7 Maret 2019

NGEBLOG TIAP HARI ?

 7 Maret 2019

NGEBLOG  TIAP  HARI ?

Ngeblog tiap hari
Pixabay.com

Duh hari ni berita di grup facebook tentang turunnya DA dan PA dari beberapa temen blogger, padahal aku sendiri nggak paham amat yang namanya DA dan PA lool..masih belajar.

Katanya untuk menaikkan DA dan PA harus rajin menulis konten yang bermanfaat, rajin blogwalking dsb. Emang betul juga sih dengan bw dan berkomentar, lumayan menambah trafik blog.


Bukan tanpa alasan soalnya kesini-kesini masih banyak juga yang harus aku benahi. Gak gampang ternyata ngurusin blog semata wayang nie.

Padahal awal-awal getol banget kepingin nulis, eeh kenapa akhir-akhir ni malahan rada mandeg alias jalan ditempat oow.
Kalo liat komen temen-temen sih ada yang penurunannya cukup fantastiko alias fantastis, dari nilai berkisar 40 ada yang anjlok separuhnya, katanya sih.

Saya juga gagal faham, ehemm maklum blogger abal-abal sih.
Yang saya tau dari browsing sih katanya DA dan PA itu menentukan posisi peluang artikel atau tulisan di blog ada di mesin pencari. 

Katanya semakin besar nilai atau score DA suatu blog akan semakin bagus dan besar peluangnya dimesin pencari.

Begitu juga dengan PA katanya tingkat kekuatan dan ketenaran suatu blog atau situs website gitu ya..cuma itu saja yang sedikit saya ketahui, itu juga setelah saya bulak -balik baca di internet.

Lebih dari itu sih I don't know, soalnya saya gak ahli dan gak ngerti juga sih.
Kesempurnaan hanya milik Allah dan kekurangan adalah bagian dari diri saya, laah ngapa jadi gini ?

Baca  Titik Itu Bernama Jenuh
Iya ngurusin blog satu ni aja susahnya minta ampun kalo kata saya sih hi hi, perlu dipupuk dan di siram serta perlunya dibelai dengan kasih sayang nah loh.
Blog saya juga termasuk blog personal yang masih campur-campur sesuai keinginan si penulisnya yang masih suka nulis sesuka hatinya.

Dan masih belum terlalu mengutamakan visitornya, bisa ada yang komen dah bikin hepi, tu aja sih.
Intinya selama masih bisa menulis udah bikin senang.

Kadang suka mikir liat yang punya blog lebih dari dua, yah kalo masih dua sih okelah, tapi  liat komen ada yang punya blog lebih dari dua.
Wow saya takjub banget yah dan kagum banget kalo bisa punya blog segitu banyaknya.

Baca  Pasar Tradisional Riwayatmu Kini
Baca  Ngebaca Sedikit Terganggu Karena Iklan
Baca  Bahagia Itu Ternyata Sederhana

Gak kebayang kapan waktu nulisnya dan kapan waktu istirahatnya, tapi itulah semua balik ke si empunya keinginan. Iya semakin besar keinginan seseorang untuk maju, sepertinya seberat apapun pressure itu ya dilakoni .

But buat aku sih kayanya nggak deh. Soalnya aku tipikal orang yang slow but sure, asal jangan slow not sure aja. Jadi kalah bersaing dengan blogger-blogger yang super duper keren ntu.
Emang skill dan jam terbang  ikut berperan juga sih.

Aku juga gak mau ngeblog karena sekedar ikut-ikutan  karena topik yang sedang ngetren dan sekedar nyari keuntungan, karena banyak juga blogger pemula yang menganggap jika topik tertentu akan lebih banyak diincar oleh sponsor.

Padahal sebenarnya banyak yang belum memahami bahkan tidak suka sebenarnya dengan topik tersebut. Seperti hobinya kuliner, tetapi karena mengejar topik yang diinginkan sponsor seperti mereview produk seperti gadget, kan gak nyambung tuh, akhirnya mereka terlalu memaksakan diri untuk ikut mengulas topik yang diwajibkan sponsor.

Kalau sudah begini yang ada jadinya ngeblog gak lagi menjadi minat dan hobi, tetapi karena kewajiban saja dan akhirnya bikin postingan seperti dikejar-kejar target, dan bahkan kadang bingung  mau nulis apa, ujung-ujungnya nulis jadi gak bikin hepi lagi deh.
Tapi kalau sanggup dan mampu sih oke banget tuh, secara banyak juga blogger yang sukses dari mereview produk dari sponsor.

Kalo konten atau tulisan yang ada diblog aku sih selama ini masih berupa konten yang gak terlalu ribet alias simpel-simpel aja, masih dalam katagori konten yang seadanya . Yah soalnya selama ini cuma ini saja yang bisa aku tulis.
Pokoke jadi diri aku sendiri aja lah.

Bukan gak belajar dari ngeliat blog nya temen-temen, uh itu sih jangan ditanya, aku suka banget baca-baca blog temen, walaupun kadang suka rada gak paham ,apalagi blog yang ngebahas tentang teknologi atau pun SEO dan teman-temannya hi hi. Biasanya blog cowok-cowok kalo ni mah.

Harap maklum yah, tapi aku tetep aja suka liatin komen-komen dari temen-temen, gak tau kenapa. Pokoknya blogwalking dan ninggalin komen itu seperti ada rasa kepuasan tersendiri, sekaligus ngejalin silaturahim aja sih kalo menurut aku yang awam nie. Apalagi kalo ada yang berkunjung dan kasih komennya diblog aku...wadau.. hepinya gak ketulungan ni mah.

