7 Mei 2019

TRADISI UNIK SAAT RAMADHAN TIBA

7 Mei 2019

TRADISI UNIK SAAT RAMADHAN TIBA

Biasanya memasuki ramadhan tiba ada beberapa tradisi unik di setiap daerah. Kebanyakan mungkin masih mirip-mirip satu dengan yang lainnya, hanya saja sebutannya yang berbeda, namun justru perbedaan dan tradisi itu yang justru menyatukan kita.

tradisi ramadan
pixabay.com

Hari puasa pertama ditandai dengan sepinya nada pemberitahuan di smartphoneku. Agaknya mirip dengan yang lagi pada puasa pertama hari ini, sedikit lemes yak...jangan ya..teteup cemungut kaka...

Tadi sempet belanja kebutuhan dapur, Masya Allah tu pasar macetnya minta ampun dah. Angkot dan kendaraan lain bejubel jadi satu sehingga nggak ada lagi tempat yang nyaman ditambah pedagang kaki lima yang berjualan tumpah ruah memenuhi badan jalan, pade tumpeh-tumpeh.

Hadeeh, dimana-mana macet gak karuan, syukur cuaca hari pertama puasa enggak panas amat, malahan cenderung sejuk. Allhamdullilah ketolong dengan udaranya yang rada adem sisa hujan deras semalam.

Btw ni sambil ngetik biarpun puasa tetep aja semanget ditemenin lagu-lagu yang enak didenger biar hati tambah adem.

Yah biarpun dalam keadaan berpuasa enggak menurunkan semangat untuk tetap ngeblog, biarpun tulisannya enggak rame dan heboh seperti dipasar tadi , yang penting bisa menceritakan keseharian aku saat ini.

Baca :


Enggak bisa dipungkiri yang namanya bulan puasa yang jatuh setahun sekali ini banyak dinanti-nanti oleh para pedagang, apapun itu jenisnya.

Buat mereka ini saatnya meraup keuntungan dari hari-hari biasanya.
Enggak salah sih, cuman harga-harga lumayan naik boooo.

Pusing aku ngeliatin tawar menawar antar pedagang dan pembeli, maklum yang belanja kebanyakan ibu-ibu yang kekeh banget nawar belanjaan.

Kalo aku pada dasarnya emang gak begitu ngerti tawar menawar, seperlunya aja. Yang penting gak kemahalan amit, tetep aja gak mo rugi hi hi.

Kalo ngeliat ibu-ibu nawar barang itu buat aku kayak lagi nonton telenovela apa gitu...nyimak. Secara harga selisihnya gak jauh amat dengan pedagang sekitarnya.
Namun tetep aja kekeh nawarnya sambil sedikit ngedumel wk wk.

Gak berhasil di toko si anu melipir ketoko si ono buat ngebandingin harga.
Walah berhubung rada lebih mahal dikit, ujung-ujungnya si ibu balik lagi ketoko yang awal tadi.

Padahal udah lumayan ngotot-ngototan harga. Aku yang ngeliat aja pusiiing . Tapi itulah the power of emak-emak. Gak ada mereka pasar terasa sepi , kaya kuburan, lebeeh.

Tapi ditangan merekalah bisa kebeli beberapa item barang yang memang harganya cenderung naik, lumayan ngebantu ngatur keuangan dari suami yang tambah nipis hi hi.

Baca :


Aku kebetulan hari ini enggak banyak yang dibeli, sekedar cari sayuran dan lauk aja buat persiapan buka dan saur nanti malam. Kebetulan stok di kulkas juga dah mulai menipis. Yang pasti dibeli adalah kurma, karena itu makanan wajib keluargaku saat ramadhan tiba.

buah kurma
ilustrasi buah kurma
Biasanya aku beli kurma di supermarket atau minimarket karena lebih bersih dan praktis aja karena sudah didalam kotak-kotak, lagian ni bocah dirumah kok demen banget yak nyamilin kurma, padahal beberapa hari sebelum puasa aku sudah dapet kiriman kurma dari kakak perempuanku kurma majol yang besar ukurannya.

buah kurma
Tapi ya itu tadi keburu habis dicamilin anak semata wayangku, jadilah si mamah ini kudu nyetok lagi.

Biasanya kebiasaan berbuka di keluarga kecilku gak juga lumayan ribet. Kalo aku cukup segelas teh anget buat ngilangin dahaga ditambah beberapa buah kurma, dan sepotong cemilan.

Yang rada banyak maunya anak semata wayangku, yah maklumlah biarpun udah abg teteup yang namanya puasa kepinginnya ada menu yang sedikit berbeda dari hari biasanya. Soalnya hobinya memang ngemil. Jadi mamahnya kudu pinter buat-buat camilan yang disukai biar puasanya tetep semangat dan lancar.

Tapi kalo si mamah kumat maleznya ya cari gampangnya aja tinggal beli di pedagang makanan yang menjual bermacam takjil.

Dilanjut dengan solat magrib sendirian soalnya anak dan suami solatnya di masjid dekat rumah, hu hu sepi yaaa.

Maklum semenjak menikah aku dan suami mandiri dengan hanya seorang anak cowok remaja abg, rumah yang mungil berasa jadi gede karena kami tinggal hanya bertiga saja dan kebetulan rumah kami juga dua lantai, jadi berasa makin sepi dan gede aja ni rumah.

Biasanya sekitar pukul tujuh setelah selesai makan malam dilanjut dengan salat taraweh di masjid. Ini suasana yang bikin aku hepi banget, entah ada suasana dan rasa yang beda aja setiap memasuki ramadhan.

Ketemu dan solat bareng berjamaah dengan ibu-ibu dan anak-anak disekitar rumah bikin terasa ramai dan syahdu tiap kali puasa tiba. Biasanya kebiasaan di masjid kami hanya melaksanakan solat tarawih sebelas rokaat saja sudah termasuk witir.

Sebelumnya ada sedikit ceramah yang disampaikan oleh pak ustad. Karena biasanya diakhir solat usai kebanyakan anak-anak yang masih sekolah mendapatkan tugas untuk menulis tentang ceramah yang di berikan pak ustad, setelah selesai biasanya anak-anak meminta tanda tangan pak ustad sebagai tanda bahwa mereka telah selesai melaksanakan tugas sekolah.

