacara akad nikah. Keramik dinasti Ching bermotif burung, tumbuhan dan bunga, yang berasal dari daerah Kedondong, Pesawaran Lampung.

Aku nggak kebayang deh kalau ternyata jaman dulu gadis-gadis lampung sebelum melaksanakan akad  nikah ternyata harus mandi dan berendam dulu didalamnya.

Yang aku liat di museum tadi sih tempayan ini lumayan besar, ukurannya hampir satu meter barangkali dan terlihat sangat kokoh dan tebal.
Barangkali kalau aku hidup dijaman itu, aku termasuk salah satu gadis / mulei yang ikutan mandi berendam juga , iya nggak sih.

Senjata tradisional lampung


Nah kalau foto yang diatas adalah senjata tradisional Lampung, sudah dikenal sejak jaman dahulu dalam kehidupan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidup, pertahanan diri dari ancaman luar. Selain itu senjata yang bernama "badik" ini memiliki makna religi dan simbolis. 


Bentuknya yang pipih melengkung dan runcing di ujungnya. Bagian hulu badik terbuat dari kayu yang disatukan dengan bilah dan diberi cincin sebagai penguat. Dan sarung badik terbuat juga dari kayu disesuaikan dengan bentuk bilah badik.

peralatan dari perunggu


Beralih ke kebudayaan perunggu yang dimulai pada masa perundagian, dikenal dengan kemahiran dalam teknik peleburan, pencampuran dan penuangan logam yang berlangsung sekitar 3000 SM hingga awal abad masehi.

Di Lampung ditemukan Nekara dan Bejana yang dibuat dengan teknik cetakan setangkup.
tengkorak manusia purba

Di Museum Lampung ini juga terdapat tengkorak manusia purba pada masanya yaitu phitecanthropus erectus, 1,7 juta tahun yang lalu, hingga dikenal nya tulisan  (prasasti ) Kutai dan prasasti Tarumanegara.

Masa prasejarah dihuni oleh homo erectus dan homo sapiens.

Di Indonesia sendiri ditemukan sebanyak 48 fosil manusia di Stabat Medan, pati ayam, Sangiran Solo, Sambung Macan Jawa Tengah, Perning Kedungbrubus, Trinil, Wajak jawa Timur, Gilimanuk Bali dan Flores Nusa Tenggara Timur.

Inget jaman sekolah dulu, pas SMA kebanyakan ngapalin sejarah maklum anak ips sih jadinya sedikit masih inget. Kalau ada temen yang agak jahil selalu dijuluki phitecantropus erectus, alias mirip si anu...taukkan maksudnya ?
kopi dan lada adalah komoditas lampung

Nah kalau di atas adalah gambar lada dan kopi, kalian tahu sendiri kan kalau Lampung memang terkenal dengan penghasil kopi dan ladanya. Dahulunya rute jalur Sutra Fa Hien, Marcopolo dan Cheng Ho melalui kawasan Selat Sunda dan Selat malaka telah memperkenalkan kepada dunia bahwa Lampung memiliki kopi dan lada yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat Eropa dan china sebagai komoditas dagang dan kebutuhan primer.

Sebagai pencinta kopi aku lumayan bangga karena Lampung juga termasuk salah satu penghasil kopi, walaupun sekarang sudah banyak timbul pesaing-pesaing baru di bidang perkopian, tapi kopi luwak dari tempatku cukup terkenal loh dan harganya lumayan nguras kantong hi hi.

Sebetulnya fisi dan misi dari Museum Lampung sendiri adalah dalam rangka peningkatan sistemasi pelestarian dan perlindungan, pengembangan, fungsionalisasi dan penyimpanan dan pemanfaatan benda cagar dan budaya.
Wih panjang dan komplit banget fisi dan misinya.

Yup berhubung yang aku tulis udah kelewat panjang, aku yakin juga diantara kalian belum tentu suka baca tulisan yang panjang-panjang, termasuk aku hi hi.

Sebenernya sih kalo mau di runut masih banyak yang belum aku tuang semua ke dalam tulisan, tetapi berhubung aku juga ngerasa sudah cukup saja sampai disini, aku lelaaaah temans dan punggungku sudah mulai pegel.