Iyalah kalo dipikir-pikir siapalah aku ini, ngetop enggak, terkenal enggak, blog juga standar-standar aja, tapi masih ada juga temen-temen blogger yang baik hati dan tidak sombong ngasih komen ke blogku...trims  yah buat kalian semua. Soalnya tanpa kalian siapa yang bakal tau blog aku.. wew.

Jadi ngeblog atau nulis sekarang udah jadi sedikit bagian dari keseharianku. Kenapa aku bilang sedikit, soalnya memang aku ngerasa kemapuan aku cuma sampai disitu aja, gak bisa lebih, alias gak mau terlalu pressure juga.

Aku sudah cukup ngerasa hepi sekedar bisa bagi tulisan entah itu cuman seminggu sekali atau maksimal seminggu dua kali. 
Kalau awal-awal sih sampai beberapa minggu yang lewat kayanya aku kok getol banget alias kelewat maksain diri buat update tulisan seminggu tiga kali.

Tapi sudah dua minggu terakhir aku nyoba menyesuaikan dengan ritme tubuhku, kalau aku nggak sanggup lebih dari itu.
Dah cukup lah seminggu dua kali aja aku sudah bersyukur. Yah ngukur kemampuan juga sih, sadar diri aja. 

Bukannya gak mau maju seperti teman-teman yang lain, tapi buat aku sih is not my type banget deh.
Dari pada akunya kelewat maksa juga, ujung-ujungnya malah ribet sendiri dan gak bisa menikmati ngeblog itu sendiri.

Akunya seperti dikejar-kejar hutang musti nyetor tulisan ke grup-grup. Ujung-ujungnya kerjaan rumah dan kegiatan aku yang lain agak sedikit tergangu dan sedikit keteteran.
Makanya sekarang aku cuma update tulisan hanya dua kali seminggu saja, aku rasa itu sudah cukup buat aku, karena aku ingin ada juga unsur fun didalamnya gak melulu menulis karena ikut-ikutan.

Lagian aku juga nulis sekedar ngisi waktu luang, karena sementara ini tujuan aku ngeblog baru sebatas hobi bukan buat dijadikan mata pencaharian seperti teman-teman lainnya. Semua kembali kepada tujuan masing-masing sih. Karena ngeblog sekarang juga bisa jadi penghasilan yang lumayan.

Seperti beberapa hari yang lewat aku sempat menolak satu kerjaan, dengan alasan karena aku gak sempat nulis, akhirnya kerjaan itu aku kasih ketemanku, eeh ujung-ujungnya nulis juga mandeg. 

Duh gak enak banget nie jadinya.
Rejeki dari teman malahan aku tolak gegara aku mau fokus nulis ceritanya. Yah udahlah emang belom rejekinya aku aja kali.

Dah ah akhirnya kesimpulan aku, aku gak mau terlalu ngoyo dalam menulis di blog, aku harus menyesuaikan dengan keadaan dan kemampuanku sendiri. Juga orang-orang di sekitar aku juga masih perlu sedikit perhatian dariku. Soalnya kalau sudah mulai nulis, suka lupa waktu dan suka gak mau diganggu, jadi kadang gak enak hatee sendiri  lol. 

Lagian dari awalnya memang bukan buat jadi profesional blogger kok. Cuman sekedar nulis curhatan atau apalah-apalah yang gak juga terlalu gimana gitu, sekedar nyalurin hobiku aja, ngisi waktu luang dan cari teman, bukannya justru waktu saya berkumpul bersama keluarga jadi sedikit terabaikan.
Semua kembali pada tujuan dan pilihan masing-masing.



Salam santun



TITIK ITU BERNAMA JENUH

3 Maret 2019

TITIK ITU BERNAMA JENUH


titik itu bernama jenuh

Ada pada satu saat dimana seseorang mungkin  pernah mengalami satu fase dalam hidup,  fase tersebut bernama jenuh.
Entahlah apakah saya juga sedang mengalami fase tersebut.
Hanya saja beberapa hari terakhir susah sekali untuk sekedar berkonsentrasi.
Untuk berfikir saja rasanya malas, apalagi untuk menulis.
 
Sudah beberapa hari ini saya tidak menulis. Entahlah kok sepertinya jadi agak gak semangat aja.
Mau ngapa-ngapain kok rasanya jadi serba salah. Apa yang mau saya lakukan rasanya kok gak layak, semua gak bener, semua gak pantas, semuanya  jadi serba salah.

Entah kenapa akhir-akhir ini saya jadi terbiasa berkurung diri saja didalam kamar. Betah menghabiskan waktu dan membuang waktu cuma sekedar berfikir ulang tentang hal-hal yang  gak penting.

Mungkin aja kali ini saya sedang mengalami yang namanya jenuh , mungkin ya..mungkin juga enggak. Gak tau juga sih. Karena saya  memang orang yang agak sedikit tertutup.

Kok tulisan isinya curhatan melulu. Sesekali nulis yang bermanfaat kenapa ya? Tapi maaf kali ini saya cuma bisa menulis ini saja... memang gak penting juga sih.

Gak enak juga sih sebetulnya... Liat blog atau tulisan orang ngebahas atau ngeshare sesuatu yang bermanfaat dan kreatif sedangkan saya cuma ngeshare curhatan yang gak penting kayak gini. 
Tapi kata anak sekarang bomat alias bodo amat. Semoga abis ini saya jadi tau dan sadar diri.. Amiin.

Segala sesuatunya disimpan sendiri... Segala aktifitas rutin yang terkadang membuat saya merasa bosan dengan ketemu hal yang sama berulang -  ulang setiap harinya dari pagi kemalam dari malam kepagi,  kadang  berasa kepingin berteriak kencang-kencang tapi gak bisa, karena kata sebagian orang itu hal yang tabu.