Beberapa hari atau sehari sebelumnya biasanya diadakan munggahan istilah di daerah kami, yaitu berupa menghantarkan makanan yang dimasak sendiri untuk dikumpulkan di masjid, dan nantinya akan di bagi-bagi dan dimakan bersama-sama dengan jemaah lainnya atau dibawa pulang.

Pokoknya seru dan berkesan loh biarpun sederhana saja yang dimasak, namun suasana kebersamaan itu yang lebih terasa. Enggak tau yah apakah kebiasaan seperti ini juga masih ada ditempat lain. Kalau di tempatku masih terus berlangsung setiap tahunnya saat memasuki bulan puasa.

Kebiasaan lainnya adalah ziarah kubur beberapa hari atau sehari menjelang memasuki ramadhan. Biasanya suasana di sekitar kuburan akan terasa cukup ramai dan hikmad dengan banyaknya pengunjung yang datang.

Di sekitar pintu masuk juga banyak pedagang bunga-bunga dan air yang menjual dagangan mereka kepada pengunjung ziarah.

Biasanya fenomena pedagang ini muncul dadakan setahun sekali. Lumayanlah kita yang berkunjung gak perlu repot-repot membawa bunga dan air buat ditabur, keberadaan pedagang bunga dadakan ini lumayan ngebantu.

Lagian juga harga yang ditawarkan nggak juga mahal kok, selain itu kita juga sudah sedikit ngebantu dagangan mereka. Itung-itung ikut memberi rezeki buat mereka. Bahkan disana juga biasanya ada petugas yang ikut membersihkan kuburan, sehingga lumayan membuat lingkungan terasa lebih bersih.

Dengan hanya memberi sedikit upah kepada mereka, kuburan tetap terlihat bersih dan adem , karena biasanya mereka menyapu dan mencabuti rumput-rumput liar yang tumbuh di sekitar batu nisan. Kalo enggak di bulan ini kapan lagi kita berlomba-lomba mengumpulkan amal dan kebaikan di bulan penuh berkah ini.

Oh ya ada sedikit yang kelupaan, biasanya di daerahku masih ada tuh untuk membangunkan orang sawur dengan cara membunyikan irama tabuhan biarpun gak rame-rame amat, tapi aku selau ngidupin alarm buat berjaga-jaga.

Biasanya juga saat ramadhan tiba ada saja bunyi petasan atau mercon dan kembang api yang dihidupkan. sebetulnya ini lumayan berbahaya dan mengganggu sih, namun sepertinya biarpun sudah di rajia petugas tetep aja fenomena penjual petasan bulak-balik nongol.

Kalo jaman aku masih imut alias anak-anak bisanya menjelang puasa ada saja anak-anak yang memainkan alat yang terbuat dari sebatang bambu yang ujungnya di beri kain dan minyak tanah juga karbit, untuk menyumpal lubang bambu. Sayng aku gak berani ambil gambar di google, aku tipe yang masih takut buat ambil gambar sembarangan, kecuali gratis wk wk.

Setelah siap kemudian dinyalakan dengan korek api sehingga timbul suara yang mendentum, kalau ditempatku sih namanya jeduman alias meriam bambu wk wk jaman sekarang anak-anak gak ngerti mainan kayak gini, tauknya main hape ajah.

Semoga saja puasa kali ini kita semua selalu diberi kesehatan lahir dan batin dan dapat menjalankan ibadah puasa dengan sebaik-baiknya, Amiin.
Berhubung baru awal puasa masih belum banyak yang bisa aku ulas.

Gimana dengan tradisi atau kebiasan-kebiasan unik di tempatmu saat bulan puasa tiba ? Yuk berbagi kisah menarik disini...


Salam santun.


2 Mei 2019

MACAM TIPE PENABUNG

2 Mei 2019

MACAM TIPE PENABUNG

Pernah dengar kalimat menabung pangkal kaya atau sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit , tentu pernah dengar khan ?
Maunya sih dengan menabung yang sedikit demi sedikit dan berhemat bisa jadi kaya ha ha, apa masih berlaku enggak sih slogan itu.

uang
ilustrasi

Kali ini saya mo ngebahas beberapa tipe penabung berdasarkan kebutuhan dan kepribadian. Sebetulnya ini berdasarkan apa yang pernah saya lihat dan saya alami, jadi enggak juga seratus persen yang saya tulis ini sudah pasti benar yah, ini sekedar berbagi tulisan saja.

Beberapa tipe penabung :

* 1. Penabung Serius

buku tabungan
ilustrasi
Biasanya menabung memang karena gaya hidup alias sudah menjadi kebutuhan, secara dijaman sekarang kalo enggak pinter-pinter nyisipin duit buat ditabung mau jadi apa kita nanti.

Biasanya penabung tipe ini memang sudah paham banget dengan kewajiban tiap bulannya sehabis gajian, biasanya dia langsung menyisihkan uangnya untuk segera ditabung setelah membaginya kedalam pos-pos penting.

Teratur dan sudah terstrukur sedemikian rupa, sehingga enggak ada lagi urusan menabung jadi nomor kesekian, tapi menabung baginya sudah menjadi prioritas yang gak bisa ditunda-tunda. Pokoknya prinsipnya bisa diacungin jempol deh buat tipe penabung serius seperti ini.

Dia mengerti betul gimana kebutuhan yang mendesak atau enggak, baginya menabung itu suatu keharusan demi masa depan yang lebih baik, entah itu berupa deposito, saham dan sebagainya, atau dalam bentuk emas, pokoknya semua sudah demikian terencana dalam kesehariannya.

Baca ;


* 2. Penabung Di Celengan

Kebanyakan sih anak-anak yah. Kenapa saya sebut penabung dicelengan, iya karena mungkin saja belum ada dana yang cukup besar untuk membuka rekening atau menabung di bank.

Jadi cara yang cukup simpel yah hanya bisa menabung dicelengan saja.
Tapi itu sudah cukup lumayan loh, masih ada niat mau menabung dari pada enggak sama sekali.

Saya masih ingat dengan cerita masa kecil saya waktu sd atau smp barangkali yah, suka banget nabungin sisa uang jajan di celengan yang terbuat dari tanah liat alias celengan ayam atau kendi wk wk.