Yah itu tadi sedikit.. sedikit apa banyak yah ...tulisan aku tentang cerita jalanku seharian, karena gak ada angin gak ada ujan aku iseng aja jalan sendiri ke  wisata edukasi Museum Lampung, semoga aja tulisan ini ada sedikit manfaatnya. 
Yang bermanfaat di ambil yang gak bermanfaat lupain aja, serius tapi santai apa santai tapi serius, peace aja deh biar gak boring bacanya.



Salam santun







4 Januari 2019

Cerita jalan - jalanku ke Phillipine episode satu

26 Desember 2018

Cerita jalan-jalanku ke Phillipine episode satu

Mendekati akhir tahun.. tepatnya tanggal 21 desember malam kemarin, aku sempet melakukan perjalanan ke Phillipine.  Gak lama memang cuma sekitar 5 hari pulang pergi.  Makanya aku belum sempat juga posting apapun di blog aku.  Sempet kepikiran juga sih gimana mau ngeposin artikel,  sementara aku aja lagi gak ada di tempat.  

Terakhir aku ngepost juga karena sempet buat dua artikel sebelum aku jalan-jalan, tapi terakhir aku posting tanggal 25 desember.  Dah itu belum ada lagi tulisan yang aku buat.  Sedangkan aku gak mungkin kemana-mana bawa laptop he he.
Mau buat ato nulis di hp kok gak nyaman ya karena layar juga terbatas,  gak enak aja ngeliatnya. Secara udah berat juga gak mungkin aja,  sambil jalan-jalan tapi masih aja berkutet dengan blog aku. Gak enak juga sama yang ngajak. Wong rencananya mau seneng-seneng kok malahan sibuk kutak-katik tulisan di blog.  Makanya baru hari ini aku mulai nulis lagi.  

Takutnya kalo kelamaan di tinggal ni blog penuh dengan debu dan sawang he he.  You know sawang ? Itu maksude penuh dengan sarang laba -laba hiyaaa!!!

By the way

Mulai nulis yuk?  Tepatnya hari jumat malam aku bertolak ke bandara Soekarno Hatta. Perjalanan dengan pesawat Phillipines Airline memakan waktu sekitar 4 jam lamanya. Sebenarnya aku paling gak suka yang namanya naik pesawat. Soalnya sering banget nonton berita di tv tentang yang aku maksud you know what I mind lah. 

Tapi mau ga mau ya kudu tetep aku lakuin.. Allhamdullilah kembali juga ke tanah air dengan selamat.  Aku berangkat bertiga bersama kakakku dan seorang temannya. Ini juga merupakan perjalanan gretongan aku alias gratis dari kakakku he he...
Aku cuma nyiapin duit buat beli ole-ole aja,  soalnya semua serba gratis.. Minep dan makan gratis,  tiket pesawat bulak balik juga halan-halan ke wisata juga gitu,  jadi aku cuma modal badan aja hi hi.  

Makasih yah buat kakakku... Semoga rezekinya bertambah lancar. Amiin.. Rezeki anak sholehah. 
Perjalanan menuju hotel gak lama mungkin sekitar 10 menit aja dari bandara. Tapi berhubung cek in hotel baru buka jam 2 siang, sedangkan kami tiba jam 5 subuh, terpaksa kami hanya menaruh koper saja di lobi hotel.. Cuci muka dan ganti baju juga di toilet hotel he he,  seterusnya siap melakukan perjalanan.  

Kebetulan kami ada tour guide dari sana bernama  Sherk cewe asal Phillipine yang baik banget yang setia menjemput kami di bandara dan menjadi pemandu wisata bagi kami.
Perjalanan hari pertama kami meskipun mata masih lumayan ngantuk, maklum belum sempet istirahat yang cukup.

 Adalah menuju tempat bersejarahnya museum Jose Rizal..


Patung Jose Rizal

Ituloh pahlawan dari  Phillpine.  Kalau kalian anak ips ato pernah belajar ilmu sejarah waktu smp dan sma mungkin pernah denger yah.. Yang ceritanya dia itu di bunuh



Prasasti di sel Jose Rizal

karena dituduh melakukan gerakan2 atau dituduh sebagai mata-mata.



Intramuroz event directory






Aku sih gak cerita panjang lebar tentang siapa dia,  soalnya tour guidenya juga secara ngomongnya pake bahasa Inggris jadi aku banyak denger doang.. Alias manggut-manggut.  Ngerti sih biar gak banyak, secara garis besar aku masih nangkep apa yang diomongin.
Nah disitu aku banyak ambil beberapa foto yang mungkin berguna atau mau liat cerita mengenai si Jose Rizal tadi.