Tapi di satu sisi saya juga merasa perlu berfikir.. Karena banyak juga orang-orang di sekelilingku yang juga mungkin mengalami hal yang sama seperti apa yang sedang saya alamin. Barangkali saja masalah mereka lebih sulit dari saya, siapa tahu.

Baca   PasarTradisional Riwayatmu Kini
Saya cuma gak mau terlihat cengeng . Saya juga gak mau terlihat lemah dimata orang -orang di sekeliling saya. Pokoknya saya  harus terlihat kuat dan hepi.
Tapi saya juga kadang merasa gak kuat. Berasa berjalan di tempat. Nah gimana tuh..

Ditengah keramaian kenapa saya justru merasa sendirian. Padahal saya sudah berusaha mencari kesibukan diluar rumah. Tapi tetap berasa ada yang kurang, nggak tau kenapa.

Entah itu sekedar berkunjung pada teman,  nonton film atau sekedar jalan keluar. Tapi setiap pulang kerumah kenapa  selalu teringat  titik jenuh lagi ?
Dan saya suka merasa nggak nyaman dan gak betah aja dilingkungan yang terlalu ramai.

Terkadang urusan rumah menjadi sedikit terganggu. Saya yang biasanya suka dengan kegiatan urus-urus aktifitas rumahan,  akhir-akhir ini justru merasa bosan,  dan membiarkan keadaan rumah menjadi agak sedikit kurang terawat.

Saya yang biasanya paling suka masak,  akhir-akhir ini ternyata sangat malas. Maunya cari yang praktis dan gampang aja tinggal beli.

Baca   Bahagia Itu Ternyata Sederhana
Baca   Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau
Entah kenapa saya justru lebih merasa aman dan nyaman dengan sekedar berkurung diri didalam kamar,  membuang waktu percuma,  yang kadang gak ada manfaatnya. Hadeeh gak patut ditiru.
Mungkin saya butuh teman,  butuh ruang untuk sekedar berfikir dengan jernih.
 
Saya butuh berdoa, butuh ketenangan . Biar bisa berfikir dengan jernih, butuh waktu.
Butuh dukungan... Saya hanya malas untuk sekedar bercerita dengan orang - orang terdekat.  Karena saya juga tau mereka juga mungkin mengalami masalah yang sama,  atau bahkan lebih sulit dari saya.

Saya suka bosan dengan stigma harus berusaha menjadi orang yang berguna,  harus menjadi contoh teladan yang baik, harus menjadi orang yang terlihat bahagia. Tapi memang semua harus seperti itu untuk tetap terlihat baik.

Capek dengan semuanya. Mudah mungkin menutupinya. Bisa saja saya terlihat baik-baik saja. Tetap tersenyum supaya orang tau kalau saya hepi.
Tetap terlihat ramah walau dalam hati saya sedang dongkol. Berpura-pura seperti seolah-olah gak terjadi apa-apa. 

Tapi saya jadi ngerasa seperti bunglon. Berkamuflase dan berubah warna .
Saya hanya butuh menjadi diri sendiri. Bukan menjadi atau meniru orang lain agar terlihat baik dan sempurna di depan semua orang.

Tetapi di satu sisi saya juga gak boleh melakukan hal itu.  Karena pasti akan berdampak buat orang-orang disekeliling saya.Takutnya mereka curiga dan saya harus tetap terlihat baik-baik saja, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Yang namanya hidup sudah pasti akan mengalami pasang dan surut. Gak melulu di warnai dengan kebahagiaan. Saya harus tahu itu dan harus sadar diri, gak boleh terlalu banyak menuntut.
Barangkali saja Tuhan sedang menguji saya... Atau terlalu sayang pada saya,  supaya  lebih dekat dan curhat hanya kepadaNya saja.

Barangkali saat ini Tuhan sedang sangat baik pada saya, sedang menjaga seluruh aib dan keburukan saya. Mungkin  terlihat cukup baik di mata orang lain. Karena saya begitu  sangat pintar menyembunyikannya.

Karena saya hanya gak mau terlihat lemah. Saya nggak butuh pengakuan.... saya gak butuh diceramahi, hanya butuh Tuhan untuk curhat.

Mungkin Tuhan sangat baik padaku,  dia hanya ingin aku lebih dekat padaNya. Mungkin Tuhan sedang cemburu padaku,  suka jauh dariNya dan suka lalai dariNya.


Salam santun.

6 Maret 2019

RESEP TUMIS PEPAYA MUDA

6 maret 2019

RESEP TUMIS PEPAYA MUDA

resep tumis pepaya muda

Hai kali ini mau nulis resep masakan tumis pepaya muda, simpel aja kok buatnya. Bahannya juga gampang dicari, bahkan pohon pepaya banyak tumbuh di pekarangan rumah, bahkan sering terbuang karena tidak dimakan.

Buah pepaya banyak sekali manfaatnya, terutama untuk melancarkan pencernaan karena seratnya yang lumayan tinggi. Namun tidak banyak orang yang memanfaatkan buah yang satu ini.

Kebanyakan hanya dikonsumsi begitu saja jika sudah matang, atau dibuat rujak buah jika masih setengah matang, terkadang suka bosan juga memakan buah ini begitu saja, karena buat sebagian orang pepaya yang sudah matang baunya agak kurang enak. Tapi manfaatnya baik untuk kesehatan terutama pencernaan.

Kebetulan dibelakang rumah ada satu batang pohon pepaya yang buahnya lumayan lebat. Dari pada bingung mau diapain karena suka bosen juga, lebih baik aku buat tumis pepaya muda aja deh. Yuk langsung aja di simak.