Giliran lagi kepepet, tuh saya suka banget ngambilin duit celengan dengan cara menyelipkan jepitan rambut di mulut celengan, dan dengan susah payah tu duit akhirnya bisa keluar juga dengan selamat, hi hi jangan ditiru yah adik-adik.

You know khan kalo mulut celengan dari tanah liat itu kecil banget, tapi aku ahli banget buat cungkil-cungkil tu duit, tapi suka diem-diem, soalnya kalo ketahuan bisa berabe dong, tapi enggak sering-sering juga sih, yah maklum aja namanya anak kecil yang kreatif dan inovatif ha ha.

*3. Penabung Konservatif

Saya pernah liat ada di suatu desa, yang masih menyimpan uangnya di dalam tabung bambu. Tapi itu sudah lama sekali, barangkali saja menabung di celengan bambu ini sudah enggak ada lagi yah, soalnya sekarang penduduk desa sudah mulai paham dan terbuka, apalagi banyaknya tabungan keliling dan simpedes, mereka sudah mulai melek teknologi.

Saat itu masyarakat di pedesaan barangkali masih belum mengenal caranya menabung di bank, atau jalan menuju kekota juga lumayan jauh, sehingga mereka memanfaatkan tanaman bambu untuk dijadikan tabungan.

Saat ini sih rasanya enggak mungkin lagi masyarakat pedesaan menabung di celengan bambu, apalagi sarana dan prasarana sudah lumayan maju dan memudahkan mereka untuk menabung di bank. Bank juga sudah banyak bermunculan di desa dan kecamatan.

* 4. Penabung Dadakan
perhiasan emas
Kenapa saya bilang penabung dadakan ? Biasanya fenomena ini sering muncul hampir tiap tahun, terutama menjelang hari raya.
Biasanya kebanyakan ibu-ibu yang rajin memborong emas buat dipakai saat hari raya, iya enggak sih.

Saya sering lihat jika menjelang hari raya banyak sekali bermunculan ibu-ibu dari berbagai rupa untuk membeli perhiasan emasnya menjelang hari raya tiba.
Barangkali buat dipakai saat hari raya , pembelian emas juga merupakan salah satu cara menabung yang cukup banyak dikalangan perempuan atau ibu rumah tangga biasa.

Juga dengan menabung berupa emas dan perhiasan, mereka juga tetap dapat bergaya sambil menabung loh. Pokoknya tetap cetar membahenol deh.
Gak ketinggalan sama inces Syahrini hi hi.

Menabung emas berupa batangan atau koin sebetulnya lebih baik ketimbang emas perhiasan. Namun kebanyakan perempuan lebih memilih perhiasan emas ketimbang emas batangan atau koin.

Selain untuk dipakai, juga kebanyakan untuk meningkatkan status sosial mereka. Asal jangan semua barang perhiasan dipakai semua yah, selain gak aman juga kok kesannya terlalu lebay yah bu ibu. cukup sederhana aja ya, supaya tetangga nggak ada yang sirik wk wk.

* 5. Penabung Arisan

Sebetulnya arisan ini masih termasuk katagori menabung atau enggak yah ?
Kebanyakan yang ngadain arisan adalah perempuan, dari berbagai rupa dan kalangan.

Biasanya terdiri dari sekelompok orang yang berjumlah sepuluh orang bahkan lebih. Kebanyakan mereka mengadakan arisan dengan mengumpulkan dana dari masing-masing anggota arisan yang jumlahnya sudah di sepakati setiap sebulan sekali. Dan jika saatnya tiba, arisan segera dikocok dan nama yang keluar itulah yang menerima dananya.

Cukup simpel sih sekaligus mempererat silaturahim sesama anggota sebulan sekali, sekarang sih banyak sekali fenomena arisan selebritis yang dananya gak sedikit, enggak cuma ratusan ribu saja bahkan puluhan juta rupiah, bahkan ada juga arisan berupa perhiasan batu intan atau permata.

Tapi kalau enggak siap gak usah ikut-ikutan yah, selain mehong juga kita kudu sadar diri, kalau kita tuh bukan artis. Tar yang ada bukannya menabung, malahan terjerat hutang, duh jangan sampai yah.

Yups itu tadi sekilas macam tipe penabung yang bermunculan dan ada di sekitar kita. Menabung hendaknya memang dilakukan sejak dini.
kebiasaan menabung sejak kanak-kanak akan melatih anak untuk terbiasa terorganisir dalam mengatur keuangan.

Semoga saja slogan hemat pangkal kaya dan sedikit demi sedikit lama lama menjadi bukit akan menjadi kenyataan.


Salam santun.



30 April 2019

KEBIASAAN YANG SERING DILAKUKAN PADA SAAT RAMADHAN

30 April 2019


KEBIASAAN YANG SERING DILAKUKAN PADA SAAT RAMADHAN

Ada anak bertanya pada bapaknya, buat apa berlapar-lapar puasa..
Ada anak bertanya pada bapaknya, tadarus taraweh apalah gunanya...
Lapar mengajarmu rendah hati selalu..
Tadarus artinya memahami kitab suci...
Taraweh mendekatkan diri pada Ilahi...

Masjid saat Ramdhan
pixabay.com

Gak kerasa beberapa hari lagi selaku umat muslim akan menjalankan ibadah puasa, disini aku selaku pemilik blog mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa bagi teman-teman yang menjalankan, dan aku juga minta maaf banget apabila ada tulisanku yang nggak berkenan atau menyinggung teman-teman, baik yang disengaja ataupun yang enggak disengaja, sekali lagi aku mohon maaf.

Sebetulnya apa yang kutulis ini barangkali hal-hal biasa yang sudah menjadi kebiasaan selama bulan ramadhan, meskipun belum tiba waktunya, namun aku hanya sedikit mengulas tentang kebiasaan-kebiasaan yang terkadang justru kita lakukan kadang bertolak belakang dengan hakekat puasa itu sendiri.

Baca :


Tanpa banyak cingcong ini ada beberapa kebiasaan yang sering kita lakukan pada saat bulan puasa :

*1. Buka Puasa Dengan Menu Berlebihan.

Hayooh, siapa yang suka beginiii. Kayaknya hampir kebanyakan dari kita pada saat sedang menjalankan ibadah puasa itu kepinginnya pas saat berbuka silep mata alias kalap kepingin makan ini itu saat berbuka.