Surat Jose untuk keluarga

 Ternyata Jose Rizal juga mirip-mirip dengan Chairil Anwar. Karena dia juga seorang penulis puisi dan juga buku juga seorang pelukis dan mengoleksi beberapa binatang peliharaan. Pokoknya serba multitalenta gitu. Kalo denger ceritanya rada sedih juga gitu soalnya dia tewas dibunuh pada usia 32 tahun, jadi masih lumayan muda.Dan tulang belulang bekas di pukul juga masih tersimpan di museum tersebut. Baju jas dan juga alat menulis berupa pena juga masih terpajang. Seeet foto kekasihnya juga yang warganegara Jepang juga ada loh. Sayangnya Jose Rizal sudah keburu wafat.

Selanjutnya perjalanan kami berlanjut kesuatu tempat yang lokasi dan bangunannya seperti Kota Tua Jakarta. Karena masih banyak bangunan bersejarah yang terawat dengan sangat cantiknya.


Intramuroz street

Tau kan kalo Phillipine juga pernah di jajah oleh Spanyol,Sehingga masih banyak bangunan berarsitektur Spanyol. Entah itu gereja katedral dan juga bangunan pemerintahan juga masih bergaya luar. Lokasi ini berada di Intramuros.

Gereja katredal

Aku sebelumnya juga sempat mengunjungi salah satu masjid yang ada disana tapi kurang terawat dan lingkungannya juga terkesan agak kotor.  Bahkan ketika ingin sholat disitu juga gak bisa karena air pam juga gak ngalir. Haduh beda banget dengan gereja yang ada disana begitu terawat dan bersih.


 Mudah-mudahan sih ada perhatian dari pemerintah disana sehingga bisa juga jadi bangunan bersejarah dan tujuan wisata.
Itu tadi adalah tulisan jalan-jalanku pada hari pertama. Sebenarnya sih banyak yang mau aku tulis.  Tetapi berhubung kebanyakan dan udah rada siang, kayaknya sih kudu disambung lagi ini mah. Tar kalo kebanyakan nulis juga yang liat dan yang baca takutnya bosen dan malez.

 Makanya aku udahin dulu buat hari pertama ini... Mudah-mudahan ada the next episode dari jalan-jalanku ku yang ke dua dalam waktu dekat ini.
Soalnya aku juga terbatas. Ni aja aku ketik pake handphoneku.  Nulis jadi gak maksimal karena gak bisa liat dengan jelas dan luas. Sedangkan aku baru balik lagi ke kotaku lumayan rada lama beberapa hari lagi tanggal 31 aku baru balik dan baru deh bisa gunain laptop lagi. Maaf ya kalo tulisannya gak maksimal hasil tulisan dan edit fotonya juga rada amburadul. Semua masih dalam proses dan semoga kedepannya akan lebih baik lagi. Amiin


Salam santun.

28 Desember 2018

Jalan - jalanku ke Phillipine episode dua

Desember 2018

Jalan jalanku ke Phillipine episode dua

Heloo heloo

Berhubung kemarin sempet buat tulisan tentang jalan-jalanku part satu,  kayaknya sih ini part duanya deh. Semoga suka yah. Film kali pake part 1 dan 2. Iya soalnya berhubung kemarin kalo dibuat tulisan tar kelewat panjang takutnya yang baca boring makanya ada baiknya aku buat tulisan bersambung aja hi hi biar penasaran. Tapi kira-kira ada yang mau baca gak ya... Wes lah yang penting aku dah tuntasin dulu tulisan aku yang sempet ke pending sehingga rada telat deh posting artikel yang baru.

Kembali ke topik semula,  kali ini ceritaku adalah lanjut ke jalan-jalanku ke tempat yang masih sama dan beberapa tempat yang sedikit berbeda. Oke lanjut....
Seperti yang aku tulis kemarin,  lanjutannya adalah menuju intramuroz street.

Lokasi di intramuroz

 Kemarin aku sempet posting
 beberapa foto di sekitar lokasi intramuroz street. Kalo hendak kesana banyak kendaraan sih seperti taxi, ato mobil sewaan mirip van yang rada gede gitu ato ada juga mobil yang bentuknya unik mirip mobil si bang Doel Rano Karno.