Baca   Menu Ikan Acar Kuning
Baca   Menu Lodeh Lengkap Dan Peyek udang
Baca   Resep Sayur Rebung Enak Dan Murah
Baca   Semur Ayam Alla Aku

Bahan-bahan :

- 1 buah pepaya muda ukuran sedang, dikupas kulitnya sampai bersih, lalu diserut atau diiris tipis-tipis sekali sebesar batang korek api.
Cuci dengan mencampur sedikit garam halus dan di aduk merata supaya getahnya berkurang.
Bilas dengan air yang mengalir sampai bersih dan tiriskan.
pepaya muda


Bumbu :

- 1 sendok teh lada hitam atau lada bubuk juga boleh

- Bawang merah 5 siung

- Bawang putih 2 siung

- garam secukupnya

- ebi atau udang kering 1 sendok makan

- minyak untuk menumis

- Air sekitar 3 gelas

- kecap manis secukupnya / sesuai selera
bumu tumis pepaya muda

Cara membuatnya :

Giling semua bumbu sampai halus, lalu tumis sebentar sampai bumbu harum, 
lalu masukkan pepaya muda yang sudah di serut tadi, aduk perlahan dan tambahkan dengan 3 gelas air tadi, masak hingga setengah matang, tambahkan kecap manis secukupnya atau sesuai selera, cicipi apakah rasanya sudah pas antara manis, gurih dan pedasnya lada tadi.

Masak hingga empuk dan matang sehingga agak sedikit berkurang kuahnya dan jika sudah matang sajikan di mangkuk dan taburi bawang goreng, rasanya mirip dengan mie goreng gitu cuman agak kretes-kretes.

Yups itu tadi menu praktis resep tumis pepaya muda buat makan siang kali ini.
Selamat mencoba.


Salam santun


1 Maret 2019

PASAR TRADISIONAL RIWAYATMU KINI

8 Februari 2019

PASAR TRADISIONAL RIWAYATMU KINI

Di kotaku Bandar Lampung, ada beberapa pasar tradisional yang lumayan besar dan ramai. Geliat ekonomi di sana sepertinya nggak pernah berhenti berputar. Emang sih yang namanya pasar tradisional di negara kita cenderung agak lembab  dan terkesan kumuh yah walau gak semuanya sih, gak bisa dipungkiri.
pasar tradisional
pasar pasir gintung
Ada beberapa pasar tradisional ditempatku seperti pasar bambu kuning , pasar pasir gintung dan pasar smep dan beberapa lainnya. Kalau pasar bambu kuning yah agak mendinglah, soalnya sudah ada gedungnya.

Lokasi ketiga pasar ini jaraknya cukup berdekatan, alias masih satu lokasi gitu deh, mungkin sekitar lima ratus meter aja jarak ketiganya.


Tapi kedua pasar yakni pasar pasir gintung dan pasar smep itu lumayan kumuh dan semrawut. Mulai dari yang gelar dagangan di pinggir jalan sampai ke trotoar juga. Pokoke semrawut deh gak karuan.
pasar smep sementara

Tapi aku sempet ambil foto gambar gereja yang lokasinya ada disekitar pasar ini. Lumayan bagus dan bersih. Mohon maaf jika foto-foto yang kuambil kurang baik yah gambarnya. Maklum bukan fotografer profesional,hi hi, cuman sekedar pake handphone andalan aku sajaahhh pemirsaaah, dah kayak inces Syahrini lom temens hua ha hai.
gereja Marturia
Biasanya ada petugas satpol pp yang rutin ngecek lokasi buat ngatur -ngatur supaya agak tertib gitu. Tapi nggak berapa lama ya balik ke awal lagi .

Belum lagi semrawutnya angkot-angkot dengan berbagai jurusan karena melewati rute yang sama. Ditambah ngetemnya ojek tradisional dan kendaraan lain yang lalu lalang di sepanjang jalan, nambah macet dan riweh. 

Gak sepenuhnya juga bisa disalahin, soalnya mereka dulu ada tempat alias ada gedungnya, namun semenjak bangunan pasar di bongkar, akhirnya dengan terpaksa mereka berjualan dan menggelar dagangan mereka  seadanya.

Itu yang kadang bikin semrawut pasar tradisional. Sebenarnya para pedagang ini sudah ditampung dibedeng-bedeng seadanya. Namun bedeng-bedeng ini memakan badan jalan, sehingga mempersempit lalu lintas yang keluar masuk pasar tersebut.

Belum lagi bercampur baur jadi satu antara yang berjualan kebutuhan pokok sehari-hari seperti sayuran dengan penjual daging ayam potong dan sejenisnya.
Dilokasi yang sama juga berjualan pakaian dan peralatan rumah tangga.

Apalagi kalau udah masuk musim penghujan tambah bikin becek dan kumuh.
Terkadang sampah juga masih menumpuk di sepanjang pasar yang bikin ganggu pemandangan aja.

Mangkraknya bangunan pasar tradisional smep juga udah lumayan lama. Mungkin udah sekitar lima tahunan deh. Pasar yang tadinya menaungi ratusan lebih pedagang itu nggak jelas kapan akan dibangun lagi.

Yang ada tinggal tempat yang berkesan kumuh gak terawat, bahkan dulu sempat jadi kolam pemancingan, dan kini sudah banyak ditumbuhi tanaman eceng gondok yang memenuhi lokasi.
pasar smep yang mangkrak
Belum lagi lokasi jalan setapak yang menuju lokasi eks pasar smep tersebut sempit dan seadanya, karena bekas puing-puing yang tersisa, bahkan timbunan sampah yang menimbulkan bau busuk, wih pokoke gak banget deh.