Sudah dari siang hari nyiapin menu atau kalau malas buat, suka beli takjil yang memang sangat beragam sekali, dimana-mana ada saja menu-menu yang bikin kita ngiler. Kayaknya semua kepingin diborong. 

Beli ini itu, giliran buka puasa, ternyata yang diminum hanya segelas teh hangat dan empat buah kurma saja rasanya sudah cukup sejenak ngilangin rasa dahaga dan lemas setelah puasa seharian. Hayoo ngaku deh...mubazir banget khan jadinya ?

*2. Lebih Boros Pengeluaran.

Ngaku deh, kebanyakan memang lebih boros pengeluaran saat bulan puasa, padahal itu  hanya setahun sekali, tapi pengeluaran justru lebih banyak pada saat bulan puasa, iya apa iya...
Budget justru terasa lebih besar karena kita sudah keburu kalap dan kepinginnya beli ini beli itu buat berbuka.

Padahal ada ungkapan atau kata-kata bahwa pada saat bulan ramadhan justru setan-setan dibelenggu, dan kita di wajibkan mengendalikan hawa nafsu, termasuk nafsu buat makan yang berlebihan.

Katanya disaat bulan puasa kita bisa ikut merasakan kesusahan orang-orang yang enggak mampu, yang lapar dan dahaga, eeh justru kenapa kita malah lebih boros dari bulan - bulan sebelum puasa yah. Hakekat puasa jadi sedikit berkurang.

*3. Sibuk Ngeborong Belanjaan /Ngemall.

Kebanyakan sih ibu-ibu, padahal puasa juga belum mulai, eeh ada saja alasan ibu-ibu buat belanja keperluan lebaran. Heloow...
Alasannya biar dapet harga lebih murah, gak desak-desakan kalo lagi belanja. 

Soalnya kalo udah mepet deket hari raya bakalan tumplek dan rame sehingga ibu-ibu semangat banget buat ngeborong belanjaan di pusat-pusat perbelanjaan. Apalagi kalo lagi dapet diskon beli satu dapet sepuluh wk wk.
Rela banget ngantri di mall buat ngeborong.

*4. Suka Mojok Sambil Ngumpet Jajan

Iya, kadang aku suka ngeliat emak-emak yang ngumpet-ngumpet dipojokan kantin abang-abang bakso atau mie ayam dan abang es.
Barangkali kecapean, laper dan haus sehabis seharian keliling belanja alias ngemall. WOW..Salah sendiri ngapain belanja dan capek-capek seharian.

Kadang karena kepergok alias ketahuan, emak-emak tuh suka cuek alias sebodo aja kalo kelihatan, tetep aja asik nyeruput bakso dan es, padahal kita yang sedang lewat suka ngerasa gimana gitu liatnya. Duuh ngegoda iman aja nih emak-emak. Sabar-sabar....iih padahal beduk magrib juga masih lama...

*5. Awal Puasa Masjid Full, Mendekati Akhir Masjid Berkurang.

Suka merhatiin enggak sih, kenapa diawal-awal puasa sampai pertengahan bulan masjid cenderung full, bahkan kadang gak kebagian tempat yang pas buat solat taraweh. Awal-awal masih rajin dan semangat banget buat taraweh dilanjut dengan witir, dan juga mendengarkan ceramah pak ustad.

Lama-kelamaan ada yang udah enggak kuat lagi dan ngantuk, barangkali karena kebanyakan makan apa yah, solat jadi kurang khusuk.
Kebetulan pelaksanaan solat taraweh di tempatku itu 4-4-3 ups bukan main bola ya... ini 11 rakaat sudah termasuk witirnya. Sebetulnya enggak juga lama-lama amat, tapi kebanyakan setelah delapan rakaat, witirnya ditinggalin dan pada kabur satu persatu, itu fenomena yang sering terjadi ditempatku hi hi.

Giliran sudah mendekati akhir puasa isi masjid sudah tak lagi full alias mulai berkurang jumlah jamaahnya, kebanyakan sih jemaah perempuan yah, alasannya karena memang sedang ada tamu bulanan, kalo ini sih emang udah kodrat dari sononya yak.

Nanti makin akhir waktu ramadhan semakin mengerucut tuh shaf-shaf di masjid, yang awalnya full capacity menjadi mengerucut menjadi hanya dua shaf saja, memang kebetulan masjid di tempatku juga enggak besar-besar amat sih.

Kebanyakan jamaah perempuan, alasannya karena kecapean seharian persiapan buat kue-kue lebaran, sehingga malamnya enggak taraweh, yah terkadang saya juga sesekali masih begitu, ampuni saya ya Robb.

*6. Akhir Puasa Badan Tambah Gendut

Ya iyalah, gimana nggak tambah endut, wong niatnya puasa bukan menahan hawa nafsu, tapi justru kilaf mata dan perut. Semua- semua di serbu, pas buka puasa menunya enggak cukup kalau hanya sepotong kue-kue atau es buah yang full dengan susu ditambah semangkuk kolak pisang yang bersantan.

Ditambah lagi dengan jajan gorengan yang enggak sehat banget deh, dan juga kurangnya makan sayur dan buah, duh perut rasanya begah banget deh.
Jangan ditiru yah kalo yang ini.

Habis pulang solat taraweh bukannya istirahat, justru nambah ngemil alias makan lagi yang full, terus langsung tidur pulas karena kekenyangan.

Dan pada saat hari raya tiba berhubung menu yang disajikan kebanyakan bersantan dan berlemak serta serba daging dan macam-macam kue toples yang enak dan manis, ujung-ujungnya diakhir puasa malahan penyakit yang datang.
Duh jangan sampe yah.

KIta kan kepinginnya pas hari raya saling bermaafan dan bahagia berkumpul dengan sanak keluarga, bukannya kita justru sakit karena enggak bisa mengendalikan hawa nafsu kita disaat bulan puasa, apalagi menyangkut makanan.
Jadi yang didapat enggak ada dong hikmahnya setelah satu bulan full kita menjalankan ibadah puasa.

Semoga saja tulisanku ini bisa sedikit mengingatkan kita, termasuk aku pribadi untuk enggak terlalu boros dan ngoyo disaat bulan puasa, karena sudah selayaknya bulan puasa diisi dengan hal-hal yang bermanfaat dan enggak kebablasan dalam mengendalikan segala hal yang buruk.