            
                  Jeepney angkot di Philipine            

Dari bentuknya adalah mobil jip tapi bentuk badannya rada panjang.. Kalo gak salah namanya jeepney gitu deh. Muatannya juga cukup banyak, mungkin sekitar 15 orang di bagian belakang dan 1 orang didepan. Dengan posisi duduk saling berhadapan seperti di angkot.  Tapi aku gak tau juga ya ongkosnya berapa soalnya blom coba sih,  soalnya aku naik mobil sewaan dari travel tempat aku jalan-jalan.

Dilokasi intramuroz ini ada beberapa bangunan yang merupakan peninggalan keluarga keturunan cina. Secara bentuk arsiteknya unik banget dan kami sempet melihat isi dari bangunan tersebut seperti kamar tidur yang dipan dan lemari serta kursi yang masih terawat dengan sangat baiknya. Begitu pula dengan lantainya yang terbuat dari kayu megony masih sangat mengkilat dan kuat. Mungkin perawatannya sangat maksimal kali ya.

Ruang kamar mandinya saja masih berbentuk kuno khas cina dengan bathub yang berbentuk seperti gentong raksasa. Suasananya agak gimana gitu, seperti lagi nonton film-film kungfu cina gitu deh.


Tungku bakar

Peralatan memasak didapur juga terbuat dari tungku kayu bakar,  dengan peralatan memasak yang serba kayu yang ditata rapi di meja dapur.

Peralatan memasak

Lanjut perjalanan menuju kolam yang penuh dengan ratusan mungkin ribuan ikan koi. Berhubung selama berada di sana selalu turun hujan deras jadi agak sedikit terganggu ya.. Tapi gak menyurutkan kehebohan empat cewe buat terus jelajah tempat. Suka banget liat ribuan ikan koi yang cantik yang langsung ngumpul begitu diberi makan pur.
Lokasi Nuvali,  Santarosa Luzon Phillipine.

Kumpulan koi yang cantik

Beralih ke suatu tempat yaitu sebuah gereja kuno yang terlihat begitu misteri ya buat aku. Secara seumur-umur baru kali pertama aku melihat gereja diluar dari jarak dekat. Tempat ini begitu terkenal karena biarawatinya yang menggunakan baju dan penutup kepala yang berwarna serba pink. Makanya dijuluki the pink sister chapel.  Lokasinya terletak di Tagaytay Phillipine.

Suasana Gereja ( pink nun. )

     
Suasananya begitu tenang karena dari cerita yang aku dengar dari tour guide kami bahwa memang jika sudah memutuskan tinggal di tempat ini maka urusan duniawi sudah ditinggalkan oleh para biarawati tersebut.  Mereka juga tidak berbicara sepatah katapun.. Tempat mereka berdoa juga dibatasi oleh pagar tinggi.. Jadi hanya terlihat dari jauh saja.


Gereja di pink nun

Aku kok jadi seperti nonton film apa gitu ya tentang kehidupan para biarawati tersebut.  Kesannya begitu sunyi dan khusuk gitu deh. Ditambah lagi suasana diluar hujan jadi menambah suasana terlihat syahdu,  barangkali karena sehari menjelang natal ya jadi rada berbeda gitu.

Lanjut lagi ke suatu tempat tepatnya di Manila Hotel . Ya udah pasti lokasinya di kota Manila. Tapi ini bukan sembarang hotel,  karena berfungsi juga sebagai museum.
Kalo ngeliat bangunannya masih terlihat begitu kokoh walaupun sudah lumayan tua,  iya aja secara berdiri pada tahun 1912.

Manila Hotel

Ruang didalam hotel juga begitu
besar dan megah dengan langit-langit hotel yang begitu tinggi dan luas jadi terkesan begitu megah dan mewah dengan ornament didinding dan lampu gantungnya yang super gede dan mewah.

Ball room di Manila Hotel

Eh ternyata kami juga diberitahu oleh jubirnya hotel alias icon  hotel tersebut kalau ternyata banyak tokoh penting dunia dan para selebriti dunia yang pernah datang dan nginap di tempat tersebut yaitu di Manila Hotel.  Sayang sekali aku liat di foto gak ada tokoh kita yang ada di gambar. 