Padahal aku masih ingat jaman dulu aku suka diajak ibu aku belanja makanan tradisional di pasar ini. Tapi itu dulu, sekarang keadaanya sudah jauh berbeda.

Memang dulu aku dengar sempat ada wacana untuk membangun kembali gedung yang baru, namun wacana tinggal wacana. Enggak jelas juga kelanjutannya.

Bahkan katanya orang-orang yang semestinya bertanggung jawab atas pembangunan pasar juga nggak jelas kemana rimbanya, menghilang gak ada kabar dan berita.

Sebenarnya lima tahun itu waktu yang cukup lama bagi pedagang tradisional untuk sekedar mengingat pahit manisnya kehidupan mereka disana.
Karena disanalah nadi perekonomian mereka.

Rasa lelah dan ketidak pastian membuat para pedagang sepertinya sudah pasrah saja menghadapi masalah pembangunan pasar yang tak kunjung selesai.
.
Janji-janji surga sepertinya bagai angin lalu saja. Janji tinggal janji, entah sampai kapan mangkraknya pasar tradisional ini akan segera berakhir.

Berharap sih ada jalan yang terbaik dari pemerintah setempat, sehingga para pedagang bisa mendapatkan solusinya dan mendapatkan kenyamanan untuk mencari rezeki yang halal untuk menafkahi keluarganya.

Aku sempat juga membaca di salah satu media elektronik yang ada ditempatku  yaitu harian Tribun Lampung, bahwa ada sedikit titik terang tentang kemungkinan akan dibangunnya kembali pasar smep di tahun ini.

Disitu di sebutkan bahwa bapak walikota Bandar Lampung sendiri Bp. Herman HN menjelaskan tentang akan segera dimulai kembali pembangunan pasar smep. Semoga saja hal itu bisa segera terwujud. Amiin.

Yups segini aja deh tulisan aku tentang pasar tradisonal sebagai orang awam dan sebagai warga biasa melihat perkembangan pasar tradisional di kotaku Bandar Lampung tercinta, semoga saja para pedagang yang ada di sini mulai memiliki tempat yang layak buat mereka mencari nafkah, semoga saja.



Salam santun




MENU IKAN ACAR KUNING YANG ENAK DAN PRAKTIS

februari 2019

MENU IKAN ACAR KUNING YANG ENAK 
DAN PRAKTIS

"Kali ini mau mengulas tentang ikan, seperti kita tahu, banyak mengkonsumsi ikan sangat baik untuk kesehatan, apalagi ikan laut.

Ikan kembung salah satunya, selain harganya yang terjangkau, proses pengolahannya tergolong mudah, jadi buat yang mau sehat dan pintar banyaklah mengkonsumsi ikan sedari kecil"
.
menu ikan acar kuning
ikan acar kuning


Hai temens, sudah lama banget kayaknya aku gak nulis tentang masakan. Kali ini mau nulis menu acar ikan kembung. Padahal aku suka makan dan masak, ntar kalo kelamaan gak nulis tentang masakan , takutnya ilmuku ngilang hi hi.


Kebeneran di rumah lagi nyetok ikan kembung, masih seger soalnya barusan aku beli, jadi angguran langsung dimasak aja.

Tadinya rencana mau di buat sate kembung, tapi berhubung proses pembuatannya rada ribet dan aku lagi gak ada stok daun pisang buat di bungkus.

Daun pisang aja gak ada apalagi alumunium foil, akunya gak ada setok, maksud hati biar agak rapih dan keyen dikit gitu loooh.. Ujung -ujungnya kagak jadi juga dah.  

Akhirnya cari yang gampang dan praktis aja. Buat acar ikan kembung aja deh, selain enak juga gak ribet. Bumbunya juga emang kebetulan ada di rumah.

Bahan yang di butuhkan :

3 ekor ikan kembung ukuran sedang.

Ikan kembung dipotong menjadi dua bagian, jadi dari tiga ekor tadi bisa terkumpul enam potongan ikan, lalu dibersihkan sampai tidak ada lagi kotoran atau sisa -sisa darah yang menempel di ikan. 

Sebaiknya pakai air yang mengalir aja yah, jadi hasilnya betul-betul bersih, lalu di tiriskan deh supaya airnya menetes  dan sisihkan di piring atau wadah.
.

Bumbu yang di butuhkan :

-8 siung bawang merah
-4 siung bawang putih
-5 butir kemiri
-12 buah cabe merah besar tergantung selera
-1 ruas jari kelingking kunyit
-1 batang sereh ukuran sedang
-1 buah tomat ukuran sedang / besar
-2 lembar daun salam
-1 sendok teh garam
- minyak goreng untuk menggoreng    dan menumis bumbu
- air  sebagai tambahan
-1 sendok teh gula pasir

Baca  Resep sayur lodeh yang simpel dan lezat
Cara membuat :

Goreng semua ikan sampai matang, lalu ditiriskan supaya minyak tidak menetes lagi, atau pakai alas tisu yang khusus untuk meniriskan / menyerap minyak bekas menggoreng.

Semua bumbu yang telah dicuci dan bersih lalu di giling , kalo males ngegiling dan capek, tinggal di blender aja. Soalnya aku tauk pastinya malez buat ngegiling bumbu yang rada banyak , ntar juga takutnya hasilnya kurang halus.

Kalo rada susah, sebelumnya semua bumbu kecuali daun salam sebaiknya di potong rada kecil yah supaya nggak susah di blendernya, kalo perlu tambahin sedikit air supaya gampang.

Setelah bumbunya halus, lantas ditumis dengan minyak goreng secukupnya sampai harum dan matang, lalu tambahkan  daun salam dan air secukupnya.