Sengaja aku tulis sebagai pengingat sebelum kita memasuki bulan puasa yang tinggal sesaat lagi.
Karena aku juga masih terus belajar dan masih banyak salah dan khilafnya.

Btw, gimana dengan teman-teman , kebiasaan atau hal-hal apa yang sering dilakukan pada saat bulan puasa ?


Salam santun.



25 April 2019

SEHARI TANPA SMARTPHONE

25 April 2019

SEHARI TANPA SMARTPHONE

Kira-kira bisa nggak hidup sehari saja tanpa menggunakan smartphone ? Sepertinya kalau mau diterapkan buat saat ini agak susah yah, secara smartphone sudah seperti sahabat ke dua kita setelah sahabat sebenarnya, betul apa enggak sih ?

Smartphone


Sepertinya ada yang kurang jika sehari saja enggak memegang smartphone, apalagi melihat pesan yang masuk dan kerjaan yang memang rata-rata menggunakan smartphone untuk menyimpan file-file penting juga buat berkomunikasi tentang kerjaan semuanya melalui smartphone.

Dijaman yang serba gadget dan mobile menuntut semua orang untuk tetap bisa saling terhubung satu sama lain, jadi enggak bisa dipungkiri jika smartphone memang sangat dibutuhkan.Tetap bisa terhubung dengan orang-orang yang kita sayangi yang jauh keberadaannya, menanyakan kabarnya.

Baca :

Menikmati Fasilitas Feri Eksekutif
* Masih Setia Memilihmu
* Tanda Si Dia Bukan Milikmu

Apalagi buat yang kerjanya memang menuntut untuk menulis seperti bloggers, sudah pasti gadget sangat diperlukan, gak ada laptop smartphone pun jadilah.
Sekarang gak musti repot bawa-bawa laptop yang lumayan berat dan segede-gede papan gilesan, cukup dengan bermodalkan hp canggih kita sudah dapat menulis atau membuat artikel kapanpun dan dimanapun.

Enggak cuma seorang penulis atau bloggers, penjual online dan toko-toko online juga semakin bertebaran dan itu memang sudah menjadi gaya hidup dijaman ini. Rasanya kemudahan semakin dapat kita cari, tinggal googling atau buka aplikasi apapun semua informasi dapat kita peroleh tanpa susah payah.

Mau cari berita apapun dari media apapun semuanya dimudahkan dengan smartphone. Penggunaan smartphone saat ini rasanya sudah menjamur .
Rasanya susah di jaman ini untuk tidak melihat orang menggunakan smartphone.
Bahkan tukang becak dan orang-orang didesa saja sudah semakin melek teknologi yang satu ini. Petani dimudahkan dengan aplikasi untuk bisa memaksimalkan hasil panennya.

Semua sudah dimudahkan dengan teknologi, bahkan sekolah-sekolah saat ini sudah dimudahkan dengan tersedianya fasilitas komputer di masing-masing sekolah, tidak dapat dipungkiri kemajuan teknologi juga mulai merubah peradaban manusia.

Sekarang saja bayi-bayi sudah demikian akrabnya dengan smartphone, terutama di perkotaan, rasanya miris saja dimana masa kanak-kanak dihabiskan dengan menonton chanel-chanel, games dan sejenisnya. 
Ruang bermain dan ruang gerak mereka sepertinya sudah semakin berkurang.

Seperti dua sisi mata uang, disatu sisi dengan kemajuan teknologi , manusia dipermudah dalam segala hal, sedang satu sisinya lagi, sudah sedemikian berkurangnya interaksi diantara keluarga atau lingkungan sekitarnya, cuek dan sibuk sendiri dengan urusan masing-masing.

Bisa dilihat jika dalam satu keluarga yang sedang berkumpul rata-rata sibuk sendiri menggunakan smartphone, sepertinya segala komunikasi atau percakapan menjadi tidak terlalu penting lagi, padahal obrolan ringan saat sedang berkumpul dengan keluarga adalah momen-momen penting yang sekarang jarang sekali terlihat.

Semua menunduk dan patuh menggunakan smartphone, menunduk bukan karena hormat atau malu, tetapi menuduk karena alat komunikasi.
Jika bangun tidur, tentu saja yang pertama kali dipegang adalah smartphone.

Benda kecil dan pintar ini setia berada didekat tempat tidur kita, waktu tidur juga terasa berkurang karena kesibukan membawa kerjaan juga didalam kamar, dan kadang masih sempat juga kita sekedar update status ditengah malam karena enggak bisa lepas dari smartphone, sudah sedemikian tergantungnya pada alat komunikasi yang satu ini.

Pertemanan di media sosial juga dimudahkan dengan aplikasi dari benda pintar ini. Ucapan selamat hari raya kini diucapkan dengan cara berkirim pesan melalu smartphone saja. Bahkan saat ini untuk solat saja kita terbiasa mendengar suara azan dan lantunan ayat-ayat suci melalui smarphone. Semua serba mudah.

Rasanya kangen seperti beberapa belas tahun yang lewat, yang dengan bahagianya menulis ucapan selamat ultah, ucapan selamat hari raya dan ucapan-ucapan lainnya melalui post. Sibuk memilih-milih bentuk dan gambar kartu ucapan yang mau kita kirim dari penjual kartu post, sekarang semua sudah berubah. 

Kangen menanti kabar yang dikirim melalui kartu ucapan selamat yang dikirimkan oleh pak post. Rasanya moment-moment seperti itu sudah jarang sekali kita temui. Nggak ada lagi cerita mengirim uang melalui wesel, semua dipermudah dengan aplikasi yang terdapat di benda pintar ini.

Rasanya privasi sedikit berkurang, telat sedikit pulang kerumah saja sudah sibuk dicecar dengan pertanyaan kamu dimana, kamu lagi ngapain aja, kamu sama siapa, pokoknya rentetan pertanyaan seperti itu sudah menjadi makanan sehari-hari. Yah memang ada baiknya juga sih kita mengetahui keberadaan orang-orang terdekat kita supaya lebih tenang.

Hanya saja kenyamanan agak sedikit berkurang dengan banyaknya pesan dan telfon yang masuk.
Berbeda sekali beberapa belas tahun silam, jika sedang berada di luar rumah entah itu dikantor atau dimanapun, enggak ada tuh pertanyaan-pertanyaan yang seperti interogasi dimana keberadaan kita.