Jendral perang Amerika bintang 5 yang berasal dari pasukan darat Phillipine  yaitu Mr Douglas Mac Arthur juga suka banget tinggal di hotel ini.

Mac Arthur Suite

Bahkan  Bill Clinton., Ayatollah Khomeini, sampe penyanyi seperti Rod Stewart dan bintang film seperti Liza Mineli dan masih banyak artis dan tokoh penting lainnya yang gak mungkin aku sebutin satu persatu.
Pokoke puas bingits deh ngitarin
 hotel ini.

Nyicipin menu di Hotel Manila

Bahkan kami juga sempet nyicipin makanan di hotel ini walaupun cuma minum es tapi berasa tinggal di hotel bintang lima, secara tokoh-tokoh penting aja pada datang ke sini gitu loh.  Alhamdullilah bisa mampir ke sini juga hi hi hi.

Latar belakang foto tokoh dunia

Terakhir aku ke suatu tempat yang pemandangannya sangat cantik mirip-mirip dipuncak lembang gitu deh. Dengan cuaca yang begitu dingin dan berkabut  sehingga begitu kabut datang lingkungan sekitar tidak terlihat,  maklum saja didataran tinggi.  Tapi begitu kabut hilang yang terlihat hanya hamparan danau yang begitu cantik yang terlihat bagai hamparan luas dengan pulau-pulau yang ada di tengahnya. Masih di Tagaytay juga .


Pokoke cantik banget deh. Tapi berhubung di sana lagi musim hujan,  aku saranin sih kalo mau berkunjung ke sana kudu siapin baju hangat yang cukup tebal juga kaos kaki soalnya dingin banget. Dan berhati-hati karena jalan setapak cukup licin karena diguyur hujan. Jadi tetep jaga tubuh supaya tetep fit dan makan yang sehat supaya jalan gak gampang cape.





Itu tadi cerita jalan-jalanku ke Phillipine episode ke dua. 
Semoga yang baca suka dan cukup terhibur yah. See you next time. Selamat menuju tahun baru semoga tambah sukses ditahun depan. Amiin YRA.


Salam santun

5 Desember 2018

Pantai Mutun si cantik nan menawan

Hallo sobat.



Pantai Mutun salah satu pantai cantik di povinsi Lampung .

Adalah salah satu pantai yang cantik diantara beberapa pantai yang terdapat di daerahku.Yuk ikuti cerita singkatku dibawah ini, semoga temen-temen gak bosan ya bacanya...

Yah aku sendiri juga heran, kok namanya pantai mutun. Apakah semula berasal dari nama seseorang, pak Mutun mungkin? Aku juga gak tahu ya, Apa bekas nama jalan atau nama tempat, setahu aku sih memang sudah dari dulu namanya pantai mutun. Lokasinya berada di Bandar Lampung, tepatnya desa Sukajaya Kecamatan Padang  Cermin kabupaten Pesawaran Lampung. Waktu yang ditempuh menuju kesana sekitar 45 menit dari Teluk Betung, tapi kalau musim libur tiba , bisa molor lebih lama lagi.Tiket masuknya pun Rp 25.000 untuk motor dan orangnya, sedang mobil pribadi sekitar Rp 100 sampai 150 ribu tergantung puncak liburan.

Fasilitas yang terdapat di lokasi ini 

-Parkiran
-Mushola
-Pondokan
-Kafe
-Toilet
-Arena bermain seperti perahu cano, perahu untuk menyebrang ke pulau, banana boat, dan waterboom. Yang pasti banyak spot indah untuk berfoto.


.Kalau untuk permainan ya pastinya keluar duit lagi ya, sedang yang mau duduk dipondokan dikenai harga sekitar rp 30 sampai rp 50 ribu. Kalau ini aku bersama kakak dan adikku sedang menikmati udara pantai disore hari, karena lebih sejuk dan cocoknya sambil ngopi-ngopi tuh.
Aku sarankan kalau mau ke lokasi ini sebaiknya jangan pada saat libur panjang ya, soalnya macet dan terkadang susah buat parkir kendaraan seperti mobil, kalo motor sih oke saja.
Apalagi kalau berangkat siang hari, waduh lumayan panas, yah namanya saja pantai, walaupun banyak pohonnya tetap saja udaranya panas, aku sarankan sih sore hari karena lebih sejuk, juga bisa melihat sunset yang cantik.