Terakhir tambahkan garam dan gula pasir, masukkan ikannya dan diaduk sampai semua bumbu menyatu dengan ikan.

Kalo kurang asin atau kurang manis, bisa di cicip dulu, tergantung selera, kalo aku sih sukanya semua yang sedeng-sedeng aja, gak kelewat asin juga gak kelewat manis. Masak sebentar sampai matang dan bumbu agak sedikit mengental.

Kalo sudah matang angkat dan sajikan deh. Gampang dan praktiskan. 

Gak pake ribet dan lama, kalo temens gak sempet masaknya sendiri bisa minta tolong buatin sama mbaknya dirumah, jadi pas mau makan dah tersedia deh.

Yups itu tadi menu ikan acar kuning yang enak dan mudah ala aku, semoga bisa di coba di rumah. Terima kasih temens, selamat menikmati.


Salam santun


PERTEMANAN DI DUNIA MAYA, MURNI NGGAK SIH..

1 maret 2019

PERTEMANAN  DI DUNIA  MAYA 
MURNI  NGGAK  SIH..

pertemanan di dunia maya
Pertemanan  pixabay

Hari gini masih nanya kayak gitu.. 

Yah terkadang pertanyaan seperti ini masih ngeganjel dibenak aku. Hari gini masih ada gak ya orang baik yang emang bener-bener tulus ngelakuin pertemanan atau apapun istilahnya itu di dunia maya.

Emang nggak bisa dipungkiri yang namanya media online, apalagi jejaring sosial apapun itu namanya, dan seperti apapun bentuknya dari awal dibuat tujuannya untuk menjaring dan menjalin pertemanan dari manapun, entah dari dusun terpencil sampe ke negara maju dimanapun berada ketemunya plek di situ. 

Dari yang ngilang bertahun-tahun ketemunya juga disitu. Ada baik ada buruknya.. kayak pisau aja bermata dua. Kalo digunain yang baik ya ngebantu urusan didapur, tapi kalo digunain buat hal- hal yang gak bener yah jadinya ya gitu deh... banyak pertumpahan darah. 

Tapi apa iya dijaman sekarang hal-hal seperti itu masih ada sedikit tersisa pertemanan yang emang bener-bener tulus dari hati, atau cuma sekedar formalitas aja.

Seharusnya aku nggak perlu ya pake nanya kayak gini, aku sudah tau sendiri jawabannya, cuman masih penasaran aja, masih ngeganjel di hati akuhh. Siapa juga mau peduli.

Baca  Alasan Ngekost Yang Gak Kamu Sadari
Gak usah jauh-jauh deh, di face book ini aja, saat pertama kali aku buat akun, yah maklum aja emang aku ikutan di face book karena aku ada niatan ngeblog, dan itu adanya di grup-grup yang diadakan di media sosial dan salah satunya ya di face book ini.

Sebelumnya aku emang enggak ada akun fb sama sekali, ini baru sekitar lima bulan aja sih, pertemanan aku cuma sebatas di WA dan Instagram aja, dah dua itu aja, soalnya itu yang paling gampang dan gak ada yang kelewat aneh-aneh menurut aku sih ya. Pokoke masih aman dan nyaman sementara ini.

Emang banyak juga sih gambar gak pantas, tapi kan gak semua ditampilin, kecuali kalo emang niat banget kepingin ngeklik hi hi.

Kalo di fb emang belum lama brayy baru lima bulan, jadi masih kayak bayi tertatih-tatih, merangkak juga belum yah . 

Kalo di twitter pernah nyoba sebentar tapi trus akunya keluar, soalnya rada gak nyaman yaks, begitu buka gambar yang ada gambar you know sendirilah, perempuan gak jelas,,,jadinya akunya batal deh buka twitter, abis akunya atuut hi hi norcek yah.

Baca   Tipe Atau Karateristik Cowok Buat Yang Sedang Cari Pasangan 
Balik ke topik awal, baru pertama ikutan di grup blogger aja, udah di sambit...eh disambut dengan" ucapan selamat datang " yang lumayan gak enak alias bikin aku terkezzzut...Ups ula-la.

Yah gimana enggak kaget boo, si bu RT yang biasanya kesehariannya hidupnya kalem and tenang, saat baru pertama kalinya update blog udah dibilang gini...

Elu hode ya!!! Btw  aku terkesima dengan penyebutan kata hode tersebut.

Sambil ngerutin jidat, hode ? jenis mahluk apakah itu ? Be ha ha polos dan bego ntu beda tipis yak... Sueer gaess, aku bener-bener nggak ngerti apa itu arti hode, mana keteheng.

Udah yang ngomong juga kasar, dan gak ngerti tata krama....Helow hari gini masihkah ada tata krama di medsos ?

Usut punya usut seiring dengan berjalannya waktu, cie-cie semakin kesini aku sedikit mulai paham bahwa hode ntu artinya  " perempuan jadi-jadian "yak yak.


Iya apa iya, yang aku tauk sih artinya begitu, soalnya sering juga liatin komen-komen cowok yang pada bersliweran dijagat maya,  juga gambar foto profilnya. 

Fotonya perempuan tapi kok namanya cenderung rada aneh gitu pokoke ga jelas dah.

Entah karena pemalu ( kalo ini seeh nggak mungkin bangettt ), nutupin jati diri mereka atau memang enggak mau ketauan alias mahluk tak kasat mata uw wu.

Lagian masak gak bisa bedain juga yak mana hode mana perempuan betulan, ni foto udah kecjeehh gini dibilang hode. Gila lu Ndro !!!

Entah akunya yang kelewat oon ato apa yak, kayaknya rada agak gimana gitu mau ngelanjutin ngeblog pada awalnya, nyali rada nyiut dikit .