Saat itu semua masih tetap berfikir jernih, tetap bersikap tenang, karena memang tidak ada yang patut dicurigai, semua berjalan normal dikoridornya, saat itu enggak ada handphone dan orang merasa nyaman-nyaman saja.
Tapi untuk saat ini keberadaan benda pintar ini sudah seperti interogasi pak polisi dalam mengungkap kasus hi hi, gak ada lagi privasi.

Saat ini segala sesuatunya begitu mudah, enggak bisa disangsikan lagi smartphone sudah menjadi bagian dari hidup kita dengan segala kecanggihan dan kemudahan yang diberikan, pertanyaannya bisakah kita hidup sehari saja tanpa menggunakan benda pintar ini ? Saya sendiri juga masih tetap setia dengan smartphone.


Salam santun.



23 April 2019

MENIKMATI FASILITAS KAPAL FERI EKSEKUTIF DI SELAT SUNDA

23 April 2019

MENIKMATI FASILITAS KAPAL FERI EKSEKUTIF DI SELAT SUNDA


Foto kapal feri


Siang itu kami menaiki kapal feri dari pelabuhan Merak Banten. menuju pelabuhan Bakauheni Lampung dengan menggunakan fasilitas kapal yang lumayan lengkap.Ini adalah perjalanan aku sepulang dari Surabaya beberapa hari yang lewat.

Kayaknya liburan keSurabayanya enggak aku ceritain deh, disini justru aku mau berbagi tulisan aja tentang alat transportasi laut yang aku gunakan, tepatnya kapal feri eksekutif.


Kapal ini bernama Portlink III. Sebenarnya ada 2 jenis kapal eksekutif yang mengangkut penumpang dari dan menuju ke dua provinsi. Yaitu Portlink III dan Sebeku.Kebetulan kali ini aku kebagian kapal Portlink III. Sama pada saat berangkat kemarin.
Jarak tempuh kapal ini lumayan cukup menyingkat waktu bagi pengguna kapal yang sekiranya agak malas menggunakan kapal feri biasa.


ruangan kapal
Karena selisih waktu yang lumayan terpaut jauh.. Biasanya jika kapal feri biasa pada umumnya ditempuh dalam waktu sekitar dua setengah sampai tiga jam.  Sedangkan kapal feri eksekutif ini hanya memakan waktu satu jam duapuluh menit saja.

Ini adalah kapal feri yang menyebrangi selat sunda yah, siapa tahu ada teman-teman yang belum pernah ke Sumatra atau menuju pulau jawa, jadi bisa tahu dan tertarik menggunakan kapal ini.

Lumayan menyingkat waktu tempuh perjalanan. Namun sudah tentu ongkosnya lumayan berbeda sesuai dengan jenisnya.
Jika kapal feri biasa untuk kendaraan jenis mobil pribadi dengan harga ongkos menyebrang sekitar Rp 375.000 dan penumpang perorangnya sekitar Rp.15.000/orang dewasa dan Rp 8.000 / orang untuk anak-anak.
Namun jika menggunakan kapal eksekutif ini, biaya tiket yang dikeluarkan lumayan agak mahal, namun sesuai dengan fasilitas dan menghemat waktu tempuh.

Untuk jenis kendaraan pribadi harga sekali menyebrang adalah Rp 578.000/ mobil, sedangkan untuk penumpang umum dikenakan biaya Rp 50.000/orang dewasa dan Rp 35.000 / orang untuk anak-anak, khusus untuk kapal feri eksekutif ini .

Sebenarnya ada beberapa macam jenis harga/ongkos tiketnya, tergantung jenis kendaraan yang digunakan, namun aku hanya mencantumkan dua jenis saja, yaitu untuk penumpang pribadi / orang dan untuk kendaraan pribadi saja yah, soalnya itu yang biasanya digunakan. 
Sedang untuk bus dan truck ada harga tersendiri, begitu juga untuk motor.

mushola

Sebetulnya beroperasinya kapal feri eksekutif ini belum berlangsung lama, karena baru digunakan sekitar bulan Desember 2018 kemarin, jadi masih terhitung baru. Namun animo masyarakat yang ingin menggunakan kapal feri ini lumayan tinggi.Apalagi setelah adanya tol lampung / Sumatra, jarak tempuh menuju Bandar Lampung lebih singkat.

Biasanya ditempuh dalam waktu sekitar dua jam lebih jika lewat jalan biasa, bila melewati jalan tol baru jarak menuju Bandar Lampung hanya sekitar satu jam saja, jadi lumayan menyingkat waktu loh.
Belum lagi disuguhi pemandangan sawah dan bukit disekitarnya, namun masih cukup terik udaranya, juga fasilitas di jalan tol belum lengkap, namun sudah bisa dilewati karena jalan yang mulus.
Jadi kalau hendak berpergian harus siap-siap bawa makanan atau cemilan yah biar gak manyun.

Baca :

* Masih Setia Memilihmu
* Komentator Dalam Sebuah Blog
Kembali lagi ke kapal feri eksekutif, fasilitas gedung untuk membeli tiket juga sudah lumayan lengkap karena ada beberapa food court dan mirip-mirip seperti gedung di bandara. Ada ruang tunggu dan beberapa fasilitas lainnya.
Untuk membeli tiketpun sudah ada petugas yang siap membantu.

Adapun jadwal keberangkatan untuk kapal feri eksekutif ini sudah ditetapkan waktunya untuk waktu-waktu tertentu saja. Jadi bisa dijadikan acuan bagi teman-teman yang ingin mencoba menggunakan kapal jenis ini. Biasanya berjarak setiap sekitar dua jam sekali untuk setiap penyebrangan, jadi berbeda dengan kapal feri yang biasa .

Baca :

* Rokok VS Bedak
* Mata Bisa Berbicara
* Nobody,s Perfect

Makanya disarankan untuk bertanya atau mengecek jadwal keberangkatan  kepada petugas yang ada, biasanya juga di pelabuhan akan ada jalur yang membagi kendaraan menuju kapal jenis feri biasa dan menuju ke kapal feri eksekutif, tergantung pilihan penumpang.