Tuh asik kan bisa main cano, kalo males main yah duduk-duduk cantik aja di pinggiran pantai atau di  cafe juga boleh he he,tapi sambil ditemani makan dan minuman lebih mantab banget.
Sebaiknya sih kalau berencana libur kepantai , aku sarankan membawa sunblock yah supaya kulitmu gak begitu mutung terkena sinar ultraviolet, sediakan juga kacamata anti uv.
.
Cantikkan fotoku ?

Buat  temen-temen yang emang hobi ke pantai, baiknya membawa persediaan persalinan alias bawa 
baju ganti, soalnya kalo sudah melihat laut , bawaan nya kepingin nyemplung aja sih he he. Rugi 
kalo gak mandi or basah-basah ria.Apalagi air laut yang asin cenderung lengket di pakaian kamu. Sehabis mandi kalian bisa membilas badan di toilet alias ruang bilas, biasanya kalo lagi rame lumayan ngantri sih, sabar yak men-temen.

Kalau kepantai biasanya aku bawa bekal dari rumah, biar hemat dan lebih seru. Gimana dengan kalian, soalnya kalau makan rame-rame apalagi sambil bakar ikan dan lalapan ,juga sambel, makan bisa tambah lahap maknyus deh.Tapi semua berpulang pada selera masing-masing sih. Kalo gak mau ribet ya sudah , banyak juga abang penjual makanan dan warung-warung makanan, kafe juga ada kan.tinggal dipilih aja sesuai selera masing-masing.

Sebenarnya masih banyak hal yang bisa kita lakukan kalau berkunjung kepantai, seperti diving , berenang or yang lainnya bahkan di pantai mutun juga bisa nyebrang ke pulau loh.Disini ada menyewakan perahu untuk rombongan yang mau menuju pulau tangkil. Biasanya satu perahu sekitar 5 sampai 7 orang, dan menyebrang sekitar 15 menit lamanya.Biasanya sewa perahu bisa perorang atau rombongan, Kalau perorang sekitar 30 ribu rupiah ya bisa kurang dan lebih tergantung pinternya kita menawar harga dengan si abang tukang perahu.
Biasanya nanti kita berada di pulau tangkil sekitar 30 menit, dan buat janji dengan si abang tukang sewa perahu , minta dijemput sesuai janji ya. Pemandangan di sini juga cantik, tapi tetap sedia topi dan kacamata yah, soalnya lumayan panas loh.

Puas melihat pulau yang cantik, bisa juga kamu berkeliling pulau menggunakan perahu, atau bisa juga naik banana boat, aku saranin sih kalo gak bisa berenang sebaikknya gak usah ya , soalnya kalo naik wahana banana boat sudah pasti jatuh alias terbalik karena kencangnya ditarik perahu he he.

Sejauh ini sudah beberapa kali aku mendatangi pantai nan cantik ini, namun gak bosan-bosan.Tapi aku lebih suka jika pergi kesana bukan pada saat libur panjang atau weekend karena biasanya ramai sekali sehingga susah buat hunting foto yang cantik karena mau bergaya kok malu ya he he.
Jika mau kalian juga bisa kok minta difotoin, soalnya ada juga abang tukang foto alias foto keliling yang menjual jasa fotonya. Tapi sebaiknnya sih bawa kamera sendiri saja supaya lebih puas, pakai kamera handphone juga bagus kok.
.
Well sebenernya sih dengan cara dan peralatan camera apapun yang kalian bawa, sebaiknya tetap berhati-hati ya.Jangan karena kalian sibuk berfoto kalian tidak memperhatikan barang-barang yang kalian bawa. Yah namanya saja sekeliling kita begitu ramai dan begitu hiruk pikuk sehingga handphone kalian hilang atau jatuh, kan sayang sekali.Bisa merusak suasana dan mood kalian ya. Gak asik kan suasana yang gembira berubah jadi bete he he.  

Oke sobatku yang baik hati dan tidak sombong ups..ulala.. demikian sedikit cerita mengenai jalan-jalan singkatku ke pantai mutun yang cantik nan menawan , mudah-mudahan kedepan akan ada lagi cerita or tulisan mengenai jalan-jalanku selanjutnya, mungkin ketempat-tempat cantik lainnya.
Jangan bosen buat mampir dan baca tulisanku yah...Kutunggu coment dan juga sharenya ya...see you.



Salam Santun