Ni grup kok isinya kumpulan orang-orang yang gak aku banget , ya emang nggak semua sih, cuman segelintir orang aja yang rada aneh menurutku sih.  Maafkan aku kalo aku salah yah, peace..

Bahkan yang lebih parahnya lagi pada awal-awal aku ngeblog, maklum pendatang baru yah, ada salah satu postingan aku yang lumayan banyak komentarnya, dan kebanyakan yang komen juga cowok-cowok, kalo gak salah judulnya  alasan aku ngeblog deh, dah agak lupa juga aku hi hi.

Nah di tulisan itu, aku rada apes juga yak, ternyata blog aku di jingling yaks temens hu hu. Padahal aku murni buat konten sendiri, nulis sendiri, kutak-katik laptop sendiri, wah pokoke ngapa-ngapain sendiri dah.

Sakitnya tuh disini...sambil nunjuk idung..eh maksudnya di dada, udah cape-cape nulis dengan susah hatee gak taunya tulisan aku di gituin dengan orang yang gak bertanggung jawab sodara-sodaraaa. 

Sebel campur empet bercampur jadi satu kayak adonan kue bolu yang enggak jadi, pokoknya kesel banget daaah !!!

Iya pas aku yang awam ini liat di blog aku kok ada pendatang baru entah dari negri antah berantah mana menuh-menuhin sumber lalu lintas di blog aku yang imut-imut alias seadanya, war biasahh trafiknya.

Emang sih pengunjungnya jadi banyak, tapi gak murni alias status palsu, kayak lagunya Vidi Aldiano . Syukurnya gak ada apa-apa, masih bisa berucap syukur.

Mana tulisan disitu entri nya tertulis dari Jinganji***... lagi. Beeh bikin spaningku naik aja nih . Kok ada ya yang tega ngelakuin segala cara buat ngejatuhin orang lain. 

Padahal mah blog aku kan murni blog emak-emak biasa, gak ada juga yang istimewa ataupun menarik gitu looh. 

Mbok kalo mau jingling liat-liat dulu ngapa yak, ni emang blok nya berbahaya apa enggak gitu looh, blog emak emak kok di gituin, kayaknya yang ngejingling salah sasaran ato sambil merem kali yak hi hi.

Barangkali yang ngejingling blog aku itu sirik  dan sirik itu tanda tak mampu, ya nggak seeh. Cukup sekali ini saja deh,  gak lagi-lagi. 

Makanya karena itu aku di katain "hode" alias cewe jadi-jadian, dan blog ekeh lantas di jingling, mbok kalo mau  nyerang atau nggak suka itu di liat-liat dulu toh mass ?

Mosok gak bisa bedain antara wanita sejati ehhmm sama wanita jadi-jadian ha hai.

Btw, itu baru pertama kali kejadian sekali seumur hidup, be ha ha, jadi pelajaran berharga buat aku dan sempet bikin dadaku agak deg-deg ser, ternyata di dunia maya ini gak bisa dijadiin patokan yak.

Emang nggak semua begitu sih, masih ada juga orang-orang baik yang emang bener-bener tulus ngelakuin pertemanan yang baik.

Gak ada waktu juga kali ya buat mereka untuk ngurusin hal-hal remeh temeh kayak gini. Bersyukur aku masih punya temens yang baik di grup blogger ini biar gak banyak juga.  

Walaupun aku cuman bisa liat foto mereka, mudah-mudahan aku masih bisa memilah - milah mana yang teman baik dan mana yang bukan.  

Tau sendiri kan di dunia maya ini makin hari makin gila dan gak jelas, mana lawan mana kawan.
Mudah - mudahan sih masih ada kawan baik yang bener murni tampa ada maksud apapun alias udang di balik rempeyek... eh udang dibalik batu gitu. 



Salam santun



NGEBACA SEDIKIT TERGANGGU KARENA IKLAN

1 maret 2019

NGEBACA  SEDIKIT  TERGANGGU
KARENA  IKLAN


mood baca terganggu karena iklan



Apakah saya terlalu lebay ? Seringkali ketika  sedang asik berselancar di media online, entah itu sekedar mencari bacaan ringan atau bahkan berita yang lumayan sedang hangat-hangatnya, terkendala dengan beberapa iklan yang kadang cukup menganggu, dan bagi saya itu cukup menjengkelkan. Kira-kira saya di timpukin gak kalo nulis artikel ini, rada takut juga sih hi hi, tapi namanya berpendapat boleh kan- boleh dong.

Niat hati ingin bersantai sambil membuka dan berselancar mencari berita yang sedang hangat-hangatnya, langsung terkendala dengan beberapa iklan yang bersliweran di beberapa tempat.

Tidak tanggung-tanggung jumlah iklan juga cukup banyak, dan letaknya juga terkadang cukup mengganggu pemandangan. Hei yang namanya media online dari jaman dulu sampai sekarang ya sudah pasti ketemu yang namanya iklan, so apa susahnya sih ? Di tv juga banyak bertaburan iklan, kenapa dipermasalahkan.

Niatan membaca jadi kehilangan selera begitu  saya mengklik berita ataupun artikel yang kadang membuat saya cukup penasaran kepingin tahu beritanya.

Yah ukuran iklan yang cukup bervariasi, dari yang kecil nyempil di atas atau dibawah sih memang enggak terlalu mengganggu, namun letak iklan yang lumayan besar, bahkan terkadang terlalu besar ukurannya malahan menutupi artikel yang sedang saya baca, biasanya iklan pop up gitu.