Sedang untuk membeli tiket kapal ini baik pejalan kaki maupu pemilik kendaraan harus menggunakan kartu e-Money yang berlaku yah seperti BRI [Brizzi], BNI [Tap Cash] , BankMandiri [e - Money Mandiri ] dan BTN [ Blink ]. Namun bagi yang tidak memiliki karti bisa menggunakan atau menyewa sebentar fasilitas kartu yang disediakan petugas di loket yah dengan membayar sewa Rp 2000/ kartu.

gedung feri eksekutif
gedung tempat membeli tiket, saya foto dari jauh

Adapun fasilitas yang terdapat dikapal feri eksekutif ini cukup lengkap, tapi aku juga kurang tahu apakah ruang-ruang yang ada sudah bisa digunakan semestinya atau belum , soalnya aku juga baru pertama kali mencoba naik kapal jenis ini.

Adapun fasilitas yang sempat aku lihat dan aku ambil beberapa fotonya adalah sebagai berikut.

Fasilitas yang tersedia :

* Kantin / cafetaria

* Wifi gratis di tempat tertentu 

* Ruang khusus disabilitas

* VIV Royal Room

* Mushola

* Klinik

* Smoking Area

* Ruang karaoke, ruang lesehan ekonomi dan ruang keluarga

* Toilet.

Itu beberapa fasilitas yang terdapat di kapal feri eksekutif Portlink III, semua gratis kecuali untuk kantin atau cafetaria nya yang bayar. Kalau untuk kapal yang satunya lagi aku kurang tahu yah, soalnya belum pernah sih.

Yah itu tadi sedikit ulasanku mengenai fasilitas dan kemudahan yang ditawarkan jika kalian ingin menggunakan kapal jenis ini, terutama bagi keluarga atau rombongan yang hendak berpergian dari dan menuju pulau Jawa dan Sumatra, banyak pilihan kapal feri yang digunakan, namun salah satunya kapal feri eksekutif ini, semoga perjalanan menjadi lancar dan selamat sampai tujuan, apalagi ditambah dengan suguhan pemandangan laut yang luas dan cantik disepanjang selat Sunda ini.


Salam Santun.







19 April 2019

MASIH SETIA MEMILIHMU

19 April 2019

 MASIH SETIA MEMILIHMU

Hai kawan... Setelah beberapa hari selesai masa pencoblosan, waktunya bagi kita untuk menunggu kabar dari kpu tentang siapa yang bakalan mempimpin negri ini untuk lima tahun kedepan.

Aplikasi chat dan pertemanan

Ini sebetulnya nggak ada hubungan sama sekali dengan pemilu,  namun masih ada hubungannya dengan jenis aplikasi yang aku pilih, karena apk yang aku pilih bukan hanya untuk lima tahun kedepan saja, bahkan mungkin selamanya.

Masih setia sampai saat ini aku gunakan dan aku pilih,  setelah selesai beberapa hari yang lewat aku juga ikut memilih paslon  😀.

Iya,  sebetulnya dulu aku sempat mempunyai beberapa jenis apk yang biasa aku gunakan untuk pertemanan juga chat dengan sesama sahabat dan keluarga dekat saja.

Adapun jenis apk pertemanan yang sempat aku gunakan adalah fb, ig, wa, bbm dan beberapa tahun yang lewat aku sempet pakai sms saja pada saat masih pakai hengpong jadul karena belum banyaknya apk chat seperti sekarang...

Tapi itu juga nggak bertahan lama, karena aku sudah merasa nggak nyaman saja karena kelewat riweh dengan segala sesuatu didalamnya,  sehingga aku memutuskan untuk walk out saja  😁 dah kayak anggota dewan aja yah...

Apk pertemanan dan chat ini yang sempet dan masih bertahan sampai saat ini, walaupun hanya beberapa saja yg aku pakai,  diantaranya wa yang masih setia sampai detik ini.

Aku masih setia memilihmu seperti aku setia memilih paslon beberapa hari yang lewat. 

Aplikasi ini yang masih setia untuk menghubungi dan dihubungi oleh orang-orang yang cukup dekat denganku 😊.

Tidak hanya sekedar sebagai penghias di handphoneku,  tetapi sekaligus sebagai alat penghubung yang membuatku merasa begitu dekat. 

Dari sekian banyak jenis aplikasi pertemanan dan chat hanya ada sedikit yang aku gunakan,  dan aku merasa begitu dekat dengan mereka,  yang bisa dengan cepat dan setia menghubungiku,  menanyakan keadaanku,  menanyakan kabarku, tetap setia sampai detik ini.

Hanya merekalah yang sampai saat ini masih setia menemaniku, menunggu kabar dari orang-orang tersayang, walaupun jarang bertatap muka karena kesibukan masing-masing, yah sesekali pake video call kalo udah kangen banget. 

Kadang aku hanya sekedar mengirimkan pesan singkat saja, sesekali juga menelpon mereka,  menanyakan keadaan mereka yang jauh disana.

Rasanya menanti pesan dan kabar buatku seperti menunggu sebuah jawaban, apakah masih tetap mengingatku, apakah masih setia merindukan kehadiranku, apakah mereka merasa kangen dengan keadaanku,  entahlah... Intinya kehadiran mereka membuatku selalu merasa nyaman.

Menanti kabar gembira,  walau hanya berita sedih yang aku terima. Menceritakan segala keluh dan kesah kepada orang-orang terdekat,  walaupun mungkin mereka juga sedang punya masalah.

Intinya dengan aplikasi inilah aku masih dan tetap setia menjalin komunikasi dengan orang-orang kesayanganku,  dengan sahabatku dengan kerabatku.

Meskipun tidak bisa setiap saat bertemu atau mengirimkan pesan kepada mereka, aku tetap merasa dekat dan setia pada mereka, kadang tertawa kadang menangis, bercerita segala hal tanpa ada batasan. 

Walau terkadang pesan yang kukirim belum tentu langsung dibalas, bahkan kadang hanya di read saja tanpa sempat mereka balas ataupun baca. Setidaknya aku tetap menjalin komunikasi dengan mereka. 

Rasanya seperti permen nano nano yang asam,  manis dan asin,  penuh warna dan rasa yang campur aduk namun tetap dinikmati 😁😂.

Terimakasih sudah setia selalu menghubungiku,  menanyakan kabarku, sekedar mengucap salam ataupun mengirimkan pesan singkat kepadaku. Terimakasih sudah menjadi sahabat terbaikku selama ini. 