Bagi saya itu lumayan menganggu dan menjengkelkan. Sudah waktu terkadang terbuang percuma dengan mengklik iklan yang seabreg-abreg bersliweran bulak-balik, juga menghabiskan kuota internet saja.

Baca   Pertemanan Di Dunia Maya Murni Nggak Sih
Kok saya jadi sibuk sendiri bulak-balik mengklik iklan yang menutupi layar artikelnya atau saya sendiri yang kelewat lebay.

Padahal artikel yang dibaca lumayan menarik perhatian, lebih parah dan bikin kesal lagi, ketika belum tuntas membaca, tuh sepertinya iklan entah sengaja atau tidak menggiring ke laman yang baru, dan tanpa sengaja kita klik, dan yang keluar itu lagi- itu lagi, kalau nggak jualan obat atau jualan apalah.

Lebih parahnya lagi ketika selesai membaca artikel, saya berniat menutupnya dan memencet tombol kembali di layar handphone saya dengan tanda panah dikanan bawah , bukannnya kembali ke home, bahkan saya digiring dengan iklan atau apalah bentuknya saya kurang mengerti , yang keluar adalah gambar-gambar gak jelas dan gak senonoh.

Mungkin dikira saya berselancar ke situs-situs nggak jelas itu, no way.
Itu sudah cukup bikin saya kesal, sudah waktu terbuang, kuota internet terkuras, tapi artikel yang saya baca gak memuaskan karena kendala diatas yang cukup menganggu.

Memang tidak dapat disalahkan, namanya media online sudah pasti akan selalu berhubungan dengan yang namanya iklan, entah apapun itu bentuknya, dan itu merupakan kerja sama antara si pemasang iklan dengan media tersebut.

Begitu juga dengan beberapa blog yang sempat saya baca, tidak bisa juga disalahkan jika si empunya blog menaruh atau memasang iklan di blog mereka.

Wong blog-blog mereka sendiri, masak saya yang protes.
Kalo enggak mau terganggu iklan, yah monggo silahkan saya mundur diri saja.

Tapi bagaimana jika blog yang saya kunjungi itu cukup menarik artikelnya dan saya kepingin membacanya ?
Jadi mau nggak mau saya tetap membacanya sambil ikutan ngeklik iklan yang menutupi sebagian artikel.

Yah hitung-hitung sebagai timbal balik atau ucapan terima kasih saya karena disatu sisi saya mendapatkan manfaat dari artikel yang di tulis.Tapi biasanya kalo iklan di google sih gak terlalu ganggu amat yah, masih dalam taraf yang wajar dan ukurannya juga gak terlalu makan layar .

Yah anggap saja seperti simbiosis mutualisme, saling menguntungkan. Jadi sekarang kegiatan baru saya selain ngebaca blog atau artikel ya mencet-mencet iklan aja, berfikir positif dan berbagi rejeki aja... looh kok. 

Bagi saya yang sampai saat ini masih bertahan untuk belum menaruh atau memasang iklan di blog saya pribadi bukan tanpa alasan, bukan juga saya sok idealis, selain itu tulisan saya juga masih banyak banget yang harus saya koreksi dan belum terlihat signifikan...bah bahasanya ketinggian yak.

Seperti sudah saya tulis diatas, saya sedikit terganggu saja dengan jumlah iklan yang seabreg menutupi artikelnya sendiri sampai tidak ada lagi space yang tersisa, seperti iklan pop up yang kebanyakan ada di medol alias media online. 

Bukankah kenyamanan pembaca juga sama pentingnya dan niatan kita menulis juga ingin trafiknya banyak dikunjungi bukan ? 

Bahkan sudah sering kita dengar dan baca, betapa kecewa dan lamanya untuk mendapatkan hasil dari iklan tersebut, tidak segampang kita membalik telapak tangan.

Mungkin dibutuhkan waktu yang cukup lama untuk mendapatkan hasil dari mengklik iklan di blog anda. Tergantung juga dengan jumlah pengunjung anda. 

Jika perhari lumayan banyak, apakah iya, dari semua pengunjung blog anda benar-benar mengklik iklan yang terpasang.

Kemungkinan dari jumlah pengunjung yang datang perbandingan yang mengklik ikan juga tidak sebanding dengan iklan yang ditampilkan.

Ini cuma pendapat saya pribadi saja, tidak ada niatan menjatuhkan sama sekali.

Takutnya fokus hanya mendapatkan iklan tanpa menampilkan konten yang berkualitas terutama buat yang baru mulai ngeblog semingu dua minggu. Kalau bisa keduanya sih Alhamdullilah, saya juga ikut senang karena ini nggak mudah.

Menurut saya pribadi sih seiring berjalannya waktu, konten atau artikel yang menarik sudah pasti akan dikunjungi  dan menarik minat pembaca untuk datang lagi dan lagi. Terutama konten yang mengulas tutorial apapun itu, tips and trik, review, travel dan sebagainya.

Bagi saya bijaklah untuk menaruh iklan, kenyamanan pembaca juga perlu diperhatikan agar pengunjung anda tidak lari ke media  atau blog lain yang lebih simpel dan menarik untuk dibaca.

Walaupun tetap ada iklannya, namun tetap bijak untuk menampilkan dan menaruh iklan, sehingga pembaca akan tetap datang dan setia mengunjungi blog anda.

Setidaknya kenyamanan pembaca anda tidak terganggu dengan jumlah iklan dan ukuran iklan yang terlampau berlebihan sehingga kadang menutupi artikel itu sendiri.

Selamat menulis artikel yang bermanfaat. Saya mohon maaf apabila tulisan saya cukup menganggu, kesempurnaan hanya milik Allah dan kekurangan ada pada diri saya, sukses selalu.



Salam santun