Yang selalu membuatku untuk tetap merasa tenang menunggu kabar dari setiap pesan-pesan yang sudah dikirim kepadaku  dari mereka yang nun jauh disana. 

Jenis aplikasi pertemanan dan chat apakah yang masih setia kalian gunakan untuk selalu terhubung dengan orang-orang terdekat kalian? 

Buat orang-orang yang tersayang dan selalu perduli denganku...


Salam santun

15 April 2019

KOMENTATOR DALAM SEBUAH BLOG

15 April 2019

KOMENTATOR DALAM SEBUAH BLOG

Menurut kalian apa sih peran dan gunanya komentator dalam memberikan ulasan atau pendapat pada blog kalian? Sangat pentingkah dalam membangun blog kalian, ataukah sekedar pemanis saja?

gambar tulisan komentar


Hai ...kali ini aku mau menulis sedikit ulasan tentang peran komentator dalam sebuah blog. Pada saat menulis ini aku agak sedikit kesel, karena sudah menulis kata penutup. 

Entah karena mencet apa gak sengaja , tulisan aku malahan ngilang, du duh cape deh...padahal tadi setiap dapet satu paragraf aku save, tapi kok tetep ngilang, udah aku cek juga nggak ada..hadeeh.😣

Kembali ke laptop, dah lewat masa keselnya, buatku peran mereka sangat berarti, karena kehadiran komentator menurutku cukup memberi warna tersendiri khususnya buat blog aku.

Entah komen yang mengulas panjang lebar maupun singkat, buatku itu sama pentingnya, sama berharganya.

Ibarat dalam sebuah pertandingan sepak bola, kehadiran komentator pastilah sangat ditunggu-tunggu oleh pemirsa televisi, kehadiran mereka sedikit banyak memberi warna dan kemeriahan dalam ulasan pertandingan.

Lihat saja seorang komentator sepakbola yang cukup ngetop yaitu bung Falentino Simanjuntak yang punya julukan unik dalam setiap komentarnya dipertandingan sepak bola.

Kata-kata " jebreet " sepertinya sudah menjadi ikon buat doi. Gak asing lagi komentar doi dalam membawakan acara sepak bola ditelevisi begitu meriah dan cukup ramai.

Baca :

* Blog Tld Tak Bisa Diakses Tanpa www
Ketika Artikel Terindex Google
* Rokok VS Bedak

Begitu juga dengan komentar di dalam sebuah blog, khususnya buat blog aku. Buatku komentator itu seperti menjalin hubungan antara penulis dengan pembacanya. Ada hubungan yang saling terkait diantaranya.

Memang tidak semua komentar itu selalu baik dan benar, bahkan ada juga yang asal saja berkomentar alias nyepam dalam sebuah blog. Bahkan ada yang terang -terangan memberi link hidup pada si empunya blog.

Padahal blog sudah sedemikian diatur oleh si empunya blog agar gak sembarang orang menuliskan komen yang asal alias nyepam.
Tapi itu kembali pada tujuan si komentator tersebut , entah sekedar iseng atau enggak, gak jelas juga.

Pernah diawal membuat blog, ada juga satu dua orang menuliskan komentar yang enggak ada hubungannya sama sekali dengan konten atau ulasan yang kita buat , seperti hai... atau hemmm.
Bahkan ada yang menaruh link hidup di blog aku, namun segera aku hapus.

Apakah dengan banyaknya komentar itu sudah menjamin kalau blog seseorang itu bagus ? Entahlah, selama ini aku suka memperhatikan beberapa blog yang cukup banyak komentarnya, dengan judul atau niche yang berbeda-beda.

Ada yang tulisan atau artikelnya sederhana, tapi kenapa justru komennya cukup banyak, barangkali apa yang dia sampaikan melalui tulisan cukup mengena dihati pembacanya ?

Ada juga yang blognya cukup bagus menurutku dan kontennya juga sangat bermutu dan bermanfaat, tetapi kenapa justru sepi dengan komentar ?

Apakah gaya bahasa yang terlalu kaku atau terlalu banyak tulisan yang mirip, aku juga kurang jelas. Itu kembali lagi kepada pembacanya.

Tapi buatku peran komentator ini cukup penting , karena kehadiran mereka seperti mood booster banget buatku, berarti setidaknya apa yang kita tulis sedikit banyaknya mau membuat mereka sejenak menoleh ke konten yang kita ulas.

Apalagi buat blogger yang udah ngetop dan wira-wiri di medsod atau seperti blognya temen-temen aku yang super kereen, wuih..liat komen-komennya bejibun, berarti artikel yang mereka buat itu memang menarik sehingga orang berduyun-duyun memberi komentarnya.

Kembali ke niat awal, tujuan komentar adalah untuk saling menjaga hubungan antara pengunjung dan si empunya blog.

Alangkah bijaksananya jika komentar yang diberikan adalah komen yang membangun, memberi saran, jadi nggak sekedar hai atau hello saja alias numpang lewat.

Tidak hanya pemberi komentar, sama pentingnya dengan si pemilik blog hendaknya juga saling menghargai dan memberi sambutan yang baik buat komentar yang masuk.

Bisa dimaklumi jika komentar sudah terlalu banyak dan tidak mungkin menjawab satu persatu, minimal ada hubungan timbal balik diantara keduanya, karena apa yang kita tulis, otomatis akan memberi reaksi kepada pembacanya.

Dan disitulah peran si pemilik blog terlibat. Jadi sebisa mungkin menjawab yang santun , singkat dan jelas.

Karena komentar yang baik, pastinya akan membuat si empunya blog akan lebih semangat lagi dalam membuat sebuah konten atau tulisan.

Seperti yang sempat aku lihat dibeberapa blog teman ada tulisan komentar yang baik mencerminkan siapa dirimu...keren yah.

Yups ini tulisan singkat aku mengenai peran komentator dalam sebuah blog, cukup singkat saja karena memang hanya sedikit saja yang mau aku ulas.

Lebih dan kurangnya saya minta maaf, karena ini sekedar tulisan dan opini saya saja. 

Dan saya sangat berterima kasih dan menghargai komentar yang sudah ada di blog saya, karena dengan kehadiran mereka blog akan semakin berwarna dan memberi semangat buat penulisnya, terima kasih.

Btw menurut kalian seberapa pentingkah komentator didalam sebuah blog ?


Salam santun